Orang Ketiga


 

Pixabay

Gara-gara sering dicurhatin, akhirnya saya jadi kepikiran deh bikin tulisan ini.

Setiap pernikahan pasti ada masalah. Entah masalahnya kecil atau besar kata temen saya tergantung cara kita menghadapinya. Ada yang masalahnya kecil tapi dibesar-besarkan hingga terasa seperti dialah yang paling menderita di dunia. Ada juga yang sebenarnya tidak ada masalah tapi dicari-cari trus pusing sendiri.

Selain cerita tentang pelakor yang entah kenapa sekarang jadi rame banget. Ini kayaknya cerita yang paling sering saya dengar. Nah belakangan adalah cerita tentang pihak ketiga tapi bukan dari pelakor melainkan dari hobby dan mertua haha.

Dulu sebelum saya menikah, pasangan bang Ucok dan kak Linda (Owner Kiss FM Group) pernah ngasih pesan ke saya. “Nanti kalau nikah, harus cari orang yang hobby nya minimal adalah satu yang sama. Jadi kalau nanti tua pun, kalian masih bisa melakukan hal yang memang disenangi bersama-sama. Bukan dengan orang lain” begitu katanya. Saya ingat itu betul, sehingga sebelum memutuskan menikah, saya dan Matt memastikan ada satu kegiatan yang memang akan kami lakukan sampai mati bersama-sama.

Ternyata banyak pasangan yang saya kenal sama sekali tidak memiliki hobby yang sama. Beberapa diantaranya akhirnya gugur perlahan walaupun bukan karena hobby sih hehe. Masalahnya balik lagi ke masalah yang di atas itu tadi. Pelakor.

Selain hobby dan pelakor, masalah lainnya adalah mertua. Iya mertua. Alhamdullilah sampai hari ini saya dan mertua itu gak ada masalah. Serem juga sih kalau akhirnya jadi masalah. Bayangkan, mertua kan sebenarnya juga orang tua kita, ya kan. Saya sungguh-sungguh lah salut sama menantu yang bisa baik dengan mertuanya sampai seperti orang tua sendiri. Salah satu temen saya bahkan mengurusi mertuanya yang sakit tanpa suster sampai akhirnya beliau meninggal dunia. LUAR BIASA!

Temen saya, ortunya berpisah gara-gara neneknya. Jadi sudah punya anak gede-gede bahkan menikah, si nenek masih gak suka dengan ibunya. Akhirnya si nenek itu meminta bapaknya temen saya itu meninggalkan istrinya dan menikahi orang lain. Gila gak sih? Iya sebelumnya pake acara selingkuh dulu sih.

Masih banyak lagi lah cerita seperti ini. Kalau kebanyakan cerita, nanti blog ini berubah jadi seperti “Oh mama, oh papa” hehe.

Jadi saya pikir-pikir, memang banyak sekali hal yang harus mendukung sebuah pernikahan itu berhasil. Cinta aja gak cukup. Bayangkan sudah menikah saja, bisa jadi mertua bakalan menjadi pihak ketiga yang menghancurkan pernikahan. Dulu itu nikahnya gimana coba. Bingung kan ya.

 

 

Advertisements

28 comments

  1. Iya mbak Non, cinta doang dalam pernikahan ga kan cukup. Cinta&perasaan bisa berubah kapan aja. Tapi nikah itu komitmen. Gimana cara kita mau terus berkomitmen sambil sama2 cari jalan keluar dr masalah. Bukannya malah curhat ke org lain atau keluarga yg bs bikin masalah makin gede.

  2. Nah looo, aku dan suami punya hobi sama’an apa yaa? krn dasarnya kami tuh beda banget nget – kegiatan atau pun preferensi.. etapi kami sukanya cerita ^^ itu bisa berlama2 deh, dari dulu waktu temenan sampai saat ini.. yaaa smg itu cukup la yaa buat bekal kedepannya..

  3. untung mertuaku baik, bisa dititipin anak, mau anter jemput aku kerja kalo pas suami ga bisa anter jemput, mau ditumpangi sarapan tiap pagi. hahahah. mantu kurang ajar ini namanya :)))))

  4. Mertuaku udh meninggal..pas aku blm nikah, jd gk tau cerewetnya..hahah, kalau hoby sm suami hampir dibilang mirip ..sukanya jalan2, dan gk terlalu hoby nonton bioskop..alhamudillah..

  5. Makanya, heran sama orang yang menjadikan pernikahan sebagai tujuan hidup. You have no idea, dear… jalan masih panjang banget. Justru pernikahan itu yang susah, kalau pacaran mah gampang.

    • Filosofi yang ngawur.
      Mentoknya cuma sebatas pacar ,bukan sebagai istri.
      Kalo yg cewek punya karakter oke,harga diri & percaya diri yg tinggi maka yg cowok nggak akan cuma ngajakin pacaran/kumpul kebo=hubungan iseng aja, tapi langsung ke tingkat sakral yaitu menikah.

      • Kasian banget saya sama kamu pemikirannya cupet. Nggak punya duit untuk jalan2 keluar negeri ya, biar horison pemikirannya lebih luas, ya pantes kalau bisanya cuman menjelek2an orang yang punya pandangan lain sama kamu.

        Makanya nabung, jalan2, buka pikiran, jangan kepala dimasukan buku agama doang atau malah kepala isinya mikirin urusan selangkangan terus, mikir nya pernikahan cuman menghalalkan seks.

        Lagian mau pernikahan mau kumpul kebo, itu urusan masing2 orang, alias bukan urusanmu.

        Di negara barat, perempuan sama laki2 itu sederajat, nggak kaya di Indonesia yang perempuan bisanya “nunggu dinikahin” sama laki2… Kalau itu melukai harga dirimu ya kasian banget harga dirimu cuman sebatas itu. Kasian juga sama pasanganmu punya pasangan kaya kamu. I pity you.

      • untuk kutubuku:
        Cuma kasih info tambahan aja ya, saya tinggal di negara barat & suami saya bule eropa barat asli lho. Dan kita sudah menikah hampir 20 tahunan. Kita berdua hampir seumuran. Makanya saya tau persis kalo orang bule itu mau menikah resmi sama pasangannya karena si bule itu serius dan pasangannya diliat juga punya karakter yg oke. Bule yg cuma maunya kumpul kebo aja, wah bejibun bo. Yg serius ngajakin menikah itu yg jarang.

      • Kalo cowok bule cuma bisanya ngajakin kumpul kebo aja artinya itu bule abal-abal. Dan cewek yang mau aja diajakin kumpul kebo itu artinya si cewek juga cewek abal-abal.
        Makanya biar nggak dikadalin sama cowok abal-abal jangan jadi cewek abal-abal.

        *Not hurt feeling*

      • Aaaakk.. aku suka sama balesannya mbak sennheize, sangat bijaksana. Langsung mati kutu tuh yg onoh, udah suudzon aja ngomongin org ga punya duit, ga prnh ke luar negri&langsung ngejudge pikirannya sempit. Pdhl yg dicela punya suami bule&tinggal di eropa wkwkwk.. ini aku bukan manas2in y, aku cuma ga suka komennya si kutu, kasar banget kata2nya 😌😌

  6. Hobiku yang sama dengan suami apa ya…? Naik gunung dan camping, jogging, baca buku. Kami kan ketemunya gara-gara lagi melakukan hobi kami yaitu sama-sama lagi naik gunung 🙂
    Bahkan karena sama-sama gemar baca buku, koleksi bukunya pun jadi koleksi bukuku hahaha asyique.

  7. Noni…… Gue banget itu… Coba berdamai tinggal bareng mertua. Daripada kisruh di rumah cari kesibukan deh di luar rumah. Untungnya sih kita punya hobi kuliner jadi masih bisa cari kesenengan sama lah ya… Huhu… Sekarang saya masih belajar untuk selalu melihat kebaikan mereka. Doakan ya istiqomah begitu 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s