Pesta Ulang Tahun Kejutan


Siapa yang mengira di usia 40 tahun saya mendapatkan pesta ulang tahun kejutan.

Tahun ini saya berulang tahun yang ke 40. Ini usia krusial kata temen saya haha. Usia di mana kita harus memutuskan mau jadi orang baik atau orang jahat. Serem juga ya. Tapi emang sih, setiap kali bertambah umur alangkah baiknya kalau kita menjadi orang yang lebih baik, ya kan.

Setelah pulang liburan dari Vietnam. Kebetulan sudah sejak beberapa tahun ini sebenarnya setiap kali ulang tahun kami memutuskan tidak berada di Medan. Pokoknya harus pergi. Sama seperti tahun ini, makanya begitu ketemu temen-temen saya di Lapangan Benteng dan semua menyelamati yah saya pikir emang sudah seharusnya berlalu aja haha.

Saya kebetulan janjian dengan Puji buat ketemuan hari Minggu setelah kembali dari liburan. Temen-temen saya yang lainnya kebetulan ke venue Marker Fest juga karena salah satunya buka stand kopi.ย  Sekalianlah janjian ketemuan.

So, saya ngobrol sama Puji (yang mereka pasti sukuri karena tanpa harus gusrah gusruh nyuruh saya pergi karena mereka ternyata diskusiin tentang pesta kecil manis itu) sampai lepek abis. Kayak mandi sauna beneran Medan itu, ya Puji haha.

Tanggal 11 April Tita sudah kasih tau kalau kita bakalan makan-makan (karena dia masak, biasanya dia suka masakin saya juga sih) di rumahnya. Saya iya iya aja. Apalagi beberapa hari lalu itu saya sakit perut gak menentu. Ini kayaknya akibat terlalu banyak minum kopi, males jalan kaki sehingga pas period sakitnya kembali lamaaaaaa banget. Saya sakit hampirย  5 hari sampai gak jelas gitu. Bawaanya lemes trus dan capek.

Di hari H, saya sebenarnya bingung kenapa semua orang diem aja soal janji makan-makan ini. Bahkan Tita gak WA ngingetin. Semua diem aja. Saya DM Tika supaya bawain jambu pun dia kayak yang gak pasti gitu. Dalam hati kepikiran juga sih, apa mereka bikin pesta kejutan tapi kayaknya gak mungkin hehe.

So, jam 6, Sabeth telp, nanya kenapa saya belon datang? katanya mereka udah ngumpul semua, jadi langsung cuss aja. Saya datang dengan lemes banget. Begitu nyampe semuanya udah ngumpul termasuk Nita. Makanan banyak banget. Trus pas saya mulai duduk (sakit perut mode on) mereka bilang kita foto-foto dulu yuk di balkon. Oklah, saya jalan juga sambil nahan sakit dan………..Surprise………..mereka di sana dengan kue kecil, lilin, balon dan bantal-bantal plus sunset yang malu-malu. Haha………sungguh pengen nangis, ketawa, pengen nangis lagi, ketawa……saya senang sekali. It was nice. Klip-klip kecilnya bisa dilihat di Instagram ๐Ÿ™‚

Pesta ulang tahun yang ke 30 pun temen-temen bikin kejutan. Nyulik dibawa ke gunung haha

Ini pun saya nangis tersedu-sedu hahaha. Dasar cengeng ya.

Oya, balik lagi ke pesta tersebut, setelah buka kado-kado yang penuh dengan puisi. Ok, salah satu teman saya saat ini pinter berpuisi, so….kado-kado pun penuh dengan puisi. Seru ya. Ini makanya susah mau nangis, karena kocak juga.

Setelah itu kita makan. Makan besar. Tita masak banyak sekali makanan. OMG…

Call me berlebihan tapi saya beneran terharu sampai ke jantung. Saya itu bukan orang yang pinter menjaga pertemanan. Selalu aja hilang-hilang gitu, cuek, gak terlalu perdulian juga tapi dapat berkah seperti ini rasanya saya termasuk manusia beruntung, ya kan. Mereka ingat aja sudah hebat banget (termasuk teman-teman yang selamatin di hari ulang tahun saya) ehh….ini masih bela-belain bikin pesta kecil. Ahh……..kalau ada cinta beterbangan di udara mungkin pada saat itulah saya merasakannya.

Malam itu kita makan makanan Tita yang enak plus sambalnya yang bikin kuping berasap saking pedas (tapi enak), ngobrol, becanda hahahihi, bahas hal penting gak penting, ngeliatin langit sambil mikir enak juga tiduran di luar balkon. Kayaknya saya mesti kembali bersih-bersiin balkon di atas rumah dan piknik di sana dengan Matt/Tom hehe.

Sampai postingan ini saya buat sebenarnya saya trus mikir, memang benar rejeki itu tidak melulu soal harta/duit tapi bisa juga kesehatan, keluarga dan teman-teman yang baik ๐Ÿ™‚

Terima kasih sudah berbaik hati membuat pesta kecil yang manis untuk saya (Tita, Tika, Meutia, Sabeth dan Nita) dan terima kasih juga yang sudah memberi selamat. Semoga saya menjadi orang yang lebih baik lagi, sehat dan berbahagia.

Amin…..

Ps : Dedicated to you….

 

Advertisements

39 comments

  1. Waaahh selamat ulang tahun mba noni semoga makin bahagia seterusnya *telat ya, tapi doa sih ngga kan ya*
    Mba noni walaupun udah umur 40 tahun masih cantik ya, ngga beda jauh dari pas umur 30, huehehe.

  2. Selamat ulang tahun Non! Seru banget ya surprise party-nya!!

    Berarti sebelum umur 40 boleh galau mau jadi orang baik atau jahat dong Non? Hahahaha ๐Ÿ˜›

  3. Youโ€™re lucky Non to have friends like that! You gotta cherish them karna ga gampang loh nyari teman yg beneran tulus gitu๐Ÿ‘Œ๐Ÿป๐Ÿ˜

  4. Very late comment mbak noni… Happy Birthday :* Aku asli Surabaya mbak noni tp sudah 10th an merantau keluar sby. Kadang kalau baca post yg nyebut mbak noni lama tgal di Surabaya ak berkhayal dl ngekos d sby jg dan jd mbak kos ku. Kayaknya mbak noni ini tipikal mbak kos yg baik hati dan srg diapeli pacar hehehe โœŒ๏ธ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s