Traveling Yang Eco friendly


The Christkindlmarket Naverville USA

Salah satu produksi sampah terbanyak saya adalah ketika traveling. Paling banyak itu adalah botol minuman sekali pakai. Makanya belakangan mulai rajin bawa Stojo atau termos minuman kecil yang ukurannya 250 ml. Kalau ada yang ngikutin saya lewat IG dan IGS, kebetulan saya ada posting beberapa barang yang selalu saya bawa ketika traveling.

01. Termos air

Bentuknya kecil banget sih, gambar kucing. Belinya di Ace Hardware nitip temen. Awalnya buat iseng aja karena gambarnya kucing ehh, malah sekarang saya suka karena ukurannya gak terlalu gede jadi bisa masuk tas. Trus bisa menyimpan panas dari minuman selama kurang lebih 4-5 jam. Makanya termos kecil ini belakangan sering saya bawa-bawa selain ringan.

Selain itu saya juga suka bawa kontainer stainless steel untuk bawa makanan sisa atau buah potong dari hotel. 

02. Stojo

Stojo ini sempet sering saya bawa-bawa karena bentuknya yang ringkes tapi pas kemaren di Vietnam saya koq ngerasa Stojo ini kurang nyaman ditangan kalau buat bawa minuman panas. Panas dari minuman masih berasa banget di tangan jadi bikin sakit. Makanya belakangan sering saya tinggal di rumah dan ganti ke no 1.

03. Handuk

Bukan bawa handuk sendiri tapi sebisa mungkin saya gak sering-sering minta ganti handuk pas nginep di hotel. Biasanya kalau di rumah, saya nyuci handuk seminggu sekali tapi dijemur di panas matahari setiap kali abis mandi pagi. Dengan alasan ini saya merasa gak perlu juga minta ganti handuk sering-sering pas lagi di hotel. Demikian juga permintaan sabun dll, hampir jarang banget. Oya tapi saya gak mau rugi sama minuman haha. Tetep minta padahal harusnya sudahlah ya, masak aja air dan bawa di termos.

04. Pilih Hotel Yang Eco Friendly

Sebenarnya hampir rata-rata hotel sekarang ini minimal sudah mulai Eco Friendly, ya. Mulai dari aturan penggunaan air, listrik, laundry, dll. Kemaren kita nginep di salah satu hotel di US, mereka bahkan kasih note kalau pancuran mereka itu lebih ramah lingkungan. Trus kasih note sebaiknya kalau mandi gak usah lama-lama haha.

Selain hotel-hotel yang emang sudah mengeluarkan aturan seperti itu ada juga hotel yang mirip Ecolodge di Bukit Lawang tempat saya kerja. Hotel seperti ini emang beneran sebisa mungkin berusaha sangat-sangat ramah lingkungan. 

Susah nemu hotel seperti ini, biasanya saya dan Matt suka nginep di hotel-hotel kecil yang biasanya pegawai-pegawainya orang lokal atau pake airbnb supaya bisa support ekonomi sekitarnya.

05. Support Local

Seperti  yang saya sebut di atas soal pilihan hotel, kita juga sebisa mungkin belanja (dikit aja) atau makan direstoran-restoran lokal. Intinya menyokong perekonomian lokal gitu lah.

Untuk barang-barang buatan tangan bahkan Matt punya aturan sendiri seperti gak boleh nawar sampai mencekik leher penjual hehe.

Ini juga berlaku untuk minum dan makan dari produksi lokal. Contoh kayak Matt suka banget nyobain beer, maka pas lagi di satu tempat dia sebisa mungkin hanya minum beer yang diproduksi dari tempat itu. Dengan melakukan hal ini maka kita gak akan mengkonsumi makanan/minuman yang dibawa dari tempat yang jauh. Let your taste buds be adventurous – it’s carbon friendly!

06. Tread Carefully

Kalau lagi jalan-jalan sebisa mungkin saya ngikutin aturan buang sampah di negara yang saya kunjungi (iyalah takut kena denda juga haha), gak ngambil tanaman, batu, kupu-kupu atau apapun dari hutan atau tempat yang saya kunjungi. Ikutin aturan trail yang sudah ditetapkan kalau lagi masuk ke hutan. Intinya saya pasti ngikutin aturan. Oya, tau gak kalau sun screen yang kita pake bisa jadi merusak lingkungan, loh. Ini baca di sini untuk tau sun screen yang aman untuk kita dan juga lingkungan.

07. Naik kendaraan umum

Tadinya mau nulis soal pesawat dan efeknya terhadap lingkungan tapi gak mungkin juga misalnya ke US naik kapal haha. Sebenarnya karena saya takut banget naik pesawat, jelas kalau ada pilihan lain bakalan seneng banget. Kalau lagi traveling pas pindah-pindah kota, saya lebih seneng pilih naik bis, kereta api atau kapal. Selain itu kalau pas di tempat tujuan ada penyewaan sepeda, biasanya saya juga pilih naik sepeda untuk keliling walaupun gak selalu, sih.

08. Selalu bawa tas

Maksutnya tas untuk isian belanjaan. Saya selalu bawa untuk tempat air, makanan, atau belanjaan-belanjaan kecil. Di beberapa negara kayak Jepang biasanya pas belanja mereka juga gak mau kasih plastik atau harus beli.

Di USA (gak tau negara bagian lain) tempat kita mudik aturan pemakaian kantongan plastik masih longgar banget tapi menurut bapaknya Matt semuanya bakalan didaur ulang jadi mereka gak terlalu khawatir.

09. Be wary of animal tourist

Sebenarnya dari dulu saya gak suka ngeliat binatang didaya gunakan. Kecuali yang emang untuk bekerja ya, kayak kerbau untuk bajak sawah (eh, sekarang malah udah jarang liat) tapi itupun ngeliatnya sedih banget.

Saya sekarang gak bakalan mau naik gajah dan gak suka banget liat selebgram yang ketawa-ketawa pose lagi naik gajah di Jaipur, Srilanka, Thailand, Bali, dll. Gak bangetlah. Demikian juga foto-foto dengan hewan-hewan yang seharusnya gak diajak foto. Selain itu kami berdua menghindari bepergian ke kebun binatang kecuali (tetep ada kecuali) ada undangan karena Matt tetep terkadang harus ke kebun binatang untuk urusan kerjaan.

Kalaupun harus ngeliat binatang biasanya kita berdua dengan sengaja pergi ke habitatnya atau ke tempat-tempat untuk sanctuary seperti pas kita ke Australia.

Kenapa saya pilih sanctuary? sebenarnya sih, lebih karena kalau di tempat ini kita bantu hewan-hewan yang sakit, luka, kesasar, gak diinginkan pemiliknya lagi dan segala permasalahan hidup hewan lah, ya haha. Dengan kita membayar tiket masuk ke tempat seperti ini artinya memperpanjang kemungkinan mereka hidup dan nantinya kembali ke alam bebas. Sementara kalau di kebun binatang agak sedih liatnya karena mereka trus di dalam sangkar. Eh tapi….tentu saja kebun binatang yang dirawat dengan baik mungkin bisa dikunjungi walaupun kutetap akan sedih dan pilih gak usah datang aja.

10. Pack Light

Saya baru tahu kalau semakin berat bawaan kita semakin banyak carbon emissions diproduksi. Jadi packing sesuai kebutuhan dan belanja gak usah terlalu banyak. The environment will thank you

Kebetulan saya emang males bawa barang jadi kalau traveling sebisa mungkin kami gak membawa banyak sekali pakaian, sepatu, atau barang-barang lainnya. Contohnya seperti mudik ke USA pas musim dingin, biasanya saya dari Medan gak bawa banyak sekali barang lagi karena semuanya sudah ada di USA. Demikian juga pas balik (eh agak banyak deng hihihi tapi gak sampe beranak pinak kopernya.)

Nah, ini kira-kira tips dari saya (halah) dan yang sudah saya lakukan ketika traveling untuk tetap eco friendly. O, ya termasuk tidak ngeprint tiket, bookingan hotel, dll. Selain itu pas udah kelar traveling saya juga langsung delete semua yang ada di email karena emang sudah gak diperlukan lagi.

Tentu saja niat di atas kadang-kadang saya langgar juga tapi hampir sebisa mungkin tetep dipatuhi.

Kalau kamu ada tips tambahan? 

29 comments

  1. mbak non aq punya tuh yang mirip stojo tapi tupperware tempat makan, karena anakku kalau makan kadang suka gak habis, jadi kemana-mana pergi sama dia bawa itu buat taruh sisa makanan daripada minta bungkus sama restonya, tempat makannya jadi ringkas gitu karena bisa dilipat kl gak dipake. kalau tempat minum aq juga selalu bawa yang ukuarn kecil, karena aq gampang haus terus tas belanja juga selalu bawa kemana-mana gak perlu traveling pun aq bawa di tas kantor

    • Oh Tuperware ada juga ya. Aku kepikiran juga untuk bawa piring tapi karena tupperware pun katanya gak bagus untuk orang yang punya endometriosis jadi lagi aku kurang2in pemakaiannya atau beli yang baru. Yang ada di rumah aja di pakai. Cuma kalau emang bisa dilipat2 dan gak berat emang bagus ya bisa dibawa kemana2

  2. Iya Non aku sekarang kalau kemana-mana pas travelling juga bawa botol minum yang bisa dipakai ulang. Kalau pas gak ada ya beli aja 1x di supermarket tapi botolnya yang bagus gitu jadi bisa dipakai berkali-kali, hehe 😀 .

    Nah yang masalah handuk itu rata-rata di hotel tempat aku menginap juga gitu sih, ada tulisannya kalau handuk ditaruh di lantai baru bakal diganti sama cleaning service-nya, kalau digantung handuknya nggak diganti dan paling cuma dirapiin aja. Nah jadilah selalu aku gantung kan. Cuma nggak tahu aja sih itu aturannya beneran dijalankan atau handuknya tetep aja dicuci dan diganti baru, soalnya beberapa kali handuknya, walau aku gantung, jadi “bersih” dan “kering” gitu, hahahaha 😆 .

    Masalah kendaraan umum juga sebisa mungkin begitu sih. Tapi misalnya banyak kota di US misalnya kendaraan umumnya kan non-existent ya jadi mau gak mau ya naik taxi, haha.

    • Sama Zi, aku juga kek kamu. Kalau pas gak bawa yah udah beli 1 aja trus dipakai berkali2. Matt yang gak bisa. Dia sama sekali gak mampu #reducewaste kayaknya haha. Soalnya kerjanya bolak balik kan beli minuman soda atau sparkling water. Gak bisa dia minum air putih.

      Kayaknya beneran dijalanin Zi. Dulu pas di hotel selama orangnya gak tarok dilantai yah udah gak dicuci. Trus skr ada banyak jaringan hotel besar yang bahkan kalau orangnya gak minta kamar dibersiin selama stay dapat reward tambahan. Ini kemaren aku peratiin pas nginep di group Marriott sama Best Western di sini.

  3. Dari semuanya, kalimat terakhir poin no.5 meskipun mulai bertebaran resto halal tapi tetap kalo ke LN itu kehalalannya yg dipertanyakan. Menurutku sih sah aja bawa lauk dibanding makanan lokal tapi gak jelas halal haramnya. Bahkan temenku yg non muslim tp gak makan B2 pun melakukan hal yg sama.

  4. Traveling summer kemarin bisa dibilang kami lumayan efektif dan ekonomis kak Non, buat berlima selama kurang lebih 10 hari cukup dengan 1 koper medium, 1 koper kabin plus 2 backpacks. Kita keliling naik kereta (dan banyak jalan), anak-anak bawa botol minum dari rumah, dan tiap ketemu kran langsung isi ulang 😁

    • Packing yang ngeselin beratnya itu pas musim dingin sih ya. Aku untungnya banyak yang ditinggal di US kalau gak duh gendut juga kayaknya koper2 kita. Trus pas pulang pun gak selalu belanja karena males. Kalaupun pas liburan 2 mingguan gitu pas musim dingin bawanya dikit aja karena gak kotor. Cuma kalau bawa anak bisa segitu dikitnya bawa koper hebat sih kamu Nis hehe

  5. aku masih pr bawa kontainer untuk makanan take away Mbak Noni. Kalaupun ada, kontainernya plastik juga baik dari merk T*upperware atau L*ocknlock.
    kalau support makanan lokal ini pun sering kulakukan. tiap training 2 minggu di Bangkok selalu belanja di pasar dan masak di rumah tempat aku tinggal dan itu hemat banget baik dari sisi pengeluaran dan isi koper. selain itu biasanya kalo lg traveling aku suka nyobain makanan atau jajanan di tempat tersebut karena bagian dari petualangan 😀

    • Gpplah minimal kan gak sekali pake Ra 🙂
      Mba juga masih pake Tupperware dan Locknlock soalnya udah punya dan dikasih ibu. Masa gak dipake, sayang juga kan ya. CUma kalau makanan sebisa mungkin mba gak mau pake plastik lagi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s