Menjadi Vegetarian


Untuk yang baca blog ini pasti dong tau kalau saya sering banget sesumbar pengen hidup lebih sehat, pengen vegetarian aja, dan lalala..lalala……. Semuanya bohong hahaha. Saya itu orang yang paling gak bisa berkomitmen dengan makanan. Mau vegetarian, 2 hari sukses, ehh besoknya makan rendang lagi. Mau makan sehat, seminggu makan sehat, ehhhh besoknya cheating 2 minggu huhaha. Gimana coba!

Alasan saya gagal menjadi vegetarian tentu saja karena susah banget menahan godaan nasi bungkus rumah makan Padang, nasi gurih dengan ikan teri sambal, dan entahlah masih banyak yang lainnya. Alasan haha.

Jadi begitu akan berangkat ke India, saya sudah berniat akan menjadi vegetarian. Minimal selama disana.

Apakah mudah menjadi vegetarian di India?

Sangat-sangat mudah hahaha. Jadi ya karena disegala sudut ada makanan vegetarian, menu vegetarian juga pasti ada di restoran, saya jadi kayak gampang banget makan. Nasi briyani dengan sayuran dan mungkin makanan vegetarian lainnya. Temen-temen saya pada pesen ayam, ikan, atau yang lainnya pun saya tidak tergoda. Beneran sukses parah.

Kesuksesan itu terbawa sampai di Medan. Saya tetep vegetarian bahkan sampai di Taipei ketika kami transit 24 jam menuju Amerika. Di Pesawat pun saya gak makan daging atau ayamnya. Pokoknya sukses parah. Badan saya kayak enteng banget. Pokoknya enak deh.

Trus….begitu menginjak tanah Amerika, disinilah masalah itu muncul haha. Hari pertama nyampe, Matt langsung mengumumkan di rumah kalau NONI sekarang JADI VEGETARIAN! watch out Dad! huh….bapaknya Matt itu yang masak di rumah dan dia suka banget masak apalagi kalau kita lagi disana. Segala macam ilmu masak-masaknya dikeluarin apalagi saya kan bukan orang US jadi dia pengen sebanyak mungkin saya bisa nyobain makanan-makanan yang susah saya makan di Medan. Ihiks……

Trus keesokan harinya kan Thanksgiving ya. Mereka sudah masak turkey gede banget. Saya sih kayak yang ok aku bisa makan koq. Waktunya makan semuanya hampir sayur didepan saya kecuali beberapa slice daging kalkun. Ehh pas dimakan satu, bapaknya Matt ngeliatin saya (dia pengen tau enak apa gak, saya ngerasa kayak oh….aku harus makan lebih banyak karena enak hahaha) dan demi sopan santun saya makan lebih banyak dari seharusnya saya makan dan kenapa itu enakkkkkk banget!

SO….yah gagal deh hidup vegetarian saya. Jadi hanya bertahan sekitar 25 hari saja. Saya sih masih kayak yang gak makan daging merah (ada sih tapi dikit aja). Trus kalau emang ada pilihan vegetarian pas makan diluar saya makan vegetarian. Kalau bapaknya Matt yang masak dirumah mau gak mau saya gagal karena saya tahu dia pengen saya makan dan dia sebenarnya khawatir kalau gak makan daging saya bakalan kedinginan parah. Oya saya gak minum alkohol juga disini walau dingin banget karena takut endometriosisnya tambah menggila.

Cuma nih ya, mungkin sekembalinya dari US, kayaknya saya emang mau nerusin sih gaya hidup less daging ini hehe. Kayaknya gak susah sih tapi juga gak segampang ketika ada di India.

Ahhh….jadi rindu INDIA!

Advertisements

44 comments

  1. aq kayanya gak akan bisa jadi vegie deh mbak, aq suka banget makan bebek, apalagi bebek dengan sambal korek, nggak bisa nolak. kok sepertinya mbak non cocok deh tinggal di india..

  2. Hahahaha gagal untuk nyenengin bapak mertua ya. Kalau papa blg kt semi vegetarian soalnya jarang makan daging merah, kebanyakan ayam. Yaelaaa ada2 aja semi vegetarian hahahaha

    • Nah, iya itu yang bikin gagal Gy, abisan gimana dong ya. Kamu tau kan kalau dimasakin itu rasanya gimana kalau nolak gak makan.

      Hihih bisa sih, mba kayaknya mau kayak beberapa hari vegetarian, trus 2 hari cheating huhaha

  3. Karena di India ga ada nasi padang + rendang mba Non. Juga nasi bungkus ikan teri asin yang oh surga banget nikmatnya itu. Hihihih. Sukses vegetariannya ya mba.

    • Skr kalau rendang dan nasi padang aku malahan gak begitu tertarik lagi, mungkin karena terlalu sering tapi…..skr lagi kecanduan nasi gurih pake ikan teri sambel ijo. OMG….lemah

  4. aduh, aku kayaknya NO WAY banget kalo kudu nyoba jadi vegetarian. secara ogah banget makan sayur. makan pecel, sayurnya dipinggirin. pokoknya, satu-satunya sayur yang bisa kumakan itu adalah taoge. etapi karena nyusuin terpaksa kudu makan sayur ijo. telen telen deh ga usah dirasain horornya kayak apa :))))

  5. aku pernah berhasil vegetarian mbak, selama 1 tahun lebih. Trus pas hamil hingga 2 kali dan menyusui sampai anak bungsu 2 tahun saya udah ga berani tetap jadi vegetarian.
    Wah bapak mertuanya baik banget ya sama menantunya. Jago masak dan make sure you eat meat so you don’t feel cold.
    Aku pengen juga nyicip Kalkun (halah!) Hahaha harusnya aku udah balik veetarian karena udah selesai masa menyusui kok malah mau coba daging yang belum pernha dimakan?!
    Udah nggak was-was dengan negeri India ya mbak?

  6. Ah sama banget Mbak Noni, aku pengen jadi vegetarian tapi masih suka ga tahan godaan. Paling ga tahan tuh sama makanan Indonesia semacam rendang, gulai, soto, dll. Tapi sejak di sini udah jauuuh berkurang konsumsi dagingnya krn cowo aku vegetarian, makanan Indonesia pun susah jd apa aja lah yg ada. Kalo craving daging aku kadang makan ikan dulu, kalo ga tertahankan baru deh beli daging ๐Ÿ˜€

  7. Hihihi… Itu juga terjadi sama sejuta cewek lain yg berniat jadi vegan kok Mbak ๐Ÿ˜€

    Klo saya malah kebalikan. Ayah suami saya orangnya religius banget, sederhana banget. Saking sederhananya, beliau nggak pernah ada keinginan makan daging. Akhirnya sekalian aja, beliau memutuskan jadi vegetarian. Nah masalahnya, saya jadi berkali-kali disuruh kaya beliau juga. Padahal tahu sendiri godaannya rendang dll… wkwkwkkw

    Btw biasanya dimasakin apa aja sama mertua, Mbak? Saya kok jadi penasaran hehe

  8. hahaha.. iya tuh nasi padang alamak…

    padahal aku sukses vegetarian kemudian piscetarian (gantian tiap bulannya) selama di belanda, tapi tiap mudik ke Surabaya – kacau balau itu komitmennya.. rendang padang, ayam pop, bebek goreng, soto madura, sate, rawon… *ngileeeeeeeer

  9. Hahahah aku juga pengen tapi kayaknya kurang niat. Mau kurangin makan aja susah bener sekarang Non. Si Mbul selalu ngomong, udah ngapain sih diet2 segala zzzzz akhirnya nurut deh diajak makan nasi padang huahahahaha

  10. Aku juga berniat 2018 ini jadi vegetarian ala ala, dan just info aku udah 6 bulan ini kak noni, gak makan daging merah, tapiii masih konsumsi daging putih dan ikan hehehe digolongkan veggie gak itu. Ngomong ngomong vegetarian di Medan ada resto vegetarian favorit aku yaitu Socrates di belakang kuil Shri Mahriaman Kampung Keling kalau udah ke situ rasanya menjadi vegetarian itu adalah sesuatu yg menyenangkan karena saya belajar dari pemiliknya bahwa makanan vegetarian bisa diolah layaknya makanan non vegetarian try it kak noni

    • belon vegetarian dong, kan ayam dan ikan hewan hidup hahaha. Tapi udah less daging merah aja udah lumayan banget loh. Semangat yaaa….

      aku biasanya makan di Loving Hut, tapi kalau ada Socrates, mau ah nyoba juga. Enak ya disana

  11. Aku pernah 2 taun vegetarian, tapi kadang makan ikan. Tapi masih makan telur + susu. Pas pulkam khilaf juga sih makan sate padang dan lemper, tapi setelah setahunan vegetarian ga kepengen2 banget. Cuma laper mata doang. Menurutku gampang jadi vegetarian di Indonesia, yang penting ada nasi, telor, tahu, tempe, beres deh ๐Ÿ™‚ Semoga sukses ya Non, dikit-dikit lama2 terbiasa kok.
    Aku stop vegetarian semenjak pindah ke US karena pingin makan ini itu ๐Ÿ˜€

  12. Aku waktu ke India seminggu juga jadi vegetarian karena tinggal sama temen yg sekeluarganya vegetarian Non, tapi hari-hari terakhir aku dan teman2 dari luar udah cranky lemes lemes akhirnya pas transit singapore otw pulang langsung nyari daging hahahaha udah segitu aja deh cerita vegetarian aku ๐Ÿ˜›

  13. Semangat Mba ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š bertahap ja lama2 biasa, btw mba klo ke bali katanya ada resto padang vegan, aq ja ngiler liatnya hehehehe. klo di jogja ada little garden resto ini jg resto vegetarian yg sukses bikin ngiler klo liat postingan mereka di instagram ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s