Pengalaman Menjadi PA Dari Bos Yang Super Galak


Gara-gara film Set It Up yang minggu lalu saya (gak) review, jadi kepikiran pengen nulis pengalaman menjadi PA dari mantan bos di Bank dulu.

Setelah di Surabaya tiba-tiba kantor tempat saya kerja memberhentikan banyak pegawai. Ceritanya efisiensi. Jadilah saya diminta untuk menjadi PA dari ibu bos yang di sini saya akan panggil ibu D. Dari dulu saya sudah tau kerja dengan ibu D itu gak gampang. Beliau pemarah, emosian, gampang ngamuk, suaranya kenceng banget, pokoknya ngeselin. Semua orang takut dengan beliau. Makanya ketika diminta jadi PA nya saya stress. Stress yang berkepanjangan sampai pindah dari Medan. Intinya kerja dengan beliau itu perasaan saya kayak naik roller coaster. Naik turun. Kadang happy, sedih tapi lebih banyak ketakutan haha.

Eh tapi walau galak gitu sampai hari ini saya ngerasa karena beliau lah sebenarnya saya jadi lumayan tangguh. Kalau ada apa-apa gak secengeng dulu, lebih galak, lebih berani ngomong tidak dan tentu saja saya jadi lebih tahan banting sebenarnya.

Ibu D ini kalau naik pesawat hanya mau duduk dari deretan 1-7 (kursi ekonomi Garuda.) kalau gak dapat dia bakalan ngamuk-ngamuk dan ngambek. Aduh pusing deh. Saya sampai ditandai (ini istilah orang Medan yang artinya dikenali) sama orang Garuda. Tiap kali datang siang bolong, sore-sore atau Sabtu/Minggu dengan muka kusut artinya ada masalah dengan pengaturan kursi atau gak dapat pesawat. Sumpah ya, dulu kantor Garuda di Hotel Hyatt Basuki Rahmat itu jadi tempat yang paling sering saya datangi. Entah gimana juga caranya saya selalu bisa dapatin kursi yang beliau pengenin. Dari mulai ngomong baik-baik sampai ngajak berantem kayaknya haha.

Soal hotel pun ribet banget. Beliau hanya mau hotel A,B, C di kota-kota yang dikunjunginya. Kebayang kalau penuh. Seisi hotel saya ubek-ubek. Telp marketingnya, telp sales, telp manager, telp sana sini. Aduh……..koq yah bisa aku sesabar itu dulu hahaha. Itu belon lagi kamar hotel gak mau dekat lift karena nanti berisik, gak mau kalau ini dan itu. Astaga…..kamar hotel kan sama aja semuanya!

Saking sering stressnya kadang-kadang saya pikir hidup saya dulu pedih banget. Mikirin gimana orang lain bisa nyaman melulu sementara saya keringetan ampe asem gara-gara depresi hihihi.

Cuma……dari semua kegilaan si bos saya itu (gak usahlah ditulis di sini semua ya) saya sebenarnya sayang sama dia. Semacam ibu saya karena di Surabaya kan saya sendirian. Makanya kalau dia ngomel atau nasehatin sebenarnya saya dengerin, sih. Kalau saya bikin salah (menurut aku gak salah sih haha) jadi suka sedih sendiri. Mungkin love and hate relationship kali ya.

Saya terbiasa banget lagi libur, cuti ditelp hanya buat konfirmasi tempat duduk di Garuda, Hotel yang dia mau, nelp semua bawahannya, kirim laporan, dll. Sekarang kepikiran kenapa ya, saya bisa eksis tanpa internet haha. Coba sekarang kalau disuruh konfirmasi ini itu hanya bermodalkan telp sambil naik bus jelek dalam perjalanan ke Dieng Wonosobo, entah bisa apa gak haha.

Tapi ibu ini paling baik juga dengan orang-orang susah. Dia selalu ingat sedekah. Tiap bulan saya ngurusin harus transfer ke sana sini. Kalau jalan-jalan pasti selalu inget kasih oleh-oleh barang yang saya suka dan pasti bakalan dipakai. Jadi bukan yang asal-asalan gitu (mungkin ya haha) trus dia juga kalau lagi gak ngamuk sebenarnya baik banget.

Walaupun di akhir saya kerja hubungan saya dengan ibu ini kurang baik (saya sudah gak jadi PA dia lagi pas resign) tapi sebenarnya saya sudah ngelupain semua kesalahan dia atau hal-hal yang bikin saya marah banget sampai berhenti haha. Yah, semoga dia juga maafin saya sih, kan soalnya saya mungkin (masih gak mau ngaku juga) ada salah-salah haha.

 

 

Advertisements

15 comments

  1. Saya pernah mengurus sekian atasan yang mirip sama bos Mbak Noni. Yah meskipun gak semua separah itu. Tapi setuju, bikin kita tangguh dan lebih make otak sampe titik darah terakhir *menurut saya.

    Oh ya, bos galak tidak sama dengan bos kasar. Selama kerja, bos terkasar saya kebetulan orang Batak yang sahabat saya yang Batak totok pun menyayangkan saya bisa dapat bos tsb. Gila banget sampe bikin keguguran di kehamilan pertama saya. Itu paling parah amit2 naudzubillahi min dzalik menurutku ya.

  2. Jadi inget sama mantan CEO aku dulu. Super galak juga, kl ngamuk teriak2 kedengeran selantai, sampe nama2 binatang keluar semua. Aku bukan PA nya, tp pernah dimarahin juga krn aku bikin laporan buat dia, untung diomelin bareng manager aku jd yg lbh diomelin si manager

  3. menarik ya kalau seperti itu…

    aku pernah jadi PA buat seorang prof emeritus biologi dari belanda selama kunjungan beliau menjadi dosen tamu dan peneliti di Surabaya. Orangnya ramah banget, baik banget, serius banget sm kerjaan sampai kaya dilem sama kursi kerjanya, hehehe.. sementara itu aku tertidur di mejaku.. paraaaah ngga sih, hehehe… bahan2 kerjaannya menarik. transportasi mintanya ngga neko2. dan karena beliau bule, rasa2nya tiap uni yg mengundang beliau tuh sambutannya lebay dengan fasilitas yg wah, jadi aku ngga perlu nyiapin apa2, cuman kontak2 bikin janji sm siapin materi2 aja..

  4. Kalo zaman sekarang mah buat pilih kursi gitu gampang ya Non, tinggal daftarin di program frequent flyer-nya Garuda dan/atau beli tiket yang subclass-nya paling mahal, hahahaha 😆 . Eh kecuali kalau seat yang dimau sudah diambil semua sih, tapi dari pengalamanku sih biasanya unlikely, hahaha 😆 .

  5. Kalo saya jd kak noni, kira-kira setangguh itu ga ya?
    Duh ngebaca pengalaman ka noni aja udh mengerutkan kening?
    Emang sih ya ada aja manusia rempooong di dunia😅 eh kita sndiri jg kdg rempong sih cm masih bisa usaha sendiri utk memenuhi kerempongan hidup.
    Aq jg pnh ada atasan suka ngambek krn hal sepele hehe smp tmn-tmn lainnya kalo ga ngelaksanain idenya pasti bilang “eh takutnya dia ngambek nih…”.

  6. Mirip banget ama yang kualami di 2013 ini kaak, bedanya bosku Bapak-Bapak. Sering subuh2 weekend ditanya soal arrangement booking hotel ama pesawat. Di luar kegalakannya emang sedekahnya gila-gilaan. Tapi aku sebenarnya bukan PA. Sekretaris eselon II PNS gitu, wkwk. Tapi ini aku merasa relate banget. Sering ketiduran ampe pagi masih pake baju kantor, Haha

  7. Boss galak ya tetap aja galak….mau dikata ada sisi baeknya…power abuse…arogansi manusia….tapi emank si, biasanya bikin si korban jadi lebih tough, kalo gak tough udah lama resign kaleee hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s