Hanya Satu Klik di Tokopedia Sudah Bisa Kemana-Mana


Bromo

Sejak menikah 5 tahun lalu saya belum pernah lagi berkunjung ke Bromo. Oklah dulu selalu gembar gembor (bahkan sampai sekarang) kalau Bromo adalah salah satu tempat yang saya cinta sampai mati. Tempat Favorit. Tempat yang bakalan selalu didatangi. Saking seringnya koar-koar betapa saya sukanya dengan Bromo, setiap kali ada teman yang mau ke Bromo pasti nanyain.

Pertanyaan tentang Bromo tentu bermacam-macam tetapi yang paling sering ditanyakan adalah :

“Ke Bromo ada paketnya gak ya Non, dari Surabaya?”

“Enaknya ngapain di Bromo?”

“Nginep di mana ya?”

“Sewa jeep berapa ya?”

Lama-kelamaan karena saya sudah hampir gak pernah lagi ke sana tentu saja informasi yang saya berikan jamuran alias terkadang sudah gak valid lagi, haha. No telp supir jeep andalan si Pak Eko sudah raib entah kemana seiring pergantian hape. Iya, hilang aja gitu. Lalu bermunculan juga penginapan-penginapan baru walaupun saya tetap suka dengan Cave Lava dan Java Banana (yang sekarang sudah ganti nama itu.)

Ngomongin Java Banana, 2 bulan lalu teman saya mau main ke Bromo. Dia tanyain dong enakkan nginep di mana. Saya ngotot nyuruh cek Java Banana. Dia bilang berkali-kali kalau gak ada hotel nama begituan, ehhh gak taunya sudah ganti nama aja. Kalau nama hotel aja sudah ganti, jangan-jangan Bromo pun sekarang sudah berubah termasuk tiket masuknya haha.

Bromo

Untuk saya Bromo itu sungguh-sungguh berkesan mungkin karena cerita perjalanan pertama kali yang saya lakukan dengan seorang teman, Jenny. Kita berduaan saja jalan-jalan Java Bali Overland haha. Gak tau medannya gimana, gak tau mesti naik apa, tapi disetiap tempat dan perjalanan pasti ketemu teman atau orang asing yang nemenin bahkan rela nganterin ke tempat yang kita pengenin.

Saya dan Jenny naik kereta api dari Jakarta ke Surabaya. Tujuannya memang Bromo. Tahun 2000. Di stasiun saya ngobrol dengan seorang cowok asing. Andre namanya. Kita (maksutnya aku) ngobrol-ngobrol sambil nanya-nanya kalau di Jawa Timur ngapain aja. Btw…si Andre ini lumayan ganteng. Percayalah, kalau dia gak ganteng gak mungkin saya mau ngobrol. Trus, dia bilang gimana kalau kami ke Malang aja. Soalnya dia tinggal di Malang dan kasih kita no hape. Ya udah selama di kereta saya dan Jenny kasak kusuk gimana begitu nyampe Surabaya kita langsung ke Malang aja. Dasar gak punya rencana. Sebenarnya saya sih yang pengen ke Malang, Jenny cuma iya-iya aja hihi.

Sampai di Surabaya, kita dijemput temen Jenny (temen baru ketemu, si Jenny baru kopdar juga hahha.) trus dianterin ke kantor cabang bank tempat saya kerja dulu buat ketemu mantan bos dan temen sesama rekan di bank yang sebenarnya saya gak pernah ketemu juga. Setelah ketemu si mantan bos dan mba teman kerja (kenalnya dulu cuma via email dan online) akhirnya mereka putuskan gpp kita ke Malang siang itu tapi malemnya dijemput buat ke Bromo. GILA. Saking khawatirnya, mantan bosku itu dan mba kantor rela nganterin ke Bromo. Dan akhirnya juga rombongan ke Bromo jadi gede juga karena ternyata ada temen lain dari Jakarta datang hahhaha. 2 mobil 🙂

So, kita jadinya ke Bromo dengan mantan bos (pak Gibson namanya) trus Iwan Latief, mba Kunti, Lina, Susi lalu si Andre dan temannya juga ikutan haha. Lalu teman dari jakarta (Sammy). Rame ya 🙂

Di Bromo karena hampir semuanya sudah pernah ke sini jadi hanya saya, Jenny dan Sammy yang naik. Saat itu saya lagi flu dan demam. Lagi ngos-ngos’an nanjak mau liat kawah, ada satu ibu-ibu nanyain si Sammy kalau boleh gak anaknya foto dengan saya? hahhaa…….diiyain sama si Sammy karena mereka bule. Sinting. Abis foto-foto disuruh tuker-tukeran email. Gara-gara itu akhirnya saya dapat pacar bule huhaha. Si bule ini (Gregory) sempet beberapa kali juga ke Medan dan Surabaya (iya beneran pacaran hihihi.) Ok blushing…….

Bagaimana dengan Andrew? oh….tenang dia akhirnya pacaran dengan Susi. Teller kantor. Sungguh seru ya.

Nah, tentu saja kalau sekarang gak mungkin dong kalau ada temen yang nanyain gimana Bromo saya harus menyarankan perjalanan setipe tahun 2000 itu. Udah jadul banget dan ribet sekali. Iya kalau dijemput temen, iya kalau mantan bos mau nemenin, iya kalau begini dan begitu, ya kan.

Eh…tapi jangan khawatir dong, karena apapun di zaman sekarnag ini serba gampang, Tokopedia punya Paket Tour & Open trip ke banyak tempat termasuk BROMO. Iya Bromo si tempat favorit saya itu. Kalaupun kamu gak mau ke Bromo,  Paket Tour & Open Trip nya Tokopedia punya beberapa tujuan lain yang tidak kalah keren. Saya mupeng dong.

Selain bisa membeli paket wisata, jangan lupa kalau di Tokopedia juga bisa membeli Tiket Event.

Kira-kira rencana perjalanan kamu ke mana nih?

 

 

Advertisements

12 comments

  1. Huahahaha, kebayang perjalanan di waktu dulu ya Non, bakal terasa lebih adventurous soalnya internet belum “serame” sekarang kan ya.

  2. pengen ke bintan pas agustusan, ada paketnya juga gak yah mbak non.. jadi pengen cek-cek deh tokped…
    btw mbak non zaman dulu tuh orang-orang baik hati banget yah, mudah banget menolong orang lain dan mereka tuh tulus gitu membantunya.. beda sama zaman sekarang *cmiiw

    • Kayaknya ada deh, coba cek di link ya 🙂

      Btw…sebenarnya orang baik masih ada di mana2-mana tapi yah itu jumlahnya gak banyak ya. Trus, kita juga bawaan jadi curiga mulu hehe. Kalau ada orang baik itu ngerasa aneh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s