Omaigot


Jadi beberapa hari ini di daerah kami tinggal di US badai salju. Hari ini semestinya kalau sesuai jadwal kami kembali ke Indonesia.

Sejak semalam saya sempet liat forecast karena khawatir ada pembatalan airlines tp sampai mau tidur gak ada info apapun di berita ataupun email.

Pagi bangun tidur buka email, jeng jeng dicancel dong karena badai salju di Istambul Turki. Ada banyak sekali penerbangan yang harus dicancel. Bayangin aja Turkish Airlines itu kan terbang ke banyak tujuan domestik dan mancanegara. Gak kebayang chaosnya di airport. Kami masih cukup beruntung karena dapat pemberitahuan sebelum berangkat ke aiport dan di US pun tinggal di rumah keluarga karena emang tujuannya mudik.

Sebelum berangkat ke US sebenarnya kami emang udah mempersiapkan diri kalau mudik pas pandemi gini pasti banyak kejadian yang tidak diduga-duga. Beneran kayak ok kayaknya kita siap deh dan berani berangkat. Di US pun kalau ngikutin saya di IG, kami gak pergi-pergi. Kebanyakan di rumah. Kalau beli makanan lebih sering dibawa ke rumah. Ada ke restoran beberapa kali.

Ternyata pas ngurus balik ke US, duilah rempongnya. Ngurus hotel karantina, ngurus PCR test yang di US itu hasilnya keluar 1-3 hari. Karena khawatir hasilnya lama keluar akhirnya nyari yang bayar dan hasil keluar 20an menit. Bayar dong yang kayak gini sekitar USD 220 per orang. Yang gratis emang banyak tapi ya itu mereka gak bisa pastikan kurang dari 3 hari. So far yang kami sudah coba gratis dan hasilnya lumayan cepet (kurang dari 30 jam) dari CVS.

Syarat penerbangan international dan masuk Indonesia kebanyakan hasil PCR 3×24 jam dari sampel diambil.

Untuk ngurus PCR di US sebenarnya gampang. Di sini kan semuanya serba online ya. Jadi semuanya mesti bikin janji dan gak bisa konfirmasi lewat telp atau didatangi langsung. Beneran online. Nyari jam online yang pas dan daerah test yang gak terlalu jauh dari rumah pun PR. Banyak drugs store deket rumah gak menyediakan test PCR. Jadi masih banyak yang cuma ngasih rapid/antigen.

Note : paling susah nyari tempat test wiken karena kebanyakan tutup/libur.

Setelah semua beres. PCR test, hotel karantina, dll ehhh di hari kami berangkat airlines dicancel karena badai salju di Istambul. Gila sih blizzard di sana. Di satu sisi kita beruntung gak terbang dicuaca buruk tapi di sisi lain harus ngulang semua proses untuk balik. Nyari tempat test PCR, ganti konfirmasi hotel, perpanjang travel insurance dan ganti tiket pesawat.

Baca email pagi-pagi pas bangun tidur itu sungguh mengerikan. Rasanya pengen muntah hahah. Kebayang harus ngulang semua proses lagi. Untung ada Vinny yang langsung nawarin bantuan nelp hotel untuk konfirmasi kami gak jadi datang di tanggal yang ditentukan. Saya sudah WA dan email pihak hotel juga tapi ada yang bantu konfirmasi ke hotel via telp lumayan ngebantu banget.

Sampai detik ini yang paling susah adalah menghubungi Turkish Airlines. Saya coba hubungi sejak semalam sampai hari ini kami belon bisa menghubungi mereka sama sekali. Semua channel mereka kayaknya kacaw balaw. Gak ada help desk untuk chat, gak ada email untuk hub call centre. Cuma ada twitter dan FB yg sama sekali gak ngasih informasi apapun.

Sementara app tempat kami beli tiket sampai sekarang masih coba dihubungi. Semalam kami sudah konfirmasi kalau minta ganti tiket. Cuma belon dapat hasil. Mudah2an hari ini kelar karena lagi-lagi satu bookingan punya hubungan ke karantina, pcr test dll. Dan semuaaaa itu gak bisa dilakukan dalam waktu cepet. Omaigot sungguh perjalanan mudik dan ketemu keluarga yang challenging.

Semoga hari ini semunya beres deh. Sungguh lelah sekali trip ini haha

14 comments

  1. Mba non, ada aja drama mau pulang ke sini. Semoga setelah drama ini, bisa pulang dan sampai Indonesia dengan sehat semua, di udara juga lancar.

  2. bikin kapok gak sih mba non traveling dikala pandemi gini ? di jakarta dan sekitaranya per hari ini sekolah sudah hampir semuanya kembali online karena kasus barunya meningkat terus, semoga ada kemudahan yah mba non untuk proses pulangnya dan sehat selalu

    • Kalau bukan karena mudik dan ketemu ortu kayaknya males deh traveling skr ini. Rempong bgt. Bny kaget2nya.

      Semoga deh semua sehat2 ya. Bagus juga anak2 balik Online kan?

      Aminnnn semoga semua lancar deh

  3. Lho Non? Masih di US; kirain dah balik ke Indonesia. Kebayang rempongnya. Pesawat dicancel ngga di masa pandemi aja ribet, apalagi masa pandemi dengan karantina dst. Semoga semuanya berjalan sesuai yang diharapkan ya.

    • Iya makanya kebayang yaa runtutan prosesnya itu. Ihhhhh kalau gak mudik males bgt aku terbang keluar haha.

      Hari ini baru semua bisa beres. Butuh 3 hari untuk beresin semuanya. Gak kebayang itu yg udah di airport kek apaan. Semoga semua lancar deh

  4. kayaknya emang sejak pandemik airlines jadi susah banget dihubungi. gua jadi inget pas mau ke perancis tahun lalu, gile bener susah banget mau telpon airlines. wait time nya 5 jam! hahaha

    moga2 bisa segera balik indo ya!

  5. Nonii mudah mudahan semua dilancarkan yaaa, kebayang itu effortnya, yang cuma ke Medan aje di airport ada tambahan prosedur validasi buat pcr aje menurutku nyebelin,apalagi begini buanyak yang diurus. Semangat Non and Matt!

  6. Hai Nonik semoga lancar balik sampai Indo yaa. Bbrp hari terakhir nonton berita salju di Turki parah, banyak yg tidur di bandara gara2 pesawat ga terbang. Anak2 & aq tadinya mau ke Indo ga jd krn karantina awalnya 3 hari jd seminggu trus 10 hari ga ada duit buat hotel 😆 , blm lg mikirin klo anak kecilpun harus di pcr, bakalan drama nangis2 si kecil dah, jd tiket ku cancel, duitnya refund.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s