Puasnya Ngelabrak Orang Kepo


Karena ini kejadian pertama kalinya dalam hidup saya jadi kayaknya saya pengen tulis di blog. Gak penting koq haha. Cerita ini sambungan dari cerita di sini.

Hari Kamis pagi saya pergi yoga kayak biasanya walau dalam hati sebenarnya agak-agak males karena bakalan ketemu si kenalan di yoga yang suka kepo itu. Si kepo lah kita sebut namanya.

Begitu masuk kelas, dia negur saya kayak biasa-biasanya. Sebenarnya saya sudah gak mau ngomong. Kayak yang dalam hati ngomong “udahlah jangan ngomong-ngomong lagi ke aku. Diem aja, mari kita yoga” tapi kejadiannya beda. Dia tetep ajak saya ngobrol. Saya jawab agak ketus dan sekedarnya aja sih. Entah dia sadar atau enggak tapi ini orang koq terus ngajak ngobrol sampai kelas dimulai.

Begitu kelas dimulai tiba-tiba dia nyeletuk keras “Eh si Matt itu tiap malam selalu di Roland” semua orang yang kenal Matt juga tau dia tiap malem di sana karena restoran itu sudah kayak kantor kedua mereka. Dia sama bosnya terutama. Jadi kalau orang Medan pasti tau kalau Roland itu yah udah tempat nongkrong expat di Medan. Jaraknya pun gak jauh dari rumah. Cuma 5 menit naik mobil.

Masalahnya sambil gelar matras saya jadi mikir koq dia ngomongin Matt aja sih. Ini dia berarti ngobrolin Matt dan saya bareng temennya yang kebetulan suaminya temen main golf si Matt. Saya gak kenal temen dan istri si Matt itu karena emang suka males pergi lagi ke ROland. Fyi, sejak nikah sampai sekitar 2,5 tahun kami berdua hampir tiap malam ke Roland dan sekarang saya sudah males ke sana lagi. Matt tetep ke sana karena dia selalu ketemu bosnya, temen, orang2 NGO, tamu, dll. Segampang2nya sih karena tiap malem dia pasti makan di sana trus pulang.

Karena kejadian kemaren masih membekas plus dia nyeletuk ini saya mikir kalau yoga kayaknya gak mungkin deh. Saya lagi emosi. Rasanya muka panas banget. Kuping kayak kebakar. Beneran ternyata penggambaran orang marah dalam komik itu haha. Pun ini sudah berkali-kali dia bikin kayak gini. Rasanya gak mungkin saya seruangan sama dia. Sebelahan pula. Jadilah saya lempar balok yoga, lipat matras dan ngomong kalau mau pulang.

Kagetlah dia. Langsung lari deketin saya dan nanya “kenapa pulang” saya yang kayak kucing lagi siap tempur jelas aja langsung ngomel tapi serius gak kenceng koq haha. Saya jelasin kalau gak suka ditanya2in, gak suka diomongin soal pribadi saya, gak suka Matt dibahas sama temennya dan intinya saya gak suka dia kepo!

Trus ya udah saya pergi aja. Di jalan sambil nyetir sebenarnya saya nyesel banget. Kenapa bisa semarah itu. Gak pernah saya kehilangan kontrol biasanya. Maksutnya sampai marah secara langsung ya. Biasanya saya lebih sering nahan-nahan marah sampai nanti hilang sendiri.

Selesai yoga, guru yoga saya telp. Guru yoga ini temen saya deket. Dia tau kenapa saya marah. Jadi katanya pas di kelas ini perempuan kan ditanyain yah kenapa saya bisa sengamuk itu. Ditanya ama temen saya apa alasan saya marah, dia cuma ngomong “masa aku bilang Matt ke Roland, dia marah” hahaha…..berkali2 guru yoga saya nanya dan berkali-kali dia tekankan soal Roland. Bahkan sampai dia WA minta maaf dan masih ngerasa kalau saya marah cuma karena Roland. Ampun deh. Saya gak tolol juga sampai gak tau Matt ke Roland/Traders haha.

Beberapa hari ini saya dan Matt jadi ketawa-ketawa kalau inget betapa marahnya saya kemaren. Kita juga sebenarnya bingung banget karena hidup kita yang kayaknya biasa banget ternyata untuk beberapa orang sangat-sangat menarik sampai dikulik-kulik. Istri temen si Matt itupun bahkan Matt gak pernah ngobrol. Jadi gimanalah mereka berdua itu bisa bahas kami .

Satu yang pasti, memang sebaiknya basa basi dan kepo-kepo tingkat tinggi itu gak usah ada aja. Apalagi kalau kenalnya pun sekedar di kelas yoga. Bagusnya belajar aja yoga daripada kebanyakan ngomong ๐Ÿ™‚

33 comments

  1. Hihi sudah legaan mba..menurutku blm ngelabrak sih mba Non. Hanya meledak. Kupikir sampai nulis surat perjanjian di lokernya utk ketemuan di belakang gedung lalu..terjadilah๐Ÿ˜….

  2. akhirnya yah mbak non, tapi aq jadi kepo nanti kalau mbak non ketemu sama org itu lagi di tempat yoga dia bakal bersikap kek gimana yah ? hihihi

    • Ketemu kemaren yoga bareng pas acara punggahan sebelum puasa. Kek biasa aja. MBa sih orangnya gak dendaman juga sih. Jadi ditegur kayak biasa. Cuma kan mba udah kasih tau apa mba gak suka hehe. Kemaren udah kek kemaren2.

    • Ketemu di kelas yoga doang sih sebenarnya. Kalaupun mba pindah yoga kan jadi konyol juga ya haha.
      Kemaren udah ketemu di kelas yoga. Mba biasa aja. Tegor dan ngomong2 ala kadar lah.

  3. Kamu sih masih manis ini, Non… tapi ikut ngerasain betapa kzlnya kamu dah… pukpuk Noni… besok2 kalau ketemu gak usah dianggep aja kalau dia ngomong, gak usah didengerin.

    • Hihi temen2 aku jgua ngomong gitu sih tapi yang kenal aku baik sebenarnya cukup kaget aku meledak Ruth. Biasanya kan aku diem2 aja tapi menjauh ya. Ini kemaren aku tegur dan marah.

  4. mbak Noni kan pernah tinggal di Surabaya ya, udah pernah belajar misuh belom? nah, bisa dipraktekkan ke orang – orang kepo kek gini mbak. biar makin manteeeppp ngamuknya. haha

  5. Aku ngga ngeh sama orang2 yang bilang “yang sabar etc etc” nasihat standar di Indonesia, akibatnya banyak orang kek gini merajalela karna disabarin melulu. DITEGOR itu perlu, ga bisa disabarin terus.

    Maklum, aku orangnya emosi tinggi sih. That’s it Noni, klo perlu sih dijelaskan lagi apa yang bikin kamu kzl, biar dia ga ngira kamu baper aja gara2 ngomongin Matt di bar tsb. Bahwa kelakuannya yang kepo itu bikin kamu kzl.

    • Kamu bener deh Ev. Aku selama ini kan mikirnya diemin ajalah. Hampir gak pernah loh, aku ribut sama orang. Marah2 apalagi dan kasih liat emosi aku secara frontal. Apa2 didiemin walau aku marah setengah mati. Ini kejadian bukan cuma sekali dua kali. Selama kami kenal, loh. Pertama kenal aja dia nanya “Matt masuk Islam gak?” .

      Jadi kemaren aku kasih liat aku emosi dan ngomong apa yang aku gak suka dari dia, rasanya kayak lega banget. Sekali2 emang harus dikasih tau apa yang kita gak suka ke orang2 kepo kek gini. Bukan perkara sabar sih ya, tapi emang kita harus kasih tau aja supaya jangan diulang2.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s