Zero Waste Lifestyle


Saya lagi demen banget nonton di youtube tentang zero waste lifestyle. Awalnya sih gak sengaja ketemu pas lagi nontonin video orang-orang packing. Saya ngerasa ngeliatin orang packing itu entah kenapa koq menyenangkan haha.

Nah, akhirnya ketemu deh sama si zero waste ini. Keren banget ide nya. Saya sampai terpesona melihat gimana mereka bisa membuat hidupnya tidak menghasilkan banyak sekali sampah.

Bayangkan ya, kita di rumah kan cuma ber 3 termasuk Tom. Kalau gak ada Matt, sebenarnya sampah kita gak terlalu banyak sih tapi begitu Matt di rumah gak tau gimana, banyak aja sampahnya. Mulai dari botol-botol minuman sampai entah apa lagi. Ada aja. Sekarang ada Tom, ehhh kucing ini ternyata penghasil sampah juga. Minimal sampah tissue hihi. Gak tiap hari tapi kan nambahin sampah ya.

Sampah yang belakangan sering banget saya hasilkan selain sampah belanjaan (duh kapan ya bisa beneran diet) adalah makanan yang dibeli menggunakan aplikasi online. Kalau beli sendiri biasanya kita bawa wadah plastik kayak lock and lock tapi kalau pake Gojek kan gak bisa. Akhirnya sampah plastik lagi deh.

Trus kalau belanja ke supermarket atau pasar, pasti deh setiap item dimasukin ke dalam plastik kecil-kecil. Kalau kita minta jangan dimasukin ke plastik, ribet juga karena mau ditarok dimana. Duh…..pusing sendiri.

Sementara untuk traveling, juga ada loh cara supaya kita bisa zero waste.

Sebagian sudah tentu saya dan mungkin kamu lakukan ya. Seperti bawa botol minuman, bawa alat makan sendiri, sedotan punya sendiri, dan mengurangi pemakaian tissue.

Semoga deh semakin sering saya nonton beginian, jadi punya lebih banyak ide untuk mengurangi sampah.

Advertisements

16 comments

  1. Okay. Ini inspiring sih haha. Thank you kak. Di rumah juga jadi banyak plastik2 kecil hasil belanja ga jelas di Indom*r*t, terus bingung mau dipake buat apa hahaha.

  2. Kalau ngurangin kantong plastik masih gampang sih, yang susah ituuu ganti softex pake cup. Geli ah hahaha… sama sampah snek-snek… itu recycle-nya gimana coba~

    • Nah itu paling susah karena kita beli buah2an aja dipakein plastik lagi ya. aku skr bawa bahan plastik juga, biasanya untuk bawang atau kentang gitu. Nah, skr aku pakein lagi untuk beli buah2an. Jadi gak nambah2 plastik deh. Kalau snack yah gimana dong, susah

  3. perusahaan sampah disini motto nya gak ada sampah yang tersisa, jd bener2 di recycle seabis2nya apapun sampahnya, kadang feeling guilty kl abis shopping online dan box kardusnya gede2, tp kl lihat recycle system disini kek gimana, ga jd feeling guilty, cus shopping lagi LOL

  4. Susah emang ya mbak kalau mau zero waste karena di Indonesia sendiri hal ini masih belum digalakkan. Di beberapa toko sebenernya sudah diworo2 kalau pakai plastik kudu bayar tapi orang sini fine2 aja bayar haha (padahal bukan itu kan yah intinya). Kalau aku sendiri 90% selalu pakai tas yang bisa dipakai ulang (kecuali lupa dan mendadak harus belanja, itu pun seringnya minta dus atau kalau belanja dikit gak pakai plastik). Oh ya aku juga pakai beeswax wrapper untuk makanan yang disimpen di kulkas atau mau bawa makanan kecil. Pakai steel straw jugaaa. Kalau di Jogja lumayan banget ada komunitas pasar organik, temen2 di situ sering banget sharing knowledge ttg zero waste ini 😀

    • Lah, kita baru bahas beeswax, ehh kamu ternyata udah nulis di sini Gy hahaha. Gak baca mba.

      Zero waste kayaknya mba jg gak mungkin sih. Ada yang lebih gila lagi sampe gak mau pake plastik2 gitu. Semuanya dia bikin sendiri hahaha. Sinting ah.

  5. Sampah pembalutku udah zero dong satu tahun ini yeay.. soalnya aku udah pakai mooncup dan pembalut kain. anak-anak pun dari bayi udah pakai clodi.
    Pernah aku nonton liputan di TV tentang keluarga yang setahun hanya menghasilkan setoples sampah whew! Keren. Mereka pakai yang refill-refill sehingga ga buang kemasan kosong 🙂

  6. aku pun belum bisa banget nih zero waste ><
    lagi kepikiran banget buat beli stainless straw pleus pembersihnya sama sikat gigi kayu.
    kalo beeswax aku baru tahu buat crayon organik sama buat mlitur alias ngehalusin kayu. baru tahu beeswax di luar jg dipake buat wrap. kudu di cari ini mah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s