Tentang Jasa Titip


Mari kita ngomongin tentang jasa titip πŸ™‚

Jadi nih ya, kalau lagi traveling kan saya suka ditanyain via DM, buka jastip gak kak atau buka jastip gak Non? apalagi saya juga kadang-kadang suka posting lagi ada di toko dan kayak luntang lantung gak jelas haha.

Sebenarnya kalau mau jujur saya sering sih kepikiran untuk buka jastip tapi seberapa besar saya akan komit nyari barang yang dititipin itu haha. Saya itu pemalas belanja kalau bukan karena perlu, trus kalau harus dengan sengaja belanja dan untuk keperluan orang biasanya saya suka males-malesan gitu. Apalagi nih ya, kan ada beberapa temen nitip, trus pas saya cek harganya lah gak jauh-jauh amat bedanya dengan yang di OLS Indonesia. Ngapain juga titip ya kan, kalau cuma beda 20-30 ribu. Kesian dong orang yang dititipin karena harus bayar BBM + parkiran (yang mahal itu.)

Kata temen saya jastip itu lumayan banget loh Non, bisa ngelunasin tagihan pesawat. Iya saya percaya sih. Yang saya gak percaya adalah seberapa besar saya berani menantang diri saya sendiri meluangkan waktu nyari barang, belon berantem sama Matt karena harus nyariin barang orang lain dan yang paling saya takutkan adalah menghadapi petugas custom di Medan. Berani gak? masa iya kalau saya bawa 200 lipstik gak bakalan ditangkap trus ditanya-tanyain. Bah..ini mentalnya aja sih yang belon kuat haha.

Ini kita kemaren ke India, banyak banget yang nitip ke kita untuk beliin kain saree dan juga aksesoris. Terus terang ya, saya juga pengen banget beliin karena emang kainnya dimana-mana gitu. Cuma saya ngeliat satu orang temen yang belanjain titipan temennya aja sudah bikin saya tegangan otak. Bayangin kita mesti bolak balik nanyain barangnya karena yang di Indonesia gonta ganti kepengenan. Duh………langsung nambah uban ku!

Selain itu yang juga saya khawatirkan adalah bagasi. Saya dan Matt sebisa mungkin traveling seringan mungkin. Kalau gak ke US pas musim dingin kayaknya kita cuma bawa 1 koper yang masuk bagasi dan 2 koper kecil untuk kabin. Biasanya koper kabin itu isinya elektronik kita berdua sih.

Saya pernah bawa 2 koper besar (1,5 isi koper titipan orang) dan Matt dengan teganya gak mau loh bantuin haha. Dia bilang, ih….kan kamu yang mau dititipin, jadi kenapa aku yang harus ribet bawa-bawa. Emm bener juga sih. So, setelah itu saya gak mau dititipin banyak orang lainnya. GAK MAUUUUUU karena pinggangku sakit.

Selain jasa titip ini tentu saja tetep aja ada beberapa temen yang out of the blue kirim pesan nanya saya berapa lama di US? mau nitip sepatu, tas, pouch, dll. Herannya ini biasanya koq bukan orang-orang yang deket ya. Kalau orang-orang yang deket banget, biasanya saya usahakan cari atau beliin online. Eh malahan ada beberapa temen deket yang gak pernah nitip apapun termasuk keluarga saya di Medan hihi.

Cuma……duh saya itu kayak antara mau dan gak mau sih kayaknya haha. Gimana sih? apa entar pas trip lagi saya nekat aja kali ya buka jastip hauhahaha.

 

 

Advertisements

71 comments

  1. Aku pernah buka jastip mba waktu tinggal di Jepang. Kebanyakan sih pernak-pernik kecil.
    Ada juga yg nitip jam tangan limited edition yg ngedapetinnya mayan susah. Aku ama suami juga jual kamera bekas. Tapi kami juga liat bagasi. Kalo udah ga muat ato ribet ya kami tolak. Bodo amat.
    Kami seneng-seneng aja sih karena emang niat, hahaha. Buat nambah pengalaman.

  2. Ini setuju banget Mbak. Haha.
    Galau yaa..
    Pernah juga dititipin pas lagi pergi sama Mama. Jadi sampe harus nunggu depan tokonya luama (bareng emak2 lho) gara2 tokonya belom buka πŸ˜‚apalagi klo yg nitip, duitnya belakangan. Azas kepercayaan krn tmn dket, Duh.. Ahhaha.
    Semangaat Mbak!

  3. Non, kl buka jada titip gitu jadi barang yg kita beliin utk orang ditambain lagi gitu harganya kah? Jd lbh mahal dunk ya utk yg nitip? Kl ga ditambahain harganya, males aza kalo aku sih😜 Aplg kl liburan pengennya kan menikmati liburan bukan ribet dgn urusan titipan otang yah. Aku sering baca jasa titip akhir2 ini, terus mikir, untungnya gimana dan banyak ga sih?

    • Mbak Rima, izin nimbrung ya. Betul banget, harganya ditambahin. Di Jakarta ramai yang buka jastip karena konon penduduk di pelosok itu uangnya gak berseri alias tajir abis. Tapi terbatas kalau mau belanja barang atau brand luar. Pake jastip, jadi gak perlu keluarin ongkos tiket pesawat PP. Pengalaman temen2ku yang jastip, lumayan menjanjikan. Mereka udah fotoin barang apa aja yang mau di-jastip. Begitu yang aku tau.

  4. Aku ga pernah buka jastip soalnya kita perginya selalu ga pake bagasi. Jadi kalo orang-orang liat kenapa kita sering jalan-jalan, ya iyalah sering jalan wong tiket pesawatnya murah. Kenapa tiketnya murah, ya karena ga pake bagasi wkwkwkwk

    • hahaha bagasi kita malah sering gak kepake. Kayak kemaren pulang dari US, ada 46 KG gak kepake πŸ™‚ soalnya kita males bawa barang dan lagi mau transit di negara lain sambil jalan2. males lah mikirin titipan orang

  5. mba noni aq kayaknya sama kaya mba non hahhaha pengen buka jastip krna sering bgt PP lampung jakarta cuma yaitu tadi effort nya soalnya orang2 sini kan sukanya ganti2 pesanan atau liat2 dlu yg kira2 menarik apa hahahhaha jd udah mundur teratur pdhl udah bikin IG khusus nya πŸ˜› kecuali emang kita niat bgt mau buka jastipan bukan jalan2 tp klo cm jalan2 atau dinas k mana mending gasuah klo toleransi terhadap kepegelannya sedikit hihiihih trus masalah titip menitip ada satu temen aq yang tiap aq update instastory dia bisa loh minta (misalnya makanan) atau liat aq lg dmn langsung nitip apa apa gt trus aq malah ajdinya males mba jd klo mau update aq inner circle in kran ko jd genggeus literallt tiap kmn ganti tempat langsung blg nitip ini dong pdhl nita nya bikin ig story selain pamer kan buat info aja tp ga harus selalu d balas kan ya apalagi lgsung nitip huhuuh aq jahat siih kali ya males dititipin hahahhah kecuali orangnya deket2 banget2 dan pas aq mau hahhaha

      • naiyaaa hihiih mendingan buka po trus trf … klo temenku malah ada yg sengaja ig storynya d hold gt mba di post pas udah ga dsana biar gaada yg DM nitip ini itu hihiihih

  6. Untung aku dari dulu gak suka dititipin barang dan heboh jasa titip ini dimulai sejak aku udah tinggal di Belanda. Tapi kadang suka lihat IG Story temen temen yang di Asia, jalan2 terus bikin biro jastip juga gitu. Dalam hati kepikiran, β€œLu tuh jalan jalan mau refreshing apa mau ribet nyariin pesenan orang sih?” Tapi memang mungkin kebiasaan orang kita yang selalu usaha nyari apapun yang bisa dijadiin duit kali ya. Aku pribadi sih enggak mau, waktu aku liburan ya buat senang-senang, bukannya nyariin titipan orang atau bikin katalog barang apa yang bisa dibeli.

    • kayaknya kita mikirin hal yang sama. Itu yang jalan2 sebenarnya jalan2 apa gak sih? soalnya mereka kayaknya gak repot samsek hahhaa. Apalagi kalau perginya kayak ke negara baru gitu dan buka jastip, kan gimana yaa nikmati perjalanannya?

  7. Aku no untuk dititipin dan karena sadar jadwal/waktu liburan orang pasti mau dimanfaatkan sebaik – baiknya jadi ga pernah nitip juga. Ga tega πŸ™‚

  8. Non, klo disini lg musim jual bagasi. Jadi Ada orang yg mudik dari/ke indonesia ngejual bagasinya harganya sekitar 10 sampe 15 euro /kg itu blm termasuk ongkos kirim ke tempat tujuan nya.
    Klo menurutku jastip maupun jual bagasi adalah hal hal yg beresiko tinggi, bukan ngeri ngeri sedap lagi tapi totally ngeri, hehehe

  9. Aku pernah lihat temen yang rajin banget buka jasa titipan dan pontang-panting nyari titipan orang. Bahkan pas hari terakhir udah mau ke bandara masih nyari titipan. Aduh, aku lihatnya pusing sendiri Non. Gak nyaman banget liburan ngurusin belanjaan orang.

  10. aku dong pernah buka jastip lewat webnya bistip itu lho, trus pas udah lumayan banyak yang mau titip aku kok khawatir malah ga enjoy nanti liburannya…akhirnya jastipnya nggak ada yang kuterima. untung belum pada transfer uangnya..hahaha…

  11. Jasa titip konotasinya skrg lbh ke bisnis ya Non, ada margin di dalamnya… kl dititipin brg sm temen/keluarga lebih ke bantu beliin aja sih menurutku. CMIIW… kl yg nitip adikku pasti kubeliin malah kadang aku yg nawarin. Tapi kalau temen pilih2 dulu yg brgnya mudah dicari, harga relatif murah dan ga ngerepotin……… apalagi kl travel sm suami, harus tega nolak titipan…. hehehe….

    • Kalau itu namanya nitip yaa kalau temen/keluarga hehehe. Kalau bisnis Jastip hahaha. keluarga aku dan Matt malah gak pernah nitip apapun kemanapun kt pergi karena udah tau kita berdua gak suka belanja dan bawa barang.

  12. Kalau memang niatnya setengah setengah mendingan engga usah mba, penyesalan engga pernah datang di awal soalnya, kecuali kalau mba tega kasih harga jauuuuuh lebih mahal haha.. Tapi aku pribadi bukan orang yang senang dititipin begituan, buat aku kalau liburan ya liburan.

  13. Aku juga tadinya males dititip2in mba Noniii, tapi kemarin2 pas dititipin beberapa barang, “Eh nggak se-kesel itu ya ternyata!” hahahaha

    Jadi kepikiran mau iseng2 buka jastip karena Fred juga doyan belanja (dia lbh doyan belanja daripada aku, ampun deh tiap hari kerjaannya liat2 AliExpress terus).

  14. Memang betul harus hati-hati di customs sih. Semakin lama semakin ketat. Untung-untungan juga, sih. Jangankan bawa 200 lipstik, adekku yang bawa action figure limited edition sebiji aja sampe sekarang belum ditembus-tembus tuh, saking engga masuk akal nilai pajaknya.

    Boro-boro bawain titipan orang… aku aja kalau travelling sengaja packing se-minimal mungkin biar engga rempong. Apa lagi kalau liat orang lain suka bawa kardus sampai empat biji… ampun deh…. nglama-lamain antrian aja! ha ha ha

    • nah kan, di Medan customs nya juga lumayan ketat sih karena banyak orang dagang masuk Medan. Banyak juga yang tertahan barangnya atau bayar mahal. Makanya kita males. Udah capek2 berjam2 terbang, ehh ketunda pulang karena ngurusin barang.

  15. Kata temenku yg buka jastip memang menjanjikan mba, tp mungkin cari barang yg ringan dan jangan banyak banyak kali ya belinya biar ga dicurigain. Tapi balik lagi sih kalau ogah ogahan mending ga usah mba daripada ngedumel belakangan πŸ˜‚

  16. pernah sekali buka jasti pas ke singapore 2 minggu. sebenernya hasilnya lumayan sih non, tiket pesawat mah ketutup lah tapi gak lagi lagi deh. Mungkin bener mental aku belum kuat. Udah repot nyari barang (jadi gak enjoy liburannya), ngitung kurs nya ribet, deg2an sama custom pas sampe indonesia daaaan yg bikin males nih ngirimin barangnya. Tau kan pas balik dari traveling capenya kayak apa, ngeliat tumpukan cucian kotor aja udah males ini ditambah liat tumpukan barang jastip yg mesti dibungkusin satu2 trus dikirimin. Ribeeet. hahaha cukup sekali aja deh

  17. Aku mah udah tutup PO, hanya untuk sodara dan teman dekat. Pokoknya gw akan selalu advokasi buat GA titip-titip barang ke yang traveling dan mudik. #sadis

  18. Kadang jastip yang didapet mah menurutku ga sebanding sama ribetnya kudu ikutin mau mereka, tar suruh ganti warna, ganti model, foto2in, tunggu di tokonya mrk make decision. Tapi itu mungkin buat temen2 yang ga deket ya. Kalo buat temen2 yang deket, somehow aku bisa excited berasa kayak ikut belanja bareng gitu padahal cuma via whatsapp sama mereka hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s