Nightlife Traveling


Kapan ya terakhir kali saya beneran pergi clubbing? rasa-rasanya sudah lamaaaa banget. Dari dulu saya emang kurang suka pergi ke tempat disko (disko hahaha). Kalaupun pergi biasanya karena dulu saya kerja di radio dan kita punya acara atau ada teman yang main, atau yah seru-seru’an aja. Jikalau boleh memilih pasti saya gak bakalan pergi karena malas berisik.

Tapi….nah saya suka sekali pergi ke lounge atau bar. Mungkin karena kurang sepi. Eh iya terakhir kali kami (saya, Matt dan beberapa teman) pergi clubbing itu nemenin mahasiswanya Matt yang demen banget kehidupan malam. Saya ternyata sangat-sangat “tersiksa” haha. Dibilang gak suka yah enggak juga tapi gak demen aja.

Sementara kalau traveling, dulu saya dan Febby (temen baik saya di Medan) bakalan bela-belain pergi. Udah ngantuk-ngantuk pun harus pergi. Sebenarnya saya cuman nemenin doang sih, trus kebetulan biasalah ketemu temen ke temen….temen lagi, begitu aja trus setiap malam. Yang ada besok-besoknya ngantuk dan suara hilang. Entah kenapa kalau clubbing besok paginya suara pada hilang semua.

Sekarang, mungkin setelah hampir 7 tahunan, saya hampir gak pernah lagi clubbing kalau pergi-pergi. Saya dan Matt lebih senang bar hunting atau crawl barΒ sampai pagi. Kalaupun dengerin musik biasanya kita suka pergi ke jazz bar gitu. Kalau lagi di Kuala Lumpur kita suka pergi ke No Black Tie.

Time Out

Setelah dari No Black Tie, biasanya kelar sekitar jam 11 malam, kita baru deh bar hoping, karena itu kita harus banget nginep di Bukit Bintang haha.

Kalau kamu pas lagi traveling biasanya lebih seneng kehidupan malam yang gimana?

 

Advertisements

28 comments

  1. Mba Non samaaaa, aku juga gak suka clubbing karna berisik, sama halnya dengan nonton di bioskop (yang ini banyak yang protes) hahahaha, walau d traktir gak mau ntn kecuali di tarik-tarik. πŸ˜€ πŸ˜€
    Sama, sukanya bar hopping kalo travelling, sama lagi, waktu di Seoul clubbing karna nemanin temen yang mahasiswa, stress release setelah terkurung berminggu2 dengan papers dan final exam. πŸ˜€ :D, tapi aku senang joged sebenarnya (dangdut banget gituh) πŸ™‚

  2. Aku udah ga bisa deh nightlife travelling, clubbing dan semacamnya, selain berisik di telinga, aku udah capek / ngantuk jam 10 an hahaha. Aku mending berangkat pagi2 terus pulang ke hotel ga terlalu malam.

  3. gak suka clubbing, bau rokok dan musik sm lampunya bikin puyeng,, terakhir kali zaman kuliah,, tp aq sukanya nonton konser sih, tapi udah lama banget gak pernah lagi sejak menikah deh kayanya 6 tahun lalu apa lebih deh gak inget,,

  4. Dulu pas masih rentang 20an, kalo lagi jalan2 bisa sampai malam banget. Pas masuk 30an, realistis kalo aku jadinya cepet ngantuk haha. Usia memang tak bisa bohong di badanku. Apalagi sekarang, suami selalu tidur teng jam 10 malam. Aku ikut2an jadinya. Pas ke Prague, niatnya pengen lihat Prague di malam hari, apa daya jam 8 aja sudah ngantuk banget trus balik ke penginapan kami πŸ˜…

  5. Aku bisa dibilang agak telat mbak Noni, karena baru mengecap (duh elah bahasanya) kehidupan malam pas udah di Belanda ini. Pas kuliah Master dulu kayaknya betah aja tuh ajojing di club sama temen-temen sampe jam 2-3 pagi, atau ikut festival yang kelarnya jam 1 malem… (orang sini biasanya doyan bikin acara gratis tapi selesainya harus cepet). Nah sekarang malah udah males, bawaannya pengen cepet pulang terus tidur. Cowokku masih suka party2 gitu, aku kadang2 nemenin, itu juga jam 12 udah ngambek pengen pulang, hahaha!

  6. Aku seumur hidup belum pernah clubbing/diskotek..suram ya ha ha ha, tapi kalau travelling..paling pergi kuliner jalanan and itu pun nggak sampai malam banget πŸ˜‚

  7. Selama aku solo traveling, pasti jarang clubbing atau semacamnya.. Tapi pas sama mantan dulu, kalau traveling pasti bar hopping, seru juga, tapi kalau tiap malam capek juga yaa, haha.. Tapi kalau clubbing di Jakarta, kayaknya terakhir udah 2 tahun lalu.. masalahnya cuma 1, biar kata clubbingnya di malam minggu, sampe malam minggu berikutnya, bawaannya masih kayak zombie.. umur gak bsia bohong huhuhuhu

  8. Ndak sering, cuma pernah aja. Kalo ingat aku malu, malu karena pas ajojing (hahaha ajojing) gayanya haddoooh namapun ngga bisa ajojing ya, sedangkan liat ada pasangan yg niat banget dancenya macam di TV2 gitu

  9. Ndak suka clubbing karena berisik >< . jadi lebih milih cafe atau bar hoping buat dengerin live musicnya. itu juga ga suka yang kenceng-kenceng, lebih senengnya sama kayak Mbak Noni, jazz.
    Terakhir nightlife pas kemaren di Kamboja. kerjaannya ngafe buat ngobrol. tapi cuma kuat ampe jam 10/11an πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s