10 Ulah Pengemudi di India dan Medan


Udaipur

Kata banyak orang jalanan di India itu HOROR. Beneran kacaw balaw. Ok, saya sih, agak bisa bayangin karena suka nonton di film Bollywood. Cuma nih, karena dari Medan harusnya saya kan gak kaget-kaget amat, ya. Apalagi ada banyak kelakuan supir di Medan yang ternyata plek ketiplek dengan kelakuan supir-supir di India. Ini beberapa yang pernah saya lihat.

01. Paling Penting Sedunia

Tiba-tiba berhenti trus ngobrol. Di tengah pula. Ini gila apa gimana, ya. Jadi misalnya ada 2 motor yang pengendaranya saling kenal. Trus mereka berhenti aja gitu sambil ngobrol-ngobrol. Gak sadar yang di belakang terpaksa harus berhenti nungguin mereka. Kalaupun gak berhenti ngobrol, biasanya tetep jalan tapi lambat banget sambil cekikikan atau ngobrol serius kayak dia yang ngurusin dunia ini.

Ini juga berlaku dengan pengendara mobil yang ketemu temennya. Lucunya mereka gak sadar dan santai aja. Kalau di klakson reaksinya ada 2. Pertama ngomel-ngomel bilangin kita gak sabar, kedua langsung pergi dengan muka bersungut-sungut. Errr….

02. Masukin Aja

Situasi ini sebenarnya lebih sering di jalan-jalan berukuran 2 mobil tapi banyak mobil atau kendaraan lain parkir. Jadi ada satu jalanan di dalam komplek Tasbih yang 1 arah. Kenapa di komplek harus satu arah karena jalanan ini macet banget apalagi banyak mobil parkir. Tentu saja karena satu arah ada rambu-rambunya juga. Sayangnya entah orang-orang gak bisa liat rambunya atau seperti biasa hanya menganggap itu hanya sebagai aksesoris akhirnya tetep juga 2 arah. Yang terjadi tentu saja stuck. Kayak kentut yang gak bisa lepas. Bikin mulas dan kesal.

Satu hari ketika saya dan teman berkendara, teman saya itu buka jendela dan ngomong “bang, ini satu arah. Liat ada rambunya di sana. Kan sekarang macet” ngomongnya sih gak tinggi, cuma kesel. Tau gak reaksi abang-abang (anak muda) dengan rambut berminyak kebanyakan itu “Kau tengok-tengok ajalah mobil kau!” mau ditabok kan ya. Temen saya itu udah pengen loncat rasanya nampol si anak muda berpomade kebanyakan itu.

Di India tentu saja situasi ini bisa ditemukan di manapun haha.

03. Rambu-rambu hanya aksesoris

Yah ini udah pada tau lah,  ya. Saya masih suka kesel kalau lampu merah diklaksonin. Rasanya itu kayak pengen keluar dari mobil trus ngacung-ngacungin jari aja.

04. Parkir Sembarangan

Parkir di depan pintu gerbang rumah orang, parkir dimana aja selama ada lahan kosong. Kayaknya jalan dikit aja itu penderitaan. Ngeselin.

Beberapa hari lalu saya pulang ke rumah dari belanja. Persis di pintu masuk mobil ada mobil lain parkir. Saya klakson-klakson gak ada orang yang keluar. Trus satpam liat dan panggil tetangga depan rumah saya yang lagi ngobrol. Si tetangga itu tadi lihat kalau mobil saya  mau masuk. Dia keluar trus pindahin mobilnya parkir depan rumah si tetangga. Pertanyaan saya, koq dia parkir depan rumah? trus gak dipindahin lagi pas liat saya mau masuk?

05. Klakson yang kencang

Hihii harus tunjuk diri sendiri. Jadi kalau lagi kesal sama pengendara yang salah, pasti saya ngomelnya pake klakson panjang. Ya abis, masa saya keluarin kepala trus menjerit-jerit.

Nah klakson ini ngeselin juga karena angkot itu setiap saat bunyiin klakson. Haduh sakit kepala deh.

06. Ugal-ugalan

Yang ini udah pada tau lah ya kayak apaan. Motong jalur, jalan seenak udelnya, nyetir tanpa liat rambu-rambu, dan masih banyak lagi. Intinya aku stress kalau di jalanan.

07. Tidak pakai HELM

Serasa kepala besi kalau terantuk ke jalanan. Bingung banget. Nah di India juga ama aja. Rata-rata saya lihat gak pake helm. Jadi yah udah kalau jatuh atau kecelakaan, semoga beruntung ajalah.

08. Pedagang kaki lima

Iyaa saya tahu mereka dagang disana itu karena banyaklah alasan, tapi masalahnya ini salah satu alasan kenapa macet. Daerah rumah saya itu banyak sekali pedagang kaki limanya. Mulai dari sate sampai lontong malam. Enak sih sebenarnya tapi macetnya gak nanggung. Kenapa macet, soalnya banyak pengendara yang berhenti trus pesen makanan. Berhentinya persis di depan si pedagang pula. Aduh…..

09. Tontonan Umum

Sepertinya sih ini di mana2 apa ya? jadi kalau ada kejadian, hajatan, pesta, pokoknya acara ngumpul2 pasti deh semua kendaraan melambat. Antara emang mau hati-hati sama kepo. Jadinya jalanan pun mengular. Gosipnya kalau di Medan katanya kalau ada pesta yang nutup jalan bakalan diangkut itu pestanya. Gak tau deh udah jalan apa belon.

Di India yah begitu juga. Semua orang berhenti trus jadi macet. Trus diklakson suruh minggir gak mau. Duh….

10. Semua ada di jalanan

Hihihii…..yah semuanya bayar pajak jadi emang berhak pake jalan juga sih ya 🙂

 

 

Advertisements

20 comments

  1. kalau di daerah tempat tinggalku, poin GAK PAKE HELM ini banget tiap pengendara motor tua muda besar kecil mana ada yg pake helm. pun pas keluar ke jalan raya juga ga pake helm. malah kadang kalo malem mereka ga nyalain lampu depan. kalo dia pengen celaka, silakan aja. tapi dgn bersikap kayak gitu, jatuhnya malah jadi nyelakain pengguna jalan lain juga.

    kalo yg suka parkir mobil sembarangan itu tetangga depan rumahku. aku tiap malam kudu muter dulu biar bisa masuk rumah. begitu aku udah berhasil masuk, eh dia tiba – tiba aja mindahin mobilnya masuk ke garasinya. kan KZL ya :)))

    • Iya bener, itu bahaya banget kan ya. Kita udah hati2 ehh ada banyak pengendara lain sembrono. Yang ada bikin celaka deh.

      Perkara parkir ini emang ngeselin ya. Temen ku tetangganya punya 7 mobil. Tinggal di komplek yang jalannya sempit. Parkir di sana sini. Ngeselin karena dikasih tau gak mau.

  2. india atau medan, entah jambi juga..atau sumatera ya
    dulu waktu ke jambi..
    kaget juga sama cara berkendara orang sana..
    main nyelonong seenakknya dan seolah2 tanpa salah…dalam satu hari keluar naik mobil bawaannya pengen muni muni saya hehe….apa rata2 seperti itu ya kak di sumatera…
    maaf..kakak jg orang sumatera hehe

  3. Udah terkenal ya mba di medan 😂 oiya mba noni (ata temen temen lain) punya kenalan/rekomendasi ngga rental mobil di medan yg pengemudinya ga bikin jatung deg deg an?

  4. Haduh kok jadi ikutan stress ya bacanya. Kalo aku sih kayaknya udah biasa aja gitu kak non sama jalanan di Medan, jadinya jarang ngeluh. Tapi katanya, lebih parah di jakarta ya?

  5. Sama deh kayak di Batam nih mba, kalo supir sih disini banyak orang Medan juga, tapi ya gitulah terkenalnya kalau supir orang medan atau sumut sini itu ngebutnya itu, mungkin kalo aja supir ambulance itu ngasih lowongan kerja pasti gaya pengemudi seperti ini lah yang mereka butuhkan ugalan ugalan dan cepat jadi sampai tujuan pasien di mobil ambulancenya.

    Karena emang sih kalo gak ugal ugalan mana ada mau ngasih jalan buat ambilance disini. Jarang2 sih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s