Si Tukang Ikut Campur


Saya punya kenalan di studio yoga satu perempuan yang emang terkenal kepo. Dari awal kita kenal pun dia sudah sering banget nanya-nanyain soal anak ke saya. “Kapan punya anak, IVF aja, Ayolah punya anak” bayangin ya ini sudah hampir 3 tahun. Saya sih sebenarnya sudah kebal ditanya-tanyain kayak gitu. Antara males jawabnya sama pengen jawab kasar haha. Dia pun sebenarnya sudah beberapa kali saya jawabin kalau kita emang belon ada rencana punya anak tapi kayak gak pernah terima.

Sementara semua temen saya punya anak. Rata-rata anak mereka sering berinteraksi dengan saya. Mulai dari ketemu makan siang trus kita ngobrol-ngobrol sampai semobil karena ibunya jemput saya trus jemput anaknya sore-sore pas pulang sekolah dan akhirnya kami semobil. Tentu saja saya ngobrol dong dengan mereka. Ya masa saya diem aja. Demikian juga dengan Matt kalau ketemu dengan anak-anak temennya. Menurut kita berdua sih, sikap kita bukan kayak yang kita pengen banget punya anak makanya manis sama anak kecil. Sewajarnya ajalah. Saya pun gak pernah kayak yang gemes-gemes gimana gitu liat anak-anak.

Tiba-tiba si kenalan ini kirim DM dong ke saya pas di mana saya posting tentang hari ulang tahun dan safari di IG dan dia ngomong yang beneran gak enak banget sampai bawa-bawa Matt segala. Saya yang biasanya santai aja sampai akhirnya kesulut emosi juga walau akhirnya cuma diem aja. Trus saya kasih tau Matt dong, Matt jadi ikutan ngamuk banget.

Yang kita berdua ini bingungkan adalah, kenapa dia mesti reseh banget soal kita harus punya anak ya? kan kita berdua santai banget. Maksutnya saya hampir gak pernah berkeluh kesah soal anak karena emang bukan masalah untuk kami. Entah nanti-nanti ya, cuma untuk sekarang kita sih mudah-mudahan Alhamdullilah ngerasa semua baik-baik aja.

Gara-gara cerita ini beberapa temen deket saya pun jadi beneran emosi bahkan salah satu temen sampe gemeter baca DM si kenalan ini. Dia ngerasa kurang ajar banget si perempuan ini.

Ada beberapa hal di dunia ini yang kita gak bisa ikut campur atau belagak peduli. Salah satunya soal anak kecuali emang kita ajak diskusi trus akhirnya ngomongin soal anak. Keluarga masing-masing tentu lebih baik diurus masing-masing saja. Gak perlu ikut campur!

43 comments

  1. So what was your reply? Aku nduwe orang rese kayak gini di hidup ku tp sejak 2015 doi udah mundur teratur. Wong wes tuek, sakit2an, kok yo gak tobat. Malah golek musuh dgn komentar2 yg gak enak didengar.

    • Barusan aja nih Mem, aku labrak di kelas yoga. Kesel banget masih juga nanya2. Kek gila ya dan dia gak sadar kalau aku gak suka. Jadi aku omelin aja sekalian trus aku tinggalin kelasnya. Kata temenku nangis dia. Kirim WA bla….bla…dan itinya masih gak nyadar juga. Males ya

  2. Hai mba Noni, inilah yaa orang Indonesia, alih-alih peduli lama-lama ikut campur.
    Gapapa kali mba sesekali dikerasin, some kind like people have to know what is your choice.
    Semoga mba Noni dan Abang Matt tetep sabar ya..

    • Barusan aja ni, ketemu di kelas yoga. Jadi aku omelin aja sekalian trus aku tinggalin kelasnya. Kata temenku nangis dia. Kirim WA bla….bla…dan itinya masih gak nyadar juga. Males ya. Soalnya dia masih nanya2 juga dan nanya2 soal Matt pula. Di kelas!

      • biasanya orang kayak gitu sirik mbak dan barangkali juga dia ngefans sama Matt. Aku juga suka ngalamin tuh, trus sukanya aku balesin kayak gini: daripada kamu, anak banyak tapi nggak kamu urus, kumel dekil gitu anakmu. Langsung mingkem deh diem

    • Hahahhaa langsung tertohok ya kan. Temen2 aku juga ngomong gitu kayaknya dia cemburu atau naksir Matt kali haha. Soalnya dia itu gak pernah ketemu Matt sama sekali. Makanya aneh banget dia ngomongin Matt sama istri temennya Matt. Sungguh ajaib.
      Tapi kata temen2 aku emang pantes orang kek gini dikasarin aja

  3. setuju mbak non, beberapa orang entah kenapa kaya kebanyakan energi ngurusin hidup orang lain juga, padahal hidup dia juga belum tentu yang udah bener, aq malah orangnya yg gak mau terlalu kepo sama hidup orang lain, karena buat apa toh yang menjalani kan bukan kita.

    anyepin aja mbak non orang seperti itu krn kalo diladeni malah makin jadi.

    semoga selalu berbahagia dan menebar hal baik sama matt yahh mbak non

  4. Duh Non rese banget itu orang. Kadang gw merasa banyak orang Indonesia yg mulutnya keterlaluan dan yg kek gini itu emang kudu ditegur, krn mereka suka ga sadar sama mulutnya itu. Aku udah kenyang banget diomongin di “doain” supaya hamil sama orang2 dari tahun kapan. Lancang bener, wong aku ndak mau kok. Begitu ditegur pada kicep, ngatain di belakang klo aku orangnya kasar ya ga sopan. Yg ga sopan itu sebenernya siapa? Dasar Indon

    • Hahaha……kalau digertak takut sendiri trus ngomong2in kita di belakang seolah2 dia jadi korban, ya kan. Aduh….capek banget emang. Aku kemaren akhirnya ngamuk Va. Gak pernah aku marah sama orang di depan umum, kemaren aku tinggalin kelas yoga dan ngomong ke dia aku gak suka dia tanya2 dan bukan urusan dia ngomentarin si Matt secara dia kenal aja gak. Nangis dia kata temenku. Besoknya aku liat dia playdate sama istri temennya Matt yang jadi temen gosipnya haha.

  5. setuju sama komen2 sebelumnya, yg gini perlu ditegesin – kalau kamu ngerasa dia butuh belajar lagi – dan dia masih disekitaranmu, kalau engga ya simply block aja..

  6. Ah emosi deh lama-lama walo awalnya kita cuek tp kesel jg klo masalah menteri urusan orang lain ikut campur dg hidup kita, hmmm aku ya pribadi liat org punya anak banyak ya terserah mrk walo dlm hati suka komen, krn mrk blg bahagia punya anak tp untuk nafkahin anak mrk kesusahan (kasian anaknya kan, sering nangis kelaperan) nah sementara dia suka kepo bngt ma aku blg “udah 4th nikah kok blm punya momongan, gak kesepian?” Tiap ketemu gitu deh, plus dia jg blg ke suamiku katanya rugi klo gak punya anak . Mengapa di Indonesia orang tuh merasa wajib untuk ngingetin kita spy punya anak ! 😁 kesel kan di pidatoin mulu ( serius kamu gak mau punya anak sendiri ?) Astaga ngejaaar bngt kan 😲 *jd curhat 😁

  7. Oknum orang sini emang suka rese ya mba non, suka nanya2 hal2 yang terlalu pribadi, kalau dijawab kasar dibilang kita yang jahat padahal ya mereka yang pertanyaan atau sarannya nggak penting dan maksa kita buat ngelakuin sesuai standar hidup mereka. Kalau nggak dimintai saran atau komentar plislah nggak usah sotoy :((

  8. Wow… orang yg nyari musuh banget ya kk 😮
    Kalau aku digituin mungkin udah kujadiin dia invisible di hidupku. Diajak ngomong, kayaknya bakal ngelihat pun ngga. You’re just not exist to me. 🙈

  9. Memang pantes untuk dilabrak *kompor bgt ya aku. Karena kalo aku di posisi Mbak Noni tentu aku lakukan.

    Tapi aku kurang setuju kalau digeneralisasi tipe orang Indonesia begitu. Ini hanya ulah oknum. Pasti gak terima jugalah kalo kita disebut begitu. Kita di sini yang memang asli Indonesia ya, bukan orang kita yg menetap di luar.

  10. Hugs. Mbaaa dia cuma iri, dia cuma pengen bikin mba down, karena semua hal yang mba punya sekarang lebih baik dari dia, temen, suami, lebih happy dari dia. Dia cuma pengen bikin mba sedih. Hugs mba non, aku bersamamu.

  11. Menurutku, dia kemungkinan iri karena mbak Noni ini free dari kewajiban dgn anak. Bisa travelling, dll. Jadi mungkin secara sengaja/nggak dia pgn melihat org lain punya kewajiban yg sama juga dgn dia. Anyway, punya anak atau engga harusnya menjadi pilihan pribadi, jadi kurang pantas aja kalau ada org lain yg banyak komentar. Sabar dan semangat mbak 😊

  12. aku juga jadi pengen cerita:
    lha ini di kantorku yang suka nyindir2 itu bapak-bapak. Ya Ampun, aku selama ini menganggap dia dan bacotannya dia itu nggak pernah ada di dunia tapi kadang pingin tak labrak pake mulutku yang udah keburu panas dari hati yang paling dalam. Tapi untungnya belum pernah gue lepasin sih itu semua emosi dalam jiwa, haha

    • Labrak aja sekali2 perlu emang.
      Dulu di kantor aku yang lama juga ada kek gitu. Bapak2 yang suka banget ngingetin gank aku supaya kawin. Dia sendiri suka ngutang2 ke kita. Kan aneh banget ya. Sekali dibentak sama temenku. Dibilang begini “Bapak ini nyuruh-nyuruh kawin emang enak, lah sampeyan aja masih ngutang2 ke kita tiap bulan” sejak itu gak pernah lagi deh dia nyuruh2 kita kawin tapi tetep ngutang haha

  13. jangankan nanya2 anak mbak non, entar udah ada anak. urusan ngurus anak aja dikomenin sampe dibandingin.(pengalaman-.-‘)., ga akan ada habisnya, saya kategorikan temen model kyk gitu dalam list toxic. manusia yg ga penting ditemenin lg.

  14. Semoga Noni n Matt tetep cool as cucumbers ngadepin yg begono-begono.

    Ya gitu deh. Kalau blm kawin, ditanya kapan kawin. Udah kawin, ditanya anak. Udah punya anak, ditanya kapan mantu. Pasti ada aja mulut reseh. Sekali2 tampol aja biar diem.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s