Tentang Selera


pixabay

Beberapa waktu lalu Matt pulang dengan wajah terluka dan tersakiti. Saya pikir ada hubungan dengan pekerjaannya karena dia baru ketemu beberapa orang untuk meeting.

Tanpa diminta tentu saja dia langsung curhat. Kira-kira begini nih curhatannya.

“Aku gak tau tadi ada satu orang yang tanya aku rendang mana yang paling enak di Medan? aku bilang untuk rendang aku gak akan pindah ke lain hati. Hanya Garuda! trus Babe, orang itu bilang, rendang dari Garuda gak enak dan bukan asli rendang Padang. Rendang Padang harus kering. Lalu dia komentar kalau selera aku salah tentang rendang. Bagaimana bisa, ada orang kritik my taste. Itu aneh banget. Kamu sama sekali tidak bisa bilang selera si A, B, atau C salah hanya karena dia tidak satu selera dengan kamu, ya kan? lalu bodat banget dia bilang taste aku jelek tentang rendang. I know rendang very well, ya kan? aku beritahu dia kalau aku sudah coba rendang dari Padang dan itu sama dengan Garuda! huh, aku sedih banget loh”

Ps : kata bodat tidak disebutkan koq, saya cuman nambahin supaya semakin dramatis.

Huaaaa…..ternyata dia sakit hati hauhahaha.

Trus apakah selama ini kita gak pernah “ngatain” selera temen atau kenalan kita salah? hmm jangan salah haha, pasti pernah dong. Matt juga, loh. Kalau pun gak ngatain kita suka diskusiin gitu. Emang enak ya begini dan begitu berdasarkan pilihan/selera temen-temen kita, entah itu makanan, minuman, gaya mereka traveling dan masih banyak lagi. Serasa kita paling sempurna deh kalau lagi ngomongn begituan. Dunia milik berdua juga, yang lain cuman figuran.

Gara-gara itu saya sama Matt jadi ngobrol, maksutnya untuk memperbaiki kenyinyiran kita juga sih dimasa yang akan datang. Saya pikir soal selera (makanan, fashion, gaya traveling, gaya ini dan itu) sebenarnya kan gak ada yang salah ya. Selama seleranya tidak membahayakan manusia, alam dan sekitarnya, Β saya pikir gak pantes banget kita bilang selera si A, B, atau C itu jelek dan salah. Selera kita pun bukan berarti yang paling bener sedunia fana dan maya ini. Apalagi cuman dunia Instagram hehe.

Selera setiap orang pasti berbeda-beda. Saya sama Matt aja kalau makan sate padang udah beda. Matt maunya pake daging ayam, saya harus pake daging sapi. Gak ada daging sapi bubar jalan gak jadi makan sate. Saya suka makanan yang pedas, Matt suka rasa makanan yang ada asem-asemnya. Saya gak pernah suka asem. Kalau begitu ada yang salah dengan selera kami berdua? tentu tidak kan ya.

Kalau traveling, saya maunya bangun sepagi mungkin untuk eksplore tempat, pasangan saya maunya bangun siang, makan enak, santai-santai nikmatin tempat yang kita kunjungi dan tentu saja minum kopi sehari 3-4 kali. Lalu apakah kalau ada orang yang jalan-jalannya makan bekal dari rumah, gak minum kopi, lalu seharian mesti kesana sini sampai kecapek’an jadi salah? ya enggak lah! walaupun menurut saya sekarang kalau jalan-jalan trus makannya bawa makanan rumah jadi emmmmm gimana gitu, hahaha. Tuh kan, masih nulis aja udah berani nge-judge juga hauhahaha.

Selera yang berbeda-beda ini jugalah yang membuat saya kurang percaya dengan review. Saya baca sih review tapi biasanya cuman untuk cek-cek ombak aja. Kalaupun misalnya ada yang nulis restoran A kurang enak (food blogger misalnya) saya biasanya antara percaya tidak percaya karena belon tentu juga selera dia lebih “canggih” dari lidah saya huhaha atau selera saya sama dengan miliknya. Soalnya sudah beberapa kali kejadian, kita datang ke satu restoran walau deg-deg’an bakalan biasa aja rasanya, ehh ternyata cocok sama kita. Pernah juga kita datang dengan percaya diri kalau makanan kita bakalan enak banget, ehhh ternyata Matt malah komen masa rasa burger kayak ini sih!

Sama juga seperti ketika kita ke Chicago dengan 15 orang temennya Matt. Semuanya pengen makan pizza. Pizza di Chicago itu kayak yang dibawah, tebalnya minta ampun. Satu potong aja kenyang banget!

Womens Beauty & Fashion Magazine

Bayangin ya itu 15 orang melek YELP semuanya. Jadi semua cek YELP dan katanya di resto A, pizza paling enak. Kita pergi dong. Semua yakin banget makan malamnya bakalan sukses. Dari 15 orang yang makan, ternyata hanya sekitar 4 orang yang suka haha. Matt sendiri tidak suka dan lebih suka yang dari restoran lain. Trus kenapa bisa dapat review bagus dari YELP, yah gak tau. Namanya pun soal selera yaa haha. Gak salah πŸ™‚ Kalau saya sendiri ditanya, mungkin buat saya rasanya biasa aja apalagi saya bukan fans nya pizza. Gak makan pun gak ada masalah. Review saya bakalan so-so deh.

http://www.loumalnatis.com

Kembali ke soal rendang, beberapa temen saya juga kurang suka yang dari restoran G itu. Mereka suka yang dari restoran lain (biasanya mereka bersebrangan atau deket-deketan). Padahal menurut saya yang dari resto lain itu rasanya gak banget. Sekarang saya dan Matt mempertanyakan selera kami deh huhahaha.

Menurut saya hanya satu sih, yang namanya restoran Padang kalau gak enak, tutup aja deh!

 

Advertisements

43 comments

  1. Kalo aku sering ngomong pas ada orang yg maksa ikutin seleranya, kita sudahi aja ya, daripada kita bunuh2an cuma soal selera yang ga ada ujungnya ini..haha..

    Kesian Matt, i feel you..haha

  2. Rendang Garuda enak kok. Apanya yg salah? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    emang sik kalok sama rendang asli Sumbar beda, tapi mirip lah. Ekekek.

    Di sini Garuda jauh Mbak Non, gak krk di Medan yg ngesot aja nyampe 😦 Ngantrinya setaun pulak. Kzl. πŸ˜‘

  3. Rendang Garuda paling enak sedunia Mba, setuju dengan statement : I know rendang very well, ya kan? aku beritahu dia kalau aku sudah coba rendang dari Padang dan itu sama dengan Garuda!

    itu seriusan sedih banget ya haha, kocak

  4. Iya, namanya selera jadi pasti beda-beda ya Non. Jadi inget obrolan sama kolega pas lunch di sini. Kalo ke Barcelona trus nanya-nanya orang lokal di resto mana kita bakal dapat tapas paling enak (iya obrolannya mah travelling dan kuliner, haha πŸ˜† ), orang-orang di sana ga akan akhirnya “converge” ke satu tempat. Pasti bakal debat dan ribut sendiri, huahaha πŸ˜† . Ya namanya selera sih ya, dan denger-denger tapas memang beda-beda sih aslinya πŸ˜› .

    Btw itu beneran pizza Chicago kayak begitu Non? Kirain lebih kayak modelnya PH gitu. Yang di foto itu kayak quiche raksasa ya, hahaha πŸ˜†

    • Nah kan, sama deh soal pizza di Chicago itu Zi. Bapak dan ibunya Matt bahkan punya resto yang berbeda soal pizza yang paling enak. Kita harus coba 2 resto itu setiap kali pulang hahaha.

      Yupe, setebal itu Zi, gila ya πŸ™‚ aku pas liat pertama kali ampe bingung, ini apaan setebal itu. Gimana coba bisa makan banyak haha

  5. Menurut aq mau rendang kering atau ngga tetep aja enaaak πŸ˜‚πŸ˜‚ dan pedas. Kadang ada beberapa resto malah menyajikan rendang agak asin huhu.
    Eh iya rendang itu enaknya wrna hitam bukan orange *ada yg bikin rendang wrnanya orange soalnya.

    Soal selera..aq pernah cemberut pas makan mie ayam brg masbeb. Dia tim saus merah abal2 dan anti sambel, sdgkn aq tim sambel dan anti saus merah abal2. Teruus menurut dia lebih aman di lambung klo aq makan saus drpd sambel. Sakit hati banget wkt dia narik sambel pas aq baru masukin satu sendok ke mangkuk hiksssssss, malah nyodorin saus abal2 ihhhhh

    • Iya ada yang oranye, nah itu katanya bukan rendang Padang dan aku gak terlalu suka haha. Gak suka pun malahan.

      Huahhhaaha…nah kan, ini masalah pribadi banget yaa hubungan kita sama makanan haha. Gka bisa diprotes apalagi di rubah

  6. Nah kalau aku gak suka sama pizza yang tebel banget itu Non, belum pernah nyoba, tapi kalau merah2 gitu, aku malah serem.. hihii.. #salahfokus.
    Yah well gak ada yang salah kalau beda selera, yang penting balik lagi gak merasa paling benar dengan pilihan kita aja ya..

  7. yaampuuuun fotonya bikin salah fokus T_T

    Kalau traveling, saya maunya bangun sepagi mungkin untuk eksplore tempat, pasangan saya maunya bangun siang, makan enak, santai-santai nikmatin tempat yang kita kunjungi dan tentu saja minum kopi sehari 3-4 kali -> ini kok sama ya mbaaa, tapi mau gimana lagi harus saling ngalah…kalo hari pertama udah bangun pagi gpp deh besoknya santai2

  8. rendang garuda enak kok kak Non, emang beda sama rendangnya orang minang yang item kering karna kan emang garuda bukan resto minang hehe.
    Lagian namanya selera pasti masing-masing beda lahh, ga bisa nyamaratain lidah semua orang trus bilang pilihan dia salah ato pilihan kita salah. even when someone likes to eat something not usual alias ga lazim kaya makan kaca ato batu pun ga bisa dibilang salah kaann (cuma aneh aja dan kasian perutnya ya ga hihi)

    btw kalo urusan restoran padang, favorit aku resto Natrabu yang ada di Sabang Kak, kalo belum pernah nyoba menurut aku patut dikunjungi – masakannya mantap!

    • Menurut aku rendang Garuda sama kayak rendang Padang. Kering dan hitam gitu. Rendang dari rumah makan Kapau pun mirip. Bingung yaa ternyata rendang pun bukan sekedar rendang haha.

      Natrabu itu di Jakarta ya? waduh kapan ya bisa ke Jakarta makan hahaha.

  9. Ahahahahaha aku pengen ketawa dulu baca curhatnya, Mat ya, Mbak.
    Selera memang beda-beda, tapi bukan hak siapa pun ikut campur dengan selera orang. Tapi nyinir itu memang kadang nikmat sih.
    Aku kadang suka bingung lihat adek ku diajak ke pantai maunya diem di kamar hotel. Lahhh kan mending explore ya. Suka heran kok ada orang yang enggak suka traveling. Tapi ya namanya juga selera, beda-beda.

    • Nyinyir itu emang enak banget lah.
      Pokoknya kalau selera kita beda sama orang lain, ya udah gak bisa jg kita salahkan yaa, walau jadi berkurang kekerenan org tersebut huahahhaha….

  10. iya aneh emang ama orang yang suka bilang taste kita jelek, itu kan preference.
    makanya paling suka beban kalo nulis review restoran dan film, atau juga cerita liburan. karena ada aja lho orang yang mulutnya nyinyir bilang selera kita jelek. lha namanya juga selera ya.. kan bisa beda2…

  11. kalo soal selera makanan emang ga bisa percaya ama selera orang yah mba non… kan selera tiap orang ga sama… aku aja kalo soal makanan suka ga percaya ama suami aku..kadang dia bilang enak buat aku ga enak.. πŸ˜€ tapi kalo aku bilang enak pasti suami jg bilang enak.. abis dia mah semua makanan dibilang enak.. πŸ˜€

  12. Kasian kali oom matt 😦 btw aku pas di sydney klo pergi plesiran, bawa makanan sendiri, hahaha. Yabes kan ga gampang yak cari halal food disana. Apalagi klo perginya udah keluar Sydney jauh.

  13. Ceritaku ketika lagi bahas makanan dengan seorang teman, dengan santainya dia bilang kalau rendang dan masakan padang menjadi pilihan terakhirnya dalam memilih makanan.kesell ga sihh

  14. Ini persis kayak debat bubur diaduk atau engga. Semuanya soal selera dan gak bisa dipaksain. Btw sejak pindah ke Irlandia, aku gak begitu picky soal rasa makanan Indonesia. Asal makanan Indonesia pasti enak! Nah itu yang ketemu Matt bisa pusing kalau lihat aku makan dan bilang semua enak!

  15. iya, makanan yang sudah direview bagus sm wiskuler (wisatawan kuliner dan food blogger) ternama juga bisa meleset,mbak. At least dengan review2 food blogger, kita sudah ada gambaran tempat yang akan didatangi

  16. baca prolognya…udah senyum sendiri…tersakiti cuma gara2 rendang, tapi emang ya selera itu…klo orang rumah bilang beda dapur beda resep, g ada yang salah soal rasa…hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s