Tentang Belanja


Saya gak suka belanja kalau harganya mahal haha….

Jadi sudah 2 tahun ini kita kalau pulang ke US pasti beberapa hari sebelum Black Friday. Tau kan, kalau Black Friday itu heboh banget. Banyak toko dan hampir semua brand kasih diskon gila-gilaan.

Dulu sebelum menikah dengan Matt, saya sempet beberapa kali baca berita tentang Black Friday. Orang-orang ngantri di depan pintu toko sejak tengah malam. Bayangin ya, pas musim dingin ngantri di luar gedung itu kan penderitaan banget. Trus nanti pas pintu dibuka pada rebutan masuk sampai sikut-sikutan. Saya masih gak bisa bayangin gimana orang bisa belanja dalam keadaan kayak begitu.

Begitu menikah, ternyata kami berdua tidak begitu tertarik dengan Black Friday. Saya tetap penasaran pengen liat situasinya tapi gak sampai harus ngantri di luar gedung. Dingin ah…

Tapi…sekarang semuanya serba mudah dong. Gak perlu ngantri karena sudah bisa belanja online. Ada banyak toko juga yang menyediakan layanan belanja online trus ngambil barangnya di toko. Semua ini bikin cerita Black Friday tidak semengerikan yang dulu saya baca. Kata Matt juga emang banyak berubah.

2 kali datang saat Black Friday ternyata kami berdua santai banget. Taon lalu kita datang ke toko untuk beli 2 laptop. Tahun ini tetep ke toko (kita berdua hanya fokus ke gadget ternyata) tapi gadget yang kami berdua pengen hanya diskon 50 dollar. Jadi dibatalin karena kita berdua mikir gak terlalu perlu juga jadi ngapain beli kalau hanya diskon segitu hehe. Sombong! yang saya sesali hanya Kindle yang biasanya seharga USD 50 kemaren gak diambil padahal didiskon hingga USD 30 dollar + tax.

Nah, setelah Black Friday kalau di US dan kayaknya di manapun dilanjut dengan diskon Natal. Ini juga lumayan banget. Bayangin banyak gadget dapur dihargai cukup murah. Kalau gak kepikiran susah bawa barang saya pengen banget beli Air Fryer yang hanya USD 50, segala macam green pan atau cooper pan yang dihargai cukup murah lalu beberapa gadget dapur lainnya yang didiskon lumayan banget. Sumpah, kalau liat ini langsung pengen pindah ke US haha.

Setelah Natal, ehhh diskon lebih banyak lagi. Untuk sisa-sisa barang gitu ya. Kita berdua sempet ke Factory Outlet untuk nyari rain coat Pantagonia atau Colombia. Harga yang biasanya USD 80-90 kemaren hanya USD 30 haha. Langsung dibeli. Saya selama ini butuh banget rain coat karena udah capek kehujanan melulu. Sebenarnya beberapa winter gear (kayak sepatu, jaket, dll) lumayan banget diskonnya tapi kita seminggu lagi pulang jadi males belanja. Mungkin next time.

Dan setelah taon baru….OMG…..ini lah saat diskon gila-gilaan. Emang sih, yang didiskon itu barang-barang sisa. Matt yang iseng ke toko Adidas buat nyari sepatu tanpa disangka-sangka ketemu sepatunya di rak barang sisa. Harganya dari USD 180 malah jadi USD 42 sudah termasuk tax. GILAK!

Masalahnya belanja setelah taon baru itu kayak untung-untungan karena hanya tinggal barang sisa. Kalau kayak Matt kemaren beneran beruntung banget. Tapi banyak juga barang yang tadinya mau saya beli malah habis total. Akhirnya bengong gak jadi beli haha. Untung juga sih karena sebenarnya saya gak butuh.

Ngomongin gak butuh, sudah lama setiap kali belanja saya dan Matt pake mikir lama banget. Apalagi kalau barangnya mahal. Kita sering banget mikir sampai satu minggu bahkan satu bulan. Kalau masih kepikiran banget baru deh, di beli. Kadang-kadang malahan belinya nantiiiii sampai beberapa bulan kemudian haha.

Kami berdua mikir banyak sekali barang yang selama ini kita berdua beli itu cuma karena kepengen. Bukan butuh. Contoh kayak sepatu aja punya beberapa biji padahal gak butuh. Saya pun sama. Sandal jepit aja punya beberapa biji padahal gak kepake juga. Akhirnya rumah jadi penuh. Kalau traveling pun jadi ribet sama barang-barang. Bayangkan tas koper ukuran kabin saya hanya penuh dengan kamera, lensa, charger, ipad, buku dan laptop. Beratnya sudah 10 kg. Padahal tas ke kabin itu kan harusnya 7 kg aja. Charger itu walaupun kecil sebenarnya berat juga loh.

Jadi emang kita sekarang lagi beneran mikir banget kalau mau beli-beli barang. Takut gak kepake dan akhirnya malah jadi nyampah. Masalahnya kalau lagi bengong biasanya otomatis tangan saya menuju toko online haha.

21 comments

  1. Aku sudah lama setop beli barang yang ngga perlu, selain buang duit, apartemen kami juga kecil. Ga ada storage. Apalagi sejak lemari kami rusak pertengahan tahun lalu dan beli semacam drawer saja, kami harus buangin lebih dari separo baju. Itung2 Konmari lah.

    Ga pernah merasa perlu untuk beli baju, sepatu atau barang2 lain. Kalau kepengen dibawa tidur aja, besok2 juga biasanya udah ga kepengen.

  2. Aku dari dulu memang beli barang kalau butuh saja Non, jarang banget kalap. Kalau diskon gede2an tapi pas ga butuh, ya gak akan tergoda. Kalau lagi ga diskon tapi pas butuh, ya dibeli. Dari dulu ga suka numpuk barang. Sekiranya sudah ga butuh lagi, mending keluarin dari rumah. Makanya aku tuh rajin banget keluar2in barang ga kepake dari rumah, dijual atau ditaruh pengumpulan barang atau sumbangin sekalian. Jauh sebelum metode konmari, aku sudah pakai metode Bapakku : beli satu barang, minimal satu barang harus dikeluarkan dari rumah.

    • Aku juga sering belanja malah pas gak diskon Den. Kalau diskon itu kayak bingung mau beli apaan dan ngerasa butuh apa gak aja. Cuma kalau gadget itu aku susah nahan diri huhu. Suka lapar mata

  3. dah lama banget gak belanja. online maupun offline. haha. terakhir kmrn itu pas sekalian event sih, ada factory outlet jadi belanja jg di sana. pas jg lg mo cari kado buat temen kantor.

    skrg tuh diskon2an mulu di online jadi kadang mikir sih. beneran gak sih… jd diskon itu bukan lg sesuatu yang wow

  4. Sama Non, sekarang setiap kali mau beli barang (terutama yang harganya tinggi) aku juga pakai mikir (lama) dulu, buat memastikan bahwa memang butuh dan nggak sekedar pengen doang, haha.

    Iyaa, kalau beli barang yang lagi sale dan diskon besar, nggak enaknya biasanya barang sisa! Jadi either yang modelnya nggak suka, atau ukurannya nggak cocok! Hahahaha 😆

  5. Kalau lagi bengong malah menuju online shop 🤣🤣🤣 Ya Allah ini bener banget. Tapi emang untuk barang2 mahal suka harus mikir mikir dulu buat beli, kalau kepikiran terus baru deh, soalnya ya itu, cuma kepengen, bukan butuh

  6. emang godaan banget itu mba non, tapi skrg saya jg mulai memilah, biar ga numpuk2, pengalaman pindahan kemarin itu jadi mikir ulang, beli printilan dapur, baju dll pas kita mau packing2 ya ampun ternyata banyak bgt, sampe cape sendiri, akhirnya sebagian dihibahkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s