Mudahnya Mengurus Surat Penting di Medan


Pixabay
Pixabay

Selama ini kita selalu mengeluh susahnya mengurus surat-surat penting atau dokumen-dokumen penting. Yang pernah punya pengalaman susahnya mengurus semua itu harus tunjuk tangan hehe. Saya salah satunya. Pokoknya kalau harus ngurus KTP, Akte lahir, bahkan paspor, kayak yang tersiksa banget. Gak mauuuuuuuuu…..

2 bulan belakangan ini saya mesti bolak balik beberapa kantor pemerintahan. Mulai dari ngurus perpanjangan paspor milik sendiri, lalu membuat akte kelahiran untuk orang tua karena sertifikat milik mereka rusak kena air hujan, membuatkan paspor untuk orang tua dan tentu saja ke kantor polisi untuk menebus SIM saya yang ditilang.

Pertama soal SIM, seperti yang pernah saya ceritakan. Saat ini ternyata (atau mungkin dari dulu) prosesnya tidak terlalu sulit. Kita tinggal bayar tilang di kaunter resmi yang nantinya disetor ke BRI, lalu SIM bisa langsung diambil. Prosesnya tidak bertele-tele walau mungkin gak on time dan ruangan tunggunya gak ada hehe.

Lalu sekarang pembuatan SIM harus melewati ujian. Saya sudah dengar ini dari beberapa teman yang terpaksa bolak balik ke kantor polisi karena SIM tidak kunjung didapat padahal mereka sudah mengendarai mobil bertahun-tahun haha. Katanya tidak bisa menggunakan calo atau nyogok lagi. Entahlah, tapi saya senang banget SIM saya sudah dipegang sejak saya mulai bisa membawa kendaraan umur 18 tahun lalu.

https://nonikhairani.com/2016/11/25/pengalaman-ditilang-polisi/

Selanjutnya Akte lahir untuk orang tua. Nah ini sebenarnya saya sudah cukup malas untuk ke kantor catatan sipil. Saya tahu keadaanya pasti tidak nyaman. Belum lagi dokumen milik ayah dan ibu saya hilang. AKte lahir, semua ijazah mereka bahkan buku nikah yang asli. Udah kebayang betapa susahnya membuat akte lahir baru.

Sebelumnya saya datang ke kantor catatan sipil dengan semua persyaratan untuk membuatkan akte baru untuk ayah. Saya juga sempat mengecheck arsip Catpil untuk akte lahir ayah karena beliau pernah membuat akte tahun 1984. Ternyata tidak ditemukan sehingga harus membuat baru.

Persyaratannya sebenarnya tidak susah tapi kita harus ke kantor kelurahan untuk membuat surat keterangan untuk pengajuan akte lahir. Selain itu karena ada banyak dokumen yang ayah saya tidak punya lagi kita dikasih beberapa surat pernyataan yang harus diisi oleh ayah dan ditanda tangani dengan materai.

Setelah semua dokumen dilengkapi, saya datang ke kantor Catpil jam 07.30 dan antrian sudah mencapai no 42 haha. Jadi perhari mereka hanya melayani 85 customer. Bagus sih ya. Paling bagus lagi kalau semua counter (ada 3 tapi hanya 1 yang buka) jadilah nomor antrian saya baru dipanggil menjelang jam 02.30. Cukup lama sih nunggunya. Proses pembuatannya sendiri hanya 5 hari kerja dengan biaya Rp 10.000. Menurut saya ini sudah kemajuan. Biaya murah dan dilengkapi dengan loket informasi. Sehingga jika kita bingung bisa langsung menghubungi bagian informasi. Lalu pembatasan customer dan adanya no antrian juga ok banget. Good job deh 🙂

Gak 100 % sempurna tapi saya cukup senang dengan kemajuan ini.

Selanjutnya pengurusan Passpor. Jadi ayah saya kebetulan sudah sulit berjalan. Beliau kemana-mana harus pakai kursi roda. Hari itu ayah saya tidak menggunakan kursi rodanya karena beliau pikir bisa jalan kaki (biasalah ayah saya itu suka sok kuat) ternyata dari parkiran ke halaman kantor Imigrasi aja beliau sudah kecapek’an. Oleh petugas Imigrasi didepan pintu gerbang langsung dikasih kursi roda.

Selanjutnya ketika ngantri saya baru sadar ada jalur untuk orang yang memiliki kebutuhan khusus atau anak-anak dan orang tua. Ayah saya dapat no 16 sementara di jalur normal sudah no 74.

Didalam gedung imigrasi sambil menunggu antrian photo, saya lihat mereka punya tv yang memberitahukan kita estimasi antrian. Saya beneran baru sadar ada tv itu hehe. Sebelumnya saya ngurus perpanjangan paspor bulan April 2016. Estimasi nya ternyata cukup akurat. Meleset sekitar 7 menit untuk antrian ayah. Di ruang tunggu juga ada tempat bermain anak sederhana tapi cukup bersih, toilet bersih, wifi (walau gak bekerja di hape saya), koran dan tentu saja TV.

Petugas Imigrasi yang melayani ayah saya (pak Ferry namanya) juga cukup baik dan membantu banget. Luar biasalah.

Kenapa saya nulis ini? karena sebenarnya selama ini saya hampir tidak pernah percaya dengan semua kantor-kantor pemerintahan. Pokoknya kalau bisa jangan berhubungan padahal kan gak mungkin banget ya. Saya senang kemaren harus mengurus beberapa dokumen untuk  ayah karena akhirnya saya bisa melihat ada banyak sekali perubahan yang baik. Saya tahu belum semuanya sempurna. Saya masih dengar ada yang katanya bisa suap atau pakai calo tapi selama saya disana tidak sekalipun petugas yang kelihatan seperti itu. Semua dilayani tanpa pandang bulu. Memang tidak seramah petugas Bank Swasta tapi tentu saja semuanya sudah jauhhhh lebih baik.

Semoga hal-hal yang baik dinegara ini akan semakin ditingkatkan sehingga kita tidak lagi ketakutan ketika harus berurusan dengan pemerintahan dan yang paling penting gak perlu bayar lebih dari harga yang sudah ditetapkan 🙂

Ada yang punya pengalaman menyenangkan lainnya?

Share yuk, capek kan dengar berita jelek trus hehe.

 

Advertisements

28 comments

  1. tahun lalu aku ngurus perpanjangan paspor secara online dan itu bantu banget!! Kayak kata Mbak Noni, sekarang pelayanan di imigrasi udah jauh lebih baik dari sebelumnya dan ternyata berlaku di semua kantor imigrasi ya, karena di Bandung pun kayak gitu. Bahkan kalau di kantor imigrasi Bandung nomer antriannya pun dibatesin mbak Noni.

    • Iya Imigrasi itu paling keliatan emang perubahannya. Bagus banget untuk pengajuan paspor manual atau online ya. Salut lah. Nomor antrian yang dibatasi juga bagus sih, paling gak bikin petugas gak over kerjanya juga

  2. Mba non…salam kenal…😀 sy punya pengalam buruk mengurus paspor saya, suami dan anak di kantor imigrasi medan yg di gatsu…petugasnya udh pada tua tp angkuh2, bicaranya kasar, anak saya yg masih 5 tahun dimarahi krn merengek sama saya dan saya disuruh keluar ruangan tunggu aja, kata beliau berisik…hello…lu pelayan masyarakat dlm hati sy mba…yg berujung sy gk jd urus paspor hari itu di ktr tsb krn ktp suami bermasalah…seminggu kemudia n kita balik urus paspor lg tp kapok balik kesitu…akhirnya kita ngurusnya di ktr imigrasi yg di jln mangkubumi….pelayanan beda 180 derajat ☺ petugasnya sangat ramah luar biasa…saya salut…angkat 4 jempol…pada saat sudah selesai pasfoto keluar dr ruangan kita disapa dgn ramah ditanya apa sudah selesai dgn senyuman tulus diwajah…bahagianya…sudah seharusnya begitu…dan itulah yg patut dicontoh…maap curhat mba…😊

    • Waduh 😦 Masih ada ya petugas pelayanan yang kayak gitu. Gak ramah sama sekali.
      Gpp curhat, semestinya walau gak ramah banget paling gak tetep bersikap manis kek. Kalau pun dia ngerasa terganggu kan bisa minta baik2 untuk tunggu diluar atau gimanalah. Susah emang

    • Kalau imigrasi udah bisa ngajuin dimana aja ya, ini keren sih. Seharusnya sejak E KTP aku pikir bisa ngajuin apapun dimana aja. Ini kayak perpanjang SIM masih rempong harus dikota asal huhu

  3. Yg jelas harga sim lebih murah. Tapi ya itu, sekarang ada tes segala. Dulu kan cuma disuruh ngisi formulir dan langsung jadi. Nah klo pake tes nurut saya malah jadi ribet meskipun itu sudah aturannya.

  4. Sekitar 5 bln yg lalu aku juga pernah ngurus kartu keluarga yang warna putih, di kantor dinas kependudukan, memang lebih cepat urusannya , gak antri lagi, ketimbang ngurus sama Kepling, hanya butuh waktu 1 minggu, kita disuruh balik lagi dan udh kelar, dan gak perlu bayar sepeserpun, beda klw urus sama kepling udh berbulan2 gk siap2, bayarnya mahal lagi.

  5. Ajhh suka bgt dengar ada kemajuan gini. Bener sih, lumayan capek dr tahun kapan dan terus terusan dengar yang jelek2nya. Semoga sdm birokrasi kita semakin membaik ya

  6. saya belum pengalaman sih nemu yang baik. hehe.. misal bayar pajak motor lewat atm itu bisa, tapi tetep aja mesti ke samsat buat ngambil bukti bayarnya. kan ya sama aja. :/

    tapi kabar baik ini mesti diapresiasi, semoga pelayanannya ditingkatkan dan semakin baik lagi. 🙂

  7. Akuuuu aku ngurus paspor manual *bukan e-paspor* di Kanim Jakarta Timur juga cepet jadinya, 3 hari kerja udah beres. Adekku umur 17 tahun mau bikin KTP tapi KK salah, dibenerin di kantor camat cuma satu hari, sama KTP jadinhya 2 hari. Uhuy kami senang ❤ 🙂

  8. Waktu aku urus pendaftaran pernikahan luar negeri di catatan sipil Jakarta juga simpel. Datang, ambil nomor, langsung dipanggil. Karena ada yg berbaik hati posting foto formulir yg mereka pakai di internet, dokumen sudah lengkap semua dan dua hari kemudian beres. Gratis tanpa uang rokok. Tapi, ehem, kalau di imigrasi ya masih begitulah…disuruh bolak-balik karena alasannya surat sponsor salah, taunya maksud mereka itu maunya beli surat di koperasi aja yg bayar 10ribu per lembar. Lain petugas lain persyaratan juga -_-

    • Kayaknya catpil ini emang ada perubahan lumayan banyak, paling gak yah jadi lebih baik deh.
      Imigrasi kalau untuk urusan orang asing, nah ini aku gak pernah tau sih hehe. Soalnya yang urus kantor si Matt 🙂 masih agak ribet ya

  9. terakhir ke kantor pemerintahan buat perpanjang SIM. tahun lalu tuh. Nggak pake acara dites. trus biayanya jauh banget dari biaya yang seharusnya. tahun ini nggak ada ngurus apa-apa sih, palingan ngurus surat-surat kendaraan, itupun aku minta abangku yang urus mbak, karena ya sama kayak mbak, males berurusan ama kantor pemerintahan hihihiii..

    tapi semoga ke depan terus ada perubahan yang lebih baik lagi ya kan mbak 🙂

    • Skr ngurus SIM katanya susah, banyak yang gagal ujian prakteknya hihihi. Emang susah sih, kemaren nonton yang ujian motor rata2 gak lulus 😦

      Semogaaaa ya Diah, seneng kan kalau semuanya lebih mudah dan transparan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s