Hidup Natural


pixabay

Beberapa waktu lalu saya nonton acara tv di Natgeo tentang satu keluarga yang tinggal di Borneo Malaysia. Jadi hostnya (cewek) waktu itu liburan ke rumah pasangan ini. Rumahnya diatas gunung dekat hutan dan bekas perkebunan teh. Jauh banget, kesananya mesti naik mobil untuk off road dan jalannya tentu bopeng sana sini. Jadi inget jalur ke Hutan Sikundur di Sumatera.

Trus selama sekitar 1 minggu cewek itu tinggal dengan keluarga ini. Si suami bule dan istrinya orang Asia. Mereka sudah beberapa tahun tinggal di atas bukit itu. Listrik ada tapi tentunya terbatas karena menggunakan solar panel, air ada, telp dan internet gak ada sama sekali. Kalau mau balas email atau telp kayaknya keluarga itu harus turun gunung.

Untuk hidupnya sehari-hari mereka punya kebun sayur sendiri, hewan ternak kayak ayam dan sapi. Air dapatnya dari gunung yang dialirkan lewat pipa yang dipasang si suami. Pokoknya kehidupan mereka basic banget tapi kayaknya happy banget juga. Saya yang nonton agak-agak terpesona. Pengen kayak mereka tapi sudah pasti gak bakalan sanggup. Hidup tanpa wifi……..huahhaa…….becanda kamu!

Di episode itu, si cowok pagi-pagi ke atas gunung benerin pipa air karena macet. Jadi katanya emang terkadang suka macet gitu karena sering tersumbat sama sampah daun. Abis benerin pipa air, dia kasih makan ayam pake rumput-rumput (bukan biji-bijian) dan ayamnya makan rumput, lalu ngambil telur ayam untuk sarapan, trus panen bayam dan beberapa sayuran untuk sarapan dan makan siang. Setelah sarapan yang tentunya fresh banget karena semuanya baru di panen, istrinya ajak si host bikin ramuan obat-obatan dari kebun herbal nya. Katanya kalau mereka sakit yah diobatin aja pake herbal-herbal itu.

Sebenarnya saya penasaran banget mereka cari duitnya gimana, apa yang mereka kerjain kalau gak ada host itu? gimana kalau bosen? katanya sih mereka jarang banget bosen karena selalu ada saja yang dikerjain. Mulai benerin apa-apa yang rusak, berkebun, beternak, harus ngajarin anak sekolah, dan masih banyak lagi. Kalau malam setelah makan malah yah, baca buku atau ngobrol atau main game. Begitu aja trus.

Saya tanya Matt, bisa gak ya kita hidup kayak gitu? Matt ngeliat saya kayak ngeliat hantu hauahaha. Soalnya bertahun-tahun (mungkin sekitar 4-5 thn di Indonesia/Thailand) dia tinggal di hutan. Gak bisa bawa mobil pula karena harus naik ke atas gunung, jalan kaki 4-5 jam. Sambil naik kadang-kadang harus bawa minyak untuk genset di atas haha. Kalau mereka males bawa minyak, yah udah gak bakalan punya listrik, pake petromax aja tapi itu juga butuh minyak huhahaha.

Trus Matt bilang, tapi kayaknya kalau sama istri, aku belon berani ambil resiko tinggal di remote area 🙂

ISHHHHHH……Sepele banget dia!

 

Oya hari ini untuk blog challenge kan tentang film horor. Emm untuk nonton jelas gak mungkin haha. Jadi saya gak nulis tentang apapun daripada gak bisa tidur. Bahaya!

 

Advertisements

39 comments

  1. kalo aku di suruh tinggal bgtu bisa di pastikan aku bakal kibarkan bendera putih duluan,, ngak sanggup haha. pernah challenge diri sendiri buat hidup tanpa wifi dan social media tapi akunya meriang 😂

  2. Mba Non, aku juga pernah nonton acara kaya gini di tv. Waktu itu kebetulan pasangannya suami istri juga, dan mereka berburu rusa. Jadi, si rusa itu disimpan sampe habis kata mereka. Pernah juga ada cerita cw norwegia yang hidup sendirian di pinggir danau.
    Ngeliatnya seru ya, mungkin aku mau coba alamin satu – dua hari, tapi ga mungkin sampe tiap hari. hahaha. ga kuat akuuu

    • hahaha iyaa sama, cuma Si Matt kan dia itu sebenarnya city boy banget ya. masuk mall sekali aja dia bs langsung hapal, tapi begitu masuk hutan yah udah santai banget. Pertama masuk hutan di Indonesia, harus bab di sungai pun dia bilang gpp, malah lebih takut pas keluar hotel di medan huahhaha. kayaknya kalau gak ada pilihan yah mau tak mau ya 🙂

  3. di yogya ada tuh yg nyaris yah spt itu hidupnya, nggak ada internet, tv dibatesin, segala kebutuhan hidup bikin sendiri dan nanam sendiri…mrk buka penginapan dan restoran jg yg bernuansa organik gitu…tp kalau remote area beneran ya khawatir bosan aja..

    • Msh ada restoran + penginapan itu mirip t4 aku kerja skr di Bukit Lawang. Cuman yg ini kan beneran ya di remote area bgt. Kalau tiba2 sakit bawa ke kotanya mesti berjam2. Duh stress

  4. kalau nonton sanggung menjalaninya gak sanggup mbak non, se ribet-ribetnya hidup sekarang kayanya akan lebih ribet hidup di hutan.

  5. Gw nonton seri ini mbaaaak! Gila banget yah yang airnya macet trus kudu hiking ke dalam hutan utk benerin pipanya. Yang bagian akhirnya, pas so cewe dikasih “spa natural” duh gile keren juga yaaa ada waterfall deket rumahnya 😍😍 kayaknya kalau hidup natural gitu kudu punya knowledge banyak ttg makanan dan tanaman2 liar (tahu mana yang edible dan beracun) selain itu juga kudu tau herbal medicine kayak si cewenya, soalnya klo sakit jauh ke dokter kudu diobatin sendiri dulu. Hebat banget lah mereka ya

    • iya GY, tau gak di hutan tempat Matt penelitian, ada air terjun yang lebih cantik dari series itu. kata mereka kalau lagi sedih, mereka ke tempat itu aja terjun huhahahhaa

  6. kalo cuma untuk liburan mungkin seru juga yaa…

    tapi kalo untuk iduuuppp.. pulang kan saja akuuu pada ibu kuu uwo uwooo uwooo
    mana tahan bo.. kayanya internet dah berubah jadi kebutuhan primer deh.. (seengga nya untuk gw.. hmm..)

  7. Anaknya umur berapa mba non? Trus mereka homeschooling’in anak sajakah? Kalo udah ngerasain mudahnya teknologi, rasanya kok ga sanggup ya hidup kayak gitu hahah. Padahal dulu pas kecil ga ada handphone ya ga masalah juga, tapi skrg rasanya ga bisa 😀

    • kayaknya 2-4 tahun kalau gak salah. homeschooling gt mereka. ibu bapaknya yang ajarin. ini orang2 kan pastinya kepapar sama teknologi ya, trus langsung pindah ke hutan gitu bingung banget kan ya?

  8. Baru mau tanya eh udah ada yg tanya dan udah ada jawabannya 😆 judul pilemnya opo 😅😅😅 aku dan suami hidup bersahabat dg alam di hutan 😅 tapi wifi kenceng lol 😅 trus walo tempat kita hutan sih ke supermarket 10menit naik mobil 😆

  9. Mungkin mereka bisa survive ga mikirin duit, karena udh punya usaha di kota. Jadi mereka tinggal nerima duitnya aja, dan fokus back to nature. Kalo sesekali hidup begitu sih kayaknya aku bisa. Tapi klo utk long term, kayaknya belum bisa.

  10. hidup di dalem hutan dengan listrik terbatas dan tanpa wifi? sanggup!

    tapi maksimal seminggu aja lah ya mbaaa x))))))
    *trus diuyel2 sama mbak Noni*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s