Coffee Culture


pixabay
pixabay

Kamu suka ngopi? kalau iya, yuk….berbagi disini ๐Ÿ™‚

Saya kenal kopi itu kalau gak salah SMA. Jadi disatu perjalanan saya ke Takengon Aceh, paman yang rumahnya kita tinggalin memiliki kebun kopi. Suatu hari kita diajak main ke kebunnya dan disuguhi kopi asli dari kebun. Kayaknya semalaman saya gak tidur dan jantung berdebar-debar kencang.

https://nonikhairani.com/2015/09/28/coffee-tour-takengon/

Setelah itu saya hampir melupakan kopi sampai pindah ke Surabaya. Di Surabaya kebiasaan minum kopi dipagi hari dipicu kopi-kopi kiriman ibu saya untuk satpam. Trus satpam kantor karena ngerasa sudah dikasih kopi, suka deh buatin juga untuk saya. Enak ternyata haha. Sempetlah kecanduan sampai akhirnya saya berhenti ketika tahu ada kista. Berhenti total sih enggak ya, terkadang masih suka juga curi-curi minum terutama pas kemaren balik lagi kerja dan setiap kali traveling.

Coffee Culture atau kebiasaan minum kopi di suatu tempat lumayan menyenangkan untuk diperhatikan ketika traveling. Makanya #ceritajalanasik kali ini temanya adalah #coffeeculture. Baca tulisan Febby dan Aggy juga ya, mengenai kebiasaan ngopi ditempat-tempat yang pernah mereka kunjungi.

Aggy : Yogyakarta and Coffee

Febby :ย Coffee Culture in Melbourne, Australia

Kopi Tour Takengon Aceh
Kopi Tour Takengon Aceh

Takengon Aceh, sebagai asal muasal kebiasaan ngopi saya, tentu saja tempat ini menarik banget untuk diperhatikan. Ngopi di Aceh itu kayak Shalat 5 waktu. Kudu dan wajib dilakukan terutama oleh kaum lelaki. Makanya kedai-kedai kopi sederhana dengan ketel hitam mudah didapat dimanapun. Harganya pun murah dan rasanya enak. Sebenarnya lumanyan heran karena hampir setiap penduduk di Takengon itu punya kebun kopi tapi…mereka masih aja seneng kumpul-kumpul di warung kopi buat ngopi hehe. Kebiasaan ini sudah dilakukan jauhhhh sebelum kedai-kedai kopi keren, mewah dan Instagramable beredar. Ngopi pun sudah menjadi gaya hidup mereka tanpa harus memotret gelas kopinya dengan logo kedai kopi tertentu sambil pura-pura buka laptop berlogo buah apel keroak haha.

Perjalanan kopi berikutnya yang juga cukup berkesan adalah ke Toraja. Saya menginap disatu rumah sahabat baik saya. Rumah neneknya tepatnya. Rumah Tongkonan ditengah-tengah desa. Well, gak tau sih ditengah desa tapi suka aja nulis kayak gitu hehaha. Karena kita nyampe di rumah tersebut tengah malam, saya sebenarnya tidak tahu persis ada apa diluar rumah. Maklum desa jadi gelap setengah mati.

TOraja
TOraja

Cerita tentang trip ke Toraja, bisa dibaca di bawah ๐Ÿ™‚

https://nonikhairani.com/2013/08/17/tanah-toraja/

Keesokan paginya saya bangun seperti biasa. Pukul 6 pagi. Langit mulai terang, setelah mandi saya turun keluar halaman. Ternyata ada pasar didekat rumah. Sekitar 100 meter. Samar-samar hidung saya menghirup wangi kopi. Nenek temen saya itu bilang “ada orang jualan kopi dipasar, kalau pagi dia giling kopi dan wanginya sampai kesini” . Gila…ini pengalaman luar biasa untuk saya dan kayak yang nempel dikepala banget. Wangi kopi itu kayak menyebar dimana-mana. Mesin roasted nya pun sederhana banget dengan bunyi menderu-deru tapi kebayar dengan wangi sedapnya. Mirip dengan iklan-iklan yang kebangun gara-gara dibikinin kopi haha. Bedanya dipasar ini banyak kaum lelaki yang minum kopi sambil ngobrol dan jualan. Mereka sama sekali gak perlu tuh foto-foto sambil megang gelas kopi haha, padahal mungkin saja juragan kopi.

Lalu….lalu saya sempat “dekat” dengan cowok Italia. Cowok ini kemanapun selalu membawa coffee makernya sendiri. Dia punya alat pemasak kopi portable. Awalnya saya bingung, untuk apaan sih, ribet amat hidupnya mesti bawa-bawa kemanapun pergi tapi dia bilang kalau diganti rasanya beda, dan dia males kalau lagi traveling mesti nyari-nyari kopi yang sesuai dengan lidahnya. Selera tentang kopi gak bisa diganti. Hmmm ternyata emang bener sih, kopi yang dibuatin dia selalu enak. Yummmmm

Yogyakarta tentu punya kopi yang juga bikin saya setengah mati penasaran. Namanya kopi Joss. Awalnya saya bingung pas diajakin mantan pacar ke tempat ini buat nyobain kopi. Manalagi minum kopi jam 09.00 malam. Yang ada saya bakalan melek semaleman haha.

Kopi joss Yogyakarta
Kopi joss Yogyakarta

Kopi Joss ini seru deh buat ditonton kalau diminum sebenarnya saya agak takut-takut tapi nyobain sih. Jadi kopi diseduh panas-panas pake air yang dari ketel hitam gitu trus dimasukin arang panas. Bunyinya joss…..itulah asal mula namanya. Gimana rasanya? yah sebenarnya sih biasa aja ya. Kata temen saya yang dokter, harusnya bisa berhentiin diare haha. Tau gak yang banyak minum disini saat itu? mas-mas tukang becak hahuhahaha. Gak tau deh sekarang secara lucu juga kan ya ๐Ÿ™‚

Selanjutnya tentu saja Flores. Nah, di Flores ini saya sudah dengar kalau mereka punya kopi yang spesial juga. Saya penasaran dong. Gak cukup cuman minum kopi, saya sambangi juga kebun kopinya.

Flores
Flores

Centhe, ini sebenarnya bukan ngopi tapi rokok hehe. Jadi dulu saya punya temen (mas TOn) dari Gresik. Dia suka banget abis ngopi trus gambarin batang rokoknya pake ampas kopi. Bagus deh, kayak batik. Sayangnya sayanya gak pernah motretin karena gak mikir kalau sekarang bakalan nulis ini haha.

Dari beberapa perjalanan ngopi di Indonesia, saya sering lihat dan menemukan orang Indonesia itu kalau ngopi kebanyakan pakai gula. Beda banget dengan kebanyakan orang Amerika atau Eropa yang saya temui. Rata-rata Amerika atau Eropa minum kopi yah kopi aja. Pahit dan gak ditambahin gula. Mungkin gak semuanya, inget loh ini cuman pengamatan amatiran doang hehe.

Beda lagi dengan Jepang. Di Jepang kita perhatikan rasa kopi yang mereka suka cenderung asam. Jadinya saya emang kurang suka minum kopi di Jepang karena rasa asamnya lumayan mendominasi.

Tau gak kopi yang saya paling demen minum itu adalah coffee to go nya di Belanda. Jadi setiap kali kita ke stasiun dan buru-buru untuk naik kereta, ada satu coffee shop kecil yang jualan sarapan gitulah ya. Warnanya kuning kalau gak salah haha. Saya suka banget kopinya mereka. Gak tau kenapa. Pokoknya sukaaaa ๐Ÿ™‚

Matt sendiri setahun belakangan ini ketemu kopi yang beneran dia suka banget. Matt sedikit picky tentang kopi. Sehari dia bisa minum 3-5 gelas/cangkir. Kopi yang sekarang dia minum namanya Blue Mountain. Rasanya emang enak sih tapi masalahnya suka gak ada di Medan haha. Jadi kalau ada langsung nyetok. Karena kopinya sekarang “enak” dan cocok dilidahnya, susah banget kalau pas kita traveling bahkan pas tinggal dirumah ortunya kalau kopinya gak enak. Yang ada gonjang ganjing dunia. Saya suka banget nonton keluarga si Matt ngeributin rasa kopi setiap harinya. Mulai dari masak yang salah sampai rasa yang berbeda. Pokoknya kopi enak itu penting banget lah di pagi hari.

Sementara kalau saya di US, sudah pasti saya ke Starbucks untuk membeli Frapucinno nya mereka. Ini favorite banget dan mesti yang botol. Gak tau kenapa juga. Emang dasar lidah gak bisa diganti-ganti kalau soal selera ya haha. Dimana-mana saya minum black coffee ehh begitu nyampe US langsung ganti keย Frappuccino Starbucks.

walmart
walmart

Apakah minumnya harus difoto juga? ya enggaklah hahahah. Soalnya kalau disana hampir setiap hari kita beli *karena murah haha*. Kalau disini mungkin saya foto sampai 100 klik kali yaaa, segala pose ๐Ÿ™‚

Gimana dengan perjalanan kopi kamu? ada yang seruuu juga, share dong.

#ceritajalanasik is a weekly travel theme where we share our travel stories based on a certain theme by jalan2liburan, nyonyasepatu danย dewtraveller. Check our posts every Wednesday!

This weekโ€™s theme :ย Coffee Culture

 

Advertisements

78 comments

  1. aku cuma sanggup nyicipin aja kopi item mbak. ga berani banyak banyak, karena emang lemah perutnya. Jadi pasti lebih milih turunan ekspreso. Kalo pengen banget minum kopi item, yang ada minta punya temen ๐Ÿ˜€

  2. Ga bisa ngopi, perut dan kulitku lemah Kak :’) kalo ga mules, langsung jerawatan hahaha jadi emang paling ga bisa minum kopi. Padahal enak kalo yang dingin

    • Wah bisa jerawatan jg ya ๐Ÿค”. Kalau sakit perut emang bny yg ngeluh sih tapi dari info org2 yg aku temui mereka bilang kalau kopi yg bagus gak bakalan bikin sakit perut

  3. Pertama “takjub” lihat orang minum kopi pas tugas ke Meulaboh. kedai kopi jejer-jejer. Tapi saya nggak mampir, cuma lewat aja.
    Terus benar-benar mampir ke kedai kopi, pas tugas ke Langsa. Lihat penjualnya meracik kopi, pakai penyaring yang panjang itu (nggak tahu namanya). Takjub lagi lihat begitu cekatan dia meracik kopinya. Sayangnya waktu itu belum punya kamera maupun hp berkamera, jadi nggak bisa mengabadikan.

  4. aku baru suka kopi setahun terakhir ini mba, awalnya kalo minum kopi suka deg2an, sekarang sih udah ngga… di kantor pun mulai biasa minum kopi sehari sekali, kebetulan knator baru ada coffee mechine yg seperti di minimarket gitu…

  5. Klo aku ngopi kalau lagi ada perlunya mbak, biar bisa melek aja klo lagi butuh konsentrasi, atau biar gak ngantuk klo lg kerjaan banyak… Tapi gak enaknya badan saya suka tremoran dan jantung berdebar2 klo habis ngopi, jd better avoid lah.

  6. Aku suka minum kopi kak, tapi seringnya kopi sachet, wkwkwk
    Tapi ada satu kedai kopi bahu jalan gitu di daerah Fatmawati, kopinya enak banget dan murah. Harga dan rasa bisa diadu sama coffee shop yang udah terkenal deh pokoknya ๐Ÿ™‚

  7. aku tiada hari tanpa ngopi sasetan mbaaa! haih, kopi sasetan kok bangga ๐Ÿ˜€
    dari kecil udah deket sama kopi, secara di rumah deket sama perkebunan kopi ptpn. dulu suka mbantuin nenek numbuk kopi pake alu + lumpang, wanginya enak deh ๐Ÿ˜€

  8. Pernah nyoba minum kopi, 3 kali mungkin, jaman dulu, tapi ga suka rasanya dan perut begah bahkan satu kali pernah diare. Akhirnya sejak itu ga pernah lagi minum kopi karena memang ternyata aku ga suka rasanya. Cuma suka menghirup aromanya saja.

  9. Saya ga suka kopi mbak, karena bawaanya sakit perut mulu. Tapi akhir akhir ini lagi nyoba minum goodday yg caramel macchiato, supaya bisa minum kopi kayak orang normal lainnya wehehe

  10. kopiiiiii *lovestruck* ibuku bilang waktu hamil aku, dia suka curi2 minum kopi, makanya aku sekarang sama kopi gak bisa di stop meskipun GERD sering kambuh pun… pengalamanku pernah minum kopi aceh dari temen yg orang aceh, dan gak tidur 2 hari. hahaha. sekarang lagi mengurangi minum kopi, tapi tetep kalo ke starbuck antara coffee latte atau frappuccino hihihi

    • hihi koq kita sama Nin, aku sempet berhenti total begitu nyoba nyicip gak bisa berhenti huhu. berhenti itu biasanya pas mens karena kalau mens perut aku bisa parah banget gembungnya

      • aku berhenti cuma kalo udah ada tanda2 gerd aku kambuh aja mba non. hahaha. bisa 2-3 hari lah berhenti, abis itu lanjut lagi. hihihi.

  11. Aku mentok coffee latte atau coffee mocha, kalau macam short black yg minumnya didampingin cookies dan air basa, aku ga kuattt…aseemmmm..padahal aku tahan pahit mbak..hehe.. di bogor skrg ada tempat ngopi yg sejak kami kesiyu, jarang lg mampir di starbucks ato gerai kopi lain..abis lebih enak dan lebih murce.. hahaha,tapi aku peminum kopi amatiran yg ga ngerti istilah2 ngopi yg kekinian..hehe

  12. Aku suka kopi gara2 kuliah sampe sekarang… dari kopi instan god day sampe sekarang yang dikonsumsi seminggu sekali illy… itu pun gara2 adanya itu di kantor hehe.. kopi flores lumayan enak, lampung juga.. setuju kalau orang jepang sukanya minum kopi yang asem… soalnya kopi bosku uasem… ga cocok sama lidah ku hehehe.. nice coffee story …

  13. Aku dulu suka ngopi tapi kena maag, asam lambung jadi stop. Sekarang ganti teh. Klo pun “terpaksa” minum kopi karena ngantuk atau harus flight pagi, biasa minum dobel espresso

  14. aku kopinya sachetan aja non, ga kuat klo harus beli kopi di coffee shop hahha,
    nah mungkin faktor sachetan, yang kata orang “kopi boongan” ya aku walaupun ngopi klo ngantuk ya ngantuk aja, ga ngaruh udah minum kopi berapa gelas
    dulu juga pernah ngopi joss, dan tetep ngantuk aja tuh, malah tidur cepet deh kalo ga salah inget, abis ngopi kita pulang ke penginepan dan langsung tidur hehehe

  15. Bagi warga propinsi Kepri ngopi sepertinya sudah jadi budaya wajib juga nih, mba Noni. Pagi-pagi sarapan mayoritas warga di warung kopi, pastinya sambil ngopi. Sampai beberapa tahun lalu ada razia satpol PP untuk para pegawai pemda karena rata-rata kantor masih sepi padahal sudah menjelang siang, gara-gara pegawai masih banyak yang nongkrong di warung kopi.
    Malamnya karena kurang hiburan dan tidak bisa kemana-mana karena tidak ada jadwal kapal, lagi-lagi ngumpul di warung kopi. Informasi paling update pasti didapat dari rumpian warung kopi.
    Soal lidah juga ga bisa bohong, banyak warga pulau domisili saya sekarang (Belakang Padang) yang sudah pindah ke daerah lain, cuma datang untuk minum kopi di salah satu warung kopi kenamaan disini. Bahkan ada warga yang sudah pindah ke Batam (hanya 20 menit naik kapal mesin tunggal), yang kembali hampir setiap minggu karena mengaku pusing bila belum minum kopi dari warung kopi tadi.

  16. suka dengan aroma kopi tapi sayangnya ngga bisa minum kopi karena punya asam lambung ๐Ÿ˜ฆ
    sampai skrg jadi ga bs bedain mana kopi enak, mana kopi ngga enak.
    bahkan ngga bisa bikin takaran kopi yang pas ๐Ÿ˜€

  17. duh apalah saya mbaaak. Kuatnya cuma sebatas kopi sasetan yang white coffee, karena sbnrnya lambung gak kuat tapi kok yo kopi itu slalu candu hehe…
    Wih suamimu sehari 3-5 cangkir? Itu masih batas aman ya walau gak pake gula?

  18. Di Canada, ada coffee shop yang namanya Tim Horton. Dimana-mana ada dan orang Canada sepertinya ngak bisa hidup tanpa Tim semacam addicted gitu loh ๐Ÿ™‚ Aku sendiri kalau ngak ke Tim beberapa hari saja kepikiran terus hehehe padahal aku dulu ngak suka minum kopi. Kalau Americans run on Dunkin, the Canadians run on Tims.

  19. aku pernah baca, kalo kita sampe minta ke barista utk nambahin gula di kopi kita, itu artinya penghinaan buat mereka ;p.. krn kopi yg enak, adalah kopi yg ga pakai gula.. itu menurut para pecinta kopi sih yaaa… nah kalo aku, bisa tepar semalaman minum kopi g pake gula ;p.. buatku kopi enak itu ya udh pasti yg manis mbak hihihihi ;p.. bisa dikemplang ama baristanya kali..

    rasa kopi yg ga banget menurtku, pas di istanbul.. kopinya mereka itu, yg disajikan di gelas super kecil, tapi pas aku minum seteguk doang, lgs aku lepehin lg, saking pahit dan kuatnya .. trs ada bau yg ga enak pula…sebel bgt itu mbak, mana mahal -__-..

    fav kopiku sampe skr, green tea latte dengan 2 shots espresso nya starbucks hahahaha ;p.. teteeeup yaaa, kita2 mah baliknya ke starbucks lg mbak ๐Ÿ˜€

    • hahah iya ya kenapa coba ๐Ÿ™‚
      Eh di MEdan ada tempat ngopi baru yang mirip2 si starbucks tapi lebih keren lagi interiornya jadilah aku sama Matt seneng minggu pagi kesana ehehe

  20. Aku suka menghirup wangi kopi, suka nongkrong di coffee shop, tapi gak suka kopi yang benar-benar kopi hehehe. Jadi aku kalo lagi di coffee shop biasanya pesen frappe atau mentok-mentok ya cappuccino. ๐Ÿ˜€

  21. Sampai sekitar empat bulan lalu saya masih minum non gula. Lalu ada serangan asam lambung, dan gejala kayak jantungan begitu deh. Saya berhenti total minum kopi sampai saat ini. Sekarang suka menghirup wanginya saja.

    Salah satu kopi kesukaan saya dulua adalah kopi talua. ๐Ÿ™‚

  22. Foto klik 100 kali segala pose byhahahahahha… Bener banget. Suka takjub dengan orang2 yang masuk ke warkop tapi lebih heboh cekrak-cekrek alih2 menikmati kopinya. Tapi ya mungkin cekrak-cekreknya itu yang dinikmati yaaa….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s