Berburu Tiket Sumo


Sumo Grand Champion 2016 - Tokyo
Sumo Grand Champion 2016 – Tokyo

Kita nonton Sumo kan? ini pertanyaan pertama saya ketika kami membeli tiket ke US di bulan Juli. Matt dengan semangat bilang, iya. So, saya ganti route yang tadinya pengen singgah di Korsel atau Beijing menjadi ke Tokyo Jepang.

Setelah tiket terbeli, saya pun tanya dia pengen nonton yang mana? hari apa? Kelas apa? dan seperti biasa, suami saya itu santai banget. Nanti aja kita cari pas disana. Masa sih banyak yang mau nonton Sumo? sungguh keterlaluan ya.

Sebelum berangkat ke US, saya pun akhirnya menanyakan ke host air bnb kita dan dia bilang semua tiket habis. Kalau mau datang langsung aja pas hari H. Matt bilang, tuh kan masih banyak tiket. Tenang aja. Saya sebenarnya mulai ngerasa gak enak. Kalau semua tiket sudah habis jauh sebelum hari H, masa iya kita masih bisa dapat tiket di hari H nya. Sungguh bingung banget.

Sampai di Tokyo ternyata kita datang disaat yang paling gak enak banget. Hujan badai selama satu minggu penuh. Setiap hari berangin dan hujan tanpa henti. Matt masih bilang mana mungkin ada orang mau ngantri untuk beli tiket. Segitu cueknya dia.

Ternyata ya, hari pertama kita datang itu jam 1 siang, soalnya saya ngejar Tuna Show di pasar ikan haha. Jadi gak bisa pagi-pagi datang. Antrian panjang banget. Saya bingung banget juga, ini ngantri apa sih? soalnya tiap kali ada Pesumo yang lewat mereka langsung teriak-teriak. Jadi ini antrian fans sumo. Tiap ada pesumo pujaan mereka lewat langsung deh teriak-teriak. Kebanyakan nenek-nenek huhaha.

Sewaktu kita tanya ke petugasnya dia bilang tiket hari ini habis. Kalau mau besok pagi datang jam 07.45 pagi, jangan telat. Saya bilang ke Matt, kita harus datang jam 6 deh. Orang Jepang gila banget sama antri soalnya. Matt seperti biasa, santai banget dan gak perduli juga. Dia sibuk melototin kapan Goeido main.

3 hari kemudian kita kembali antri. Saya sudah siap sejak jam 6 pagi, sementara diluar hujan disertai angin dan geluduk. Lumayan bikin males keluar. Matt masih aja tidur dan beneran loh, dia baru banget jam 06.45. Mandi trus siap-siap ke Subway. Saya sudah kayak nenek sihir. Bete banget. Dia bilang ngapain datang pagi-pagi, wong loket aja dibuka jam 07.45.

Dan bener kan, jam 07.45 persis kita nyampe di Sumo Hall yang mana sudah habis dong tiketnya. Si ibu petugas jelasin ke kita. Jadi nih yang sekarang dijual adalah tiket paling murah. Harganya 22 dollar. 1 orang hanya bisa ngantri untuk 1 tiket dan yang dijual hanya 300 tiket aja. Semua tiket yang diatas itu sudah laku sejak beberapa bulan lalu. Matt bengong karena semua informasi tersebut sudah saya beritahu. Sebel. Sementara hujan semakin deras aja.

Saya dan Matt sejujurnya sangat-sangat pengen nonton Sumo, kalau bisa bahkan didepan hidung kita nontonnya karena saya penasaran banget. Mereka itu bau atau gak sih kalau pas tanding?

Diatas adalah pertandingan Goeido dan Harumafuji. Keduanya favorite kita berdua. Harumafuji dia masuk peringkat Yokuzuna (peringkat paling tinggi dalam Sumo) sementara Goeido masih jauh dibawah Yokuzuna tapi selama turnament ini dia belum terkalahkan (saya nulis ini tanggal 24 Sept 2015 sambil nonton Sumo di tv haha).

Ok balik lagi kecerita nyari tiket, akhirnya keesokan paginya sewaktu hujan tambah gila karena puncaknya taifun Malakas, kami berangkat dari hotel jam 05.21. Butuh waktu 45 menit ke Ryogoku Kokugi (Sumo Hall). Matt bilang pasti bakalan sepi deh ini soalnya hujan deras banget. Gak taunya udah ramai aja loh. Kata si ibu penjaga tiket, emang terkadang banyak yang sampai nginep-nginep gitu bahkan pas beli tiket yang pre book beberapa bulan lalu. Sinting.

Akhirnya kita ngantri dan semakin lama antrian semakin panjang. Matt sampai memastikan didepan kita gak sampai 300 orang hehe. Kita ngantri 2 jam sampai akhirnya mereka membagikan satu kertas berwarna fushia. Kertas itu adalah no untuk menggantikan tiket.

Tapi…nah ini catatan penting, setelah menerima kertas tersebut jangan pernah meninggalkan antrian sampai kalian punya tiket. Ada banyak cerita tentang orang-orang yang langsung pergi setelah menerima nomor karena ngirain sudah punya tiket. Salah banget. Pokoknya setelah tiket ditangan baru deh kalian keluar antrian.

Soalnya di Jepang ini sudah banget berkomunikasi. Semua pakai bahasa Jepang. Kalaupun ada yang berbahasa Inggris kayaknya mereka gak mau sering-sering ngomong. Jadilah kita mesti dengerin baik-baik informasinya. Manalah hujan, angin, plus antri begitu. 

Setelah nukerin kertas fushia itu dengan tiket dan bayaran, kita akhirnya dapat tiket. Ehh gak cuman sampai disana perjuangan kita loh, haha. Jadi setelah dapat tiket, sebenarnya kita gak mesti masuk ruangan. Cuman saya perhatikan koq semua masuk (yang Jepang) bule-bulenya pada kabur. Jadilah saya tanyain salah satu orang Jepang itu dan dia bilang semua masuk untuk nge-tag tempat duduk. KIta boleh tarok apa aja diatas kursi, nanti balik lagi kalau sudah sore. Soalnya pertandingan pagi-siang biasanya kelas-kelas bulu ringan hehe atau biasa disebut Jonokuchi.

Sumo

So, saya dan Matt akhirnya masuk, cari tempat duduk, ninggalin kipas sama obat sakit punggung di kursi haha. Trus kita nonton dibawah. Soalnya sepi jadi kesempatan duduk lebih deket. Nonton sampai jam 12 siang. Makan siang dan balik lagi jam 02.00 siang. Nonton dengan khusuk sampai jam 06.00 sore. Kita beneran gak mau rugi banget deh. Seharian nonton Sumo, udah kayak nenek-nenek aja haha.

http://www.viagogo.com/id/Sports-Tickets

Video dibawah ini adalah vlog saya pas lagi hunting tiket. Silahkan ditonton.

http://sumo.pia.jp/en/

Biasanya tiket bisa dibeli online di link atas. Harga tiketnya paling mahal sekitar USD 150 untuk pre book tiket/online tiket.  Kalau pengen yang murah kayak kita kemaren (but kita nyesel, kalau bisa kan udah dibilang pengen nonton persis depan hidung haha) cuman bisa dibeli di tempat di hari H dan yah ngantri deh, haha.

dsc05521

Untuk saat ini tiket prebook sudah dibuka untuk pertandingan bulan Nov 2016 tapi kayaknya bukan di Tokyo. Untuk Tokyo belon dibuka tiketnya dan pertandingan paling cepat itu bulan Januari. Siap-siap deh bulan Okt/Nov mantengin situs diatas jika memang pengen nonton.

Sampai ketemu lagi Rikishi (pesumo) 🙂

 

Advertisements

38 comments

  1. Aku waktu itu ditawari sm temenku orang Jepang mau dibeliin tiket sumo gak, aku malah ga tertarik hihi soalnya temenku fans sumo banget, selalu nonton.

    Itu Matt yg males siap2, sama Non aku juga udah pasti ujan petir diatas kepala haha

  2. Aku salut dengan perjuangan kalian demi nonton sumo 😊

    Matt santai banget ya mba hihihi.. Aku biasanya klo suami nyantai padahal akunya senewen jadi tambah senewen, ujung2nya nangis bete dan suamiku pun bingung 😁

  3. Perjuangan banget ya beli tiketnya Non. Kayak tiket Wimbledon. Kalau gak mau kemping, gak mungkin dapat tiket Centre Court di antriannya itu, ahahah 😆

  4. Waw, ternyata sumo segitu nge trennya yah disana :). Bener gak sih non mereka dikebiri biar bisa segede itu badannya. Sepakat, suaranya mikrofonis banget. Big thanks sharingnya…

  5. Wah Mbak, ga nyangka ternyata segitu banyak penggemar sumo, sampe perjuangan banget ya beli tiketnya. Ga bisa berhenti ngakak pas bagian ini: “pengen nonton Sumo, kalau bisa bahkan didepan hidung kita nontonnya karena saya penasaran banget. Mereka itu bau atau gak sih kalau pas tanding?”

    Mbak Noni you’re the best hahaha. (Btw, jadinya bau ga pas mereka tanding?)

  6. Suaranya enak deh.. ya iyalah.. kan dulu penyiar hehehe..

    Sumo itu seni tarung tradisional sih. Makanya gk banyak anak muda yg suka. Btw tau musik enka? Itu enak lhoooo.. semacam dangdutnya jepang. Musik khas jepang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s