KOYO!


Kapan pertama kali kamu pake koyo?

Sampai umur 39 tahun saya selalu menghindari menggunakan koyo dan juga kerokan. Pokoknya gak mau. Kalau obat gosok kek balsem, minyak kayu putih dll sih jangan ditanya tapi pakai koyo duh jangan deh. Sementara kalau kerokan emang tidak mau karena agak seram dikerok pake duit logam. Takut luka.

Koyo itu buat saya seperti perlambang “jompo” haha. Ya maaf kalau ada yang sudah pakai koyo sejak zaman dulu πŸ™‚

Pertama kali saya mengalah pakai koyo itu di India. Jadi ada satu kejadian di India, saya jatuh dari tangga pagi-pagi. Jatuh beneran sampai keseleo susah jalan. Diurut sama yang punya hotel, dibalurin minyak yang katanya ampuh banget dari Nepal gak ngaruh juga. Kaki bengkak dong. Susah juga kalau mau jalan jauh karena pincang-pincang.

Setelah seharian kesakitan si Tita ngomong “udahlah pake aja koyo ini. tarok di mata kaki trus jangan pake sandal lagi. Harus pake sepatu”

Karena takut gak bisa jalan sementara kami masih ada sekitar 4 harian lagi di India akhirnya saya mengalah menggunakan si koyo. Pertama kali pakai itu rasanya “hina” banget. Duh, aku beneran sudah tua. Bentar lagi 40 haha. Beneran ngerasa kayak gitu padahal saya gak masalah ada kerutan di muka muncul atau uban.

Seharian nempelin si koyo di pergelangan kaki yang keseleo ehhh entah kenapa jadi lebih enakkan. Saya bisa jalan lagi walau untuk lompat-lompat gak bisa ya, eh bisa deng haha. Setelah itu sakit lagi πŸ™‚

Tips berfoto di Taj Mahal

Lalu karena lompat-lompat itu kaki saya balik lagi sakit dong dan harus ke US. Tau sendiri musim dingin dengan kaki keseleo ternyata gak enak banget. Tiap kali abis keluar rumah pasti kaki nyut-nyutan. Akhirnya tiap malem pas mau tidur saya kasih koyo lagi haha. Kali ini makenya udah gak malu-malu hihihi.

Selanjutnya kaki yang keseleo itu sebenarnya sampai sekarang masih sakit, sih kalau ditekuk-tekuk cuma udah berkurang banyak karena saya juga hajar dengan yoga.

Bulan Juni lalu pas puasa ehh tiba-tiba pinggang saya yang gantian sakit banget. Sampai susah banget gerak. Padahal kalau lagi sakit itu susah karena di rumah semua kan harus dikerjain sendiri. Ngangkat jemuran, nyuci, bersih-bersih rumah dll. Pokoknya saya kesusahan banget. Sebulan ditahankan kesakitan sampai Matt beliin koyo lagi haha. Dia itu gemes banget dengerin saya ngeluh pinggangnya sakit melulu. Bukannya bantuin nyuci, ngepel, setrika ehh beliin koyo. Dipakelah koyonya sekitar 2-3 hari kalau gak salah. Saya lupa apakah si koyo ini yang bikin sembuh atau emang sudah waktunya sembuh karena saya juga kompres, minum obat, dll haha.

Sekarang kalau sakit-sakit lagi…..emm dikoyoin aja deh πŸ™‚ dan gak pake malu lagi haha. Saking gak tau malunya, pernah saya koyoin bahu yang sakit abis latihan headstand trus ngintip-ngitip itu koyo dari balik baju. Cuek aja padahal saya tahu karena bau si koyo sampai di hidung seharian hahaha.

 

Advertisements

70 comments

  1. aku selalu sedia koyo di tas. satu pak kecil yg isi 10-12 pcs itu lho mbak. hahaha.

    bagiku, koyo itu bestfriend. kalo lagi mens, bisa ngabisin satu pak koyo dalam sekali tempel. biasanya kutempelin ke area perut bagian bawah muter sampe ke pinggang belakang. jangan ditanya baunya kayak apa. temen temen seruanganku udah pasti hapal siapa yang bau koyo. hahahaha. dan ini bisa berlangsung sekitar 2-3 harian.

    dan lagi, kalo capek, aku suka nempelin koyo di telapak kaki sebelum tidur trus bungkus kaos kaki. wah tidurnya berasa nyenyak karena hangat.

    HIDUP KOYO!

    • Tau gak, mba jadinya nyobain trik kamu. Kebetulan mens jadi dipasang separoh pinggang ampe perut. Lumayan gak perlu nempelin kompres panas hahaha. Makasih πŸ™‚

  2. Dulu pas lagi naik gunung sering banget pake minyak kayu putih, tapi tidak untuk koyo. Panasnya bisa menyakiti diri sendiri haha. Sama kek balsem. Paling enak ya dipijet sama kasih minyak tradisional. Beres deh.

  3. Kerokan pk minyak tawon udah langganan dr kecil kl sakit… apalagi skrg cm mempan sm yg tutup putih (lbh panas drpd tutup merah)…kl koyo baru tahun lalu, pas umur…….. 41 :D… . Emang uda jompo beneran

  4. Aku pernah pake koyo pas masih sma sakit gigi, trus ampe skrg gk prnh lagi pake koyo soalnya masih inget pas mau dilepas sakittt kulitnya ikut ketarik..hehehehehe.trus baunya gk suka..

  5. Hahaha koyo memang beneran seampuh itu ya Non? Aku sejauh ini hampir nggak pernah dan lebih cenderung malas sih pakai koyo gitu, hahaha πŸ˜† . Tapi mungkin memang efek panasnya bisa membantu ototnya ya sehingga rasanya enakan. Tapi juga baunya itu lho, aku kurang suka, hahaha πŸ˜† .

  6. waktu kerja.. karena entah kenapa, sering sakit kepala tiap disana.. alhasil pake koyo digunting kecil2 di taruh di kepala.. cuek aja sy mah.. hahahah… sekarang pake krim cantik.. semacam balsam tapi bentuknya light cream – efeknya sama kaya koyo atau balsam DAN yang penting baunya ngga norak.. hahaha

  7. Wah aku tersinggung nih, aku pecinta koyo soalnya :p Justru karena aku gak mau diurut makanya pake koyo. Masalahnya sih berujung ke keseleo ya, aku langganan keseleo terutama saat berlibur. Makanya buat menghemat waktu, jadilah kemana2 bawa koyo. Kali2 aja tiba2 keseleo di jalan, bisa tinggal tempel koyo trus jalan lagi walaupun pincang2.

  8. Aku pake koyo dari jaman kuliah kayanya. Dulu sih paling anti sama bau-bauan balsem, koyo, dan sejenisnya. Eh karena terpaksa jadi ‘anak rumah tangga’ di rumah yang kerjaannya banyak banget selain kuliah, jadi mau ga mau pake koyo. Ampuuuuh! 🀣 sekarang mah dikit2 koyoin ajaaah.

  9. Selama ini bagian yg sakit aku pake counterpain atau zambuk trus dililit (kalo kaki) dengan plastik wrap. Panasnya lebih lama.
    Berlaku juga ketika pake hotgel di perut, dililit pake plastik wrap

  10. Aku suka pake koyo mbak Noniiiii!
    Tapi koyo yang putih ya, pernah pake koyo cabe ya Allah.. ampe kek disabet itu kulit aku. Merrraaaaah 😭😭

  11. Kalo suamiku taunya aku selalu pakai minyak kayu putih klo ga enak bdn, sampe dia niat nyariin tu minyak di Belanda buat aku… Kalo koyo belum pernah coba, tapi kayanya kok berkhasiat banget ya pas pegel2. Kapan2 nyoba lah.

  12. Hmmm.. aku dulu pake koyo kalau pas lagi sakit gigi, lumayan ngebantu banget, tapi sekarang dah jarang sakit gigi, duh amit2.. dulu sering pake koyo di pergelangan tangan karena suka pegal atau kalau lagi mens, trus punggung sakit banget, biasanya kupakein koyo.. tapi dah lebih dari setengah tahun gak pernah pake..

  13. pernah pake pas jatuh dan tulang sakit2, tapi pakenya digunting kecil2 itu juga, lumayan banget ngilangin sakit meski berganti cekitcekit sangking panasnya si koyo

    tapi kalo minyak kayu putih mah gakbisa lepas πŸ˜€

  14. Aku malah kebalik lebih milih koyo daripada minyak-minyakan mbak kalo keluar rumah soale kalo minyak itu baunya lebih menyengat dibanding koyo walaupun ada beberapa koyo yg baunya juga kenceng banget diidung sih hehehehehe tp kalo cuma dirumah doang sih aku cinta mati sama minyak tawon 🀣🀣🀣

  15. Aku di sini menjadi duta koyo, hobinya bagi-bagi koyo ke orang-orang Irlandia. Dari mama mertua sampai bosnya laki guwe udah diracun untuk pakai koyo. Aku lebih suka pakai yang counterpain patch sih, lebih enak di badan. Nanti kapan-kapan aku ceritain panjang lebar tentang hubungaku dan koyo ya πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s