Hey Tom


Lama sudah gak cerita-cerita tentang Tom. Kucing aneh yang nemenin hari-hari saya. Tom ini jasanya banyak banget untuk saya karena bisa bikin waras melewati hari-hari terberat sekalipun haha. Walaupun saya lebih milih jalan-jalan aja, deh daripada berduaan trus sama Tom.

Selama kami di US, Tom ikut ibu saya. Biasanya dia ikut adek tapi karena adek dan istrinya kerja dan kita khawatir mereka gak punya waktu akhirnya Tom diserahkan ke ibu. Ibu saya ini seharusnya sih, biasa ya punya kucing karena sejak kecil kami selalu punya kucing tapi entah kenapa dengan Tom, beliau beneran litak. Litak ini bahasa Medan yang artinya dikalahkan haha.

Segala kebiasaan Tom di rumah jelas berubah begitu di rumah ibu. Manjanya gak ketulungan. Suka heran karena menurut ibu, Tom suka banget digendong-gendong. Suka naik ke tempat tidur atau sofa sambil dielus-elus. Suka ditemenin ke taman belakang rumah orang tua buat liat kolam atau burung. Emmm…..sungguh bukan Tom. Paling ngeselin pas ibu saya cerita kalau pupup dia mulai gak disiplin lagi. Sering pupup di taman belakang rumah. Sungguh saya sempet kesel dengernya karena kalau di rumah, biarpun kita keluarkan ke halaman belakang, Tom pasti minta masuk ke rumah buat pipis atau pupup. Makanya aneh banget dia pupup di luar rumah. Saya udah takut aja begitu balik ke rumah kita dia balik bandel lagi pupup sembarangan. Dulu dia suka pupup di sofa kalau lagi marah ke saya atau Matt.

Pagi hari Tom sudah dianterin pulang ke rumah. Ibu nelp saya cerita kalau si kucing nangis-nangis sampai keluar air mata dibawa pergi. Saya masih gak percaya sampai hari ini haha. Cemburu juga sih, gimana sih, dibawa pulang ke rumah koq nangis.

Begitu kita sampai ke rumah sore hari, si kucing cuek aja. Gak peduli sama sekali kalau kita udah gak ketemu lebih dari 50 hari. Sungguh ngeselin banget.

Herannya Tom gedeeeee banget. Bulunya tebal bukan main padahal di rumah ibu lebih sering main di luar yang gak ada AC. Kata ibu kalau kipas angin gak dinyalain dia ngamuk. Lompat ke sofa, meja lalu ngeong-ngeong sampe dikirain nyokap kemasukan setan. Aneh emang ibuku itu. Masa kucing kemasukan setan sih. Saking gedenya kita sampe harus nimbang dia hauhaha. Beratnya normal hanya sekitar 4,9 kg. Jadi bulunya dia yang luar biasa mengembang mirip karet dimasukin ke minyak tanah haha.

Yang paling saya sukurin walau ada kebiasaan dia yang berubah seperti kalau Matt pulang naik ke sofa untuk dapat grooming (sekarang dia males) atau nungguin Matt pulang depan pintu sudah gak lagi tapi dia ternyata begitu balik ke rumah tetep disiplin dengan pupup di litter box dan muntah hair ball pun bakalan lari ke litter box nya. Ahhh…..my sweet heart hehe.

17 comments

  1. Tooomm 😍 duh ngebayangin tom manja manja gitu kayaknya di luar karakter dia ya mba, tapi lucu sih, jadinya tom seperti kucing kebanyakan gitu manja manja sama orang

    • Kucing unik ya 🙂

      Gak ngerti juga kenapa dia bisa kayak gitu tapi di rumah adek atau di rumah ibu pun kelakuan dia beda. Kata ibuku mungkin karena dia tau sekarang tinggal sama orang yang tua jadi gak banyak tingkah dia haha

      • Kucing yang suka dikasih makan suamiku Mba, dia bakal jauhin aku (karena aku takut) 😂 kalo suamiku yang dateng dia bakal nyamperin terus main di kakinya.

    • Karena dia lompat2 dan ngeong2 haha. Biasanya Tom itu gak banyak gerak dan suaranya pelan banget. Di bawa ke dokter aja diem aja haha. disuntik juga diem aja. Gak ada suaranya dia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s