Cerita Menuju #Reduceplastic


Hi….cerita-cerita lagi yuk tentang menuju #reduceplastic atau #zerowaste yang mana gak mungkin banget hehe.

Salah satu tindakan yang saya lakukan untuk mengurangi penggunaan plastik sekali pakai adalah mengganti sedotan plastik ke bambu atau stainless steel. Kayaknya sudah kurang lebih setahun saya mengganti kebiasaan ini. Lucunya sampai sekarang terkadang yah lupa juga saya membawa pulang si sedotan itu. Jadi ada 1-2 kali ketinggalan trus hilang karena yang punya restoran langsung main buang aja.

Jadi yang saya lakukan ini kan mulai nular ke temen-temen deket. Saya ngeliat dong mereka berproses dari yang biasanya pake sedotan plastik berubah ke stainless stell. Beberapa diantaranya ternyata persis seperti saya. Suka kelupaan juga haha. Terkadang sampai kita telp-telp restaurant/cafe nya hanya untuk mengingatkan jangan sampai dibuang. Sungguh merubah kebiasaan itu emang gak mudah.

lain lagi cerita (yang ini sudah saya posting di Insta Story beberapa waktu lalu) soal beli air tebu di kaki lima. Biasanya kalau beli air tebu saya selalu kasih botol gelas ke mereka buat diisi. Semacam mason jar gitu. Karena si tukang air tebu ini lokasinya persis dekat laundry tempat saya biasa narok bed cover, jadilah kalau ke sini itu sambil disambi-sambi. Narok botol minuman trus langsung ke laundry. Saya hampir gak pernah liat dia mempersiapkan air tebu yang saya pesan.

Lalu kemaren itu karena gak ada yang saya mau laundry, saya meratiin dia nyiapin si air tebu. Setelah botol dikasih, dia mulai giling tebunya. Trus setelah digiling dia ambil gelas plastiknya (buat nampung air) baru dia pindahin ke botol mason jar. Setelah selesai kirain gelas plastiknya bakalan disimpen untuk next pembeli ehhh dibuang loh. Saya protes dong. Kenapa mesti dibuang? jadi menurut dia kan gelas plastiknya sudah dipakai trus kalau nyampah kan tinggal dibuang aja ke tong sampah. Duh…..rasanya pedih banget haha. Saya gak keberatan bayar lebih mahal dengan ukuran mason jar padahal dan biasanya emang dia selalu kenakan harga lebih mahal ๐Ÿ˜ฆ

Trus soal tas belanjaan. Jadi saya selalu selipin tas belanja di dalam tas kerja Matt. Maksutnya kalau dia pulang kerja dan mau beli minuman atau apa ajalah, tinggal keluarin tasnya. Pokoknya jangan bawa tas plastik lagi. Ehhh….selalu lupa. Setiap saat. Ngeselin banget. Itu belon lagi kalau dia keluar beli makanan padahal dalam mobil ada tas yang isinya glass container untuk beli makanan yang juga dia lupa pake. Errrr……tapi sebenarnya kita emang masih butuh tas plastik sih karena kalau gak diplastikin sampah-sampahnya, si tukang sampah gak mau angkut.

Kalau kamu pernah gak ngalamin hal-hal yang sebenarnya sudah dipersiapkan untuk #reduceplastic ehhhh kejadian tak terelakkan di depan mata hehe.

 

Advertisements

36 comments

  1. aq belum nyoba yang bawa sedotan kemana-mana, tapi selama ini sudah pergi kemana-mana selalu bawa tempat makan, tempat minum sama kantong sendiri buat belanja

    nah seringnya itu kalo belanja bulanan kan belanjanya banyak pasti dapat plastik yang jumlahnya juga banyak deh, tapi dipakai lagi sih buat bungkusin sampah2

    • Nah udah bagus dong itu ๐Ÿ™‚ kan belajar ngurangin hehee
      Aku juga masih pake plastik yang dapat dari belanja untuk bungkus sampah karena kalau gak tukang sampah gak mau angkut

  2. kalau aku sudah membiasakan bawa botol minum sehingga tinggal isi ulang klo ke warung pas minum habis terus kalau belanja ke pasar bawa tas kain, hanya gak terelakkan itu pas buang sampah itu pake kantong plastik soalnya penampungannya gk ada

  3. Sempet pengin beli sedotan stainless tapi aku orangnya lupaan, jadi aku tim kokop ajaa hahaha (kokop bahasa indonesianya apa yah? ๐Ÿ˜‚) Pokonya sekarang kalo minum di luar selalu usahain utk ga pake sedotan plastik. Dan utk air, aku usahain bawa tumbler kemana2.

  4. Betul mbak, tetap butuh plastik, minimal untuk sampah. Tapi skrg udh bnyk pilihan plastik sampah yang lebih ramah lingkungan, semoga mmg beneran ramah ya ๐Ÿ˜€

    Aku jg msh butuh botol plastik mbak, terutama yang kosong buat stok di mobil. Soalnya kemana2 bawa2 anak2 dan si adek msh suka minta pipis di jalan…jd ya butuh botol buat itu…wkwkwkwkwk

    • Iya yang bisa hancur itu ya plastinya. biodegradable plastic gitu kalau gak salah namanya. Emang beneran hancur sih kalau kelamaan di simpan.

      Kita juga kadang2 masih kebeli tuh botol air minum karena air di tumbler abis trus gak bisa isi ulang

  5. Akupun plastik dari maret – maretan habis dari belanja buat ditaro di tempat sampah. Atau kalo udah numpuk banyak, aku kasih tukang sayur langganan. Ini tips dari ibuku juga, jadi plastiknya tetep bisa kepake beberapa kali sebelum akhirnya ke tempat pembuangan sampah terakhir.

  6. BAru kemarin Non, beli somay nih di abang2.. Dah kasih tupperware kan.. PAs selesai, tupperwarenya dimasukin plastik.. bahhhh… Jadi tutup muka dahh..

  7. mbak non, aku lagi berusaha ngurangin sampah plastik sih. kemana mana kan bawa ransel, jadi kalo belanja udah cusss masukin ransel. cuma ini jadinya kesulitan kalau mau ngumpulin sampah ( terutama sampah sisa makanan ). ada ide ?

  8. Aku belum siap mbaaak kalo mesti reduce plastic bener2 tp dr dlu aku selalu bawa botol minum sendiri sih kalo belanja kecil2 pun jarang pake plastik kdg suka bawa shopping bag sendiri tp yagitu kalo belanja pake shopping bag suka diprasangkain sama org takut ga bayar gtu hahahahahhaa

  9. good job mba non..iya baca2 di insta story..jadi menginspirasi, udah jarang sih make sedotan plastik, yg repot ini urusan belanja ke pasar sayur buah,lg sebisa mungkin ga diplastikin kalau msh bs di tumpuk2sayurnya 1 plastik,padahal bawa keranjang belanjaan sih tapi yaitu dr pedagangnya jg udah mlastik2in, kadang dibalikin lagi, ya sebisa mungkin ga byk2dulungoleksi kantong plastik, biasanya kalo bawa anak ke park,mampir market beli cemilan diplastikin,skrg masukin tas atau taruh aja dibawah keranjang stroller.

    • Kalau belanja di supermarket suka gak bisa ngindarin plastik sih karena kan udah diplastik2in gitu ya tapi buat yg gak bisa aku bawa tas jaring2 kecil gitu. Kalau belanja di pasar, semua dimasukin ke dalam tas haha. Cemplungin aja. Begitu sampe di rumah repot dikitlah.

  10. cobaan terberat itu kalau lg ke luar kota Mbak Noni….jadi suka bingung bawa-bawa si sedotan dan printilan makanan apa engga, karena klo gt juga kudu bawa buat nyuci dll yang mana peer banget!!
    Cobaan terberat nih ngurang-ngurangin plastik dan ada tugas ke luar kota. Akhirnya karena males ngurusin si printilan ini, semua kutinggal di Bandung.
    Eh ternyata di kantor luar kota ga nyediain gelas sama dispanser, disediainnya minuman botol plastik, terus beberapa kali makan di luar eh dikasinya plastik sama kertas pembungkus. Pesen minum pun udah dibilang ga pakai sedotan, tetep dicelupin sedotan.

    • Emang susah sih ngerubah kebiasaan. Harus pelan2 dan tiap hari supaya jadi kebiasaan baru Ra. Mba juga kadang2 ribet dan berat tapi ya udahlah bawa aja daripada nyesel. Skr udah mulai muncul rasa kesel kalau gak berhasil hehe

  11. aku gak suka minum pake sedotan, walaupun itu jus dkk. kalau di warung, kalo sedotannya nggak yang masih ada bungkusnya itu…kadang aku parno kalo itu bekas pakai…hahahahaha…..
    dulu si boy yang suka pake sedotan, minum air putih aja pakai sedotan. sekarng udah nggak beli sedotan lagi, jadi mau nggak mau dia harus terima kenyataan ๐Ÿ™‚

    yang tempat sampah, betul itu. abangnya pasti merepet kalo gak ada plastiknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s