Speak Up


Apa pentingnya speak up atau kira-kira artinya bicara terus terang.

Dulu sewaktu kerja di Bank, kita sampai punya latihan-latihan khusus supaya bisa ngomong terus terang tentang issue di kantor ke atasan atau unit terkait. Walau katanya ada no-no rahasia yang bisa dihubungi menurut temen saya yang dibagian itu gak terlalu banyak laporan padahal kalau di meja makan siang atau ngumpul-ngumpul selepas ngantor ada banyak sekali issue yang dibahas. Mulai dari bos yang jahat, kecurangan ini itu apalagi issue “buruh”. Serikat buruh kan namanya hehe.

Nah, itu di kantor aja susah gimana kalau dikehidupan sehari-hari? ternyata untuk saya pribadi lebih susah lagi. Saya termasuk orang yang gak banyak basa basi tapi males nanggapin masalah. Semisal marah pun lebih sering orang ngeliat saya kayak yang biasa-biasa aja. Ada temen saya yang suka ngomong asal pun dan sebenarnya saya gak suka pun terkadang saya kayak anggap angin lalu aja padahal saya kecewa banget. Saya juga termasuk orang yang susah ngomong apa yang ada dikepala saya karena takut orang yang denger kecewa atau sakit hati apalagi pergaulan perempuan-perempuan kan sensitif ya haha. Salah lirik aja bisa jadi drama berkepanjangan.

Dulu di Surabaya temen-temen baik saya kebetulan adalah orang-orang Timor yang entah kenapa koq semuanya berani-berani banget ngasih tau pendapat mereka. Kayak kalau yang denger gak suka, itu urusan mereka bukan temen-temen saya itu. Makanya kalau saya yang gak enak hati, mereka yang berantem saya yang nangis haha. Padahal yang belain saya itu mereka ๐Ÿ™‚

Padahal ya, saya itu dibesarkan oleh ibu yang cukup berani mengungkapkan pendapatnya tapi saya plek ketiplek meniru sifat ayah yang lebih sering kayak “ok gak enak bikin orang lain sedih/kecewa/marah/sakit hati” dan memilih dia sendiri yang marah atau kecewa. Gak sehat banget, haha. Ibu saya itu sampe sekarang lebih garang daripada ayah. Kalau sampai ada yang mencurangi ayah, dia bakalan pasang badan di depan kalau perlu bawa pentungan. Ayah saya mah gak berani haha. Makanya semua supir ayah takut ke ibu haha.

Sejak kejadian ini , saya jadi mikir sekali-kali emang perlu kita ngomong terus terang apa yang kita pikir gak cocok dengan diri kita. Perkara orang yang dikasih tau itu seneng atau enggak yah itu urusan dia, toh dia sendiri sudah bikin kita gak enak hati. Dibilangin baper atau terlalu sensitif yah biarin aja. Sekali-kali ngomong yang berlawanan dengan pendapat orang lain pun gpp banget karena emang itu yang kita rasa.

Tapi….tentu saja ada cara berkomunikasi yang baik untuk menyampaikan pendapat kita dengan cara yang tentu lebih baik :). Nah, itu yang harus saya pelajari haha.

18 comments

  1. aku tipikal orang yang suka ngomong blak2an. kalo lagi kesel aku suka nyampah, untungnya orang tempat aku nyampah dengan senang hati dengerin. eh gitu gak sih? ๐Ÿ˜…

  2. Aku sependapat bahwa lebih baik speak up daripada memendam apa yg kita rasakan. Lebih baik bilang langsung kalau kita ga suka dengan omongan orang terhadap kita, jadi orang tsb tau apa yg kita rasakan. Aku orangnya direct, klo kata orang Belanda. Kalau untuk ukuran Indonesia bahkan Jawa terlalu terus terang, terang2an, dan tegas. Lebih baik begitu daripada nggrundel di belakang. Tapi penyampaiannya tentu kusesuaikan dgn lawan bicara. Yang penting speak up.

    • Memang kita di sini belon semua bisa terima kalau orang ngomong langsung ya. Kesannya galak atau cerewet banget padahal kan kita harusnya boleh2 aja ngomongin apa yang kita gak suka ๐Ÿ™‚

  3. speak up termasuk update status di social media gak sih mbak non ? aq jarang banget, mungkin hampir gak pernah mengelularkan uneg2 di status social media, lebih milih kalau punya masalah sama orang yah omongin sama orangnya, kalo orangnya gak bisa di ajak ngomong ya udah lah, cukup tau aja dan menjauh dari orang itu biar gak ketularan aura negative-nya dia

    • Bisa aja sih ngeluarin pendapat kita di socmed, kan nanti dibaca orang haha. Mungkin yang kayak gini-gini terkadang maksutnya bukan nyindir nanti suka dipikir nyindir ya haha.

  4. Jaman dulu pas gw pertama2 pindah kesini, gw sampe mo nangis orang2 “kasar” amat ya kalo ngomong, ya karna culture shock juga disini orang biasa ngomong, ngasi kritik tanpa mikir ga enakan. Klo salah ya dikritik, ditegur, gitu.

    Sampe sekarang gw pun udah terbiasa begitu, jadi ngomong sama temen2 dari Indonesia, klo mereka ga ngerti dan kenal paham gw kek gimana, jadi terkesan gw nya kasar. Emang sih, di budaya Indonesia banyak ga enakannya, dan tentu klo Noni masih tinggal di Indonesia harus juga disesuaikan cara penyampaiannya, tapi pesan sponsornya harus nyampe sih tetep imho, gimana caranya. Nah itu emang susah sih Non hehehe

    • Iya aku juga belajar dari Matt sih tapi dia pun lama-lama mulai jadi kayak aku haha. Apa2 mulai gak enak buat ngomong karena udah sering kesandung masalah.

      Emang ada sih cara komunikasi yang bener tapi yang aku tangkap apapun yang berarti negatif (tidak bisa, tidak cocok, tidak ini dan itu) suka bikin yang denger gak suka haha

  5. saya juga gak enakan siy orangnya, bahkan bisa nyesel dan nangis2 kalo ngerasa udah ngerugiin orang lain.. ahaha rad alebay sik..

    tp cukup ceplas ceplos yang akhirnya orang ngeuh-nya malah jd anak yg ceplasceplos aja. jarang ngomong tp suka jleb ๐Ÿ˜€

  6. aku pun belakangan lagi belajar untuk speak up Mbak Noni, biar ngeuh kalo apa yg diomongin orang lain itu kadang bisa bikin kita ga nyaman.

  7. Pertamanya ga enakan, tapi lama lama capek hati sendiri, hahaha. Akhirnya ke temen deket sendiri pun kalau ada perilaku mereka yg bikin kesel mending ngomong langsung di depan daripada sakit hati sendirian di belakang

  8. Aku to the point orangnya Non. Dan aku ga bisa pura pura suka/setuju akan suatu hal just because. Waktu awal2 aku bergaul dengan orang2 Indonesia dsini sering dibilang jutex dan no filter. Padahal aku cuma mengutarakan apa yg menurut pikiran aku. Tapi gitu deh ga semua orang bisa terima. Jadi sekarang aku liat2 orang dan situasi. Kalo hal itu ga worth it biasanya aku no comment aza. Sepertinya dipergaulan beberapa orang Indonesia dsini, being to the point or ngomong yg apa adanya itu sama dengan being a bitch/jutex. Cape deh gaul sm yg begituan๐Ÿคช But, personally I think speak up itu penting, apalagi yg menyangkut hal2 yang prinsip. Speak up dengan orang asing/bule juga penting kl menurut aku supaya ga di-stereotype typical asians dan ga diperlakukan semena-mena ๐Ÿ‘Œ๐Ÿป

  9. Dulu saya sepertimu mba Non mau speak up maju mundur. Tapi skrg sdh ngerasain plongnya speak up jadi ketagihan. Cuma ya ga asal2an. Tetap harus kepala dingin, saya nyebutnya speak up strategik.๐Ÿ˜…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s