Tentang Reduce Waste


Gerakan yang sekarang lagi rame banget digalakkan. Saya pikir gerakan seperti ini emang bagus banget, ya. Sampah itu permasalahan hidup di manapun. Kita setiap hari pasti menghasilkan sampah. Saya sudah pasti. Mulai dari bangun tidur aja udah “nyampah”.

Medan sendiri mendapatkan predikat sebagai kota terjorok di Indonesia. Baca salah satu beritanya di sini. Betapa malunya sebagai warga Medan mendapatkan predikat seperti itu. Makanya penting banget kita-kita ini sadar untuk gak nyampah atau minimal ngurangin sampah setiap harinya. Kalau setiap orang ngurangin 1-2 sampah aja setiap harinya, mudah-mudahan kan produksi sampah setiap harinya bisa berkurang.

Dapat foto ini dari twitter Febby temen saya di Medan. Yang punya foto ini boleh kasih tau di kolom komen.

Masalahnya untuk gak nyampah itu terkadang emang susah-susah gampang, ya. Contohnya suatu malam saya keluar dengan pasutri temen kita berdua. Mix married. Mereka lihat saya minum menggunakan stainless steel straw lalu ngasih pandangan “aneh” padahal kan harusnya biasa aja apalagi sekarang-sekarang ini. Di mana-mana orang mulai pake, ya kan?

Gak cuma temen, keluarga sendiri pun menggagap ini aneh. Contohnya pas di US saya selalu membawa container sendiri. Jadi kalau beli makanan atau ada makanan sisa biasanya dimasukin ke container milik saya. Awalnya mereka ngeliat itu aneh banget. Apalagi saya melakukannya sendiri, Matt kan gak ikutan. Lama-lama ya udah didiemin aja walau menurut bapaknya Matt ngapain repot-repot kan udah disediakan oleh restoran.

Mungkin untuk orang yang hidupnya gak terpapar sampah kayak di Medan, gak bakalan ngerasa seribet itu soal sampah ya hehe. Lagian setelah sampah dibawa dari depan rumah kita (keranjang sampah) kan sebenarnya kita gak tau itu ke mana? dibuat apa? atau malahan disuatu tempat sudah jadi gunung sampah yang sewaktu-waktu bisa longsor balik lagi ke rumah kita. Bangun tidur liat “banjir sampah” di depan rumah.

Saya sendiri jangan ditanya masih nyampah banget. Kan udah dibilang bangun tidur aja udah nyampah hihi. Cuma yah adalah saya ngurangin banget apalagi kalau produknya sekali pakai. Sebisa mungkin saya hindari. Kalau lagi di pesawat selain saya emang suka gak mau makan, biasanya pasti gak diambil atau dibawa pulang. Gak tau itu makanan bakalan dibuang atau gimana. Cuma daripada emang gak saya makan biasanya emang gak saya ambil. Soalnya makanan di pesawat itu isinya duh……hampir semuanya sekali pakai (pisau, sendok, garpu, dll) ehh ada juga sih, yang enggak.

Kenapa saya lagi-lagi nulis soal ini karena ada yang kirim DM ke saya komen “tren #reducewaste ini sebenarnya cuma bikin orang belanja2 lagi” hihihi yah emang bener sih. Belanja sedotan, tumbler, kantongan belanja, dll tapi……lagi-lagi walau belanja kan dipakenya berulang-ulang kali. So, ngapain juga sih mesti bawel sama gerakan yang baik. Bagusan kita hargai orang-orang yang mungkin emang ikut-ikutan trend tapi sebenarnya malah pelan-pelan jadi merubah kebiasaannya jadi lebih baik lagi soal sampah.

17 comments

  1. Betul-betul. Ini gerakan baik kok, dan kalau pun orang harus beli-beli lagi tapi kan konsepnya berubah ke ‘sekali pakai’ jadi ‘berkali pakai’. Valuenya di situ. Aku masih belum bisa bawa wadah sendiri kalau belanja ayam di pasar sih, huhuhu, padahal sampai rumah juga ayamnya dibersihin trus dimasukkan wadah; kenapa gak bawa wadah aja udah dari awal ya. Geblek. :)))

  2. sepakat mba noni, sekarang lagi usaha banget mengurangi sampah. jadi ke mana-mana bawa totebag yang bisa dilipet. kalo untuk sedotan sih aku jarang pake, biasanya langsung diminum aja dari gelas ga pake sedotan soalnya hahaha πŸ˜€

  3. Aku kalau minum langsung goglok dari gelasnya Non, ga ingat kapan terakhir kali minum pake sedotan.
    Beberapa kali permasalahan sampah di Indonesia masuk di berita TV nasional Belanda, terakhir sampah di sungai di Bekasi. Ngeri ya lihatnya. Sampah menggunung di sungai gitu. Memang dimulai dari diri sendiri. Kalau aku ya paling gampang bawa botol minum sendiri (meskipun ini sudah kulakukan sejak di Indonesia).

  4. Setuju banget Non! Ya nggak perlu sampai zero waste ya, itu mah mustahil dan memaksakan diri banget, tapi setidaknya dimulai dari reduce lah sedikit-sedikit. Banyak orang masih melihat “aneh” mungkin karena belum terbiasa aja Non. Nanti kalau lama-lama sudah terbiasa (mudah-mudahan beneran sampai tahap ini ya), kan jadi biasa aja, haha πŸ˜› .

  5. Aq mulai pake sedotan dan itu beneran kepake dan menghemat banget, karena biasanya tiap bulan beli sedotan plastik biar anakku gampang kalo minum susu dari gelas pas pagi hari karena anaknya kadang pas minum susu sambil nonton tv, sekarang sudah gak lagi beli-beli sedotan dan biar gak lupa bawa aq taruh deh di tas, di mobil jd lebih hemat banget

  6. Jarang minum pakai sedotan. Lgs neguk dari botolnya saja spt di iklan2 hahaha..Pernah bikin acara tema ramah lingkungan zerowaste. Elhadalah ibu2nya ada yg ngomel2 ngerasa diatur2 dibilang ribetlah ini itulah..Memang sulit kalau masih pada mikir diri sendiri terus. Padahal besok2 yg kena dampak ya keturunannya juga

  7. Aku baru tahu ada yang berpendapat memgurangi sampah untuk belanja-belanja lagi. Aku setuju alasan mba Noni, sekali untuk berkali-kali. Aku pribadi masih sulit niih hiikssss kasihan padahal bumi dan alam ya 😦

  8. Iya Non, sedikit demi sedikit ya membiasakan. Aku udah mulai disiplin selalu menolak kantong plastik dan beli kopi di tumblr. Karena di New York itu gila banget deh produk sekali pakainya bejubel dan kantong plastik dimana-manaaa…

  9. Iya sih Mbak Non, aq juga dari dulu selalu diusahakan bawa tempat minum sendiri … dan jadi inget mau beli sedotan yg stainless itu πŸ™‚

  10. trend positif bagus lah…rasanya gemas kalo liat orang nyampah,skrg jg mulai berbayar kalau mau kantung plastik pas di supermarket, lalu banyak yg bikin kantung belanja sendiri,atau beli jg.tapi byk jg sih disini manusia2 yang kagak nyadar2, program kyk gini berlaku awal tahun kmnr disini, trus ada dong orang yang protes dgn kebijakan kantung plastik berbayar, dia belanja ke supermarket bawa keledainya:D k, masuk ke supermarket, jadi di pelana keledai itu ada kantung2 gitu,tapi ga segitunya jg sih belanja bawa keledai.krn ga mau bayar kantung plastik
    tujuannya bayar krn biar orang mikir ga make banyak2 kantong plastik dan beralih ke kantong belanjaan yg bisa dipakai berkali2…

    • Itu serius bawa keledai? binatang kan ya haha.
      Aku sebenarnya setuju sih kalau tas plastik itu harus bayar. Jangan murah juga biar orang kayak “terpaksa” harus bayar sehingga akhirnya mau gak mau bawa tas sendiri. Cuma entahlah di Medan belon ada aturan kayak gitu.

  11. aku pake sedotan hanya buat minum bubble tea, selain itu gak pake sedotan lagi, karena lebih enak glek langsung.. Yang belum bisa aku kurangin adalah pemakaian tissue toilet. Plus kapanan, aku tonton IG storiesmu soal Menscup dan MensPad, aku belum kepikiran buat beralih kesana, cuma makin banyak tonton gituan, mungkin bisa dipertimbangkan lagi.. Apalagi yah, di negara barat, pembalut lebih mahal dari Tampon hehe..

    • Sebenarnya aku juga lebih sering minum glek langsung makanya kalau liburan jarang2 juga bawa sedotan tapi….kalau di Medan aku bawa karena kadang gelasnya kayak gak bersih In haha. Takut kena penyakit aku.

      Kayaknya kalau kamu mau coba menscup deh. Awalnya emang gak enak tapi nanti2nya beneran deh enak banget. Skr aku udah nemu selanya jadi gak sakit lagi dan sambil mata tutup pun udah bisa pakai πŸ™‚

      Kalau mens pad yang kain, aku pakenya pas di hari yang udah gak banyak lagi. Aku mens lumayan lama tapi cuma kek flek2 gitu karena ada endo. Makanya tetep pake mens pad. Masalanya pas nyuci aku suka sedih karena banyak makan air haha. Makanya direndem aja pake air panas trus kucek2 udah deh. Sering aku masukin mesin cuci karena sekarang cuci baju pake lerak.

      • Harus mantepin diri dulu buat menscup itu.. Aku sempat baca pas Sharon sharing juga.. masukin resolusi 2019 aja deh haha.. Aku dari dulu kalau minum es teh pun, kadang pinggir bibir gelasnya aku suka lap, karena kadang aku gak percaya sama sedotannya juga ( sedotan plastik ) kalau yang sedotannya rame2, tanpa pake bungkus kertas gitu.. kebanyakan berita yang sedotan dicuci lagi terus dipake lagi haha..

      • Makanya paling aman bawa sendiri sedotan haha. Paling bersihlah karena kita tau. Iya emang pake menscup itu perlu pemikiran yang lama haha. Aku memutuskan pake perlu waktu 3 tahun loh. Soalnya Matt gak kasih sih. Tiap di US liat menscup dia selalu gak pernah bolehin beli sampai akhirnya temen aku bawain dari Swiss haha. Mau gak mau dibayar. itupun aku masih nunggu lagi buat make karena masih takut πŸ™‚

      • Hahaha iyaaa.. Yang sedotan stainless steel itu, aku juga takut non.. soalnya aku kerja di dapur tuh, sempat kayak cuci teapot pake chemical kan.. yang biar kerak2 lepas semua.. lah aku kapanan sempat lihat di ujung mulut teapot, hitem2nya banyak banget. Pake bahan kimia gitu, gak bisa copot, aku kerok pake jari, copot semua.. wadaw jadi mikir kan kalau sedotan stainless steel itu, kalau gak telaten nyuci, bisa gitu juga kali ya.. hahaha.. Aduh, parno duluan wkwkwk..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s