10 Tips for Long Hour Flights


Pixabay
Pixabay

Untuk yang sudah lama mengikuti tulisan-tulisan perjalanan saya pasti tahu banget kalau saya takut banget terbang. Istilah kerennya Aviophobia. Ini salah satu penyakit yang beneran menggangu ketika seorang yang suka sekali traveling tapi juga takut sekali terbang.

Saking seringnya nulis tentang ketakutan saya terbang sampai saya beberapa kali menerima email dari sesama Aviophobia yang menanyakan tips bagaimana menghandle perasaan ketakutan itu. Salah seorang yang mengirimkan email ke saya padahal baru kembali dari psikiater tapi karena masih takut jadilah dia email ke saya. Jadilah kami sesama penakut terbang ngobrol yang intinya gak ada solusi πŸ™‚

Nah trus gimana dong saya menghandle perasaan ketakutan saya itu? Dikarenakan 1 minggu sebelum terbang saya sudah mulai stress berat biasanya saya menolak membaca atau nonton berita apapun yang berhubungan dengan pesawat. Pokoknya menjauh dari dunia penerbangan. Berhenti baca review nya juga haha.

Trus di hari H biasanya saya akan mulai dengan sakit perut, nervous dan stress luar biasa. Setiap saat ngeliat langit. Mendung dikit gemeteran. Pokoknya 2 hari menjelang berangkat itu biasanya saya gak bisa tidur nyenyak. Di hari H biasanya malah gak bisa tidur sama sekali sehingga pas nyampe airport biasanya saya sudah kecapek’an.

Yang saya lakukan biasanya adalah :

01. Memastikan rumah dan keluarga aman pas saya pergi

Iya ini agak aneh tapi saya harus memastikan semuanya beres. Rumah ok, listrik mati, air mati, gas diputusin, rumah sudah dikunci. Pokoknya semua harus beres. Termasuk memastikan orang tua saya bisa menerima pesan baik dari saya atau temen hehe.

02. Titip pesan penting

Ini semacam wasiat dan informasi penting. Biasanya saya suka kasih tau adek saya (Loni) apa saja yang saya punya jadi kalau ada apa-apa dia bisa bantu informasikan ke ortu. Trus walaupun saya sudah print semua jadwal penerbangan ke ayah tapi biasanya saya suka kasih tau itinerary flight ke temen2 kepercayaan saya plus no hape ortu Matt + ortu saya untuk jaga-jaga.

03. Pakai pakaian yang nyaman

Setiap kali terbang saya sering menggunakan celana jogging atau training hehe. Apalagi kalau terbangnya sudah lebih dari 3 jam. Begitu berangkat sudah kayak orang mau tidur aja. Matt biasanya ganti di airport 30 menit sebelum berangkat. Kita pokoknya kalau pergi-pergi pasti pakai celana jogging (sweat pants + sweater) dan sepatu yang nyaman. Kets atau biasanya pakai sepatu paling berat yang saya bawa selama traveling. Nanti begitu di pesawat ganti dengan slipper. Bra pun saya pakai yang nyaman. Pokoknya semua harus nyaman karena terkadang saking stressnya saya suka sesak nafas haha.

04. No Makeup

Yes…paling saya cuman pakai eyeliner doang hehe. Cuman biasanya begitu terbang langsung cuci muka bersih-bersih dan pakai skincare supaya muka gak kering. Kulit juga sih. Saya biasa pakai Argan oil diseluruh muka dan olive oil dibadan. Ini sering saya oleskan selama penerbangan apalagi kalau rute kami Medan – US yang jauhnya setengah mati itu. Gak nyampe-nyampe haha.

05. Essential oil

Saya punya beberapa untuk cium-cium doang sih. Baru-baru ini saya beli dari toko-toko organic gitu roll on yang katanya bisa menghilangkan stress. Entah bener atau gak tapi nanti saya coba ya. Kalau bisa saya review.

06. Upgrade

Kayaknya kalau bisa diupgrade itu happy banget ya. Nyaman gitu tapi kayaknya tetep gak ngaruh sih hehe. Karena selama dipesawat saya tetap tegak gitu kayak orang mau upacara. Kita pernah di upgrade pas naik Japan Airlines dari Jepang ke US. Saya tetep ngerasa sama aja takotttt…… tapi kayaknya lebih enak sih walau takut hehe.

07. WIFI

Nah wifi ini beneran deh bisa ngalihin perhatian karena kita bisa ngobrol ama temen atau ngapain yang bisa ngalihin perhatian selama terbangnya gak goyang-goyang. Jadi beli deh wifi kalau lagi terbang. Kalaupun gak ada wifi coba lah baca buku, nonton, denger musik dll. Makanya naik pesawat yang bukan budget untuk perjalanan jauh memang lebih nyaman.

08.Β Consider a sleep aid

Dulu saya pernah dikasih xanax yang mana akhirnya saya tetep tegang tapi begitu nyampe didarat ngantuk haha. Cuman terakhir kemaren saya terbang pas lagi mens jadi minum ibuprofen yang punya obat tidur. Walaupun gak tidur tapi saya ngerasa sedikit santai. Gak tau apakah ngaruh atau gimana tapi boleh dicoba tuh.

09. Terbang dengan teman atau pasangan

Belakangan ini saya memang lebih takut terbang sendirian. Kalaupun sendiri saya maunya naik pesawat yang saya percaya aman. Itupun biasanya saya lebih sering nolak, pokoknya gak mau terbang sendirian kecuali beneran terpaksa. Sebisa mungkin ada Matt atau temen lain supaya sedikit berkurang ketakutannya.

10. Bawa semua perlengkapan terbang

Selama ini setiap penerbangan yang cukup lama kita suka dikasih sama airliner perlengkapan tidur mulai dari sleep mask, kaus kaki, selimut, lip balm, slipper, sikat gigi dan pastanya plus lotion. Kalau semisalnya gak dikasih ada baiknya dibawa karena sebenarnya kita perlu kan ya. Oya untuk beberapa orang saya lihat bantal leher membantu banget, untuk saya dan Matt gak bisa bantu karena kita gak tidur hehe.

Saya juga selalu membawa syal atau kain bali untuk jaga-jaga semisalnya kedinginan atau mau tidur tapi tetep gaya. Haduh tidur aja pengen gaya ya. Trus saya juga gak minum alkohol selama terbang karena emang maunya terjaga terus hehe.

Untuk tips lainnya silahkan baca dibawah ini ya

http://www.businessinsider.co.id/how-to-survive-a-long-haul-flight-2015-8/#RkDLAVOKEFVuRFYa.97

Untuk saya biasanya 10 hal diatas yang selalu saya lakukan dan biasanya agak meminimalis perasaan ketakutan. Yang pasti sih pastikan pasangan kalian atau temen atau orang yang duduk disebelah kalian tahu kalau kita takut terbang jadi kalau digremet-gremet tangannya gak complain haha.

Ada tips yang lain? share yuk….

 

 

Advertisements

23 comments

  1. Whoa kok kamu sama kayak pak dodol takut terbang.. lain kali coba skincare-nya ditambah sheetmask mba non, bodo amat diliatin orang tapi bikin adem siapatau lebih relax πŸ™‚ sheetmask nya my beauty diary (yang ada di guardian) itu bening sheet-nya jadi gak begitu horor kalau mau pake di depan umum hehehe

  2. Untuk yg gampang kena mabuk perjalanan (travel sickness atau motion sickness) seperti diriku ini, disarankan minum obat/pil travel sickness (Antimo misalnya) sesuai aturan pakai agar efeknya maksimum.. Aku ini katrok banget kalo urusan naik pesawat.. Penerbangan kurang dari 2 jam aja pening..😝 Sementara dulu sebelum punya anak, bolak balik Indonesia-Singapura-Australia aja bisa sampe 4x dalam setahun.. Satu pil antimo itu efektif utk 4 jam, jadi kebayang kan berapa banyak stok antimo di taskuπŸ˜„

  3. Mbak Noni, thanks for sharing the story. Kapan hari itu saya juga sempet heran, kenapa dengan dirimu Mbak. Baru tahu pas dikasih tahu dan sekarang baca postingan ini jadi kebayang sih gimana rasanya. Super thanks buat bagi ceritanya ya Mbak Non πŸ™‚

  4. Aku (hampir selalu) bawa bantal leher yang portable itu, modal tiup dan hola, jadilah bantal penyelamat leher haha. Walaupun gak senyaman bantal leher busa tapi lumayan banget soalnya perjalanan panjang.

  5. Aku orangnya juga suka stres menjelang terbang, tapi ga sampai phobia. Stress aja. Kalau aku ada pilihan naik kereta, mending naik kereta. Makanya dulu pas kerja di Jkt ternyata harus terbang ke sana sini, dan cuma stay di kantor maksimal 1 minggu, kebayang itu selama 3 minggu stress kalau naik pesawat. Tapii untungnya aku gampang tidur. Aku naik kendaraan umum apapun langsung pelor haha. Pas dari Belanda ke Indonesia, sejak berangkat sampai Singapura aku tidur mulu, sampai sebelahku takut aku pingsan atau mati karena ga gerak2, akhirnya aku dibangunin haha. Dari Indonesia ke Belanda kan pesawatnya direct, itu ya tidur mulu isinya. Sampai sering dibangunin pramugarinya pas waktu makanπŸ˜†πŸ˜† jadi tidur buatku ampuh ngusir stress.

  6. Anaknya ken neh tetanggaku bule inggris masih umur 14th dan 17th dua duanya aviophobia cerita ken sih sblm terbang dpt obat dari dokter anti depresi dan sleeping pill jadi pas udah di cabin pesawat minumlah obat itu kata anaknya lgsg jadi relax dan pelan2 pertidur πŸ˜† tau tau udah nyampe airport tujuan jd g tau sama sekali proses take off plane dll selama di pesawat gitu…mgkin kamu butuh obat khusus gini dr dokter non…

  7. Tips dariku cuma satu mbak, tapi mungkin ini agak klise juga, yaitu: Pasrah.
    Abis mau gimana lagi coba, gak ada cara lain, harus terbang, ya udah pasrah aja. Que sera sera, whatever will be, will be. Biasanya setelah berdoa dan memasrahkan semua, jadi lebih tenang sih mbak. Termasuk ketika terjadi turbulensi parah. Deg-degan sih ya pasti tetap ada.

    O iya, memang tuh kalau menjelang terbang trus ada berita ‘buruk’ soal penerbangan, memang bisa bikin makin nervous. Jadi sebaiknya kalau bisa, ya dihindari aja.

  8. Aku kalo long haul flight ngga minum alkohol di pesawat untuk menghindari dehidrasi, jadi hanya minum air atau teh. Selesai makan langsung cuci muka pake tissue basah untuk muka dan pake krim, terus tidur/baca buku/nonton film.

  9. Kalau long-haul, redeye pula, memakai pakaian yang longgar dan nyaman memang penting banget untuk membantu beristirahat ya Non, apalagi kalau terbangnya di ekonomi, haha πŸ˜† . Btw, beberapa maskapai di business atau first class malah ada yang menyediakan piyama juga loh di pesawatnya πŸ˜› . Aaah, asyik banget itu di-upgrade di Japan Airlines dari Jepang ke US!! πŸ˜€ Dan iyaaa, naik LCC kalau jarak jauh gak enaknya berlipat-lipat secara eksponensial ya, huahaha πŸ˜† .

    Btw Non, tapi itu ilustrasinya pesawat militer tuh bukan pesawat penumpang πŸ˜› .

  10. Belum pernah long hour flight sih mbak. Paling lama naik pesawat dari Jakarta ke Manado doang, haha… Itu aja rasanya udah lama banget, soalnya terbiasa cuma naik pesawat yang durasi 1 jam doang. Persiapannya paling ya pake baju dan sepatu yang nyaman aja. Bawa buku, minum yang cukup, sukur2 bisa tidur πŸ™‚

    Btw Mbak, aku pinjem tagline blognya buat judul postinganku boleh ya πŸ™‚

  11. ah mba noni.. sama kayak aku. klw mau terbang beberapa malam sebelumnya udh ga bisa tidur, kalaupun tidur kebangun terus, ga nyenyak. Tapi setelah nyampe di udara dan pramugari nawarin minum atau makan, aku jadi santai dan lebih rilex, lebih aneh lagi kalau pesawatnya ga goyang2 atau turbulens malah jadi parno…hahaha ini pesawat mesin nya mati apa yaaa…wkwkkw. jd kalau naik pesawat musti kudu ada goyang2 dikit biar tenang. Paling benci penerbangan malam, apalagi klw ke LN yg jadwal perjalanannya lebih dari 9 jam. Aku udah siap2 sama obat tidur dan obat penenang, ga boleh ketinggalan takutnya panick attack menyerang kan repot

  12. Mbak Noni, OOT nih tapi bisa share pengalaman security check di airport US? Saya paling gak suka barefoot di luar rumah, tapi security check di airport US mesti lepas sepatu kan ya? Tadinya saya pikir saya punya ide brilliant buat pake sandal jepit pas security check, hehe, tapi kayaknya tetep mesti lepas alas kaki ya 😦
    Saking malesnya soal security check ini, saya pilih flight dengan US transit yang paling minimum biarpun harganya mahalan dikit :p

  13. Sama, meremas remas tangan yg duduk di sebelah sedikit mengurangi rasa cemas, krn sekarang selalu duduk disebelah Cinta atau Cahaya, kini keduanya tau klo aku sedang stress, kadang mereka melirik lirik memastikan ibunya baik baik saja, Dan Itu bikin aku nyaman hehehe

  14. 😭 saya besok kedua kalinya pakai moda transportasi pesawat terbang (penerbangan jam 5.50 ke Lombok doang) untuk berpergian, sebelumnya saya sempat off terbang selama 4 tahun… dan lagi-lagi, saya ga bisa tidur 😭

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s