Cerita Aviophobia


Penyakit yang paling disebelin nih selain endometriosis πŸ™‚

Jadi sudah pada tahu dong kalau saya itu takut banget terbang. Pokoknya kalau mau pergi kemanapun, sebisa mungkin mending jangan naik pesawat deh. Cuma gimana dong gak naik pesawat, ke Penang aja gak mungkin ya naik bis. Jadilah naik pesawat ini semacam adu nyali untuk saya.

Belakangan ini sebenarnya penyakit ini bukannya tambah berkurang tapi malah tambah menjadi-jadi deh. Saya sudah beberapa kali cancel bepergian atau menolak dengan halus tawaran bepergian karena males naik pesawat. Pokoknya sebisa mungkin gak usahlah. Kalaupun harus pergi diusahakan ada temennya. Si temennya sebel karena terbang sama saya haha.

Tahun lalu saya pergi dengan Tita ke Penang. Ini kita berdua sama-sama penakut naik pesawat. Pertama kalinya juga saya pergi dengan Tita. Selama di pesawat, Tita ribut banget. “Aduh kenapa sih gak nyampe-nyampe. Berapa jam lagi ya Non nyampenya? koq pesawatnya terbang rendah banget?” ini belon lagi pake remas-remas tangan gelisah. Saya tambah melorot rasanya jantung ini. Cuma yah gak mungkin juga kan ditimpalin. Yang ada muka saya tegang dan jutek karena KETAKUTAN!

Gak kapok juga, kali ini saya menjajal nyali terbang lebih jauh dengan Tita ke India. Penerbangannya sih sekitar 6 jam ya dari Medan. Selama durasi penerbangan itu turbulence berkali-kali. Jangan ditanya gimana tegangnya saya dan bawelnya si Tita plus aksi remas tangan yang gak bisa dibilang romantis.

Pulang dari India, sejak awal pesawat memang lumayan banyak turbulence. Beberapa kali pramugari diminta untuk duduk diposisinya masing-masing. Keadaan pun tegang apalagi kita terbang malam. Disebelah saya dan Tita, seorang ibu India setengah baya berwajah lebih tegang dari saya mungkin. Suaminya duduk di lorong sebelahnya.

Awalnya semua normal aja, walau saya ngerasa ini bakalan jadi nightmare karena muka si ibu tegang dan berkali-kali suaminya bicara berbisik-bisik dengannya. Saat turbulence pertama……ibu ini tiba-tiba teriak dan berdiri dengan wajah pucat pasi (sok tau, kan gelap haha) dan nafas tersengal-sengal. Serius loh. Pramugari berteriak-teriak meminta beliau untuk duduk tapi dia malah jalan tak tentu arah, suaminya pun akhirnya mengikuti. Akhirnya ketika turbulence agak tenang (sedikit) si ibu dipindahkan di kursi depan lalu dikelilingi banyak pramugari. Saya gak tau mereka ngobrol apaan. Setelah itu si ibu dan suaminya pindah tempat duduk soalnya.

Gimana nasib saya dan Tita?

Yah…..gitu deh. Mirip 2 tikus ketakutan haha. Saya gak bisa tidur, gelisah bolak balik. Saya lihat Tita tidur tapi setiap kali pesawat goyang, tangan langsung jadi korban. Belon lagi kaget-kagetnya karena pas lagi tegang, ehh tiba-tiba tangan diremas kencang banget. Sungguh romantis sekali hubungan kami berdua haha.

Selain acara remas tangan tentu saja pertanyaan bolak balik kenapa belom sampai, koq pesawatnya goyang-goyang trus hahaha. Dipikir-pikir kocak tapi sebenarnya pada saat itu saya luar biasa stress dan tertekan tapi harus diem aja. Sungguh tersiksa.

Selanjutnya belum sembuh dari turbulence dari India, kami harus terbang lagi ke US. Ini saya dan Matt. Awalnya semuanya ok sampai penerbangan dari Taiwan ke Chicago.

Mungkin ini salah satu penerbangan yang paling mengerikan untuk saya selain 2 penerbangan lain dari Jkt- Medan dan Singapore – Bangkok beberapa tahun lalu.

Saat layanan makan tiba, pramugari Eva Air pun hilir mudik. Saya pikir semua aman walau pesawat agak “bergoyang-goyang sedikit” tiba-tiba pilot dan kapten pramugari (bener gak sih) berteriak lumayan keras meminta semua crew duduk diposisinya. Kita semua dalam posisi menghadapi makanan dan minuman.

Pesawat bergoyang-goyang. Saya sudah gak bisa mikir lagi. Duduk di posisi tengah, diapit Matt dan satu penumpang bule tua. Matt teriak-teriak ketika pesawat bergoyang lebih kencang bahkan terhempas turun beberapa kali. Mata saya sudah tertutup kencang dan tangan sudah mencengkram celana jeans si Matt. Mungkin kalau saat itu saya punya kuku, kukunya sampai nancep di tulang haha.

“Babe, pegang minuman kamu! minum aja, minum babe” saya gak bisa lihat, minum, atau apapun. Sinting udah ketakutan disuruh minum. Matt sepertinya kewalahan harus megangin beer nya, minuman saya dan bapak disebelah saya yang tadinya minum vodka dan gin tonic juga sibuk dengan minumannya. Semua orang sepertinya sibuk dengan minuman haha.

Kabin di lorong dekat saya terbuka, salah seorang penumpang, sambil berpegangan memberanikan diri menutup kabin tersebut. Soalnya bahaya juga kalau sampai jatuh nimpahin penumpang di bawahnya. Rusuh deh.

Begitu turbulence besar (3 kali) lewat, pilot kasih pengumuman dan minta maaf trus dia bilang kalau ada yang shock segera hubungi crew. Saya lihat Matt sudah basah dengan minuman. Ok gak boleh ketawa. Dia bete banget karena semuanya lengket kan ya πŸ™‚

Bapak disebelah saya yang tadinya bolak balik pesen vodka juga berganti pesan air mineral. Dia ketawa dan bilang “Don’t worry” cuih……mana mempan huhaha.

Seisi pesawat itu jadi senyap banget. Pokoknya sepi sesepi-sepinya. Hampir gak ada suara.

Setelah itu saya gak berhenti-henti gemeteran. Matt juga. Katanya sih dia gak takut, tapi kakinya gak bisa diem. Rasa-rasanya pas nyampe di Chicago, saya gak perduli lagi imigrasi mau nanyain apaan. Bodo ah.

1 minggu setelah di Chicago sebenarnya kita kepengen ke Seattle tapi saya gak sanggup lagi terbang. 2 minggu kemudian mau tidak mau kami kembali terbang ke San Fransisco. Sungguh ya, saya itu suka sekali traveling tapi……..ketakutan saya juga sepertinya ganggu banget.

Kalau orang-orang bilang yah kalau meninggal itu udah takdir sih. Sebenarnya bukan meninggalnya yang saya pikirkan, tapi proses kengeriannya itu. Aduh koq jadi dibahas hihihi.

Terbang kemaren dari CHicago ke Taiwan selama hampir 16 jam, saya sukses minum coklat penenang. Jadi ada gitu dijual di Whole Food. Kayak coklat tapi kasih efek menenangkan. It works. Makanya saya nyesel banget cuma beli 1 huhaha. Harusnya beli selusin kan ya πŸ™‚

Advertisements

41 comments

  1. Aku tidak menyangka deh Mbak Nonik, sejarah aku mengikuti setiap perjalananmu yang jauh-jauh itu. Ternyata itu adalah perjuangan berat untuk sampai ke sana. Salut kepada mu yang berhasil menundukkan rasa takut

    • Iya, setiap kali mau traveling itu aku kayak mesti berantem dulu deh. Skr pun gitu makanya lumayan banyak aku gak ikut pergi2 skr. Terutama dgn Matt pas dia tugas di tempat lain. Aku tunggu aja deh di rumah

  2. iya sik, asa aneh liat mb non takut terbang, secara semua critanya tentang traveling..

    tapi ya, emang sik yg diceritaninnya yang senneg2nya aja yak, yg gak enaknya mah ngapain :D. yg baca gaktau gimana mb non ngelawan takut.. hihi

    kalo titin takut naik kapan ahaha, eh, perahu kecil sik πŸ˜€

  3. Aku antara seneng dan takut naik pesawat itu mba Non. Senengnya karena mau pergi (yang mana biasanya ke tempat jauh) dan takut kalo pas ada turbulence gitu. Kejadian paling parah pas ke Belanda. Turbulence terus mulai dari yang kecil sampai lumayan gede, hampir selama 10 jam an. Udah sukses muntah-muntah aku. Bolak-balik ke kamar mandi, padahal lamput seatbelt nyala terus. Kan dilema. Ini pertama kalinya naik pesawat sampe muntah. Huhuhu. Untung selamat sampai amsterdam. Fiuh.

    • Ya ampun sampe muntah2 ya. Aku sih sering saking takutnya mual2 tapi belon pernah muntah hehe. Trus kalau bisa gak ke toilet. Sumpah kalau terbang jauh menderita banget

  4. Wah kalau turbulensinya kayak yang di Eva Air itu memang kayaknya cukup seram juga ya Non. Apalagi pemberitahuan krunya pakai teriak gitu, berarti kan darurat banget (kalau biasanya kan dikasih tau pakai intercom/yang buat pengumuman itu dimana krunya diminta duduk).

  5. Akupuuun takut terbang kak Nonn, cuma kalo ada yg keliatan lebih takut aku jadi sedikit berani (karna ngerasa ada temennya hahaha).

    Turbulence paling parah yg pernah aku alami pas penerbangan dari Durban Afsel ke Dubai. Itu 2,5 jam goyangannya parah banget sampe si pramugarinya harus duduk di tempat masing-masing. Dari pengalaman aku, Emirates warning systemnya lebih bagus karna mereka biasanya sebelum turbulence udah kasih warning. Paling sebel sama Garuda, karna biasanya begitu udah kejadian (turbulence) mereka baru kasih peringatan.

    • Anis, ngomongin ini baru kemaren ketemu temen yang baru pulang dari Milan naik Emirates. Dia bilang sempat beberapa kali kayak pesawat terhempas gitu tanpa pemberitahuan dan tanpa minta maaf. Jadi kayaknya kalau mereka tau lebih awal bakalan di warning. Kalau mepet, yah gitu deh

  6. Alhamdulillah.. Kayaknya aku blm pernah ngalamin turbulence yg dahsyat atau lama banget. Mungkin orang-orang yang sering liat foto traveling Mbak Noni ke mana2 gak akan nyangka yaa kalau mbak Noni takut naik pesawat. Btw, bener sih.. kalau udah berlalu, kita bs nyeritain sambil senyum atau ketawa2. Tapi pas ngalaminnya pasti deg2an buangeeet. Hehe.

  7. Ngga kebayang di posisi mba noni, udah nangis kali aku ya 😫 turbulence paling parah aku waktu itu sampai bikin tanganku gemeteran ga berenti berennti. Tp kalau inget jalan jslannya jd lupa sama ketakutan sendiri kan ya mba

  8. Jangan cerita yang serem2 pas naik pesawat mbak, kan jadi mikir yang enggak-enggak huaaa.
    Btw aku senin pagi kemaren baru pulang lagi dari us, trus langsung ngantor gitu, trus lembur seminggu penuh. Ke us udah kaya ke bandung hihi. Alhamdulillah pas bolak balik ke sana pesawatnya kalem. Yang paling nyeremin cuma yg pas ke Iceland, kapok terbang rasanya

  9. Aku pun sesungguhnya takut terbang mbak non. Tapi diberani beraniin aja 😁 semenjak punya anak nyali jadi makin ciut. Dan takut terbang kayaknya nurun ke anak
    Wkt liburan ke bali, pergi pulang dia cm mau dipangku sm aku dan kerudungan pk selimut dia. Ketakutan smp pegangan kenceng dan pd akhirnya ketiduran
    Paling sirik sm pak suami krn tiap kali naik pesawat, begitu duduk bisa langsung tidur nyenyak smp landing kecuali dibangunin utk makan
    *Maapcurcol πŸ˜‚

    • Enak bener masih bisa tidur hahaha. Aku walaupun 16 jam terbang plus transit2 gak bakalan bisa tidur. Kalau nyampe ke tempat tujuan pasti zombi. Makanya selalu butuh 1-2 hari untuk istirahat

      • Makanya bikin makin senewen ihihihi kl udah gitu biasanya aku colek2 smp bangun tapi ya cm buka mata aja trs pules lagi.
        Katanya dia tiap kali naik pesawat udah pasrah aja apa pun yg terjadi jadinya bisa pules banget

  10. puji Tuhan aku anaknya ga takut apa2 kayaknya kecuali cicak πŸ˜‚ tp ya mba Pete itu kan sama ya takut terbang, kerjaan dia kalo lagi nganggur ya malah nonton Youtube soal yang investigasi plane crash gitu2 terus… kan bego ya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  11. Kayaknya aku paling takut kalo pas take off sama landing aja non, kalo udah terbang dan ada trubulance sih ga begitu. Oya satu lagi, aku takuut kalo terbang malam soalnya kabinnya di gelapin, bikin gelisah pas take off atau landing. Kayaknya aku lebih ribet kalo pergi2 naik mobil soalnya aku gampang banget mabuk sampe jackpot, apalagi kalau naik mobilnya sedan hahahaha

      • hahaha iya aku pencinta bis. naik bis sebuluk apapun gak pernah mabok coba naik taksi, 5 menit udah jadi guk2 mesti buka jendela πŸ˜†

  12. Duh I feel you banget Non. Samaan kita😞capek dan stress. Sejak di Swedia aku lom pernah balik ke tanah air. Ketakutanku makin menjadi. Bukan masalah takdir, tapi ga bisa bayangin proses kengerianya. Apalagi masuk ke lautπŸ˜–. Baca tulisanmu aja perutku berasa mual ketakutan

  13. turbulen paling dasyat yang aku alami kayaknya pas umroh sekitar tahun 2005. Pas di atas india, peswat bolak-balik goyang dan semua orang di dalam pesawat pada diam. lumayan lama sekitar 35 menit. Pas ditawarin makan saya udah nggak selera

  14. Aku seh gak segimaba takutnya mbak. tapi setiap mau naik pesawat yang lebih dari sejam kok ada kepikiran dari beberapa hari sebelumnya. Tapi kalau udah di atas dan udah tenang seh udah ok 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s