Menikah dengan Bule?


dsc04567

Menikah dengan bule itu menyenangkan. Selalu traveling, selalu disayang-sayang, romantis, baik hati, duitnya banyak, setia dan segala-galanya. Semua yang indah-indah deh. Soalnya yang gak baik-baik biasanya disembunyikan haha.

Ok, setelah banyak menerima pertanyaan soal perbule-bulean, belakangan pertanyaan mulai bergeser menjadi proses menikahi para bule. Saya gak marah/kesal koq dikirimin pertanyaan. Mungkin yang nanya bingung tapi tentu saja karena saya bukan Tuhan atau paranormal ada banyak sekali pertanyaan yang saya tidak tahu jawabannya. Pertanyaan ini tidak hanya ditanyakan online tapi juga ditanyakan langsung ketika beberapa kenalan ketemu saya dan mereka “penasaran” pengen banget menikah dengan bule dengan semua alasan diatas.

Pertanyaan senada belakangan kira-kira tentang proses menikahi para bule. Apa yang harus dipersiapkan, gimana nanti setelah menikah, gajinya cukup atau gak. Yah kira-kira kayak gitu deh.

01. Gajinya cukup gak ya?

Saya tentu saja gak bisa jawab. Ini kayaknya pribadi banget. Gaji saya sendiri dulu Matt gak tau. Gaji Matt pun saya gak tau haha. Segitu cueknya juga sih saya emang. Jadi kalau ditanyain gaji calon suami kalian cukup atau tidak, kayaknya saya gak bakalan bisa jawab. Mungkin yang harus dilakukan adalah coba kenalin kebiasaan kalian berdua, living cost, yah gitu-gitu deh πŸ™‚

02. Proses pindah

Sejauh ini saya cuman pindah kembali ke Medan. Jelas-jelas ini kota tempat saya lahir dan besar (baca tua) jadi saya sama sekali gak tau proses pindah dari Indonesia ke luar negeri. Pastinya ada banyak dokumen.

Ada temen saya yang sampai hari ini harus tinggal berjauhan dengan suaminya karena spouse visa ke UK belon juga diapprove. Padahal mereka sudah keluar banyak sekali duit, tenaga dan juga waktu. Belon lagi pikiran ya. Sekarang temen saya itu harus bolak balik ke Eropa (yang bukan UK) supaya bisa ketemu suaminya. So…..ini harus dipikirkan juga. Minimal siapkan dana yang besar.

03. Selalu traveling

Ahhh……mungkin memang sebagian yang menikah dengan bule jadi sering traveling tapi…..gak semuanya seperti itu, loh. Ada juga yang gak kemana-mana. Ada juga yang terpaksa gak bisa pulang ke Indonesia atau negara pasangannya karena emang biaya untuk traveling itu besar sekali. Jadi….jangan cuman diliat pasangan yang selalu pergi-pergi aja.

Pun percayalah kalau milih traveling pasti ada pilihan lain yang harus dikorbankan. Misalnya gak bisa sering-sering belanja, gak bisa beli tas baru sesering yang kita mau, gak bisa ini dan itu. Semua pilihan kita pasti ada yang dikorbankan. Kalau kata ayah saya “Gak bisa kakak dapat semua yang kakak mau didunia. Shalat sama ibadahnya aja standard tapi maunya koq banyak sih kak” haha.

04. Pengen pesta kawinan yang mewah tapi duitnya dari mana?

Jadi ya, setahu saya nih, untuk sebagian bule dari US, biaya pernikahan itu dari pihak wanita. Coba deh liat film-film Hollywood. Ibunya Matt juga pernah ngomong gitu kesaya pas tetangga mereka nikah.

Trus…..yah mungkin (mungkin loh) kalau mau nikah kayak dinegeri dongeng, kalian harus siapkan dananya. Yang paling bener coba deh diomongin kecowoknya, jangan ke Noni ya. Soalnya Noni aja gak pakai pesta nikahnya hahaha. Bahkan kebaya aja saya beli 2 hari sebelum nikah gara-gara si Febby ngamuk-ngamuk nyuruh beli.

05. Nyaman gak nanti tinggal diluar

Emmmmmm……………..saya masih tinggal di Medan jadi gak tau mesti jawab apa. Yang pasti tinggal di luar negeri berbeda dengan liburan. Liburan itu ibarat bulan madu sementara tinggal itu ibarat kenyataan. Biasanya juga kenyataan itu gigitnya lumayan sakit sampe berdarah.

Contohnya aja pas winter. Emang salju lucu. Semua turis dari negara tropis pasti suka banget. Saya aja bisa kangen-kangen tapi begitu tinggal disana saya perhatikan gimana bencinya ibu si Matt. Dia sebel harus bersiin mobil dari es/salju sebelum berangkat kerja. Harus nyekopin salju dari jalanan. Belon lagi cuaca yang dingin bikin kesel dan tagihan listrik membengkak haha. Itu hal kecil yang kita mesti hadapi pas nanti tinggal diluar.

Saya belon lagi 4 tahun menikah, jadi agak kurang pas juga kalau saya kasih nasehat πŸ™‚ tapi yang pasti pacaran sama menikah tentu saja banyak yang berbeda. Pas pacaran semuanya indah karena kita kayaknya lagi berbunga-bunga. Rasa-rasanya gunung pun bisa didaki (soalnya masih ngayal doang haha). Begitu menikah, mendaki gunung yang tadinya dalam khayalan kita itu gampang ternyata gak terlalu gampang. Saya sejujurnya pengen naik helikopter ajalah, daripada jalan kaki mendaki gunung haha. Apalagi kalau salah pakai sepatu. Repot deh. Apaan….sih ngomongin mendaki gunung haha.

Oya, Saya baru nonton film Indonesia judulnya Assalamualaikum Paris, ini film lumayan lucu dan bagus banget untuk kasih liat kayak apa sih kira-kira kenyataan setelah menikahi lelaki bule. Saya gak sempet kelar nontonnya sih, tapi coba deh nonton. Kalau gak ada dibioskop, bisa nonton online koq. Ada di salah satu situs nonton film online.

Cuman…..menikahi bule tentu saja bukan karena semua alasan diatas πŸ™‚ karena gak semua bule juga seperti itu atau bisa kasih hal-hal seperti diatas. Bule ataupun lokal sama aja. Mereka beda casing doanglah. Kan sama-sama manusia. Gak semua bule romantis. Yang gak romantis juga buanyak. Gak semua bule banyak duitnya juga loh. Trus banyak juga bule yang gak suka traveling. Ada dan banyak :). Jadi gak bisa disama ratakan semua yang terlihat seperti bule isi kepala, sifat, kelakuannya, plek ketiplek sama persis. Mereka manusia juga dan tentu juga punya banyak sekali perbedaan.

Mungkin yang punya pengalaman lebih dari saya bisa share dikolom komen.

Congratulation and good luck ya buat yang nanya kesaya dan akan segera menikah….

 

Advertisements

105 comments

  1. aq malah smp skrg blm tertarik sm bule kak, hehehe
    krn ngebayangin ribetnya urus-urus dokumen #dasarpemalas.
    tapi klo baca cerita ka noni sm matt aja aq udh seneng banget hihihii.

  2. kayanya kalo mo nikah ama bule atau ama org indonesia mah sama aja yah mba non, lha namanya manusia pasti beda2 lah ya.. ada yg romantis ada yg ngga.. kalo soal gaji cukup apa nggak, ya itu kayanya tergantung gimana gaya hidup masing2 deh πŸ˜€

  3. tertarik sama bule cuma buat belajar bahasa inggris saja pas beberapa bule kerja di kantor untuk sementara kalau buat pacaran atau nikah pikir2 dulu kak karena jurang perbedaan yg dalam yg daku nggak siap terjun hahaha. yg nana suka sama bule mereka tuh cenderung nggak begitu ribet kalo suka sama orang

  4. bule juga manusia… hehehe.. setuju banget, banyak belajar tentang mereka dr couchsurfing, mereka bukan dewa, bukan malaikat, ya sama kayak kita manusia hahaha… filmnya nonton di situs mana mbak? wa’alaikumussalam paris judulnya πŸ™‚

  5. memang ada beberapa penyesuaian ya, meskipun sebenernya kalo dipikir di Indonesia pernikahan juga bisa lebih ribet misalnya kalo dari suku berbeda dan perlu adat macem-macem, apalagi beberapa daerah di Indonesia tiketnya lebih mahal dibanding ke luar negeri.. cuma ya kalo legalitas masih lebih mudah..

    tapi paling suka kalimat ini mbak : β€œGak bisa kakak dapat semua yang kakak mau didunia. Shalat sama ibadahnya aja standard tapi maunya koq banyak sih kak” rasanya makjleb.. πŸ˜€

    • Iya, beda rumah aja udah beda aturan mainnya ya. Masing2 ada kelebihan dan kekurangan. Kalau cuman liat kelebihannya aja yah emang susah juga.

      Haha iya itu kalimat andalan bokap kalau aku merengek pengen sesuatu

  6. ternyata yg nanyain perbulean ama mba noni rauwis uwis yah *puk2 mba noni* huuhuhuh padahal mah klo mau nikah ama siapapun mau bule mau lokal mau artis juga mah ya kenalan aja ama orang nya lebih dalam trus pikirr2 masak2 deh ama minta pendapat keluarga yah… bule juga manusia kannnnnn hehehehe

      • iyasih emang juga yah mbaa noniii jadi kaya fairy tale gt yah seakan hihihihih btw mba kalo korean bule juga ga sih *pertanyaanterpenting* hhhihihihh secara dsini klo bule kan identiknya buukan orang LN tp yg kaya blonde mata biru dkk itu :p btw happy weekend mba noni πŸ™‚

  7. Bener yah mbak, intinya mah bule juga sama aja manusia kayak kita yah πŸ˜€
    Sbenernya sama aja sih kalau kita nikah/pacaran sama orang yang asalnya bukan dr Indonesia, misalnya Taiwan, Korea or negara2 lainnya. Pasti bakalan sama ribetnya πŸ˜€

  8. Never ending story ya Non pertanyaan tentang bule ini😁 kalo pertanyaan ke aku seringnya ttg agama. Males banget ga sih ditanya2 ttg agama gitu. Selalu darah tinggi aku bacanya.

  9. Betul tuh kata mbak @denaldd juga, never ending ‘kepo’, hahaha..
    Suka geli sendiri, terus end-ing nya dalam hati cuma bisa ‘sudahlah’, soalnya yang pasti selera orang beda-beda. Bukan begitu? Atau mungkin neh Mbak Non, beberapa yang nanya tentang “nikah sama bule”, kerja di bagian sensus, eh ups.. πŸ˜›

    Setuju banget, emang semua cuma case-ing nya aja. Dan yang harus di ubah adalah mindset orang Indonesia, terutama tentang Bule. Ga selama nya mereka ‘hebat’ di atas kita, atau kita selalu ‘rendah’ di mata mereka. Semua manusia normal punya kekurangan dan kelebihan. Ga tau cih kalo ada manusia yang keturunan dewa?! πŸ˜›

    Yang gue tau cih, menikah itu, kompromi dengan 2 kepala yang isi nya pasti ada beda antara satu dengan yang satunya lagi. Kadang sesama lokal atau pribumi aja ada problemnya. Jadi mau bule, chinese, arab, korean, jepang, bahkan eskimo sekalipun, pasti problem nya ada aja, dan ga bisa di sama ratakan.

  10. Pandangan Mbak Noni obyektif dan real. Tapi kebanyakan temen (kuliah) saya, nikah sama bule demi hidup ‘lebih makmur’ dan berbeda dibanding orang lain *yangsayaliatgitu. Mulai dari bentuk suami yg bule, travelling tanpa pikir kurs, hingga anak2 yg kebulean. Hal berbeda saya dapet dari temen2 WP yg nikah sama WNA. Jauh lebih realistis dibanding temen nyata yg bagai dunia mimpi.

  11. Ya ampun pagi-pagi scrolling Readers temanya kebanyakan bule πŸ˜„ Kira-kira di negara para suami, kita para Asian ini jadi tema juga nggak ya? πŸ’ƒπŸ»

  12. Inferiority complex ini sebenernya; melihat pria ras kaukasus seperti dewa. Ngga semua bule juga bisa bahasa Inggris. Ada yang asalnya dari negara bukan berbahasa Inggris, terus komunikasi gimana?

    Ha..ha..pertanyaan pertama itu jadi inget satu cewe yang tanya tentang itu dan akhirnya malah dia yang jadi sewot.

  13. Lol lucu ya banyak yang menggeneralisasikan seakan-akan kalau nikah sama bule lebih wah, trs kalo bule pasti lbh ada duit, kalo bule pasti ala ala prince charming πŸ˜†

  14. Hahahahahaha,bener Bgt ini ka noni..jaman pacaran mah ya ampun segala2nya indah pas udh nikah agak jomplang keindahannya hahaha…btw dari beberapa temen aku yg pindah ke LN beda negara beda keribetan dokumen nya ka non..dan buat enak atau gaknya tgl d LN uhhh gak enaknya pas winter bikin sering masuk angin hehehehe

  15. Suamiku nggak ada romantisnya Non, tipikal orang Danish kata teman2 yang suaminya juga orang Danish dan teman2 di kantor. Tapi kelebihan suami, nggak keberatan buat bagi dua beres-beres rumah. Satu alasan aku nggak mau nikah sama orang Batak πŸ˜€ laki.laki batak kan selalu minta dirajakan..

    • Huahha karena mrk emang raja Dew πŸ˜„ aku kenal bgt cowok2 Batak tapi ada ya suami temenku yg rajin bgt bantu suaminya padahal direktur dia πŸ˜„ dan anak satu2nya Batak. Kurang apa coba haha. Sementara yg bule jg ada yg gak mau bantu2 apalagi bs bayar asisten kan disini. Jadi emang bener ya, orang itu sebenarnya sama aja haha. Tergantung kita dapatnya yg mana.

      • Ih jaranglah yang kayak gitu Non. Nggak usah jauh-jauh lah, di keluargaku aja begitu, mamak sama bapak nggak mendidik adikku yang cowok begitu, tapi ya untungnya adikku ke istrinya baik, mau bagi tugas ngurus rumah. Tapi tulang-tulang aku, hadeeeeh…situ datang ke rumah, main suruh aja, kayak masuk ke kedai kopi πŸ˜€ ha ha ha ha Tapi ini ya based on pengalamanku sendiri dan ocehan2 kita sesama perempuan batak yang menuntut keadilan πŸ˜€ bua ha ha ha ha…

  16. Rasanya cara pandang ras kaukasus sbg dewa ini blm bisa hilang ya mbak di beberapa kalangan masyarakat kita. Kalau lihat bule udah langsung mikirnya “wahhh pasti tajir, waaah pasti pinter, waaa pasti (insert anything positive”…trus lalu minder dan merasa di bawah mereka. Hadehhhh..padahal belum tentuuuu

    • Hehehe iya, paadahal gak jarang yang kerjanya yah biasa2 aja 😦 malah lebih gak ok dari kita. Soal tajir, entah kenapa lngs pukul rata ya Gy, jadi rugi kalau belanja ke pasar haha

    • salam kenal Tya, iya aku pake schdule untuk postingan, jadi rata2 2 mingguan gitu aku udah buat postingan haha. Pas lagi trendnya nih nulis beginian kali soalnya mungkin ditanya2in juga.

  17. Saking selownya ka Noni ceritain Matt dan lainnya di blog, aku hampir lupa kalo Matt itu bule. Ngeh lagi pas baca postingan ini, ahaha.

    Btw itu film Assalamualaikum Paris emang oke tuh. Lucuuuk, ya meski kadang agak garing dan alurnya agak maksa XD. Tapi bener bgt sih, jangan terlalu ngayal kemana2 kalo nikah ma bule ya Kak Non, hehe

  18. Padahal bule itu kan manusia juga ya, cuma beda warna aza tapi kepribadian kan macem2 ya. Sosial media juga kadang membuat beberapa perempuan Indonesia jadi pengin kawin dengan bule, krn yg diposting kan yg indah2 aza, padahal sih mau bule or asia ya sama2 ada plus minus-nya. Ada juga bule yg pelitahati koq😜 Ga tau aza kalo menikah dengan bule itu harus mandiri, ga bisa tergantung semua dengan si bule πŸ‘ŒπŸ»

  19. Dulu saya pernah pacaran sama bule Russia, tapi ujung2nya ga bisa lanjut karena saya gak ada niat untuk tinggal di Russia dan dia ga ada niat untuk tinggal di Asia. Pacar saya yg sekarang juga orang Thailand dan tiap kali ditanyain soal nanti mau tinggal di mana, so far saya juga belum bisa jawab karena sekarang saya dan pacar saya dua-duanya kerja di China. Nanti tinggal di mana, gak tau deh, gimana nanti. Tapi ya itu, yg saya denger, ngurusin spouse visa tuh ga gampang, di Indonesia pun begitu. Saya kenal seorang cowo Bandung yg nikah sama cewe China, terus visa istrinya bermasalah dan si cewe terpaksa di deportasi pulang ke China. Sekarang meskipun udah nikah, mereka masih harus LDRan sampai ketemu jalan keluarnya. Kasihan ya.

    Kalo ada yg ingin saya tanyakan ke Noni, ya paling soal pengalaman Noni ngurus spouse visa di Indonesia saja, hehehe. Terus bagaimana caranya Matt bisa beradaptasi tinggal di Indonesia? Saya takut nanti setelah nikah, pacar saya ini di Indonesia kesepian karena ga bisa adaptasi dan ga punya temen…

    • Matt di Medan kan kerja, dia staff ahli satu NGO dr Swiss, jadi semua ijin yang urus kantornya. Untuk sementara aku gak ikut2an soal dokumen dia tapi itupun ribet. Kayaknya kalau istri kamu hanya ikut di Indonesia, km bisa bikin visa istri, kamu yang sponsorin. Caranya gak terlalu sulit (kayaknya) tapi gak bisa kerja. Untuk kerja, harus urus ijin lagi. Itu sih yang aku lihat dari istri temen aku. Orang Thailand juga. Selama gak kerja kayaknya gak terlalu ribet, tapi begitu mutusin kerja emang lbh banyak dokumen kayaknya.

      Good luck yaa

  20. Soal proses pindah ini aku setuju banget harus dibahas dulu sebelum kawin. Daripada kayak contoh di atas Non. Aku perhatikan untuk UK emang banyak banget barriernya, susah pindahnya. Jadi banyak yang ambil jalur lain dan tinggal di Irlandia.

  21. Salam Kak Noni. Aku ketemu suami waktu kuliah di Amerika, dan sekarang kami udah pindah ke Jakarta. Waktu mau nikah dulu, aku sama suami juga rembukan macam2. Soal mau nikah di mana, pesta atau nggak, tinggal di mana, sampai gimana cara ngurus keuangan. Tapi kalau dipikir-pikir sih nikah sama orang sebangsa pun juga harus gitu ya πŸ™‚

    Yang aku ngeri itu gimana kalau sampai dia nggak betah di Jakarta? Ada rasa bersalah gitu loh, walaupun pindah secara sukarela tanpa paksaan, seenggaknya kan kalau bukan karena aku dia nggak perlu ninggalin kerjaan yang udah sreg, dan harus berurusan sama bahasa alien yang harus dia pelajari dari nol.

    • Hi….aku panggila apa nih πŸ™‚ salam kenal juga ya….

      Siapapun yang pindah pasti yang satunya bakalan ngerasa kayak kamu πŸ™‚ tapi gimana proses adaptasinya suami? lancar gak?

      • Panggil Mesa aja πŸ™‚ Soal adaptasi, urusan makanan nggak bermasalah, tapi masih belum biasa setiap lima menit ditanya nyokap mau makan apa. Yang bermasalah paling belum ada teman ya. Mudah2an nanti setelah mulai kerja kehidupan sosialnya membaik πŸ™‚

  22. Temenku beneran bule hunter. Gak mau dan gk tertarik ama pria lokal. Sekarang udh tunangan sih. Barusan. Ya gimana ya, 3 bulan di US, 1 bulan di Indo.. begitu seterusnya..

    Makanya banyak yg mikir ama bule itu enak.. haha

  23. Ish kemarin saya baca ini tapi ga sempat komen. Kerasa pas di bank Jepang kemarin banyak yang kesengsem sama bule Jepang padahal aslinya ya sama aja. Hehehehe.

  24. Temen ku ada dong Mbak, yang pas aku tanya, kok bulenya ganti lagi? Eh dia jawabnya, mayan Beb, kan aku belom pernah ke Inggris. Huahahah.. Maksud looooo??? πŸ˜›

    Padahal dia ini uda diajak nikah sama bulenya yang lain. Tapi gak mau. Aneh ya. ._.

  25. Ahhhhhh,,,, jd bingung ini, males ribet ngurusin dokument dll nya, calon ku bule uk mbak, rencana taun depan kita menikah, tp klo ribet begini saya jd mikir2 lg ini 😭😭😭

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s