Teruntuk Nasi Padang


Pic source www.jakartasavvy.com
Pic source http://www.jakartasavvy.com

Saya punya group yang isinya 3 orang yaitu Febby dan Aggy. Obrolannya kalau gak soal gak penting-penting pasti makanan. Makanan mulu deh. Kalau satu orang pamer abis makan apa, yang dua lainnya ngiler. Berusaha nyari juga supaya makannya bisa agak-agak mirip terkadang. Kacaw banget. Saya mau blame group ini karena bikin diet makanan sehat selalu gagal total.

Suatu hari saya dan Aggy ngobrol berduaan trus seperti biasa kita balik-baliknya ngomongin makanan. Kali itu tentang masakan Padang. Sebenarnya gak cuman sekali sih ngomongin Padang, hampir setiap saat. Godaan bangetlah.

Kita ngobrol kalau lagi jauh/traveling kenapa ya kayak masakan Padang itu terbayang-bayang dimata. Pokoknya ngangenin.

https://nonikhairani.com/2014/07/25/kenapa-makanan-padang-selalu-enak/

Saya pernah nih nulis tentang apa-apa aja sih yang dikangenin kalau lagi jauh dari Indonesia disini.

https://nonikhairani.com/2016/01/12/indonesia-yang-dirindukan/

Jadi saya dan Aggy trus janjian pengen nulis arti masakan Padang untuk kita. Terutama ketika lagi jauh dimata. Tulisan saya tentang rumah makan Padang yang lain bisa dibaca disini ya.

https://nonikhairani.com/2015/10/23/comfort-food/

Saya tuh sebenarnya jarang kangen sama sesuatu. Yah maksutnya kangen sampai yang termehek-mehek gitu. Kalau cuman liat sesuatu, inget dan pengen trus berasa kangen sih sering tapi menurut saya itu kangen ecek-ecek hehe.

Kalau kami berdua (saya dan Matt) lagi traveling ada satu kebiasan yang rasa-rasanya sejak kami menikah gak pernah berubah. Jadi begitu landing kami akan langsung nyetir ke rumah makan Padang Garuda. Beli 2 nasi bungkus pake rendang trus baru deh pulang. Selalu seperti ini.

Biasanya menjelang pulang ke Medan, kita suka ngomong ehh kita nih koq pengen banget rendang ya. Selalu! kadang-kadang sampai mouthwatering. Segitunya arti nasi Padang untuk kita ternyata haha. Anehnya kita cuman suka nasi Padang dari restoran itu aja. Kalau dari restoran lain biasa aja. Gak bikin nagih juga.

Konyolnya dulu-dulunya sih saya sebenarnya biasa-biasa aja dengan si nasi Padang. Suka tapi gak sampe nge-fans. Biasa deh. Kalaupun pulang dari Surabaya ke Medan, biasanya gak dapat nasi Padang pun yah biasa aja. Gak sedih. Setelah menikah ehh jadi beda deh. Saya lupa kapan kami jadi gila banget dengan nasi Padang ini. Si Matt sampai ngomong kayak makan narkoba jadi candu haha.

Lucunya kita cuman suka 1 restoran Padang aja. Yang lain-lain kita udah nyoba tapi tetep balik lagi kerestoran ini. Ada temen Β paling suka warung Padang deket rumah kita. Suatu hari mereka maksa pokoknya harus beli dari warung itu. Yaudah kita ngikut deh. Ternyata rasanya gak cocok. Temen kita bilang enak dan harganya pun lebih murah tapi menurut kita berdua gak banget. Trus….yang terjadi adalah kita pulang trus balik lagi ke restoran langganan untuk memuaskan nafsu akan si rendang. Sinting!

Pokoknya makan nasi Padang yang gak enak itu adalah kesalahan besar karena sudah seharusnya nasi bungkus Padang enak.

Dulu pas ngantor ada satu orang temen kerja saya ngomong gini “Mba Noni, kenapa ya nasi padang itu paling enak yang dibungkus? ini aku ngomongnya aja jadi laper loh, soalnya kebayang-bayang dimata haha. Eh trus kalau yang dibungkus itu kayaknya meresep gitu semua rasanya. Aduh………….kita makan Padang yuk mba?”

Saya sih sebenarnya gak kepikiran sampai si temen ini ngomong gitu tapi dipikir-pikir bener. Nasi Padang terenak sedunia itu adalah yang dibungkus. Kalau direstoran langganan saya itu, kita suka perhatikan orang-orang yang beli bungkus biasanya minta ditambahin remah-remah ayam goreng POP. Kata satu orang pilot (iyaaa pilot dengan brand yang sama dengan si rumah makan ini, banyak yang begitu landing beserta pramugari2nya makan dsini tapi dibungkus loh hehe) yang ketemu pas ngantri katanya kalau ditambahin dengan remah-remah ayam pop jauh lebih enak. Saya pernah nyobain tapi kurang suka sih. Jadi aneh. Saya sukanya yang original aja deh.

Ngomongin si nasi Padang ini bikin saya laper dan kepengen panggil gojek deh huhu. Eh iya kabar gembira untuk yang ngikutin snapchat saya pasti tau kalau rumah makan Padang bakalan buka deket rumah kita. Ini kabar gembira atau kabar yang menghkhawatirkan yaa πŸ™‚

Selain saya tentu saja Aggy akan berbagi arti rumah makan Padang untuk dia. Silahkan dibacaΒ Surat Cinta untuk Rumah Makan Padang.

Bagaimana dengan kamu? apa arti rumah makan Padang untukmu terutama ketika jauh dari Indonesia?

 

 

Advertisements

124 comments

  1. nasi padang ini makanan fav sebagian besar org yah mba.. πŸ˜€
    mungkin nasi padang yg dibungkus itu enak karena semua macam kuahnya bercampur, kalo makan di tempatnya kan palingan kita cuma pake satu macem kuah aja.. πŸ˜€

  2. aku juga sukaaa, tapi ga brani sering2 mbaaaa T_T
    eh tapi kalo aku beda sihh, kalo menurut aku nasi padang dibungkus malah kenikmatannya berkurang…karena ga bisa nambah sambel, ga bisa nambah bumbu rendang πŸ˜€

  3. Huahahaaaa kt yg disalahin lho, tp emg ya rumpad ituuuuuhhhh *ahsudahlah soalnya lg ga blh mkn naspas huahahahahhh

    Btw gw jg fanatik ama sederhana n satu lg rumpad di Jogja, selain itu ga enakkkkk

  4. Garuda kayaknya dimana-mana terkenal enak Non. Aku juga suka Sederhana hahahahahah
    Iya yang bungkusan enak bener, apalagi yg bungkus pake daun pisang. Menunya sama, rendang/ayam, daun singkong yang buanyak sm sambel ijo, kuah banyak…*ngiler*

  5. Ah, I Love nasi padang. Dulu ngantor di dekat rumah makan nasi padang dan kita (iya, 1 kantor) minimal makan nasi padang 2x seminggu. Dah pindah lokasi kantor pun, suka bela-belain beli nasi padang disana :D. Sampe akrab sama yg punya nasi padang, dan ternyata yang punya orang Sunda bukan orang Padang. Hehehe..

  6. Hahaha ini ide buat makan siang hari ini deh, dibungkus aja yang anehnya kenapa koq nasi padang kalo dibungkus nasinya bisa kayak banyak banget (pernah baca judul begini dimana gitu tapi ngga sempat dibaca), kasih sayur singkong nangka muda sambel ijo kuah kare, lauknya dipisah tambah kuah, awww belum jam 12 ini πŸ™‚

  7. nasi padang itu adalah dosa yang nikmat… hahaha. makan kalo ga pake rendang, otak, atau paru kayanya bukan makan nasi padang deh mbak. dan kaya penyelamat disaat kelaparan gitu, soalnya kemanapun di penjuru Indonesia, kalo liat warung nasi padang berasa kaya aman tentram bahagia ❀

  8. Haaii..salam kenal Kak non…sukses bikin perut keroncongan….πŸ˜‚πŸ˜‚ pesan nasi Padang lauknya paru goreng nasi nya 1 1/2 !! Ahaahahaha

  9. Naspad emang selalu juara ya. Aku kalo ngeliat orang makan nasi bungkus selalu ngebayanginnya itu isinya nasi padang, trus jadi kepengen juga. Padahal belum tentu tuh orang makan nasi padang. Taunya nasi warteg biasa. Tapi aku udah terlanjur ngebayangin jadi ngiler sendiri mau nasi padang…. hahahahahah

  10. Huwaaa, mbak Non, aku sukses jadi laper dan cuman bisa lap iler ngebayangin nasi padaaaang *lebay πŸ˜€
    Ini si rumah makan padang Garuda cuman ada di Medan, Jakarta sama Lampung ya mbak? *abis ngecek websitenya gara2 belum pernah denger RM Garuda πŸ˜€

    Btw klo aku nagihnya makan dendeng batokok di RM Kota Buana di Pekanbaru mbak. Sampe2 kita di Pekanbaru itu beneran bikin singkatan “NARKOBA”, “NAsi Ramas KOta BuanA” πŸ˜€

    Sayangnya masih susah banget klo mau nyari nasi padang yang rasanya asli di Tokyo sini mbak, kebanyakan restoran Indonesia rasanya udah disesuaikan sama lidah orang Jepang, jadi ya kurang “nendang” gitu.
    Tapi setaun terakhir ini ada uni asli Padang (yang udah lama tinggal di Jepang) yang terima pesanan masakan Padang gitu mbak, dan rasanya asli, nendang banget! Cuman uninya gak tinggal di Tokyo dan paling banter aku cuman bisa pesen lauk frozen trus dipaketin deh, tapi yaa lumayan bangetlah mbak buat pelipur lara klo lagi pengen makan nasi padang *jadi curhat πŸ˜€

    • Waduh Nov, kalau udah diluar asli ya rasa masakan Indonesia jd berubah gitu hehe. Kurang nendang. Masak sendiri kalau naspad bikin capek bgt juga kan y.
      Aku cuman tau Garuda ada di Medan sama Jakarta aja eh td ada yg komen di Lampung jg ada. Serius enak parah

      • Iya mbak, klo masak sendiri kebanyakan makan waktu juga gitu kan mbak masakan padang, bumbunya pun gak segampang di Indonesia dapetnya, hiks..

        Jadi penasaran deh sama si Garuda, smoga ntar kapan2 bisa nyobain deh, aamiin..

  11. suka banget nasi padang terutama kalo lagi traveling yang makanan lokalnya gak begitu cocok, larinya ke nasi padang, kalau di Palembang yang enak banget itu RM. Pagi Sore kak, klo Restoran Sederhana yang banyak cabang dimana-mana bahkan di bandung pun ada menurutku rasanya standar enak saja sih cuma kalau tiap hari aku nggak gitu cocoklah soalnya bersantan, jadi kalau pengen rekreasi lidah ya nasi padang ini nomor satulah

  12. Mbak Noni…aku jadi pengen makan nasi bungkus Padang!!! Emang yak Nasi Padang tuh comfort food banget. Tapi emang sih Nasi Padang tuh paling enak kalau yang dibungkus. Sensasinya beda aja sama makan di tempat.
    Setuju banget deh sama tulisan yang ini “Pokoknya makan nasi Padang yang gak enak itu adalah kesalahan besar karena sudah seharusnya nasi bungkus Padang enak.” Karena kalau ga enak, pasti salah banget deh itu rumah makannya πŸ˜†

  13. Hampir semua orang suka nasi Padang, mungkin karena penggunaan bumbu yang sesuai selera.
    Kadang yang bikin kecewa itu rasa tak sesuai ekspektasi. Ini mungkin karena cuma buat merek doang masakan Padang tapi resep dan yang memasak bukan orang Padang. Itu banyak terjadi.

    Nasi Padang enak salah satu bersumber dari beras yang digunakan kualitas bagus.

  14. Aduhh nasi padang tuh udah paling the best deh… palagi kalau lagi laper banget terus makan nasi padang hmmmm… πŸ™‚ jadi kepengen makan nasi padang juga deh jadi nya hahahah

  15. Aku nggak terlalu suka nasi padang mbak, soalnya porsinya selalu banyak. Biarpun nasi minta setengah, tetep aja kebanyakan, wkwkwk. Kalo indomie kari tuh, baru deh kayak candu πŸ˜€

    • Hahaha…sama2 berlemak ya. Indomie aku udah lama sekali berhenti dan sama sekali gak kangen tapi….ada mie instan yang dari Korea kalau gak salah. Rasanya plain banget. Diklaim no msg gitulah. Nah kita malah suka makan itu sekarang (sebulan sekali atau 2 bulan sekali) trus bumbunya kita buat sendiri dan rasanya enak parah.

  16. Mbak Noni, kita harus toss! Aku kalau habis jalan keluar negeri juga selalu gitu, kangen masakan Minang nya pake banget. Pas masih di negeri orang, pas mau pulang, udah langsung cita-cita ,,, pokoknya sampai Indonesia harus ke rumah makan Minang. Eh iya, aku gak mau pake istilah Padang, melainkan masakan Minang, karena Minang bukan cuma Padang hahahaha ,,, ini gara-gara diprotes teman juga sih, yang kebetulan sama-sama orang Minang. Jadi kami harus mengkampanyekan masakan Minang, daripada masakan Padang πŸ˜€

    O iya, jadi ingat, pas ke Singapura pertamakali, aku sakaw masakan Minang, lalu nemulah satu di Orchard atau Sommerset gitu. Buset, harganya mahal banget dan porsinya dikit, minta tambah kuah aja gak dikasih. Langsung deh dendam waktu itu, pokoknya sampai Indonesia harus makan puas di restoran Minang hahahaha πŸ˜€

    • Ya ampun Bart, koq bisa sama kita huhahaha. Kangen koq sama Nasi Padang ya πŸ™‚
      Oh jadi gitu ya hrs pake nasi Minang dong? entar aku kasih tau Matt jgn pake Padang lagi tapi diganti ke Minang.

      • Abis enak dan nendang di lidah sih, makanya kita kangen.

        Hehehe iya, mari kita ganti jadi nasi Minang atau masakan Minang. Karena Minang bukan hanyak Padang πŸ˜‰

      • Padang khan nama satu kota aja. Sedangkan Minang itu termasuk semuanya. Jujur sebagai keturunan Minang, aku juga gak pernah mikirin itu sebelumnya. Sampai suatu ketika temanku yg orang Tanah Datar protes.

  17. Sambil membaca sambil membayangkan sambil nyeces disini..biasanya aku kalau makan nasi padang selalu dua bungkus….ooops…ketahuan deh diri ini rakus ..*blushing*

  18. Setelah baca postingan ini jadi laper dan teringat rendang di Garuda mba non, haduh gawat, di Binjai kan gadak garuda mba πŸ˜“
    Memang si Garuda ini selalu juara yaa, dikeluarga aku sih gitu mba, tapi kami makannya selalu yg di gajah mada

  19. Kalo gw kok ngerasa makanan padang itu pilihan terakhir kalo yg lain dah ngak ada hehehe. Mungkin terbiasa makanan berkuah ringan seperti bakso dan soto jadi kena makanan bersantan agak2 eneg.
    Makanan padang kalo makan nya sebulan sekali pasti nikmat, tapi kalo seminggu sampai 3x mah pasti kagak dech hehehe #piss #Maaf

  20. Halo mba Noni, salam kenal.. Baca nya jadi langsung kepingin nasi padang ihh.. Hahaha.. Nasi Padang itu yang enak yang dibungkus menurut aku, dan dapet nya juga lebih banyak daripada yang di makan di tempat. Hehe πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s