Makan-Makan dan Belanja di Bangkok


Terakhir kali saya ke Bangkok itu tahun 2015. Jadi 3 tahun lebih juga gak pernah ke Bangkok lagi. Dulu lumayan sering karena nemenin temen yang punya butik di Medan. Barang-barang dagangannya dibeli dari Bangkok. Bangkok emang surga belanja.

Sirocco Restaurant Bangkok

2 minggu lalu saya ke Bangkok lagi untuk transit sebelum ke Luang Prabang. Tadinya cuma pengen sehari aja di Bangkok tapi setelah dipikir-pikir seru juga sih, cuma santai-santai makan, belanja dan nostalgia. Kebetulan temen saya jalan sempet tinggal di Bangkok selama 3 tahun jadi dia nostalgia, saya sih……ngikut aja buat makan-makan trus haha.

Bangkok belum berubah dari yang saya ingat. Tetep macet. Harga makanan pinggir jalan hampir semuanya tetep sama. Jarang yang harganya naik tapi tetep lebih mahal karena mata uang rupiah yang makin jatuh. O,ya jangan pernah tuker duit di airport Dong Mueng karena semuanya penipu!

Kita nginep di Patra Boutique Hotel di daerah Pratunam. Sebenarnya kalau untuk jalan-jalan saya jarang nginep di daerah Pratunam. Lebih seneng di daerah Sukhumvit karena banyak cafe lucu dan hotel cute. Cuma karena temen saya itu dulu tinggal di daerah Pratunam jadi dia pilih nginep di daerah itu aja. Gak ada masalah juga sih, karena bisa gampang belanja dan makan-makan hanya lebih jauh kemana-mana menurut saya.

Bangkok

Nah, kebetulan hotel tempat kita nginep itu lokasinya strategis. Dekat restoran halal (Maedah) lalu segala makanan pinggir jalan dengan mudah ditemukan, Sevel pun ada di depan hotel dan untuk belanja hanya perlu jalan kaki 2 menit langsung nyampe. Yang ada hampir setiap hari kepala saya pusing menentukan harus makan apaan haha. Temen saya itu bahkan begitu nyampe sudah langsung beli koper besar. Ngeri…….memang liat nafsu orang belanja di Bangkok. Saya beli apaan? gak ada, haha. Soalnya ke Bangkok ini cuma transit buat ke Luang Prabang. No way….bawa-bawa koper segede bagong kemana-mana pas pergi melancong pindah-pindah kota. Yang namanya belanja untuk diri sendiri atau oleh-oleh pun beneran dipilih banget.

Entah kenapa dulu saya selalu mikir ke Bangkok itu murah tapi sekarang gak lagi deh. Apa-apa berasa juga mahal kalau dikonversi ke rupiah. Untuk makanan pinggir jalan seperti buah potong yang biasanya (saya rasa hanya sekitar 10 ribu) sekarang hampir 20 ribuan, thai tea hampir 25 ribu pergelas padahal di pinggir jalan. Beuh berasa banget. Entah karena selama ini selalu jalan dengan Matt sehingga gak pernah mikir harga, haha. Lebih berasa lagi karena kalau sudah nyampe di Bangkok jadinya jajan melulu. Yang ada kulkas hotel penuh dan gak sanggup makan lagi.

Oyster omelette
Tom Yam termahal karena harganya hampir 250 ribu haha

Bangkok itu menurut saya gak pernah sepi. Selalu ramai apalagi daerah Pratunam walaupun jumlah orang Indoensia yang saya temui gak sebanyak beberapa tahun lalu. Oya, kalau di Medan banyak sekali pedagang yang dulunya ngambil barang dari Bangkok berhenti melakukan praktek ini karena harganya emang mahal dan susah masuk custom. Selalu ada aja cerita red light atau malah gak bisa nembus barangnya. Kemaren kita masih ketemu tapi rata-rata dari Jakarta dan Surabaya. Selebihnya hanya orang-orang yang pengen belanja atau jalan-jalan tapi memilih tinggal di daerah Pratunam.

Tapi…begitu keluar Pratunam berasa banget sepi. Kita pergi ke Khaosan Road yang biasanya rame banget dengan turis-turis backpacker kemaren gak terlalu ramai, Wat Pho pun sepi-sepi aja. Pokoknya entah kenapa saya berasa gak terlalu ramai kecuali di Pasar Pratunam yang jalan aja susah. Cuma menurut Tita di pasar pun cukup sepi karena biasanya dia susah jalan tanpa bersenggolan.

Pratunam Bangkok

Hari pertama setelah check in hotel (belon bisa masuk karena kita datang pagi banget sekitar jam 9) lalu Tita belanja sampe sore (makan siang juga) trus langsung ke Khaosan Road. Begitu doang.

Besoknya kita ke mall (entah kenapa masuk mall cuma karena kepanasan haha) yang akhirnya malah duduk-duduk liat buku di Kinokuniya.

Setelah itu kita lanjut ke Wat Arun. Rencananya mau liat matahari terbenam tapi cuaca mendung jadi kita pikir lanjut aja langsung ke Wat Arun trus ke Asiatique the Riverfront Bangkok. Dulu saya paling suka ke tempat ini tapi gak tau deh, kemaren rasanya biasa aja.

Wat Arun Bangkok
Wat Arun Bangkok
Wat Arun Bangkok
Wat Arun Bangkok
Wat Arun Bangkok
Wat Arun Bangkok
Wat Arun Bangkok

Baca di sini tentang Asiatique

https://nonikhairani.com/2013/08/10/asitique-bangkok/

Sekedar informasi aja nih, siapa tahu ada yang ke Bangkok dan butuh makanan halal. Jadi di depan Asiatique ini ada mesjid dan banyak pedagang di depan mesjid yang menjual makanan halal. Harganya mirip di pasar.

Bangkok – halal food

Setelah puas makan dan jalan-jalan keliling Asiatique, balik ke hotel karena kecapekan tapi masih juga sempet beli-beli makanan dekat hotel. Aduh, kalau mau diikutin semua makanan rasanya pengen dimasukin ke perut haha.

Besoknya kita bakalan berangkat ke Luang Prabang sore hari. Saya gak pernah mikir kalau di Luang Prabang godaan makanan pinggir jalannya pun hampir mirip seperti di Bangkok. Oh….berat badan hahaha.

 

Advertisements

15 comments

  1. Ternyata yang merasa Bangkok kemaren sepi ga cuma aku ya XD . Tumben banget kemaren ke Chatucak dan ga sampai desek-desekan. padahal untuk gerak aja udah susah banget.
    Menurutku harga baju di Bangkok masih murah dibandingin mbak-mbak yang jualan di Online shop mbak, makanya masih suka beli baju di daerah Pratunam dan Chatucak.Tapi yah karena nilai tuker rupiahnya sekarang jauh banget (bahkan dari pertama aku ke bangkok bedanya udah 100 – 150THB), jadi berasa banget apa-apa mahal >.<

  2. Ah, bisa berasa beda banget gitu ya Non. Tapi kalau terasa sepi, artinya gak cuma pengunjung dari Indo aja yang berkurang kan ya? Mungkin penyebabnya lebih kompleks daripada sekedar rupiah yang lagi turun kalo gitu, hmm…

    • Bisa jadi Zi. Aku mikir apa aku sendiri yang ngerasa sepi tapi beberapa temen juga bilang sepi padahal mereka ada yang pernah tinggal dan masih sering ke sana buat jualan. Mungkin karena adanya peraturan yang masuk ke Thailand mesti punya duit berapa gitu kali ya?

  3. Hahaha di Bangkok mah surga belanja dan makan2, terakhir ke sana sama adek2ku berempat cewek semua setahun yg lalu, habis duit buat makan dan belanja tapi puas sih terutama belanja kosmetik dan tas, kalo baju ukurannya susah banyakan ukuran untuk yang langsing hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s