Rejeki Itu…..


Jadi beberapa waktu lalu saya kesal banget karena “ketidakhati-hatian” saya akhirnya merugi sampai sekitar USD 80. Sungguh kayaknya kesel banget karena saya sudah cari informasi sampai ubanan. Malahan saya bantuin temen juga ehh tapi pas giliran saya koq sial banget. Yang salah sih, sudah pasti saya sendiri karena kurang hati-hati. Trus kata temen saya, ya udahlah itung-itung sedekah, lagi gak rejeki kamu aja itu.

Setengah harian lah saya mutung padahal Matt bilang it’s ok. Lanjut aja trus dan dia gak masalah (Matt yang bayarin haha) tapi saya kepikiran trus, kan duit segitu bisa untuk ini itu. Bisa dikasiin ke siapa yang perlu. Duh, pokoknya saya kesal banget. Lama-lama karena kepikiran saya jadi kayak ngerasa kurang beruntung sedunia. Suka lebay deh haha.

Kepikirannya itu kenapa sih rejeki (duit pastinya) susah banget nempel kesaya. Beberapa Kerjaan kayaknya agak-agak seret sekarang, trus pokoknya udahlah paling menderita lah saya saat itu haha. Setengah harian itu ya. Gak enak makan dan minum. Tiap inget rasanya kesel banget, koq bisa sih saya seteledor itu.

Kalau trus mikir kayak gitu rasa-rasanya pantes aja hidup ini berat dan berasa ada aja yang kurang ya. Setelah kejadian ngeselin itu, besok harinya temen saya pulang dari jalan-jalan bawain kado kain tenun yang saya pengen-pengen tapi gak beli-beli karena mahal dan tas rotan yang duluuuu sempet saya pengenin tapi belon beli hehe. Lalu siang harinya temen saya ngajakin jalan, sebenarnya saya emang mau keluar juga sih makan misop, ehh dia traktirin hehe. Alhamdullilah banget kan. Malamnya temen Matt kasih kita roti yang enak banget. Saya dan Matt Alhamdullilah sehat. Tom muncul jamur kecil di leher tapi bisa langsung diatasi tanpa harus ke dokter, rumah gak bocor pas hujan besar, dan yah, masih banyak lagi keberuntungan lainnya.

Selain itu bapak angkat saya kasih kejutan datang ke Medan tiba-tiba. Ahhh…..jadi kenapa harus sedih ya. Toh harta itu sebenarnya hanya sementara kan ya.

Sok bijak dan masih terima kalau dikasih hujan rejeki uang haha…..

Advertisements

35 comments

  1. Intinya memang kita sebagai manusia kurang bersyukur aja kali ya Mba Non, padahal gak terhitung saking banyaknya rejeki yg kita dapatkan. Teman yg baik juga rejeki, suami yg lucu dan setia juga rejeki.

  2. Aku sering merasa begitu. Trus bad mood berkepanjangan hahaha tapi nanti kalo udah lewat dan dipikir2 lagi sebenernya sih kalo kita ikhlas pasti ada aja gantinya, bahkan kadang lebih 🙂

  3. Kadang memang begitu ya Non, seimbang. Kadang “merugi” di satu sisi tapi dapat berkat di sisi lain… . Jadi intinya jangan cuma fokus ke yang negatif-negatifnya aja dan melupakan yang positif. Sewot dan stress sendiri jadinya, hahaha 😛

  4. Jadi bisa dibilang rejekinya dituker dengan yang lebih baik ya, Mbak.

    Kadang kesel itu manusiawi. Cuma saya mikirnya mungkin mau dikasih sesuatu yang lebih baik. Jadi disabarin aja hehehe.

  5. Aku juga lg agak ksl minggu ini kepake duit banyak buat bolak-balik ke RS. Eh tapi lebih bersyukur deng karena biaya perawatan yang puluhan juta gak bayar karena dibayarin pake askes, alhamdulillah ya Allah

  6. Kata ibuku rejeki ga melulu tentang uang/harta. Badan sehat, teman yang baik, saudara yang saling rukun, pasangan setia, tetangga yang ga usil itu juga rejeki..

  7. kalau aku, kalau kesalahannya dari aku suka pura-pura its ok. Padahal kepikiran sendiri. Tapi kalau kesalahan si abang suka dijudesin, kok bisa begitu, hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s