Beg-Packers


Hari Minggu kemaren iseng-iseng liat twitter, ehh lagi rame bahas soal turis-turis kere yang akhirnya jadi pengemis atau jualan kartu pos buat modal traveling. Banyak yang nulis kalau mereka keberatan apalagi kalau sampai ditolongin untuk traveling.

Sewaktu saya baru pindah ke Medan, beberapa temen kita cerita. Jadi dulu ada satu bule di Medan. Kayaknya dia datang ke sini itu buat kerja trus abis kontraknya pengen jalan-jalan keliling Asia Tenggara tapi gak punya modal. Nah, yang dia lakukan adalah “minta-minta” duit ke semua temen-temennya untuk modalin dia traveling. Walaupun memalukan tapi dia berhasil keliling Asia Tenggara haha. Ngakak. Sementara rata-rata temennya yang kasih duit, belon ada yang keliling Asteng.

Selain soal traveling, pas pacarnya ulang tahun, dia juga ngumpulin duit dari temen-temennya untuk beliin si pacar Go-Pro. Agak aneh sih buat saya, tapi berhasil dan mereka punya Go-Pro trus traveling keliling Asteng. Hebat!

Itu Sarcasme haha.

Coba deh baca link ini http://suaramahasiswa.info/alternatif/artikel/begpackers-mengemis-demi-melancong/

Banyaknya turis yang mengunjungi Thailand membuat negara itu menjadi sedikit was-was, pasalnya pada saat ini di Thailand sedang meluapnya begpackers. Pengemis asing ini melakukan aksi meminta-minta dari satu pintu ke pintu masyarakat lain, mereka melalukannya untuk dapat kembali ke negara mereka masing-masing. Selain meminta sumbangan ke rumah masyarakat di sana, mereka juga mengemis dengan cara mengamen dan juga menjual foto yang telah mereka potret selama traveling.

https://quartzy.qz.com/1192690/begpackers-the-trend-of-westerners-traveling-without-money/

Sekarang kan traveling itu menjadi gaya hidup, ya. Kebutuhan juga buat ngisi feed social media, haha. Yang gak “sanggup” traveling pun terkadang memaksakan diri untuk jalan-jalan. Banyak yang ngutang sana sini demi bisa traveling dan punya feed IG bagus. Saya kenal beberapa orang anak muda kayak gini.

Seingat saya sampai hari ini, kalau mau traveling pasti kita berdua bakalan hemat-hemat banget. Kalaupun gak sanggup, ya udah gak pergi. Tawaran pergi-pergi traveling pun sering kali saya tolak karena ya itu tadi, gak mau pulang ke rumah ehh… gak punya duit. Mau makan apa. Buat saya, traveling itu masih kebutuhan sekunder (tersier), koq. Ada dijalanin, gak ada ya udah suntuk-suntuk di rumah aja. Saya pun terkadang emang gak mau juga susah-susah traveling, sampe jadi suntuk. Masa iya, traveling tapi gak bisa ngapa-ngapain.

Oya, saya mau cerita, jadi dulu pas masih di hotel yang lama, ada satu backpackers dari Eropa yang kontak saya. Dia bilang kalau dia traveling itu modalnya ngasih kartupos. Jadi misalnya nih, saya pengen dikasih kartu pos, nah saya mesti kasih tumpangan atau makan gratis untuk dia. Begitu aja trus. Trus terang waktu dia cerita itu saya antara takjub dan bingung. Kayak gimana dia bisa traveling ke banyak banget negara/kota padahal cuma modal kartu pos dan kadang-kadang dia ngajarin bahasa Inggris hehe.

Sirik?

Ya enggaklah hahaha. Cuma keknya saya kalau dimintain bantuan gak bakalan mau bantu, sih. Bantu itu kalau orang kesusahan, ya haha. Kalau orang mau jalan-jalan dan ngisi feed socmednya, ogah deh!

Kalau kamu gimana?

Advertisements

64 comments

  1. aku ga pernah travelling…karena bkn passion ku. hahahahah.
    btw itu beneran ada yang ‘minta minta’ buat travelling keliling asteng? we o we deh ya :))))

    ada temennya temenku, yg feed ig nya pampang hidup travelling + foya foya, eh ternyata doi numpuk utang dimana mana. temenku pas cerita gini, ada duitnya dia yg kecantol juga, tp ga banyak. yaudah diiklasin lah sama dia :)))

  2. yang aku heran tuh kenapa mereka dengan gampangnya dibolehin masuk negara lain kalo kismin. Sementara kita kalau mau ke negara mereka misalnya, ihh repot cari visa, tunjukin rekening 3 bulan lah, segala2nya rempes. (Sebaal :P)

  3. Kayanya begpackers ini banyak di negara2 asia, bukan cuma jual atau kasih kartupos tapi sampe minta2 juga. Lucu sih turis first world countries malah nggembel di negara dunia ketiga…

  4. Kayaknya nih para Bule korban travelling book yg judulnya *Hand to Mouth to India . Buku lama sih aku baru selesai baca ceritanya neh tentang anak muda umur 20th laki2 dari Inggris. Jadi dia travel dari Inggris via darat ya gak terbang… dg cara hitchhike gitu numpang kendaraan truck lori dll jadi dg begitu dia lewat banyak negara kan… dan di tiap negara ya gitu numpang tidur di rumah penduduk dan untung selalu di kasih makan juga. Kalo lg gak untung ya tidur di park gitu… trus beli buah2an yg termurah di pasar dan roti pokoknya yg bisa tahan lama gitu… dari Inggris ke India dia tempuh selama 4 bulan dg cara numpang kendaraan ya istilahnya beg-packers 😂 aku habis baca tuh geleng2 kepala krn aku gak mungkin bisa travelling model beg-packers gitu omg 😂 tapi mungkin banyak bule2 muda yg tertantang untuk mencoba beg-packers 😂

    • Yah mungkin, lagian cerita cerita kalau ada yang berhasil traveling dgn cara kayak begini akhirnya bikin banyak yang pengen nyobain peruntungan juga. Susah sih berhentiinya kecuali kita minta rekening koran mereka sebelum masuk ke negara yang dikunjungi.

      Padahal apa enaknya traveling susah-susah kek gitu. Seminggu mungkin seru. Lebih dari itu menderita yang ada, makanya yang aku pernah liat di Penang sampe busuk banget gitu. Bauk, debuan, kurus kek kurang gizi dan kerjanya ngamen sembunyi2.

      • Omg … sampe busuk 😂 menurutku neh ya non begpeck yg kayak gitu tuh memang aslinya ya bule kere… kyk di London tuh banyak bule yg homeless… kerjanya ya minta2 di park di jalanan… mmg ada rumah dari pemerintah tp ada syaratnya misalnya neh harus kerja sebagai pekerja sosial… atau kerjaan yg disediakan oleh pemerintah intinya mengajarkan mereka bekerja gitu lah. Nah bule2 model begini pada dasarnya males jadi mrk pilih homeless tinggal di jalanan drpd ikut aturan pemerintah yg nyiapin rumah dg aturan yg berlaku. Nah bule begger gini kan mikirnya mending homeless di negara yg tropis kan minimal tinggal di jalanan kan gak dingin kyk musim dingin di inggris. Ya kira2 gitu sih.

  5. Saya sudah 6 tahun terakhir ini hidup di China. Jangankan di Thailand, di China aja saya sering nemu yang kayak gini. Memang sih, di beberapa kota kecil di China, orang-orangnya masih punya pemikiran bahwa orang bule itu unik, ganteng, atau apalah. Jadi begpackers di sana sering memungut biaya untuk diajak selfie bareng. Tapi di kota-kota besar di China udah gak bisa kayak gini soalnya mereka udah biasa liat bule. Jadi banyak begpackers yang akhirnya terpaksa melaporkan diri ke kantor polisi dan minta dideportasi pulang.

    Saya juga adalah seorang backpacker yang super hemat pada saat traveling. Kunci utamanya adalah perencanaan yang baik. Sebelum pergi traveling, googling dulu, cari info kurang lebih berapa biaya yang dibutuhkan, dan bawa uang lebih dari jumlah tersebut. Hotel, tiket kereta/pesawat dll harus book duluan. Terus setelah sampai di lokasi, saya sering ngobrol dan bergaul dengan orang lokal untuk dapet info soal tempat makan yang enak tapi ga terlalu mahal.

    Jadi menurut saya, kalo ada orang yang pada saat traveling sampai harus jadi begpackers, itu sih merekanya aja yang malas, sebelum berangkat tidak planning baik-baik. Traveling itu gak mahal kok, asal tau cara planning yang baik. Selama traveling di China, dengan biaya all-in 2000-3000 RMB (4-6 juta rupiah), saya sudah bisa traveling ke 4-5 lokasi selama 10 hari.

    • Enak aja ya, abis gak ada duit minta dideportasi. Duilah. Trus nanti dinegara yang dikunjungi kerjanya mencaci aja. Parah deh yang kayak begini ini. Ngotor-ngotorin aja sih kalau menurut aku. Gak bikin ekonomi kita juga hidup, ya kan.

  6. Ish kesel nih aku sama yang begini. Nanti yang repot orang asalnya juga. Aku pun kalo dimintain bantuan kayak gitu ndak mau mbak, kenapa juga dia dateng kalo emang gak mampu. Hih. Ndak ndak, kzl aku kzl.

  7. Sama Non, traveling masih kebutuhan sekunder. Ga terlalu ngotot juga. Nabung dulu supaya ketika jalan2 jadi nyaman. Maklum, semakin tambah umur, traveling yang nyaman itu penting. Kami suka jalan2, tapi ya itu tadi, ga terlalu memaksa. Jangan sampai nyusahin orang lain apalagi sampai ngutang. Dulu pas kisaran umur 20an, sering backpackeran, tapi ga sampai begpacker, karena sebelum berangkat musti nabung dulu supaya tetap bisa balik ke tempat semula dengan selamat dan ga kekurangan uang.

    • Tersier malahan ya Den. Aku salah nulis di postingan aku. Kalau ada dan lebih pergi. Kalau ada keperluan lain atau harus ngerjain yang lain, gpp gak usah pergi dulu.

      Dulu waktu aku muda pun, rasa-rasanya gak bakalan aku mau pergi keluar rumah tanpa duit. IH gak kebayang minta2 orang

  8. Sama aku risih banget ngeliat yang beginian. Kalau ngemis u/ bisa makan lain di negaranya sendiri lagi ya, ini ngemis u/ bisa traveling, di negara orang pula. Bukankah kaya gini yang negara2 mereka mencoba mencegah dengan peraturan visa ketat, eh WN nya sendiri yang kaya gini di negara lain. Malu2in. Mestinya biar visa free, masuk Indonesia kudu nunjukin rekening bank atau apa kek, yang lebih nyebelin lagi orang2 yang malah ajak2 mereka foto bareng hanya karena mereka bule…

    • Kalau di negaranya sih, bodo lah ya. Ngemis atau minta uang untuk bayarin rumah sakit misalnya atau abis kecopetan aku masih ngerti (walau lebih baik kerja sih) tapi ini untuk traveling. Kegiatan yang bukan kebutuhan primer pula. Haduh……malu lah apalagi datangnya dari negara maju.

      Di iNdonesia pun skr banyak bule2 yang ngetop karena ngelakuin hal2 “bodoh” hahaha. Entah kenapa bisa ngetop. Minimal di IG

  9. bbrp waktu yg lalu gue pernah baca di koran kl minta2 buat travelling via gofundme juga lagi ngetrend. Ember malu2in banget. mental ngemis kok dipelihara hahahah

  10. Jalan jalan iti kalau buat aku dan suami bukam sesuatu yang harus ke luar negeri. Dan tetap bukan kebutuhan primer. Traveling buat kami ya refresing. Bukan asal penuhi ambisi mau jalan jalan tapi mau makan aja mikir mikir karena uang terbatas. Kualiatas daripada kuantitas lebih diutamakan mengingat umur uda tuek juga haha

  11. Iya Non aku juga nggak suka dengan yang fenomena begpacker ini. Kalau mau travelling ya harus dipersiapkan dengan matang ya budget-nya. Apalagi ke negara yang jauh. Kasih margin di budget juga lah untuk jaga-jaga, bukannya trus malah minta-minta. Oke, mungkin ada yang sial banget sehingga mau nggak mau harus begitu, tapi rasanya kan kemungkinannya kecil ya semua orang itu sial semua trus harus minta-minta? Hahahaha 😆

    • Ini orang waras Zi kalau mikir kek kamu. Kayaknya kalau mental2 begpacker ini gak mikir kek gitu. yang penting traveling. Di sananya nanti mikirnya. Sungguh aneh dan memalukan

  12. Kami berdua berhenti jalan-jalan yang jauh dulu karena lagi fokus yang lain. Gak ada alokasi uang ya gak maksa, paling kalau suntuk bisa jalan-jalan di pinggiran kanal atau ke park, udah seger lagi.

    Aku gak paham dengan fenomena beg-packer ini. Kita mestinya bikin movement untuk tidak ngasih pengemis model begini, karena mereka nyusahin!

    • Sama Ai, kita juga kalau gak ada budget lebih yah udah gak usah pergi. Traveling buat kita bukan primer koq.

      Seharusnya sih gitu ya, ngapain ngasih orang untuk seneng2

  13. Ajegileee sampe “ngemis”.. Kenapa ga bikin video atau foto endorse-an aja ya? hahaa.. Samaaa, dari dulu travelling kalau duitnya dah kekumpul. Kalau sampe ngutang.. Emmm… Ya itu pilihan sih ya, tapi buat ku mending mendem dirumah aja ga sih?? Nonton tv sampai gendut kebanyakan ngemil..hahaha XD

    • Soalnya followersnya mungkin belon banyak, jadi belon bisa dijual juga. Mau bikin vid atau foto endorse kan kalau followers udah banyak.

      Hahaha intinya gak usah maksa lah

  14. padahal, jalan2 ke pelosok kota sendiri pun sudah bisa dibilang traveling kan? hehehe, memang sih sekarang traveling sudah jadi gaya hidup keknya tapi ya balik lagi, sesuai ga dengan budget atau penghasilan, amit2 deh kalau sampai ngutang demi beginian apalagi ngemis. suruh bantuin ? males, tapi semisal ada teman blogger dari daerah lain mau berkunjung ke kota tempat kita tinggal, kayaknya gpp deh ngasih tumpangan

  15. berikan kebaikan ke orang yg benar2 membutuhkan. Kayaknya kalo bantuin jalan2 sih gak termasuk ya. Aku gemes sih liatnya. traveling tuh bahkan bukan kebutuhan sekunder tapi tersier. Eh tapi yg begini ku baca di twitter ada aja loh yg belain :Roll:

  16. Aku baca link yg kapan hari itu mbak noni share di IG. Kayaknya sih selama dia jualan (brg2 ga penting) mungkin ga trll meresahkan kali ya, kl udh minta2… Ngeri ga sih 😂.
    Bakal jadi tren orang2 sini juga ga ya ngemis demi traveling? Wkwkwkw

    Btw, aku juga ga mau bantu kl dimintain tolong / uang / tempat tinggal. Aku aja belum pernah jalan2 ke luar negeri, masa kebagian repotnya aja wkwkwkwm 😂

  17. Di Thailand pernah aku liat pengemis bule. Ya mungkin bukan buat travelling sih uangnya tapi beneran buat makan sehari2 soalnya lecek banget. Tapi kan ya, kalau memang ga mampu, jangan maksain travelling, nanti bingung pulangnya.
    Misal jualan kartu pos atau ngamen, atau kerja part time di negara lain demi travelling sih ya ga papa, soalnya dia usaha. Tapi kalo beneran minta tolong orang (mengemis) buat dibayarin travelling, ya kebangetan. Travelling kan kebutuhan sekunder memang.

    Tapi jalan2 di Indonesia sama suami juga sebenernya bisa jadi tambahan uang buat travelling sih, soalnya banyak yang minta foto bareng. Mendadak jadi selebriti di Indonesia dia.

  18. ini sempat rame dibahas di grup backpacker internasional di pesbuk, ada juga yang bilang mereka cuma modal paspor yang sakti (free visa ke beberapa negara) sedangkan kita kalo mau pergi mesti ngajuin visa yang bujubuneng ribetnya, sampe harus ada rekening tabungan yang aktif sekian,dst.
    Tapi kemarin thailand mengeluarkan policy kalo untuk orang asing yang masuk minimal bawa uang 100.000baht, dan inipun kayaknya juga random check

  19. White privelege banget. Plus ga tau malu sih menurut aku. Bule ngemis atau ngamen di Indonesia buat jalan-jalan keliling Asia, sedangkan orang-orang di Indonesia sendiri masih banyak yg ngemis biar bisa makan sehari-hari.
    Giliran orang asia pergi ke Eropa modal begging atau jualan kartu pos? Kalaupun bisa lolos masuk negaranya, adanya entar disikat sama imigrasi. Dideportasi. Bisa jadi di-ban. Masa kita aja yang harus respek sama peraturan negara mereka.

  20. Beda ya sama persyaratan kalo ke Eropa atau negara besar lainnya, mesti punya asuransi yang menjamin dia bisa dan pasti balik ke negaranya plus tiket PP. Lha kalo ke Asteng krn mudah jadi banyak yang kecele setelahnya hahaha. Aku jg dulu pernah di kontak temen yang gak deket dia minta pinjem uang buat balik ke Jakarta krn katanya uang di tabungannya abis. Pdhl dia di Bali tuh dan gak enak minta orang tuanya. Lha aneh ya mosok enakan minta ke temen haduh…sejak itu langsung turun respect ke dia wkwk

  21. Mulai berjamuran yg kek gini juga di Bali Mba Non. Kemarin ada yang agak famous (karena dia modusnya sama di beberapa negara ASEAN). Turis Jerman minta2 di jalan. Padahal hasil ngemisnya dihabisin buat minum di bar ama bayar pelacur doang koq. Akhirnya dideportasi kayaknya.

    Ada pula yang minta2 di depan alfamart. Terus mereka beli es bubble yang harganya 5000/gelas aja masih ditawar2 lagi.

    Ada pula yang nawarin jasa potong rambut lah. Cem macem deh

  22. Kalau yang minta digratisin hotelnya dengan balas budi tulisan menarik ttg hotelnya di sosmed gimana? Kan hampir sama dg jasa ngajarin bahasa Inggris itu tadi 😁

    • Kalau itu beda ya. Jadi kan ada banyak juga orang2 yang socmed nya punya banyak followers trus minta ke hotel untuk digratisin kamar (1-2 malam biasanya) diganti dengan review. Nah, hotel kan juga liat, ini orang bisa dipake gak reviewnya. Followersnya beneran banyak atau gak, audiensnya pas atau gak, yah gitu2 deh. Banyak pertimbangan juga.

  23. Selain itu sepertinya ada modus nipu jg mbak. Aku diceritain suamiku waktu suamiku pergi ke Penang bbrp tahun lalu. Suamiku pergi dgn kakak perempuan dan suaminya (WNA). Tiba2 ada wanita asing (WNA) yg dtg ke kakak iparq dan seperti meminta bantuan. Tp dia cm mau bicara sama kakak iparq seperti gak mau suamiku dan kakaknya yg tampang melayu buat dengar. Setelahnya kakak iparku cerita kl wanita td minta bantuan uang krn dia ditinggalkan suaminya (menurut pengakuannya). Mirip2 modus minta ongkos di Indonesia gt.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s