Derita Aviphobia


pixabay

Derita aviophobia

Iyaa, saya punya penyakit avhobia alias ketakutan yang amat sangat ketika menaiki pesawat terbang. Dulu saya tidak takut dengan ketinggian, biasa aja. Skr ternyata ketinggian mulai bermasalah juga. Kalau di tempat yang terlalu tinggi kaki mulai geli-geli gelisah. Gak tenang dan khawatir banget.
Ngomongin soal aviophobia ini sebenaenya setelah dilalui (maksutmya setelah landing) saya suka ngakak sendiri.
01. Penumpang berbadan besar lewat
Saya itu kalau dipesawat mau secapek atau sengantuk apapun gak akan bisa tidur. Mata sih terpejam tapi awas banget. Suatu hari saya lagi bengong stress, tiba-tiba lantai pesawat bergetar. Dug dug….aduh tangan saya langsung mencengkram pegangan kursi erat-erat. Ini terbang sendirian kE kL. Sepanjang terbang saya menyesali ngapain coba impulsive banget beli tiket paginya buat ke KL. Ketika saya angkat kepala ternyata ada seorang bapak dengan badan yg cukup besar baru saja lewat mau ke toilet. Ya ampun, saya udah takut banget.
02. Anak kecil lari-lari
Tolong jangan salah sangka untuk keluarga yang membawa anak ya.
Saya sama sekali gak bermasalah dengan penumpang kecil. Malahan ada beberapa kejadian saya rela-rela aja bertukar kursi untuk mereka. Pokoknya gak ada masalah sampai mereka lari-lari di lorong dan akuuuuuu takut.
Yes saya setakut itu. Segala skenario jelek bakalan berputar-putar dikepala sambil ngeliatin mereka lari-lari sambil teriak-teriak.
03. Kesel sama orang yang bisa tidur
Lebih tepatnya cemburu. Pernah ya saya sudah ketakutan setengah mati ehhh tetangga sebelah tidur pake ngorok pula. Bangun cuma buat makan aja. Aduh. Matt kebetulan juga gak bisa tidur kalau lagi naik angkutan umum gitu jadi dia bisa nemenin, masalahnya kalau dipesawat dia sibuk kerja, nonton film, pipis berulang2 kali, ihhhhhh.
04. Turbulence
Inilah yang paling saya takuti. Mata saya itu awas banget loh ngeliatin tanda pake seatbelt itu hehe. Trus kalau pas cuaca jelek dan pilot gak kasih info apapun, pasti saya ngerasa apa sih ini koq disembunyikan. Oya, kalau pilot kasih pengumuman tapi ngomongnya gak jelas saya juga emosi jiwa. Pengen kasih toa baru hahaha.
05. Internet
Saya suka deh dengan fasilitas wifi di pesawat. Kayaknya seru aja bisa browsing dll. MasalahNya untuk saya yang penakut begitu pesawat bergetar sedikit saya pun stress dan lupa pakai wifi. Sayang bayarnya Karena sebenaenya yah aku tetep penakut hhehe.
06. Toilet
Tau gak sebelum terbang saya bakalan usahain pipis sesering mungkin atau menyelesaikan urusan ke belakang. Pokoknya saya hindari banget jalan ke toilet karena takut haha. Permasalahan Β muncul ketika terbang lebih dari 5 jam. Eghh 8 jam saya masih bisa tahan tanpa pipis. 15 jam kalau ke US, AKU nyerah hahaa. Harus pipis dan ditemenin si Matt. Pintu juga gak dikancing karena kalau goyang bisa langsung kabur.
Masalahnya kabur kemana coba ya haha.
07. Susah nafas
Karena stress biasanya saya kan tegang banget ya. Asam lambung naik dan sering bikin saya susah banget nafas. Gak selalu sih, biasanya kalau terbang sendirian. Begitu landing biasanya balik normal plus badan juga mulai rilex trus ngantuk deh. Makanya begitu terbang jauh saya sering banget capeknya berkali- kali lipat karena sepanjang jalan tegang trus. Sebenarnya 1 jam penerbangan pun saya begitu landing capek banget. Tau kan rasanya capek yang stress gitu? nah itu deh saya rasain. Makanya ya kalau bisa begitu landing biasanya saya perlu bener-bener santai atau istirahat.
08. Nyesel
Hihi iyaaa, perasaan ini suka muncul ketika jalan ke airport. Saya seringkali menyesal kenapa mau pergi ya. Kan sekarang menanggungkan rasa ketakutan huhu.
09. Gak mau tau
Kalau mau berangkat biasanya sebulan sebelumnua saya sudah start Stop nonton apapaun yg berhubungan dengan pesawat. No way. Apalagi kalau soal berita2 negatifnya. Gak bakalan deh. Sebenarnya pun film-film yang menyertakan adegan-adegan pesawat di film atau tontonan di TV saya sebisa mungkin menghindarinya. Perasaan gak tenang.
10. Janji Gak Mau Terbang Lagi
Saya suka banget ngomong ke Matt, kayaknya entah kapan mungkin saya gak bakalan mau terbang lagi atau batas saya untuk bisa terbang bakalan habis haha. Biasanya ngomong kayak gini itu pas lagi turbulance sambil pengen nangis dan pipis celana hahaha.
Nah, saya itu pernah punya pacar pilot. Sampai hari ini pun hubungannya masih baik. Suatu hari kami ngobrol dan saya tanya begini “Hoi N, kamu takut gak sih kalau mau terbang?”
Dan brengseknya dia jawab begini “Yah takut juga sih, kan manusiawi” Jleb………..saya langsung mutusin gak jadi terbang ke Jakarta buat ngurus 2 visa huhahhaa.
Advertisements

16 comments

  1. Hahaha tapi zaman sekarang kan gak mungkin gak terbang minimal sesekali Non, apalagi kalau suka jalan-jalan, huahahaha πŸ˜›

    Ah tapi masa sih ada orang berbadan besar gitu terus bikin lantai bergetar? πŸ˜› Mungkin kebetulan juga pas lagi ada minor turbulence ya? πŸ˜›

    Ngomongin turbulence ini, di majalahnya Air France yang bulan ini mereka bilang semua pilotnya Air France dikasih gadget dengan app paling baru untuk bisa memonitor semua turbulence real time. Jadi rute terbangnya bisa disesuaikan supaya sebisa mungkin nggak turbulence. Atau kalau harus melewati area turbulence, efeknya diminimalisir banget πŸ˜› .

  2. … kan ada yang bilang tuh kalo melawan phobia kita harus sering melakukan jadi bisa melawan rasa takut itu.. nah kalo sekarang mbak non, makin sering naik pesawat makin tambah takut gak sih ?

  3. No. 6 iya sama aku juga. Toilet pesawat menurutku kurang asyik plus aku tipe yg rewel soal toilet.
    Mungkin saat mau terbang, Mbak Noni mesti disugesti dengan hal2 yg baik & positif tentang terbang untuk ngurangi rasa takut terbang.

  4. Aku lebih takut kalau terbang lama, bosennya itu haha.. Belakangan jarang nonton juga, milih tidur gak bisa, alhasil dengerin lagu aja.. Aku belum takut ketinggian, mudah2an jangan sampe takut yah.. masih bercita2 pengen naik helikopter hahaha

  5. Walo levelnya masih mendingan daripada kak Noni tapi akupun takut terbang kaaakk hahahaha

    Yang masalah turbulensi itu aku pernah ngerasain yg lumayan dahsyat pas terbang pulang dari afsel ke dubai. Lebih dari 2,5 jam goncangannya sampe si flight attendant disuruh duduk di seat mereka dan sama sekali ga ada yg bolak balik buat cek penumpang dong. Untung aku pas itu minum antimo kebanyakan jadi walo takut sambil baca-baca doa ditengah2nya kaya orang teler lesss tidur bangun karna goncangan ahahahaha (sekarang bs ketawa pas kejadian mah boro2 wkwkwk)

  6. aku kok ya deg-degan plus tangan jadi dingin keringetan, goyang dikit aja langsung nengok kanan kiri takut terjadi apa2 tapi itu karena pengalaman pertama sih hehehe semoga ke depannya nggak parnoan

  7. Akupun mba non ketakutan juga kalau mau terbang, malah suka ngayal yang ngga ngga πŸ˜‚πŸ˜‚ tp teman aku yang anak penerbangan pernah ngomong gini, pesawat itu malah transportasi yg lebih aman dibanding mobil/motor, pokoknya paling aman deh. Gatau ya itu beneran atau cuma buat penghibur doang, hahaha, tapi setiap takut aku selalu keinget omongan itu

  8. Kok bisa mba non suka travel ke LN tapi aviphobia. Eh bisa saja sih ya hahaha…Moga2 bisa sembuh seiring waktu ya mba. Memang harus pasrah/dialihkan perhatian. Air turbulance traumanya masih bisa ditolerir…tapi servis maskapai itu termasuk elemen yg ikut bikin aviphobia nggak ya?πŸ˜…

  9. Mba Non, suamiku stress dua hari sebelum mau naik pesawat. Kemaren, kami ke Jepang kan di atas Taiwan, Filipin ada badai gitu. Dia bilang turbulance lama, aku ga ngerasa. Soalnya aku kalo perjalanan lebih dari 5 jam maksain diri mesti merem, mesti tidur. Jadi dia stress sendiri, istri macam apa ini πŸ˜…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s