Pasangan Posesif


Masih pada inget gak sama lagu dari Naif yang judulnya Posesif?

Kalau gak inget coba deh nonton video clip di atas 🙂

Jadi saya follow satu IG @legabas. Sebenarnya gak ada yang istimewa dari IG itu. Biasa aja tapi pemiliknya suka nulis hal-hal yang kadang-kadang seru aja. Salah satunya soal posesif ini.

Saya coba inget-inget pernah gak sih dulu pacaran dengan cowok yang posesif. Ternyata pernah dong. Seru? ya kadang-kadang aja tapi kebanyakan lelah hati, haha. Lelah dilarang-larang ini dan itu. Capek juga harus lapor trus menerus sementara pas masih single rasa-rasanya hampir gak bisa saya diem di tempat berlama-lama. Pengennya melihat dunia jadi begitu dilarang-larang yang ada tarik urat leher mulu alias berantem. Kalau kalah salah satunya ngambek atau nangis (iya nangis!)

Salah satu mantan yang posesifnya luar biasa adalah si cowok yang luar biasa baiknya. Sampai hari ini sebenarnya saya belon pernah ketemu orang yang sebaik itu, loh. Maksutnya beneran baik bukan cuma saya doang, loh ya. Emang beneran baik banget tapi begitu pacaran duh…duh….seru kayak naik rollercoaster. Berantem mulu, nangis mulu, ngambek gak berkesudahan karena saya keluyurun mulu atau pulang malam-malam sementara dia gak bisa deket-deket saya trus haha.

Kata ibuku sepertinya kami putus karena saya capek bujuk-bujukin dia kalau lagi ngambek. Bener juga sih. Saya gak pernah betah bujukin orang soalnya. Kalau udah gak mau ya udahlah.

Trus menikah sama Matt, yah kita hampir gak pernah larang-larangan. Sepertinya sudah tau-tau aja sih apa yang harus dilakukan apa yang gak boleh dilakukan juga. Trus kalau saya mau ngapa-ngapain juga dia kasih-kasih aja selama gak aneh-aneh. Makanya agak lupa sama perlakuan posesif cuma saya akrab banget karena kebanyakan temen di circle saya itu ternyata dalam hubungan posesif ini. Kalau gak suaminya yah istrinya. Kek nular aja sih kalau menurut saya.

Ada yang sedikit manis tapi lebih banyak menjurus teramat sangat menggangu! Sampe si pelakunya sendiri pun kecapekan dan bosan mau muntah.

Ada ucapan salah satu kenalan saya di kelas yoga dulu “Gak perduli deh, mau ngapain aja. Mau arisan kek, pengajian atau olahraga yang penting keluar rumah” saya awalnya mikir kenapa ya, dia sepertinya harus banget keluar rumah sampai akhirnya tahu kalau sehari-harinya gak bisa kemanapun. Nganter anak sekolah aja suaminya harus ikut. Pokoknya setiap saat harus dikintilin. Rumah dikasih CCTV, semua social media dan akun bank harus berbagi pasword. Kebayang kan, ya?

Capek? yes……..

Kalau pacaran sih gampang ya tinggal minta putus. Palingan nangis seminggu trus dapat pacar baru lagi. Lah kalau udah nikah, gimana dong?

Advertisements

30 comments

  1. kl ada laki-laki atau perempuan seperti ini emang cocoknya jadiin pacar aja, jd masih bisa diputusin kalo udah ngerasa capek,,, tapi kalo jadi pasangan ya allah puyeng puyeng terus tiap hari kali yah mbak non.. kan pengen juga sekali-kali tanpa status : istrinya siapa ? atau bundaya siapa ? pengen jadi diri sendirilah yah….

  2. Ini kayaknya dl musim bgt pas jaman kuliah ya mbak non. Pacar posesif tmen yg suka nglarang2 temen jalan ke mall smpai ngerjain tugas aja d telp mulu hehehe. Tp masih ada tmen kantorku yg gt suaminya suka nelp in kl makan siang rame2. Nanya ada cowok yg ikut gak dll. Agak aneh sih smga mereka ga terus2an kayak gt

  3. Padahal ya kita kan manusia merdeka.. 🙂 Asal tau koridornya, gak merugikan siapa2 untuk apa ya diposesifin.. Tapi pernah sih waktu itu pas pacaran aku rada posesif karena cemburu.. hehe.. Pas udah nikah lebih santay dan beruntung dpt pasangan juga yg gak ngelarang2.. 😁

  4. Untung deh pasanganku jauh dari posesif, bahkan aku sering hangout sama temen cowok (ya temen baik kebetulan cowok) ya doi nggak ada keberatan sama sekali. Sebenernya banyak orang salah kaprah posesif dibilang cinta, padahal nggak, itu pengen memiliki.

  5. Dulu pernah punya pacar posesif gitu. Dari awal emang udah sering banget telepon-telepon dan dari awal itu pula saya udah ngerasa itu udah nggak bener.Untung deh putus. Setahu saya orang posesif itu intinya tidak mempunyai rasa percaya terhadap diri sendiri. Kalo sudah tidak bisa percaya terhadap diri sendiri otomatis juga tidak bisa percaya sama pasangannya. Sebenernya kasihan juga sih. Cara yg jitu mungkin hanya bisa berdoa sama Tuhan agari diberikan rasa percaya diri terhadap diri sendiri juga terhadap pasangan.
    Dan emang type orang seperti itu seakan memperlakukan kita seperti anak kecil. Pdhl yg spt anak kecil itu si posesif sendiri.

    Sekarang kalo saya sendiri dengan suami kalo utk sosial media dan akun bank passwoord nya sama-sama tau. Karena semua passwoord kita tulis di buku kecil jadi siapa yg butuh tinggal buka buku itu. Untuk akun bank passwoordnya dulu suami pernah kasih tau ke saya dan saya yg punya saya juga kasih tau dia tapi setelah itu kita berdua saling lupa.

    • Pokoknya kalau sampe posesif itu kayaknya mending diperbaiki deh sifatnya karena menurut aku ganggu banget. Banyak temen aku yang jadinya suka kesel dan maki2 gitu kalau ditelp melulu, ditanyain lagi ngapain dan gak dibolehin kemana-mana

  6. kalo terlalu berlebihan emang rasanya suffocating ya. Aku sendiri termasuk yang sedikit . karena emang insecure lol. Tapi masih batas wajar sih ga ampe melarang ini itu melulu, karena sadar juga dulu pernah dapet pacar posesif rasanya lelah banget

  7. mantan dulu posesif. dan aku ogah beneeeerr. capek dan stres. hahaha.
    kalau sama suami yg sekarang sih nggak posesif, semua akun dan semua passw udah sama sama tau. tapi kami ya gak ngecek yang tiap hari tiap saat lah. posesif berlebihan is biqin capeq yha qaqaq :)))

  8. Awal2 nikah saya posesif mba noni, karena cemburu dan gak pede. Sebaliknya suami gak sama sekali. “You are not my everything” itu kalimat juga yang dikeluarkan ama suami.
    Lama2 mikir yah, kalau saya aja bukan segala2nya buat apa saya mikir dia adalah segala2nya 😂😂😂😂

    Sekarang syukur udah lebih santai. Kita gak temenan sama sekali di sosmed. Gak tau password gadget, email atau ATM masing2. Yang mana ini kadang2 bikin suami kesel karena dia sering banget lupa segala macam passwordnya. Setidaknya kalau saya tau kan bisa bantu mengingatkan.. Hehehe

  9. aku punya temen dekat yang suaminya pocecip banget.
    jadi setelah menikah semua sosmednya dikuasai oleh si suami, handphone juga dikuasai. jadi kadang ga enak kalo nge-chat dia. dia juga pernah ngomong : hati-hati kalo ngechat gue ya, soalnya pasti dibaca suami.
    alamak….ngerinya…

  10. Aku posesippp… *Ngaku🤭🤭🤭
    Kalau dia pergi sama teman-temannya aku harus tahu mereka ngapain. Biasanya dari medsos si teman. Karena mas bojo ga pernah apdet sosmed.
    Tapi dia juga posesif sih. Kemana-mana harus lapor. Cuma karena aku juga sering gitu ke dia ya ga bisa protes juga. Saling memahami😅😅😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s