Pengalaman ditilang Polisi


dsc04598

Kata orang tua kalau lagi males keluar rumah, mendingan jangan pergi deh. Dirumah aja daripada kejadian yang tidak-tidak. Kayaknya apes deh saya. Sabtu kemaren ditilang polisi.

Ceritanya saya dan ibu mau ke pasar. Awalnya saya sudah males keluar rumah, tapi ayah saya minta tolong anterin kwitansi. Jadilah kami pergi berdua dengan ibu. Setelah kelar nganter kwitansi, kita ke pasar karena saya perlu beli arit untuk motong rumput di depan rumah.

Dipersimpangan lampu merah, saya lihat lampunya masih hijau dan ada polisi didepan. Jadi saya jalan aja trus, ehh distop dong. Seperti biasa polisi nanya salah saya apaan, dijawab gak tau dia bilang ngelanggar lampu merah. Ok. Saya minta bukti dong haha. Dia bilang ada cctv jadi nanti saya bisa lihat di kantor. Oklah. Saya minta surat tilang aja. Polisi bilang, Senin pagi jam 9 (tgl 10 Okt) saya sudah bisa datang ke kantor nebus SIM saya yang ditahan. Selain itu karena saya bilang, kalau saya sama sekali gak keberatan bayar tilang jika emang saya terbukti salah. Dia bilang saya bisa cek CCTV.

Jam 9 pagi saya datang ke kantor polisi. Kaunter untuk pembayaran tilang masih ditutup. Baru bukan jam 09.30 karena semua petugas masih Apel pagi. Setelah buka, dicek ehh SIM saya belon diserahkan. Disuruh nanya ke base camp polisi, ternyata polisinya belum menyerahkan SIM tersebut.

Jadi ternyata nih ya, kalau kita ditilang, nanti kan dikasih surat tilang (warnanya pink/merah) trus kita disuruh ke kantor polisi (SAMSAT?) untuk ngambil surat tersebut. Di surat tersebut juga disebutkan tanggal untuk pengadilan. 2 minggu setelah kejadian kalau disaya. Karena polisinya kasih tau bisa diambil hari ini tanpa pengadilan, jadilah saya langsung datang dan ternyata SIM belum diserahkan.

Sekarang gimana dong mau liat CCTV? lah SIM saya aja belon diserahkan ke kantor. Kata kakak-kakak yang kerja disana, biasanya diserahkan minimal 3 hari gitu ke kantor. CCTV mah gak bisa dilihat. Kalau minimal 3 hari baru petugas tilang menyerahkan dokumen ke kantor, emang sih jadinya rancu. Disuruh datang Senin, ehh belon diserahkan. Jadi sampai hari ini sebenarnya saya berfikir mungkin CCTV bisa dilihat jika kita ikut pengadilan.

Jadi nih ya urutannya, begitu kita kena tilang, SIM/dokumen lain kayak STNK bisa ditebus langsung ke loket tilang. Kalau semisalnya kita gak sempet datang, bisa datang pas pengadilan. Waktunya sudah ditentukan. Jika pas pengadilan tetep gak bisa datang, maka selanjutnya diserahkan ke Kejaksaan. Gitu deh. Cuman untuk jaga-jaga mendingan jangan langsung datang ke kantor karena kan belum tentu polisinya mengembalikan semua dokumen ke kantor pada saat itu juga. Ada baiknya tunggu beberapa hari kerja daripada bolak balik.

Karena saya sudah datang trus belon bisa ngambil SIM, jadilah saya balik lagi dengan informasi yang kurang jelas. Saya harus ambil kapan, kapan SIM saya diserahkan ke kantor? kata petugasnya sih datang aja Jum’at atau pas pengadilan. Masalahnya saya ngerasa gak aman berkendara tanpa SIM.

Selanjutnya saya ketemu temen pas ke dokter hewan. Ditanyain darimana pagi-pagi, trus cerita dong. Ehh dia bilang, udahlah gpp entar temen suaminya aja yang urusin. Ya udah saya kasiin aja haha. LEmah banget ya, abisan kantor polisinya jauh banget sih ๐Ÿ˜ฆ

Tapi saya sempet nih motret biaya tilang kalau emang kita lagi apes. Rata-rata banyak yang kena karena lampu merah. Saya lebih suka lampu merah yang sistem digital karena emang kita jadi tau berapa lama lagi kuning/merah. Kalau gak ada waktunya kan kayak ngira-ngira. Mau berhenti nanti diteriakin orang, mau jalan trus ehh ketilang. Bingung bangetlah.

Trus temen-temen saya pada bilang kenapa gak langsung kasih duit aja ditempat. Emm saya pikir, praktek kayak gitu bikin peraturan gak pernah jalan bener. Gpplah saya bayar lebih mahal selama duitnya emang bener masuk ke negara. Cuman saya gak mikir kalau mesti bolak balik gini. Jadi kalau semisalnya kejadian kayak gini, mending jangan langsung diambil SIM nya. Tunggu 4 hari aja baru datang ke kantor polisi supaya SIM kita memang sudah ada ditempat atau ikut pengadilan aja.

Untuk yang pengen tau biayanya, bisa langsung cek foto dibawah ini ya

Panduan biaya tilang lalu lintas
Panduan biaya tilang lalu lintas

Ada yang pernah kena tilang?

Advertisements

56 comments

  1. gak pernah bawa kendaraan di jakarta, belom pernah ditilang. Di NZ pernah kena tilang tapi bayar dendanya gampang tinggal ke bank atau pake kartu kredit melalui internet, mungkin karena turis kali ya. Gak tau kalo orang sana ditilang gimana.

  2. Belum pernah ditilang tapi kalau ngerasa bener dan gak salah, aku sih ngotot dulu aja. Kalau disuruh sidang dll, yauda sidang aja. Yang penting uangnya ga masuk dompet polisi itu. Hehehe.

  3. Pernah banget dgn alasan ngga jelas, katanya aku blm nyalain lampu padahal itu masih jam 4.30 sore… jelas2 polisi minta duit, karena kompet kosong & cuma ada recehan, aku kasih lah ke dia, dia marah2 tapi di embat juga duitnya mmppffff…. KZL

    • hahaha aku sih tipe pasrahan emang Jo, yah udah kalau salah tapi mau bukti ๐Ÿ™‚ masalahnya polisi gak pernah ada bukti. Nyebelin makanya pilih tilang aja lah, biar bayar juga utk negara

  4. kak noni teman kantorku pernah di tilang gara2 melanggar lampu merah, nah temen kantorku merasa tidak melanggar jd mereka ribut gitu katanya,,,,,berkasnya yang ditilang gak sampe2 ke samsat…jadi dia bolak balik ke sana masih blm diserahkan…sementara yang lain yang ditilang ditanggal itu udah masuk….gak bole buat mereka kesel nanti jadi lamaaaaa.

  5. kalau bayar resmi apalagi ke pengadilan sebenarnya biayanya mirip2 sama tilang ditempat cuma variasi. kalau tilang di tempat pukul rata. dan belum tentu masuk kas negara…

    hihii pernah pengalaman kena tilang yg rasanya waktu itu ga salah, tapi ya namanya apes pas ternyata hari itu ga bawa STNK.. hahhaaa jadilah kena juga..

  6. Prosesnya memang kayanya ribet mba, temen saya pernah kaya gini juga, bedanya dia gak ambil sim nya sampai berbulan – bulan, cuma jalan bermodalkan surat tilang.. Hehehe. Trus bulan lalu, kita coba ambil sim nya di pengadilan yg deket jalan durian itu, eh.. Ternyata dianya bayar tilangnya kebanyakan ke bank, jadi harus ambil kembalian duitnya lagi ke bank minggu depannya. Pas minggu depannya, kita ambil kembalian duitnya ngantrii lama banget di BRi Putri Hijau, dimana kembalian duitnya cuma 50rb, trus beberapa hari kemudian teman saya baru ambil sim nya di kantor pengadilan itu.. Ribet bgt ya?..

    • Koq bisa bayarnya kebanyakan? emang mendingan langsung diambil aja sih. Kayak 3 harian gitulah. Soalnya kalau gak diambil kan dipindahkan ke kejaksaan. Ribet prosesnya ๐Ÿ˜ฆ

  7. Pernah apes kena tilang sekali. Habis tuh kapok, nggak lagi deh. Jangan sampe kena tilang. Gara garanya salah belok (balik arah), gak boleh lewat situ harus muter jauh keatas. Sedangkan jalan ke kos sudah didepan mata, jadi kulewati aja. Kan dikit udah langsung nyampe, lagian rata rata semua pengendara motor juga lewat motong disitu. Karena turn u berikutnya jauh sangat. Memang lagi apes akunya, motorku kena tilang. Tapi lucunya waktu bersamaan motorku kena tangkap/tilang ada motor juga yang pengendaranya nggak pake helm, nggak ada spion balik arah sepertiku tapi nggak ditangkap alias lolos. Lewat lenggang kangkung wae. Tak tunjuk2lah si pengendara yang lewat tadi. Eh, polisinya cuek aja. Padahal mereka berdua lho. Harusnya yang satunya bisa ngejar tapi nggak tau knp aku ngeliatnya waktu itu mereka cuek aja. Karena surat2ku komplit dan spion dan helm standar (artinya nggak ada yang bisa dimasalahkan kecuali balik arah sedikit tadi), polisinya kok kayak senang banget dapat nilang 1orang. Aku pastinya gondok sih, tapi iya rasa bersalah juga. Akhirnya bayar denda juga, nggak sampe ke pengadilan (soalnya pengadilannya jauh, ongkos kesana 2-3x lipat denda)

    • Hahahaha aku selalu sialnya cuman di lampu merah aja sih. Menurut mereka aku jalan di lampu merah. GIla aja ngapain nabrak lampu merah tapi yah gitu deh, gak ada cctv susah liat.

      Paling bener emang jangan ngelanggar peraturan walau kadang2 tetep aja di berhentiin. kesel

  8. baruuu aja minggu lalu kena tilang aku non, gara2 system ganjil genap, suamiku udah ngingetin sih tapi aku ingetnya jam seperti 3 in 1, ternyata jam berlaku ganjil genap ini selesainya lebih malam daripada 3 in 1 kena deh di tilang, dari pengalaman adikku dulu kena tilang mendingan kita skip aja pengadilan langsung ke kejaksaan tapi setelah sidang ya.. pasti sudah ada disana sim nya, oh iya kalo pegang surat tilang malah lebih aman karena gak mungkin ditilang lagi hehehe

  9. sering! hahaha. entah kenapa gua ama polisi gak pernah cocok. ๐Ÿ˜› tapi kalo di indo mah asik lah pake selipan langsung beres. disini 2 kali kena tilang, masing2 $200! nyesek! ๐Ÿ˜›

  10. aku sih ga pernah mbak, krn ga pernah bawa kendaraan sendiri ;p… tapi suami pernah ketangkep, cuma, biasanya dia minta bantuan ke temennya yg kerja di pengadilan utk ambil sim yg ditahan :D… jd selama ini kita kalo ditilang polisi mah lbh milih ‘pura2’ mau ditilang aja drpd hrs nyogok ;p..

  11. Saya pun kemarin begitu Mba, urusan genap ganjil. Pikirannya sama, “ngga mau ngasih di tempat” (walopun yang nilang bergelagat minta dikasih. Akhirnya minta surat tilang, walau ditutup dengan minta orang ngambjlin. Mahal pula itu bayarnya genap ganjil. Temen2 pada bilang, “tu kan mendingan bayar di tempat”. Kezel. ๐Ÿ˜‚.

  12. Aku alhamdulillah (jangan sampe) kena tilang di Jakarta huhu. Gpp mbak Non, karena tau duitnya gak dikantongin polisi, jadi ikhlas ga sih? Suamiku disini pernah kena fine juga gara2 parkir ngelebihin jatah ๐Ÿ˜‚

  13. Suamiku pernah kena tilang di Jakarta maupun di Amrik, hehe. Pas di Jakarta sih diikutin ajalah prosedurnya sama dia, ikut sidang tilang resmi segala. Kalo pas di Amrik kena tilang gara-gara mobil rentalnya belum perpanjang ijin apaa gitu. Lupa. Tapi trus biaya dendanya kita reimburse ke perusahaan rental n diganti kok

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s