Cowok India Genit?


Genit atau ramah?

Salah satu alasan banyak cewek yang ogah pergi ke India kan sebenarnya karena banyaknya kasus pemerkosaan, pelecehan dan yang sejenisnya di India. Rata-rata berita yang saya baca pun sama. Negative mulu lah. Makanya jarang sekali dianjurkan untuk ke India sendirian untuk cewek-cewek apalagi kalau cewek-cewek manja model princess. Waduh.

Makanya ketika akan berangkat ke India, ada banyak pesan untuk saya dari beberapa teman yang sudah duluan berangkat kesana. “Jangan ramah-ramah – Jangan senyum-senyum sama cowok-cowok” dan masih banyak nasehat lain yang sejenis. Kalaupun kita baca tulisan-tulisan solo traveler cewek rata-rata komen yang sama. Blogger atau youtuber cowok dari luar pun yang saya baca dan tonton rata-rata memberikan informasi yang sama. Pokoknya jangan kasih kesempatan dan jangan pulang malam.

Di pesawat menuju New Delhi, kebetulan tetangga saya duduk itu laki-laki India. Separoh perjalanan dia mulai ngajak ngobrol. Mungkin bosen juga kali ya dan saya gelisah trus sepanjang perjalanan. Jadilah kami ngobrol. Sebenarnya sih semuanya normal-normal aja. Kita ngobrolin makanan, tempat wisata, gimana karakter orang-orang India, saree, sampai gelang. Di akhir pembicaraan ketika pesawat landing dia ngomong “kamu tunggu dibawah ya, aku mau ambil gelang untuk kamu” hmmm…….langsung saya kabur haha. Padahal dipikir-pikir apa salahnya juga ya hihihi.

Dari pengalaman bakalan dikasih gelang itu, temen-temen saya langsung menegaskan “No senyum dan ramah-ramah Non. Bahaya nih” huahha. Apalagi petugas hotel di Delhi sampai berkali-kali mengejar kami dan memastikan kami tidak pergi jauh-jauh dari hotel karena sudah gelap. Hadew….gemeteran.

Ternyata saya dan Tita hampir sepanjang perjalanan, Alhamdullilah gak diganggu atau disuit-suitin. Malahan saya lebih sering disuit-suitin di Medan pas lagi jalan kaki sendirian. Eh iya,Β  tapinya nih, karena saya lumayan sering posting Insta Story dengan hestek #location jadilah saya terima banyak sekali DM di IG. Kalau dihitung-hitung ada sekitar 40an DM dari cowok-cowok haha. Bukan Hoax loh. Saking khawatirnya si Tita temen saya langsung ngomong jangan pake hestek lagi Non. Trus delete itu semua DM. Ya ampun. Oya btw isi DM nya menurut saya masih sopan koq. Semacam say hi atau nanya saya punya waktu bagus gak dikotanya. Semua tentu tidak dibalas.

Sementara 2 temen saya yang kulitnya jauh lebih terang dari kami berdua selalu dapat permintaan foto bareng.Β  Jenny dan Lyns, saking takutnya dipukulin kalau gak mau foto akhirnya selalu wefie bareng mereka. Rata-rata yang nyamperin yah cowok-cowok gitu. Masih muda-muda sih. Lucunya nih, ada banyak cowok-cowok yang minta foto dengan mereka berdua tapi istri atau pasangannya gak ikutan foto. HAH!

https://www.thelocal.ch/20171026/swiss-couple-suffer-brutal-attack-in-india

Istri-istri atau perempuan-perempuan India lebih sering minta foto dengan saya atau Tita dibandingkan Lyns dan Jenny. Oya, cowok-cowok yang minta foto ke mereka pun kita anggap masih cukup sopan sih. Pernah kita lagi nunggu Uber malam-malam (jam 10 dan kita sudah minta supir pulang ke rumahnya) setelah pulang makan malam, ada beberapa cowok umur sekitar 18-25 tahun datang dekati saya dan Jenny. Trus ngomong kalau dia mau foto sama Jenny. Ngomongnya baik-baik dan setelah foto selesai mereka nungguin kita sampai dapat Uber.

Curi-curi foto pun sering terjadi haha. Ini beberapa kali saya pergoki pas saya lagi ngeliatin sesuatu trus ada beberapa orang dalam posisi selfie tapi saya ada dalam frame mereka. Jenny dan Lyns kayaknya paling sering dicuri-curi fotonya huhaha. Aduh ngakak. Pokoknya mereka laris deh. Sampai si Jenny itu komen (Jenny ini baik banget orangnya) “Aku capek banget deh Non. Kemanapun pergi diajakin foto.”

Nah tapi nih…..perjalanan saya kemaren sebenarnya kita itu lebih banyak berada ditempat wisata dan jarang sekali kayak berada ditempat ngumpulnya orang-orang lokal kecuali di taman-taman di Udaipur. Kita gak naik kereta api, bis atau nungguin angkutan dipinggir jalan. Jadi kemungkinan nih, itu juga sebabnya semuanya terasa lebih “aman”

Sekali-kalinya kita dapat pengalaman kurang enak, well Jenny sih tepatnya, pas dia jalan kaki ke hotel dari Clock Tower di Jodhpur(rame-rame dengan kita) dia bilang ada beberapa cowok-cowok yang ngeliatin aneh banget dan ada juga yang langsung masukin tangannya ke celana. Mungkin gatel kali yeee.

Jadi menurut kamu gimana? genit atau enggak? tentu saja gak bisa disamaratakan ya hehe.

 

Advertisements

54 comments

  1. Hahahah waktu ke little India di singapore juga sama non, adaa aja orang india yg senyum2 pas kita lewat. Yg jualan juga lebih ramah dan resistant, gak bisa ditolak. Kebayang makanya kalo di india langsungnya kayak apa πŸ˜€

  2. suka serem disana tuh apalagi kasus beberapa desa yang memperbolehkan pemerkosaan krn adat huhu syerem. tp kalo syarukan yg centil beda perkara sih mba hauhahahah

  3. india ?! ditempat tinggal saya (salah satu negara di eropa bara) berita ttg india selalu indentik dengan pemerkosaan. di televisi kalo tentang india selalu tentang pemerkosaan. malah ada berita saya baca di koran nasional begini : sepasang suami istri bule dari negara swedia atau finlandia (saya lupa), si istri di perkosa oleh orang india (saya lupa diperkosa beramai-ramai atau nggak) yang pasti saat diperkosa itu di depan mata suaminya. ngeri banget .
    kita secara orang awam pasti mikir kalo udah gandeng suami pasti aman, kalo di india bisa lain cerita…..serem…

    • Iya aku baca berita itu. Kalau gak salah 2 tahun lalu bukan ya? taon lalu berita yang dipukulin itu juga naik dan rame dibahas di forum2 traveling. Rusuh sih ya disana tapi tetep seru

  4. Waktu di India aku yg sering di minta foto bareng ma org lokal πŸ˜‚ klo di indo mas bule yg selalu di ajak foto. Kalo pengalamanku sih ketemu sama yg ramah di India tp ada yg genit πŸ˜‚ wkt mantai aku pake bikini, selalu di perhatikan cowok2 india krn warna kulitku yg coklat kyk cewek india, Sementara cewek India mandi di pantai pasti nyebur dg sari nya πŸ˜‚ jd mrk pikir aku cewek india yg nakal mungkin πŸ˜‚ selalu di ajak ngomong bhs India udah di jbw gak ngerti ttp maksa ngobrol πŸ˜† suamiku yg blg no she is not indian baru mrk ngeh πŸ˜…. Yg genit banyak loh aku perhatiin di Palolem beach-goa , india selatan kan bule cewe muda2 cantik2 pada berjemur topless gak pake atasan gtu jd yah dada montok2 berjemuran lol πŸ˜‚ aku liat cowok2 India pura2 jalan deket mrk berjemur dan sebenarnya ambil video dada montok2 itu πŸ˜‚

      • Parah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ banget πŸ˜… cuma Palolem beach di goa memang best destination sejak tahun 50an para legend musik kyk bob marley dll mrk suka hang out di pantai itu krn mmg asyik tempat nya jadi banyak turis yg ke sana bahkan banyak yg menetap di sana 😍 aku jg pengen netap di goa lolπŸ˜†

      • Ya mungkin tahun depan Non πŸ˜‚ ini lagi liat 2 harga sewa rumah di GOA πŸ˜‡ GOA menurutku so far so good better than Bali lah bagi yg suka mantai dan pecinta alam serta ingin suasana damai dan hidup murah *apa2 di goa kan lebih murah dari pada di Eropa. Mau renang cuma jarak 15 meter ke pantai dan pantainya gak kyk di bali *mau ombal gede atau kagak pasirnya gak berubah tetap kedalamannya sama kyk kolam renang gitu bisa pilih mau yg sedalam 1 meter / 2 meter / 3 meter / 5 meter ombak gede gak merubah kedalaman pantainya. Aku biasanya di antara yg 1 meter – 2 meter. Trus mau canooing ada, mau liat dolphin ada, mau liat burung liar sekitar pantai ada, mau western food, asian food ada, mau room murah atau mahal tinggal pilih. Aku dulu di hotel yg Rp 200.000 / malam oke juga ada hot shower closed duduk dan bersih. Mau yoga klo hari minggu ada free yoga class hatta yoga. Mau ikut YTT tinggal pilih mau YTT yg mana lengkap dg acomodasinya yg gak ada tuh Indonesian food lol πŸ˜‚ maybe ntar aku buka warung Indonesian food deh πŸ˜‚

  5. pernah punya pengalaman pas umroh. Ada OB hotel yang selalu ngejarin saya. Jadi pas keluar kamar saya selalu pakai masker. Ada lagi tukang cleaning service juga orang india yang senyum menggoda ke saya. serem

  6. Kalau soal diajak foto bareng kayanya itu udah kebiasaan di sana deh mbak. Seperti di Indonesia juga, kalau dilihat ada bule atau orang asing pasti banyak yang ngajakkin berfoto. Waktu aku ke sana juga gitu. Kadang di kereta, di taman, di stasiun, sampai pas lagi jalan-jalan di Agra juga. Lucunya, kadang yang minta foto bareng awalnya satu orang. Pas udah diiyain dan foto bareng, eh muncul temannya yang lain minta foto juga serombongan hahahaha

  7. Serem ya mba . Tapi saya pernah kerja di MNC dan emang sih orang engineer rata2 diambil dri india, dah punya bini aja masih genit mba. Tak uu uu deh . Sweet di bolywood doang mah. Sisanya gak ramah ya genit

  8. Rasa-rasanya saya kalau bikin instastory dengan hashtag lokasi nggak sampai dikirimin DM deh. Apakah audiens saya kurang engaged atau memang pengirim DM ke Mbak Noni itu rada selo ya..? Hahahahaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s