Indonesia yang Dirindukan


en.wikipedia.org
en.wikipedia.org

Lahir dan besar bahkan sampai hari ini masih tinggal di Indonesia tentu saja membuat saya selalu merasa rindu negara ini setiap kali bepergian agak jauh. Terkadang tanpa saya sadari didalam hati pun saya suka membandingkan Indonesia dengan negara yang kebetulan sedang saya kunjungi. Sebenarnya tentu hal ini tidak baik karena terkadang saya menemukan banyak sekali kekurangan negara ini tapi tidak jarang saya juga menemukan banyak kelebihannya.

Saya akan bicara beberapa kelebihan Indonesia yang membuat saya merindukannya ketika sedang jauh.

01. Matahari

Saya gak suka panas, cenderung membencinya terkadang. Saya lebih menyukai udara sejuk atau dingin makanya di winter gak sekalipun saya complain ke Matt, ย tapi panas di Medan bisa membuat saya bersungut-sungut dan stress. Saya benci keringetan dan bau matahari juga, ย tapi…….begitu jauh saya sering rindu matahari pagi yang suka menyelinap masuk dari sela-sela kain jendela kamar atau matahari yang baru terbenam sampai pukul 7 malam di Medan.

02. Orang-Orang Kreatif / pinter

Di Indonesia saya suka perhatikan kalau kita sebenarnya punya banyak sekali orang-orang kreatif dan pinter. Ada hujan muncul ojek payung, hape rusak masih bisa diakalin. Pernah ada kejadian, temen si Matt BB nya rusak. Dia orang Belanda. Kata tukang hape di Belanda, hape tersebut gak bisa diperbaiki lagi. Dibuang ajalah daripada repot-repot. Memang akhirnya dia membeli Iphone sebagai pengganti hape lamanya tersebut. Begitu tiba di Medan si hape dikasih ke supir kantor dan 2 hari kemudian si supir kantor sudah menggunakan BB tersebut. BB diperbaiki di tukang hape di Millenium Plaza Medan haha. Sungguh canggih banget kan ๐Ÿ™‚

Gak cuman hape loh, ย tapi pernah juga kejadian di laptop Apple temennya si Matt, vespa tua milik Mr. G, dan masih banyak kejadian lainnya yang bikin saya dan Matt ngerasa apapun bisa diperbaiki di Medan termasuk panci bolong hihihi.

03. Ke Dokter gak Pake Janjian

Semua-semua di US harus pake janjian. Kalaupun ke UGD kata si Matt kalau gak sampai berdarah-darah yah harus sabar nunggu antrian. Matt pernah kerja di UGD soalnya jadi agak lumayan tau rumah sakit.

Saya takut banget sakit ketika di US. Takut gak bisa ketemu dokter di hari saya kesakitan sementara hampir setiap bulan saya sakit perut dan mesti ketemu dokter.

Di Medan gak perlu pake janjian, telp dokternya pun saya punya dan bisa ditanyain kapan aja. Beberapa dokter malah berbaik hati selalu membalas sms/wa saya ketika masih di Surabaya dulu kalau ditanyain apapun. Semisalnya dokternya gak ada, saya pun masih bisa kerumah sakit kapan aja untuk konsultasi. Gak mesti pake janjian. Eh….walau kalau pake janjian emang gak harus nunggu lama, sih hehe.

04. Ketemu Orang Kapan Aja…

Point yang ini sama seperti ngupil sebenarnya saya antara seneng dan enggak, sih hehe. Jadi begini kalau lagi di US untuk ketemu temen, sodara atau siapa aja kita mesti bikin janjian jauh-jauh hari dulu. ย Kita mesti hubungi temen si Matt dari minimal 3 minggu buat janjian ketemuan. Memang mereka gak keberatan untuk ketemuan kapan aja tapi tetep aja kerasa banget kalau buat janji jauh-jauh hari lebih baik.

Begitu juga pas Natal, secara hari besar ya. Kalau di Lebaran siapa aja bisa datang ke rumah ortu saya. Mulai dari tetangga sampai entah siapa-siapa. Di US semuanya udah jelas. Siapa yang datang, siapa yang gak bisa datang, siapa yang telat, dll. Bagus sih karena semuanya jadi jelas tapi…..terkadang saya lumayan rindu buat hanya datang tanpa pemberitahuan terlebih dahulu. Undangan Natal pun terkadang sudah dikirim sejak sebulan sebelum hari H. Bagusnya jadi kita bisa bikin rencana dan gak buang-buang waktu. Saya suka sistem ini.

Memang janjian di Indonesia terkadang suka bikin kesel. Orang suka ngerubah janji last minute. Saya sering kesel banget. Belon lagi kalau janjian suka gak jelas. Jam nya bisa molor jauhhh banget. Segitu fleksible nya sampe ngeselin haha.

05. Bioskop

Kayaknya yang ini harus ditanyain ke Arman juga sih secara doi selalu nonton sekeluarga haha.

Jadi selama liburan kemaren saya nonton di bioskop 2 kali. Tiketnya sekitar 8-14 dollar. Tergantung jam kalau gak salah. Setelah beli tiket kita bisa masuk ke gedung bioskop dan nge tag tempat duduk. Di tiket gak ada no tempat duduk. Ih….secara di Medan udah biasa nonton di Premiere yg kursinya gede banget, bisa order makanan dan minuman dari tempat duduk, dikasih selimut jadi begitu harus nyari tempat duduk sendiri langsung saya ngetawain bioskop deket rumah keluarga si Matt.

Pas saya ceritain ke adeknya Matt, dia langsung bilang “aku mau deh, ย pindah ke Medan buat nonton doang ya dan…”

06. Delivery

Apa sih yang gak bisa dikirim di Indonesia terutama kota-kota besarnya sejak ada Gojek. Matt masih suka terpesona dengan Gojek, loh. Sekarang dia suka bilang “kita coba Gojek aja buat beliin nasi bungkus Garuda, aku males kena macetnya”.

Sampai hari ini kita belon nyobain Gojek sih, ย tapi bapaknya Matt cukup terkejut pas kita bilang di Mc’D ada delivery haha.

07. Gak Pernah Bosen

Satu bulan 3 minggu pergi liburan ketika kembali ke Medan kita udah menemukan beberapa hal baru. Ruko di dekat rumah ortu saya bertambah beberapa buah, rumah tua dekat kantor si Matt sudah dihancurkan, muncul beberapa cafe baru, resto ala Jerman dekat rumah kita sekarang menyediakan misop Harapan, beberapa pohon di pinggir jalan deket rumah sudah di tebang (sedih) lalu rumah sakit di USU yang sampai sekarang belon juga di buka kemaren tiba-tiba ada kawinan aja dong di gedungnya haha. Sungguh gak bakalan bosen, deh ๐Ÿ™‚

2 tahun setelah kedatangan pertama saya ke US, tidak ada perubahan apapun. Semuanya masih sama kecuali rumah nya Matt ganti warna haha. Itu doang yang kita liat berbeda. Oh iya sama restoran pancake Sophia yang 2 tahun lalu terbakar sekarang udah berdiri lagi. ย Sementara Warung Ijo deket rumah ย kita yang terbakar beberapa bulan lalu sampai sekarang belum ada tanda-tanda di bangun.

08. Abang-abang dan kakak-kakak tukang pasang anti gores

Sungguh saya rindu mereka, soalnya di US harus bayar atau pasang sendiri haha. Disini sekalian beli anti gores ehh langsung dipasangin. Senengnya :). Belon lagi kalau beli hape di US misalnya terus kartu telp kita masih yang agak gede gitu, gak ada yang bantuin untuk potong. Di Medan semuanya dibantuin dong.

09. Makanan Asia

Di deket rumah ortunya Matt ada satu restoran Mie. Segala mie ada disini. 3 hari sebelum pulang ke Indonesia kita nyobain makan disini karena penasaran secara restonya rameeee banget. Pas nyobain Matt langsung bilang “mereka sama sekali gak mengerti bagaimana membuat makanan Asia. Kecewa banget aku makan disini. Huh” kesel deh dia. Iya deh secara Indomie aja enaknya minta ampun ya, di Medan hahaha.

10. Suara Azan

Ihiy…..koq religius mba nya haha. Jadi entah kenapa rumah kita itu selalu deket mesjid. Dari mulai kecil sampe setua ini. Dari rumah ortu, rumah kos sampai rumah kontrakan yang sekarang saya tinggalin. Semuanya deket banget ke Mesjid. Saya udah biasa denger azan dan shalat. Di luar saya kayak harus dengerin alarm atau kalau gak yah, ย cek jam buat tau waktunya shalat. Sungguh aku rinduuuuuu suara azan apalagi kalau pas puasa keluar negerinya ๐Ÿ™‚

10 hal-hal yang membuat saya rindu ketika sedang jauh dari ibu pertiwi. Apakah kamu pernah merasakan hal yang sama ketika sedang tidak di Indonesia?

Advertisements

105 comments

  1. Belum pernah keluar negeri, jadi belum bisa membandingkan ๐Ÿ™‚
    Eh soal janji ketemu ini saya juga sering bete. Misalnya ada yang telpon bilang nanti mau datang, saya tanya jam berapa? dibilang belum bisa memastikan, ntar kalau sudah mau berangkat dikabari. Lha, kan jadinya seperti memasung saya untuk standby kan. Mau pergi-pergi, takutnya ntar dia udah dijalan..

    • Iya bener, kayak kita kerjaannya cuman nungguin dia aja ya. Ngeselin banget. waktu itu berharga hahha. Aku kalau udah kayak gitu biasanya udah bilang aja gak bisa ketemuan. Soalnya entar udah ditungguin ehhh bisa aja dibatalin. Malesin

  2. Dari semua pengalaman ini rasanya bikin I livo indo dan cintailah poduk poduk Indonesia hhhhaaaaa ngak nyambung.

    Btw aku banyak setuju nya non, plus yang soal mau datang aja harus janjian itu kalau disini malah jadinya batal semua ngak jadi datang, enak dadakan tapi tatap info dulu beberapa jam sebelum datang.

  3. yang soal makanan ya kak, tetep aja juara klo makan dr tempat asalnya kya makanan khas asia/ indonesia.

    btw soal aplikasi gojek, aq lumayan sering pakek dan beberapa cobain go send buat ambil keju dari depok ke kantorku di gatsu. lumayaan bgt drpd jauh2 mesti ksana mending pake gojek. hihihihi

    • Iya, sama kayak makanan Italia pasti lebih enak kalau dimakan di Itali ya heheh.

      Gojek nih kita beneran penasaran banget tapi belon ada kesempatan buat nyobain padahal lumayan kayaknya ya ngurang2in stress dijalan huhaha

  4. Setuju, semua itu kelebihan di Indonesia non. Apa2 serba mudah dan serba ada. Yang kurang cuma rasa aman, bersih dan teraturnya aja. Kalo sampe aman, bersih dan teratur udah deh makin pewe aja tinggal di Indonesia ๐Ÿ˜€

  5. Kalo aku dari orok nggak pernah keluar Indonesia mbak ๐Ÿ˜€
    Tapi pas udah kerja jadi kangen suara adzan Magrib di senja hari. Dulu pas SD itu tanda kalau udah harus berhenti main diluar rumah, giliran sekarang, kadang pas adzan aja masih kejebak dijalan ๐Ÿ˜ฆ

  6. Udah biasa banget sama jadwal molor.. Dan kebiasaan ku dtg lbh awal.. Tp skrg teknologi kan udh cangih ya hehe free wifi d mna2 jd klo janjian ya cri tmpt yg asik walaupun nungguin lama bisa santai” baca-baca

  7. Iyahhh Indonesia emang selalu bikin rinduu kak, kemudahannya itu loh
    *di Sydney suka gempor nyari-nyari bus stop* hahahahahah kalo di Jakarta tinggal kasih tangan abangnya berhenti *anak bandel*

  8. masalah adzan ini emang luar biasa ya mba,jangankan di luar negri waktu tinggal di bali aja mba aku udah stress dan kangen sama suara bedug&adzannya secara di bali mesjid langka dan tinggalpun di perumahan yang notabene orang bali semua,pas ada adzan magribh di TV makanya suka kegirangan sendiri…

  9. Bioskop!!!
    Di KL itu ya kalo ga salah harga tiket weekend dan weekdays bedanya lumayan. Yg bikin aku ga seneng adl, bangkunya mini2! Trus gada jedanya jadi semua ngumpul di tengah gitu. Mana sempit pula -_-”
    Fix lah bioskop Indonesia lebih bagus masalah bangku. Di Surabaya, Jkt, Bali semua bangkunya gede2 dan empuk2.

  10. Tulisan ini manis banget sih mbak non ๐Ÿ™‚ aku belum pernah tinggal di LN jadi ga tau gimana rasanya kangen sama Indonesia. Tapi aku tau rasanya kangen sama Palembang ketika hidup di pulau lain padahal masih sama-sama di Indonesia hahaha ๐Ÿ˜€ Jadi bersyukur euy tinggal di Indonesia yaa ๐Ÿ˜‰

  11. Mengenai masakan asia, sudah kebayang sich kalau disana rasanya pasti nga senikmat disini. Hikksss, pantesan teman2 yang ada disana lebih senang masak sendiri dan akhirnya mau nga mau harus belajar masak.

  12. Aku belum pernah ke luar Indonesia, tapi semakin banyak baca tulisan-tulisan orang yang pergi ke luar atau menetap di luar, aku jadi makin cinta Indonesia dengan segala fasilitasnya (yaiyalah kan tinggal di sini), tapi setiap tempat emang ada positif dan negatifnya sih ya ๐Ÿ™‚ yaampun tulisan ini banyak hal lucunya deh, itu yang pake Rumah Sakit buat kawinan siapanya yang punya rumah sakit Kak Non? Hahaha kepo banget. jadi di US nggak ada mcdelivery? Apa mcdelivery cuman ada di negara kita ya?
    Ih kalo soal janjian, aku pernah udah tinggal berangkat dari rumah, tau-tau dibatalin karena si teman ini ada janjian lagi, jd katanya gak bisa lama2. Aku nggak terima dan maksa harus jadi ketemu *evil laugh* kebetulan tempat janjian dia selanjutnya jaraknya deket dari tempat kami janjian.

    • Gak tau siapa yang punya rumah sakit haha. Harusnya kan pemerintah kalau gak salah. Di US paling gak di daerah rumah keluarganya Matt gak ada delivery MC’D. Kalau dinegara lain kurang tau hehe.

      Yang soal janjian itu ya El, sama loh. Aku janjian ama temenku dan udah di jalan trus dia telp kalau gak jadi pergi. Gila ya, itu dongkolnya setengah mati. Apalagi ada yang suka janjian ngomong gini “nanti dikabarin ya ketemuannya jam berapa? ” ha…….malesnya, kalo udah kayak gt biasanya aku battalin haha

  13. Di Belanda kalau nonton kayak Indonesia Non, bisa milih kursi. Yang paling kerasa kangennya selama hampir setahun aku disini itu ya makanan sama warung. Kalau malam tiba2 lapar trus pengen tahu telor atau martabak manis atau mie goreng abang2 atau pisang goreng, duh nyiksa. Kalo di Indonesia kan tinggal nunggu depan rumah, tukang jualan lewat atau tinggal ke warung. Kalo disini kalo nggak masak sendiri ya nelen ludah aja haha. Eh tapi ada sisi positifnya, sekarang aku bisa masak segala makanan Indonesia, martabak manis dan lupis aja aku bisa bikin sendiri sekarang haha. Aku kangen mbok tukang pijit sekarang Non, disini mahaall bayarnya pun ga terlalu enak mijitnya.

    • Oh enak dong kalau bisa pilih kursi ya, dikasih selimut juga gak Den? kebiasaan banget nie Norton di Medan hahahaha.

      kalau jualan2 gt, aku belon sampe kangen sih karena masih belon terlalu lama juga kali ya tinggal di sana. Huahhaha…mbok pijet emang beda sih ya, udahlah paling enak di Indonesia

  14. Mbak Non… lama tak sowan ke sini. hehehe.
    Sejelek2nya negeri sendiri tetap dirindukan kok mbak. Pas di Liberia itu berasa banget kok kangen sama macetnya Jakarta. Eh begitu sampe bandara langsung kena macet. Hahahahaha.

  15. itu, Non, Laundry kiloan ahahahahahaa
    dulu pas tinggal di singapore ini yang dikangenin..di Indonesia kan enak ya, males nyuci, masukin laundry, keluar udah packing rapih bersih wangi hahahaa
    Dan emang semua serba dipermudah di Indonesia, apa-apa bisa dianter, bahkan tukang aja murah hihihiiii

  16. Nah itu Non, aku kayak orang kampung waktu pulang ke Indonesia trus nemuin bioskop yg bisa pesen makanan di dlm, di kasih selimut lagi, sampe ketagihan hahahaha, sayang nya liburan paling lama sebulan dan paling bisa nyoba ke bioskop dua sampe 4 kali, ga tau klo niat banget nyari ke kota lain biar bisa nonton film yg berbeda ๐Ÿ˜‰

  17. Disini ada juga bioskop yg bisa order makanan, Kalau mikir Indo, rindu ama makanan dan teman n saudara. Mungkin aku udah kelamaan disini ya, jadi kalau lama di Indo malah pengen balik sini. Biasa ke Indo 3 mingguan doang.

  18. Kangen salon dan cari makanan apa aza gampang di Indinesia, dan restaurant/toko buka sampe malem. Kadang kangen juga hingar bingar-nya Jakarta non, secara disini sunyi sepiiii๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ

    • Hahaha……salon, makanan sama belanja ampe malem emang bikin hidup lebih mudah ya Ria ๐Ÿ™‚
      kalau di US toko2 masih tutup ampe jam 9/10 malam, jadi aku gak terlalu kaget juga hehe.

  19. Kemarin di Belanda 3 bulan, aku rindu ngobrol pake bahasa Indonesia Mba Non ๐Ÿ˜…
    Aku chatting-an sm temen2 di indo sih, tapi kan beda sm ngmg langsung. Jadinya kadang aku Skype/video call sm mereka biar bisa ngmg langsung. Kadang jg aku jadi suka ngomong sndr pake bhs indo ๐Ÿ˜‚

      • Belom Mba Non, baru gitu2 doang dia bisanya..
        Makanya kadang aku saking kangennya suka iseng ngajakin Ian ngobrol pake bhs Indonesia yang berujung dengan dijawab cuman pake kata iya dong, enggak, sama bukan ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
        Hahaha, bener juga ya, ngerasanin orang kan gak ada yg paham ๐Ÿ˜…

  20. Gojek tuh membantu banget kak non. Kemarin ini ke CP, duduk setengah jam ada 4 gojek ngantri di chatime hahahaha, asli klo lagi terkurung di rumah kaya skrg ini, mo makan apa drpd nungguin tony pulang kantor beli, mending pesen pake gojek. Brasa ketolong gojek banget

  21. Aku pun merasa yg sama. Sampai sekarang masih merasa Indonesia berjaya wlopun dgn segala “keseruan” yg ada. Life lebih colorful krn banyak ketidakjelasan hahaha jadi gak boring dan semuanya jauh lebih gampang. Percaya ato tidak, Amerika masih lebih menyenangkan daripada Australia (ini pure pendapat pribadi yaaa berdasarkan pengalaman). Di sini lebih kaku dan strict dan fokus pada keluarga. Jd jam 5 teng good bye semua, udh pada fokus pulang. Klo di Amrik masih bisa ke mall/toko after 5pm, klo blm appointment masih bisa ada ketiba2an klo mendesak dll dll krn budaya yang lebih customer oriented. Di sini siihh boro2. Tp sama aja di dua benua ini jadinya ya itu spt kamu bilang janjian dulu klo mo ketu ato sowan krn semua serba dikerjain sendiri, jd org tuh udh pada plan hr ini hbs kerja mo ngapain aja. Plg2 kerjaan rmh menumpuk dan wiken wktu bersih2 dan keluarga. Plg adat yg masih suka tiba2 ya diantara teman dekat yg org indo di sini. Itu pun sesekali aja.

  22. Ngangenin Indo, pasti mbak. 11 tahun di Jerman, banyak hal baik yang didapat, kulturnya mulai nyatu, tapi tetap Indonesia yang paling oke di hati dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s