Workaholic


stock-photo-he-is-a-workaholic-and-she-is-simply-angry-313053791

Dulu sewaktu masih ngantor setiap kali sudah jam 6 sore, saya biasanya udah gak sanggup lagi mikir. Kalau harus lembur atau meeting pasti pikiran saya melayang-layang entah kemana. Pokoknya gak bisa fokus lagi. Cukup 8-10 jam aja kerja hehe.

Nah, sekarang dengan Matt hidup saya tiba-tiba jadi berubah. Gak tiba-tiba juga sih. Matt suka sekali kerja. Beneran suka ya, jadi emang bukan terpaksa. Kadang-kadang doang dia marah harus kerja tapi biasanya itu karena saya mulai ngamuk dan kecewa haha. Marahnya juga bukan karena kerja tapi biasanya karena mesti ketemu orang-orang yang dia gak suka.

3 tahun menikah dengan Matt sebenarnya saya jarang banget ngeliat Matt pergi kemanapun tanpa komputernya. Seberat apapun kompinya tetep harus dibawa. Kita pergi liburan aja dia masih bawa komputer dan kerja begitu ada kesempatan. Sekali-kalinya dia gak bawa komputer itu cuman waktu ke Jepang karena dia emang cinta banget negara itu.

Sewaktu di Belanda sebenarnya Matt emang berniat kerja (dia punya projek pribadi) dengan museum di Leiden. Kalau untuk urusan kerjaan dia bisa banget on time. Kita seharian didalam “gudangnya” museum. Sebenarnya cukup keren sih karena jarang banget kan ada orang yang bisa masuk ke ruang penyimpanan koleksi-koleksi museum, nah, saya dan Matt dikasih kesempatan seminggu sebenarnya untuk “bercengkrama dengan koleksi mereka”. Matt tentu aja betah banget, saya awal-awal lumayan semangat, lewat 2 jam mulai ngerasa bosan dan creepy haha.

Setelah Matt putuskan hanya 1 hari aja di museum sebenarnya saya udah bersorak-sorak, horeee udah gak kerja lagi. Ternyata salah dong. Begitu pulang dari jalan-jalan dia pasti kerja, pagi-pagi pun dia kerja dulu sampai jam 11 siang. Jadilah kita mulai jalan-jalan di Belanda itu start jam 12 an 😦 sementara matahari udah gelap jam 5an. Uhuhu….huhu……

Di US beda lagi, sebenarnya hampir setiap hari dia kerja tapi paling cuman 2-6 jam aja. Selebihnya kita masih bisa jalan-jalan. Tapi begitu pulang dari New York, Matt harus nyelesaikan 3 chapter dari buku dosennya. Saya pun 2 minggu “dicuekin”. Setiap hari saya pergi dengan ortu atau adeknya Matt. Koq kerja mulu sih 😦 ortunya Matt sampai kayak yang kesian banget dan berulang kali ngomong “gimana kalau kalian pindah aja, cari kerja aja disini, gak usah kerja disana lagi” huhaha.

Sebenarnya di Medan pun kayak begitu. Kalau ada yang paling berubah dalam kehidupan single saya adalah pas wiken sekarang kebanyakan di rumah nungguin suami kerja huhu. Dulu tiap wiken saya udah pecicilan entah kemana-mana. Matt pulang kantor pun masih kerja lagi di rumah sampai jam 12an. Kalau weekend dia kerja mulai dari jam 9 pagi sampai 6 sore. Saya bingung dia kerja mulu apa gak bosen ya.

Pas saya kerja di hotel, kita jarang banget ngobrol. Palingan ngobrol di mobil selain itu sampai rumah saya sudah tepar apalagi pas terapi hormon. Saya kan bawaannya lemes trus, ehhh Matt juga bolak balik masuk hutan. jarang banget seingat saya kita bisa ngobrol atau ketemu. Seingat saya waktu itu saya lebih sering ngabisin waktu sama Beby daripada Matt hahaha.

Dulu…dulu ya, saya suka kecewa banget kalau Matt kerja seperti itu. Sebenarnya kalaupun dia kerja saya gak sampai dicuekin sih. Kita masih makan siang bareng, masih ngobrol dikit, kadang-kadang dia berhenti 10 menit cuman buat dengerin saya ngomel-ngomel atau kalau gak saya langsung pergi keluar main dengan temen atau keluarga. Sebenarnya yah, Β saya masih kecewa juga tapi dipikir-pikir ya sudahlah. Mau diapain lagi, emang dia senengnya kerja. Gak pernah sekalipun saya denger dia males ke kantor. Selalu semangat dan selalu seneng. Dulu pas masih kerja, setiap pagi rasanya kayak mau mati berangkat ke kantor hehe.

Sebenarnya gara-gara Matt workaholic lah salah satu alasan saya keluar kantor dulu. Abis kita hampir gak pernah ngobrol. Kalau pulang malam saya dan dia udah kecapekan. Ngobrol itu jarang banget. Kalaupun Matt pergi dengan temennya hang out saya malah milih tidur dirumah. Arghhh….ngeselin. Makanya kita pikir mending saya di rumah aja deh dan bikin kesibukan lain sehingga kita punya waktu kayak makan siang bareng atau weekend bareng. Dulu kan kadang-kadang pas weekend saya masih ngantor.

Matt pernah bilang ke saya “kalau dia gak menikahi saya pasti hidupnya membosankan banget karena isinya hanya kerja. Matt bisa betah banget dengan tv, laptop, kerja, baca buku, beer dan tentu saja makanan” Β Entah harus seneng dengernya atau bete hehe.

Jadi apa ada yang workaholic disini? hayooo ngacung πŸ™‚

74 comments

    • Jadi bukan gudang sih tapi kayak ruangan super besar tempat penyimpanan seluruh koleksi museum. Kita masuki satu-satu tapi Matt motret OU dari zaman dulu gitu. Didalamnya full sama koleksi museum yang gak dipamerin. Buanyaakkkkkkk banget. Trus matanya kayak hidup dan kita mesti hati2 banget. Pake jas lab, gak boleh pegang pake tangan, dan seabrek aturan lainnya. Plus…..full tengkorak binatang. Awalnya sih seru, lama2 karena kami cuman berdua, sepi gitu yaaaa spooky juga liat mata2 binantang yang diawetin heihihi

  1. aku kalo udah berangkat kantor pasti sebel mbak…. hahaha. jadi sebenernya bukan workaholic sih, tapi emang banyak bgt kerjaannya, apalagi akhir tahun begini… suamiku yg agak2 gila kerja, jam 3 pagi aja kadang udah kebangun ngerjain sesuatu. hampir jarang ketemu suami karena pekerjaan kita masing2, ya mesti ada yg berkorban salah satu sih ya kayanya mbak non >.<

    • Errrr Ninaaaa….suamimu itu mesti bikin club sama si Matt. Dia juga kadang2 bangun pagi kerja atau kalau gak yah kerja aja sampe gak tidur2. Rekor gak tidur 2 hari kerja dia, sampe tepar sendiri

      • Err… kalo ada club begitu, istri2nya club apa mbak non? hihihi. Suamiku agak OCD gitu loh mbak non, jadi kalo kerjaan belum beres dia tuh kaya gimana gitu rasanya, kemrungsung. Sampe sebel liatnya. Hahaha.

      • Ya ampun samaaaa banget Nin, kalau belon kelar yah gak tidur pun dijabanin. Makanya aku udah gak aneh banget, liat dia baru tidur jam 6 pagi, trus jam 8 bangun buat kerja. Ngeselin awalnya, sekarang udah cuek aja haha. Aku tinggal molor.

        Kita mendingan bikin club belanja aja yaaa..

      • hahaha, aku sekarang kalo dia udah stress sendiri sama kerjaan gitu yaa langsung molor aja, pusing liatnya kan, daripada aku stress juga… hahaha.

        club belanja online yaaa! yeay!

      • HAhaaha aku juga gitu Nin, dulu ikutan stress tapi lama2 aku bingung kenapa aku stress juga secara kan gak ngerti. Aku tidur aja deh, atau belanja online. Beneran hahaha. TOss lah kita senasib

  2. mbak non suami ku juga gitu demen banget kerja, kerja tiap hari jam 9 sampe jam 5, termasuk hari sabtu, minggu pun masuk sekali atau 2 kali, tapi dia gak pernah ngeluh males, cuti juga jarang dan selama menikah juga gak pernah sakit yang berat bgt krn kerja mulu, paling batuk, pilek ajah.. kata mamaku, mungkin kalo gak kerja dia malah jadi sakit,, hahaha

  3. Aku bisa gila kerja di saat tertentu. Pergi subuh pulang malam. Dikerjai tanpa beban dan senang senang aja. Padahal nyampe rumah uda pukul 11 malam bangun pagi semangat bgt kerja lagi pukul 6 uda jalan. Tapi ada juga saat kerja bawaannya malas bangun, bete dll. Jd belum sampai kaya suamimulah yang semangat kerjanya stabil terus

  4. Sejak memutuskan nikah, saya dan suami berkomitmen meminimalkan lembur apalagi bawa kerjaan ke rumah. Big no. Terlebih sekarang udah ada Teona, saling tegur kalo di rumah pegang kerjaan.
    Tapi orang (esp cowok) yang workaholic justru butuh penyeimbang di hidupnya. Dalam hal ini Mbak Noni lah penyeimbang hidup Matt. Kalo enggak, jadi gak santai hidupnya. Kerjaaa mulu. Hehe.

  5. So sweet ya si matt, pasti bahagia banget ya nikah sama mba noni sampai ngomong kayak gitu, tp aku salut mba sama orang2 workaholic. Aku sih di atas jam 9 malam aja udah ga fokus kerja :))

  6. Noniiii… apa kabar?
    klo aku sih ga gila kerja.. tapi suka dikejar-kejar kerjaan πŸ™‚

    Duh..postingan seru Noni banyak yg belum aku baca nih… aku mlipir ke belakang yaaa…

  7. Aku workaholic karena kondisi kerja di lingkungan kantor Jepang yang walaupun aku ga mau workaholic tapi malah kebawa2 :p

    Isi postingannya curhat semua nih mba critanya, hahahaha

    Jadiiii, lebih baik kerja kantoran tapi weekend bisa full santai

    Atau kerja bisa dimana aja tapi weekends dan weekdays ya? 😦

  8. ini mah suamiku bangettt.. heheh
    Klo lagi ada project-an akupun suka dilupain. Dulu pas awal nikah sering banget nangis karena caper biar diperhatiin. Tapi lama2 mikir cape juga begitu, akhirnya cari kesibukan bareng temen2. Sekarang malah dia yang sering caper karna aku kebanyakan main. bhueheheheheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s