Life Lately (Nyinyir)


Penang Hill
Penang Hill

Kadang-kadang pas kehabisan ide buat ngeblog entah kenapa saya koq kepikiran buat “nyinyir” aja hehe, bukannya mikirin bikin tulisan yang bagus dan berguna bagi nusa dan bangsa 🙂

Tulisan tentang nyinyir ini ada beberapa kali saya posting. Pokoknya kalau lihat judul ini, bisa dipastikan saya lagi gak punya ide nulis tapi pengen nulis.

Kali ini pengen nyinyirin apa aja?

01. Antri

Gak abis-abisnya ya masalah antrian ini. Jadi saya dan Matt terkadang suka ngantri buat beli sesuatu. Makanan/minuman sih biasanya. 2 minggu sekali Matt suka beli es cream di mall. Setiap kali ke counter es cream pasti lagi ngantri. Antriannya yah lumayanlah. Selain ice cream, biasanya terjadi juga di coffee shop atau restauran cepat saji. Biasanya nih ya, dari dulu setiap kali ngantri gitu saya pasti langsung liat menu dan begitu didepan kasir bisa langsung kasih tau apa yang saya mau. Beda soal kalau kita gak ngantri dan baru nentuin pilihan didepan kasir. Kalau sudah ngantri panjang yah sekalian aja mikir pengennya apa.

Lalu yang hampir selalu terjadi dikita pas ngantri adalah, begitu maju di kasir ehhh si orang didepan kita itu baru mulai ngecheck menu. Tadi pas berdiri ngantri ngapain aja? pantesan antrian lama banget karena baru mikirnya persis didepan kasir. Sebelum memutuskan pun masih aja banyak pertanyaan ini dan itu.

Positive thinking : Mungkin emang si orang yang lagi ngantri didepan kita gak tau soal menu makanan/minuman yang pengen dipesan.

02. Oleh-oleh Medan

Nah ini oleh-oleh paling baru di Medan. Tokonya persis depan kantor si Matt. Setiap hari rasanya mau gila pas mau jemput/antar Matt karena kita selalu terhalang banyak orang. Saya bingung kenapa sih dengan oleh-oleh terbaru itu? antriannya luar biasa rame sampe sesak nafas liatnya, padahal beberapa orang yang nyobain katanya biasa aja.

Oklah gak salah juga yang punya usaha ya hehehe, yang salah itu entah gimana ada aja orang yang super kreatif, udahlah jalannya penuh karena emang banyak resto, kantor, hotel ehhhh ada orang yang memanfaatkan situasi dengan parkirin mobil trus jualan rokok, minuman, dll. Bikin tambah macet aja!

Saya gak berhak kesal dengan orang yang berusaha sih sebenarnya tapi kalau akhirnya bikin macet, saya gak bisa parkir pas mau jemput si Matt, duh rasanya jadi kesel banget.

03. Tukang sapu jalan

Semestinya kita terima kasih sama mereka karena sudah bersiin jalananan tapi yang sering saya lihat mereka sapu-sapu abis itu masukin sampah/debunya ke dalam parit di pinggir jalan. Yang ada yah, muter aja disitu dan malahan bikin aliran parit gak jalan trus banjir.

04. Macet yang konyol

Balik lagi ke no 2, jadi sudah beberapa hari kita bingung banget kenapa ini macet banget dari rumah ke kantor. Setelah kita telusuri ternyata karena mobil-mobil parkir di banyak warung-warung sarapan pagi. Udahlah jalannya sempit, rame, ehh dipake parkir juga.

05. Sombong

Katanya gak boleh sombong. Beberapa hari lalu adek ipar saya cerita kalau tetangganya berantem. Saya ketawa aja, pas denger masalahnya. Jadi gara-gara si orang baru ini gak pernah nyapa/negur si orang lama. Ehh si orang lama kesel trus jadinya nyindir-nyindir sampe akhirnya berantem. Sering kan denger kejadian kayak gitu?

Saya pikir jadi orang yang ramah disini itu serba salah juga. Kalau selalu negor takutnya dikira genit (ini kasusnya cewek muda yang disindirin), kalau diem aja salah juga dikira sombong. Duh…..serba salah banget, sampe negur orang pun bisa bikin berantem didunia ini.

Lagian apa salahnya ya negor duluan kalau emang pengen ditegor hehee.

06. Group WA

Haduh….kenapa banyak banget sekarang group di WA huhu. Tang ting tung setiap saat sampe bingung mesti jawab yang mana. Rata2 sudah saya mute 1 tahun tapi begitu buka WA langsung kebuka semuanya. Ini yang diomongin pada gak penting-penting pula. Gak cukup ngerumpi di FB, ehh masih aja dibawa ke WA group.

07. Kenapa sih memulai yang baik-baik itu susah?

Gak usah dijelasin ya hahaha

08. Suap

Emm saya ngerti kenapa praktek suap ini susah diberhentikan hehe, soalnya banyak orang yang milih melakukan ini daripada lewat jalur yang gak pake suap-suap. Pantesan gak kelar-kelar.

09. Bahagia itu sederhana

Sesederhana kalau liat timbangan turun hahaha, yang mana susah banget. Sudah olahraga hampir 3 jam setiap harinya tetep aja saya gak turun-turun juga haha.

10. Tetangga

Setelah lolos dari tetangga lama yang sedikit brengsek dan mau menang sendiri, kita pun pindah ke rumah baru. Setelah 1 tahun tinggal disini, ehhh tetangga baru saya ternyata kelakuannya mirip tetangga lama. Suka narok sampah di bagian halaman kita. Diluar gitu sih tapi masih area rumah. Trus rumah kita kan gak pake pagar jadi sampah-sampah dia yang tidak masuk kedalam tong sampah masuk kerumah saya. Ngeselin bangetttttt.

Gak cuma itu beberapa hari lalu mereka renovasi rumah dan ganti toilet 2 biji. Bekas toiletnya ditarok persis didepan rumah. Trus tukang sampah, satpam dan siapapun yang lihat mikir itu sampah kita. Tukang sampah malahan kerumah dan minta duit extra buang angkat sampah yang bukan punya kita itu. Ngeselin banget. Setelah itu saya perhatikan rumah itu gak punya tong sampah, jadi sampahnya yang buanyak itu ditarok ke tong sampah kita dan sudah hancur 1 tong (kita punya 2 tong sampah) karena kepenuhan dan dimasukin batu bekas renovasi rumah. KESEL BANGET. Pengen aku ketapel yang buang sampah disana !!!!!

Selain bapak tukang males buang sampah karena pelit itu ehh tetangga depan kita pelihara ayam. Ya ampun ayammmmmmmm :(. Bukan bermaksut apa-apa ke ayam tapi please deh. Kalau mau pelihara ayam yah pelihara di dalam pekarangan aja jangan dibiarin keluar pagar trus main ditetangga. Lagi-lagi karena rumah kita gak pake pagar, itu ayam buang kotoran didepan rumah kita. Banyak pula dan saya mestilah bersiin. Belon lagi ayamnya garukin semua rumput sampai habis. Pas dilaporin ke satpam ehh dia marah ke saya dan satpam. Persetanlah, begitu masuk lagi ayamnya pengen saya tombak aja rasanya hahaha.

Yang ayam saya dan satpam tegur tuh ibunya, marah2 dia. Dia bilang “namanya juga tetangga yah ngertilah” loh……
besoknya si Matt bilang pas aku bersiin kotoran ayam di teras, “babe aku pengen buang kotoran diteras rumah mereka. ttrus kalau ditegur mau bilang oh kan tetangga, ngerti dong” hahaha

Yah udah 10 aja dulu yaa, kalau kebanyakan entar saya jadi banyak dosanya juga hahaa……

Advertisements

82 comments

  1. Setuju banget Mbak sama semuanya, apalagi yg namer 1 sama 6. Aku jg kalo ngantri sambil ngeliat menu, jd nyampe kasir langsung pesen, bayar, beres. Lah orang2 kok banyak yang baru mikir2 di depan kasir, udah gitu lelet pula. Hhh tambah kesel. Dan banyak bgt ya grup WA yg berisiknya ga penting, aku lg pikir2 buat leave aja krn walaupun udah mute tetep ganggu bgt :p

    • Nah kamu ngerasain juga kan ya. Lagian kalau restoran cepat saji atau warung es cream kan keliatan ya menunya. Gak perlu lah diskusi dulu hehe.
      Group WA itu kalau left pasti di tanyain kenapa? trus abis itu di add lagi. yahhh

  2. Kak non, gimana kalo ayamnya diculik aja???
    Kan dibebasin, ga ada yg tau itu ayam pergi kmn.
    Culik trs taruh aja di rmh sodara yg mau pelihara ayam
    *sebelnya ngikut hahaha
    Ngomongin tong sampah, klo aq jd ka noni, tiap dia buang sampah di dkt rmh, aq pasti bakalan geserin ke rmh dia.
    Tp sblmnya fotoin dulu buat bukti.
    Jd klo dia ngoceh2 ga ngakuin itu sampah, ada bukti.
    Klo perlu cctv dpn rmh biar keliatan pas dia buang sampah.
    Kok aku ikut emosi yakk

    • Dosa dong kalau diculik, nanti masuk neraka haha.
      Kapan itu Matt ngomel2 gitu didepan rumahnya sama satpam. Rumah dia persis di rumah kita. Eh besoknya mereka malah buang sampah bekas rumahnya yang di renovasi haha. Parahlah. Emang harusnya didatangi tapi susahnya kalau dikasih tau yang ada mereka malah marah2, kayak kasus ayam itu

  3. Masalah ayam tetangga aku mengerti banget perasaan mbak noni, ayam tetangga sering loncat pager rumahku malahan makananin semua taneman bayamku yg baru mulai bertunas :(. Buang kotoran juga di rumahku, udah gitu sering ngacak2 pasir/tanah di halaman rumah jd bikin kotor, harusnya kalo mau pelihra ya dinsekitaran rumah dia aja kali ya, jgn dibiarin keluar ayamnya

    • Nah iya, itu bener banget, kalau mau pelihara yah gpp tapi dipekarangan dia aja dong. Apalagi kalau kayak kita kan didalam kompleks gitu ya. Temen aku sampe komen, lu tinggal dimana sih? ayamnya banyak gitu hahaha.

  4. Kesemuanya point2 emang paling ngeselin banget,apalagi si ayam tetangga non..hmm, ampun dech, dulu pernah ada tetangga peliahra bebek, ya ampuunn nonn, suka nya main diteras rmh trus juga dihalaman blkg rmh, ya udh kotorannya itu..stress lht ya, baru dibersihkan tar sore udh ada lagi…syukutlah bebek tadi gk tau kemana skrg, udh pada mati atw habis dipotong.😁😁

  5. Yang poin terakhir, memang buat sebal banget ya mbak. Dulu tetangga saya suka musiman kalau punya hobby. Pas dia pelihara ayam, banyak lalat-lalat gede di sekitaran rumah, mungkin krn dia malas bersihkan kotoran atau apa. Pas dia tanam-tanam buah, tanamannya sampai menjulur sana sini ke rumah kita. Mau petik buahnya, takut dikira nyuri. Ga dipetik, jatuh ke rumah trus membusuk.

    • Err serba salah yaa, kayak gitu2 deh yang ngeselin banget. Kita jadinya mesti sabar2 tapi kalau setiap hari disuruh buang kotoran binatangnya dia yah gak mau haha. Soal ayam itu kalau muncul, kita lemparin jadinya atau di gusrah2 karena ayamnya ngerusak rumput, bunga, buang kotoran. Sebel.

  6. Nyinyiran sehari hari dan yg sering terjadi ya mba. Untuk yg grup WA, duh kenapa selalu ada notif pas mau leave group, padahal ganggu banget sam obrolan ga penting.

    Soal sampah tetangga mba, lain kali gantia aja mba noni yg buang sampah di depan rumah dia, kalau dia negur bilang aja tong sampah mba noni ga muat gara gara sampah dia #komporbanget

    • Nah iya begitu left, ehh di japri abis itu di add lagi haha. Serba salah deh 😦

      Mereka gak punya tong sampah coba didepan rumahnya, mungkin gak mau bayar iuran jadi numpang punya kita

  7. Yg nomer 10 yg paling seru. Haha.
    Kalo ayamnya pas masuk halaman rumah, semprot aja pake slang air keras keras biar ayamnya ga balik. Oke, moga para pecinta binatang ga baca komenku ini.
    Btw soal sampah, tegur lsg aja tetangganya mbak, aku pernah kayak gini juga soalnya, dan lsg komplain sama yang bersangkutan. Haha aku sadis emang. Dan skrg, kucing tetanggaku kalo pup di area teras rumahku, kesel gak sih? Udah bau, kotor, dan bawa kuman pula.

  8. Hahahaha ayamnya potong aja mba non..jadiin sate keknya enak! Ahhh aku pun ga terwujud punya tetangga baik hati..ga betah disini..ga asik orang2nya.

    Btw apa sih oleh2 medan yg baru itu mba non?

    • susah ya nemu tetangga yang asik itu. Heran deh yg kali ini ngeselin banget padahal mereka udah tua2 gitu dan sekolahannya tinggi. Malah salah satunya yang punya ayam itu pejabat gitu huhuhu.

      Napoleon Jo, itu yaaa sampe pake calo belinya.

  9. OMG nomor 10. Kalau aku sih datangin aja orangnya. Anjing tetangga aku disini pup dekat tempat sampah kita, jam 9 malam suami aku ngbrl di rumahnya suruh angkat. Katanya gelap dia ngak bisa lihat. Kata suami, nih disenterin pake senter dari telepon, ketemu aja di belakang. Dingin-dingin dia bersihin kotoran anjing lol. Ngak lama untung rumahnya dijual hehe…

    • Aku gak berani konfrontasi Mer, abisan soal ayam aja aku omongin ngamuk2 ibunya 😦
      Ini soal sampah aku berdiri depan rumahnya dan bilang ke tukang sampah itu bukan sampah kita, coba tanyain kerumah yang lain. Dia dideket situ yah cuek aja. Kalau aku samperin pasti ngamuk2.

  10. dari kemaren pun pengen bikin postingan nyinyir, tapi selalu jadi draft aja. hahaha.

    itu tetangganya mbak non kok ya kaya tetanggaku yaaa… hahaha. buang sampahnya selalu ke bak sampah rumahku. sampe kadang kesel, pernah ditegur tapi tetep aja gak kapok naro sampahnya di bak sampah rumah. dan ternyata kalo menurut gosip yg beredar dr ibu2 yg lain, dia melakukan itu karena dia gak mau bayar iuran tukang sampah bulanan. >.<

  11. duh nomor 1, 5, 10. yg nomor 1, 2 bulan lalu kejadian sama aku. negor orang karena ga mau antri, dan pas aku kasih antrian DIA MALAHNYELONONG AJA ga trims kek atau apa malah misuh2, trs kita ribut dan aku digampar sama temennya. Akhirnya berakhir di pos satpam supermarket, dan DIA terbukti salah krn ada cctv gampar aku.
    nomor 5, hahaha. ini aku banget mbak. kebetulan aku sering bawa mobil ke kontrakan aku. trs dikira, kalo punya mobil tuh ‘orang berada’. padahal mah, mobil butut 2003, dan dibawa kalo ujan doang pas bawa anak. trs dikira aku nggak pernah nyuci, masak, dll. pada kaget pas ke warung aku beli detergen cair, “lho emang mbaknya suka nyuci?” ya menurut ngana aja ~
    yang nomer 10, di kontrakan aku skrg juga. karena aku bayar sampah (dan warga lain yg tinggal di gang belakang rumah aku nggak), otomatis aku punya tong sampah. pas tahun baru, mereka seenak2nya buang bangke ikan bakar ke tong sampahku sampe dibekatungin se tong-tong sampah. aku nggak tahulah siapa yang buang, tapi sumpah brengsek banget. mau marah, ntar dikira sombong banget. duh serba salah deh mbak.

    • Astafirullah, sampai gampar. Kurang ajar kali ya. Untung ada CCTV. cuman kan digampar itu rasanya gimana banget. Ya ampun. Gak tau aturan banget orang itu.

      Iya kalau udah naik mobil emang pasti dikirain orang yang lebih berada. Entar kadang2 kalau belanja bahkan dimahalin hehe. Sabar ya…

      soal sampah ini ngeselin banget emang. Kita bayar dan berharap lebih bersih ehh orang2 ini malah seenak2nya aja. Aku kesel banget dan ternyata nyokap gitu juga dirumahnya. Karena rumah dia dipinggir jalan, ada aja orang narok sampah di tong sampahnya. Skr disimpen sama dia tongnya haha. Sampahnya digantung di pagar depan rumah.

      • iya mbak, digampar itu emang gimanaa gt rasanya, mana jilbab aku sampe ditarik2. aku jambak aja sekalian, taunya dia SPG di Erafone. ironisnya, aku baru aja dari erafone beli HP buat ibuku sbelum belanja di supermarket. udh hampir kulaporin polisi itu…
        sama, skrg aku kalo gak di rumah kubalikkin tong sampah kuganjel batu. jd ketauan kalo ada yg balik dan ngisi pake sampah. yg gak aku paham gini, mereka tuh nggak mau buang sampah, tapi nyampah, dan di rumah orang yg bayar sampah. kezel.

  12. Ketapel ya mba Non…hahahahha….
    klo soal tetangga buat sampah ke-arah2 rumah orang lain ini aku alamin, akhirnya solusinya aku buat pot bunga yang gede2 dideket sampahnya akhirnya kaya’ buat batasan gitu, dan dia ngerti trus mindahin keranjang sampahnya, hehhe..

    • sayangnya gak punya ketapel haha tapi suka aku lemparin supaya pergi dari halaman hihihi.
      Alhamdullah akhirnya ngerti juga ya. Aku sekarang lebih deketin tong sampahnya ke deket pintu masuk. Kemaren dia masih tarik ke pintu dekat rumahnya. Trus besoknya diambil sama si Matt haha.

  13. tetangga ko gitu banget ya,,, ga guyub sama sekali.. duh aku masih beruntung berarti meski tinggal di jakarta tapi kampung sih jadi enak tetangganya baik… tapi kebangetan sih itu mba ditegur aja bilang ke tetangga yang bangun rumah

    • Kapan itu Matt dan satpam ngomong didepan pintu rumah karena kita ditanyain sampah siapa didepan rumah soanya tukang sampah gak mau angkut kecuali bayar lebih. Matt ngomong kenceng banget (dia gak sadar kali) dan orang yang punya rumah itu denger karena dia duduk diterasnya. Cuek aja loh, sampai hari ini masih pake tong sampah kita juga. GIla ya.

      Yang ayam kan aku dan satpam tegur tuh ibunya, marah2 dia. Dia bilang “namanya juga tetangga yah ngertilah” loh……
      besoknya si Matt bilang pas aku bersiin kotoran ayam di teras, “babe aku pengen buang kotoran diteras rumah mereka. ttrus kalau ditegur mau bilang oh kan tetangga, ngerti dong” hahaha

      • iiiiih ko jadi emosi ya mba… ya ampun… tetangga ko gak pengertian.. bingung mau diapain kalau udah begitu karakternya.. kalo ga gitu ambil aja tong sampahnya mba jauhin dari rumah dia.. terus tempat dia buang sampah, ditulisin “bukan tempat buang sampah tapi tempat buang jin jadi yang buang disini cuma jin” gitu aja… kalo yang ayam juga gitu… terus yang ayam susah ya.. kasih plastik aja depan teras… biar kalo buang kotora ga kena langsung ke lantai… haduh #elusdada

    • Yang ayam udah mendingan dia gak terlalu sering main disini lagi karena selalu kita usir dan teriakin hahaha. bar bar sekali dipikir2. Nah yang tong ini, sekarang mereka udah kelar renov jadi sampah rumah tangga biasa aja yang masih dibuang di tong. Ngeselinnya karena tong itu udah rusak (karena dimasukin batu) akhirnya sampahnya suka keluar2. Dia lihat kita sampuin sampahnya tapi tetep cuek. Aku mau negur itu sungkan karena mereka lebih tua 😦

  14. hahaha, mbak non nyinyir-nya ke tetangga sm ma aq, tetangga punya ayam dan ayamnya berkeliaran kerumah, paling bete sm ee-nya tambah lagi aq punya anak yg masih kecil dan anakku suka main di teras rumah kita yang gak ada pagarnya juga kaya mbak non.. pengen aq potong aja ayamnya.

    • Huaa May, itu bocah nanti main3 kena kotoran ayam pula ya. ngeselin soal binatang peliharaan ini. Maksutnya kalau mau pelihara yah silahkan tapi dipekarangan sendiri dong dan dibersiin. Kita juga kan gak mau kecium baunya haha

    • Jadi ini sebenarnya orang2 yang ngontrak di rumah orangtua. Kemaren itu dipanggil sama ibuku. disidang. nah yang orang lama sih ngotot aja. Ibuku bilang yang beginian aja jadi masalah, kalau mau ditegur yah tegur aja duluan gak usah tunggu yang muda

  15. ayamnya kudu ditraining dulu kali ya hehehehe… mertua aku juga piara ayam, dan dibiarin bebas berkeliaran, tapi ayamnya cukup tau diri… jalan keluar rumah sih iya, tapi ga pernah buang kotoran di luar, selalu di pekarangan rumah… ga ngerti deh gimana trainingnya hahahaha….

  16. Kalau udah urusan sama tetangga itu emang kadang agak malesin. Aku juga punya tetangga yang suka memancing emosi gitu. Ketika semua orang buang sampah yang nanti diangkut sama tukang sampah, eh dia malah bakar sampah dan asapnya masuk ke rumah kita. Malah kadang kalau lagi malas, dia buang sampah ke halaman rumah kita. Sekali waktu dilabrak sama adekku, soalnya pas buang sampahnya dilihat sama adekku.

  17. Ih yg ngantri itu bener banget Nom! Aku suka sebel sama orang di depan yg begitu sampai kasir baru mikir mau mesen apa. Trus ngapain aja dari tadi bengong doang gitu? Ahahah *kok jadi emosi?* 😂

  18. Eh mbak Non, aku pernah loh lagi mau cetak foto.. lagi tenang-tenang diskusi sama masnya tentang foto-foto yang mau dicetak, tiba-tiba datang Ibu2 berhijab mau nyetak foto.. Nah, ketemu nih sama orang yang nggak tau etika antri.

    udah gitu dia ngeburu-buru.. nanyain fotonya udah belum. ceritanya nyela diskusi kami berdua..

    Oh ibunya gak mau antri ya, aku si makin kalem.. makin tak lama-lamain, makin aku tambahin rekuesnya.. aku lirik-lirik aja tuh Ibu-ibu sambil senyum-senyum dikit.. eh si Ibuk nggak mau balesin senyum aku.
    yawiiissss…

    btw. tetangganya mba Non ngeselin ya Mbak.. kayaknya perlu diomongin langsung deh mba. bacanya ikut gemes ama kesel nihj..

    • iya banyak ibu2 kayak gitu ya, bahkan yang tua sekalipun. kayak gak sabaran, gak mau tau, trus maunya dia aja yang didahulukan. Namanya pun tempat umum yah mestilah ngantri. Ngeselin tapi kalau ditegur katanya orang tua. Serba salah.

      Hahha….yang punya ayam udah tinggal yang sampah nih

      • Ish.. kalau dipikir usianya mungkin 40-an mba Non.. gak sepuh-sepuh amat. Tapi ya ampuunn.. kalau ingat tu bawaannya jadi kesel sendiri.. hasrat ego ‘diakui’-nya kok gede banget yaa..

        yeeyy.. semoga sukses dengan tetangganya ya mba NOn..

  19. parah banget deh tetangganya.. dulu ada juga tetangga ku kayak gitu.. malah yah parahnya, dia punya pohon jambu, busuk lho, dipetikkin terus dibagiin ke tetangga2, maksudnya biar dia gak ada sampahnya.. busyettt bangettt kann..

  20. ” Suka narok sampah di bagian halaman kita. Diluar gitu sih tapi masih area rumah.” Tetangga aku juga gini!! Aslik nyebelin banget.. Ya kali tempat sampah musti berbagi… Lebih sadisnya lagi kadang mereka suka buang diapers (yang sudah terpakai) :((((((((((( Terus pas ada acara di rumahnya mau pinjem halaman kita buat jadi parkiran. Kita punya doggy di rumah, berkeliaran aja gitu.. Eh dia bilang,”Rantai dong anjingnya.” Lah.. yang butuh siapaaaa… 😦 #curhat

  21. Ya ampun yang terakhir itu emang ngeselin banget ya. Rumahku dulu juga sebelum ada pagar banyak ayam tetangga gitu dan musti tiap hari ayamnya eek di teras 😦

  22. Aku jg baru pindah rumah kemarin tu masalah ama sampah2.
    Pertama tiap pagi adaa yg buang sampah di tong kami ampe penuh berserakan lg tapi ga tau siapa. Nah ini mesti dipergok diam2 ama suami. rupanya ada tukang botot naik sepeda yg bongkar hasil kutipan sampahnya di tempat kami pagi2 buta.
    Waktu dipergok gak ngaku. Suami lgsg ancem katanya besok dia bakal tungguin kalo ketahuan langsung dilempar batu aja orangnya. Ahah. Kejam tapi efektif.
    Habis kesel lah. Tempat sampah kita tiap hari kotor berserak. Dan besoknya sampah2 gaib udah ga ada. Yay.

    Kedua, ibuk tetangga sebelah suka buang sampah pohon daun atau ranting gt di sebrang pagar masuk rumah kami. Jadi sgt mengganggu pemandangan. Katanya sih udah dari zmn dulu buangnya disitu. Mmg rumah yg kami tempati itu sering lama kosong.
    Agak ribut juga. cuma suami tegas lgsg bilang kalo kami buang sampah di depan rumah ibu gimana.
    Aku agak segan, soalnya itu tetangga yg paling deket, kalo ga enakan kan jd gmn gt. Tp sukurnya besok2annya dia ngalah. Ngerti dia sama2 ga enak ama tetangga kalo brantem cm krna sampah. Ini dibicarakan baik2 sambilan aku nganter kue ke rumahnya. Hehe.

    Btw, mbayangin aku dulu nyuci mobil airnya sampe nggenangin depan rumah tetangga. Mmg ga ampe banjir. Cuma mau gimana lagi, aliran airnya rendah kearah situ. Dan stlh menahan emosi jiwa setiap hari kayaknya si tetangga pun bersukur ketika kami akhirnya pindah. Heuheu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s