10 Cara Mengambil Hati Calon Mertua – Edisi Cerita Pacar Bule


pixbay
pixbay

Uhuy judulnya πŸ™‚

Jadi topik ini sebenarnya lumayan sering muncul di email saya dari beberapa pacar-pacar bule (WNA) yang sedang menjalin cinta. Pertanyaan yang terakhir diajukan hanya sekitar 2 bulan setelah si cewek berpacaran dengan cowok bulenya.

Sejujurnya saya masih aja bingung kenapa cewek-cewek ini menanyakan hal-hal yang cukup pribadi ke saya. Padahal masalah pacar yang kurang disukai calon mertua sebenarnya bukan cuman dialamin pacar bule ya, orang Indonesia pun banyak yang pacarnya dibenci setengah mati sama keluarga haha. Beberapa temen saya bahkan sampai kawin lari demi bisa menikahi ceweknya tapi yah, Β gak sampai curhat ke random people.

Ayah saya sejak awal tidak pernah setuju saya punya pacar bule. Dia punya banyak sekali pengalaman dengan mantan-mantan bosnya yang menikahi gadis-gadis lokal sementara mereka sebenarnya punya istri di negaranya. Jadilah saya seperti dilarang keras berhubungan romantis dengan bule. Beberapa mantan pacar saya bahkan pernah dibanting pintu pas datang mau jemput haha. Cuman gak tau kenapa semuanya pada tahan banting. Udah dibanting pintu, disuruh pulang jam 9 malam atau diomelin pas mau pergi ehhh tetep aja datang.

Pertanyaan “Bagaimana membuat orang tua menerima pacar bule itu gimana ya?” sebenarnya saya tidak punya jawaban pastinya. Soal perasaan kan bukan matematika. Gak pasti. Kalau gak suka yah gak suka aja. Apalagi kalau si bule ngeselin, pasti ortu pun tambah jengkel. Jadi daripada repot-repot setengah mati untuk maksain orang tua suka dengan si pacar kenapa gak berusaha menikmati aja hubungan yang ada. Toh, hitungannya masih beberapa bulan bersama.

Beberapa tips dibawah ini menurut saya berguna tidak hanya ke pacar bule. Soalnya ini yang biasanya saya lakukan ketika punya pacar baru.

01. Gak ngenalin ke ortu buru-buru

Kita gak pengen nikah sesegera mungkin setelah pacaran kan? biasanya hanya cowok-cowok yang emang beneran baik dan layak dipertemukan ke ortu yang biasanya saya ajak ke rumah. Reaksi ayah saya biasanya sama. Mulai dari sebel sampai gak mau ngajak ngobrol. Terkadang sok cool padahal ibu saya baik banget. Jadi ortu saya bukan team yang bagus hehe. Makanya sebisa mungkin kalau emang saya udah pasti baru deh ngenalin ke ayah, kalau ke ibu rasanya semua cowok saya dia kenal karena point ke 2. Ini berlaku untuk semua pacar bukan bule doang.

02. Aturan main

Dari dulu ibu saya punya aturan main yaitu setiap cowok harus jemput kerumah. Bukan pacaran sembunyi-sembunyi dan ketemuan diluar. Jadilah siapapun itu biasanya pasti jemput kerumah. Sewaktu dengan Matt juga sama aja. Matt selalu jemput saya dan nganterin pulang kalau kebetulan kami lagi di Medan.

03. Belajar Bahasa Indonesia

Ok, ini hanya berlaku dengan pacar bule. Ayah saya bisa sedikit bahasa Inggris tapi ibu saya gak bisa. Matt bisa berkomunikasi dengan baik dengan ortu saya karena dia bisa sedikit bahasa Indonesia (sewaktu kami pacaran) sehingga walaupun jengkel ayah saya tetep bisa ngobrol pas Matt nungguin saya siap untuk pergi. Matt juga cari tau apa yang ayah saya suka obrolin. Politik, mobil, bola, supir angkot sampai lontong dan rendang. Lama-lama susah dong ayah gak bisa suka dengan Matt.

04. Minta ijin

Kami sempet putus dan balik lagi. Sewaktu putus semua orang benci setengah mati dengan Matt. PR banget buat Matt bikin semua orang mulai dari temen, ortu, ortu angkat saya bisa suka dia lagi. Jadilah sebelum balik lagi dia datangin ortu saya dan ortu angkat saya buat minta ijin kami balik pacaran lagi. Saya sih gak nyangka juga dia lakukan itu karena saya mikirnya yah liat aja nih. Ehh gak taunya ini ngerubah banyak banget. Ayah saya gak ngomong soal ini sih tapi sejak dia minta ijin kalau kami bakalan sama-sama lagi, ayah malah jadi lebih gak galak. Kalau ketemu Matt udah bisa langsung ngobrol. Untungnya juga karena saya di Surabaya dan Matt dihutan jadi jarang ketemu.

05. Gak bikin saya nangis

Sepanjang kami pacaran saya jarang banget nangis atau bingung. Pokoknya semua jelas. Kalau marah ketauan, kalau jengkel udah langsung tau, kalau rindu langsung usahain ketemuan. Pokoknya saya pacaran dengan Matt gak pakai banyak drama. Hidup tiba-tiba tenang. Ortu saya hampir gak pernah terima telp saya dengan suara tersedu-sedu curhat baru diputusin hahha.

06. Tunjukin dengan sikap

Kalau cuman ngomong kan gampang ya tapi kalau ditunjukin dengan sikap yang baik biasanya ortu bisa lebih tau deh ini anak bagus gak untuk anak perempuannya.

07. Sopan santun

Kita masih dari timur, katanya sopan santun itu perlu banget. Lagian setiap manusia bakalan keliatanlah bagus atau enggaknya jika emang bisa bersopan santun. Ibu saya pernah bilang “anak yang dididik dengan bagus dirumah pasti bakalan keliatan ketika di luar” jadi ajarin deh pacar bule kamu untuk bersopan santun ala timur. Contohnya kalau di Sumatera itu setiap kali ketemu orang yang lebih tua harus cium tangan. Matt melakukan hal itu tanpa banyak protes. Dilakukan aja karena emang seperti itulah bagaimana orang tua senang diperlakukan.

08. Kelihatan Bahagia

Pertama kali saya ngenalin Matt ke ayah, ayah saya langsung bilang “gak bisa ya kakak nyari cowok lain aja? masih ada yang mau kan? ayah gak suka orang bule. Udah tau kan?”

Trus….saya gak pernah ribut-ribut ke ayah buat ngotot macarin Matt. Matt juga biasa aja kalau ketemu ayah saya dan tetep ngajak ngobrol. Entah kenapa mungkin lama-lama karena kami keliatan santai tapi pasti, akhirnya apalagi yang harus diprotes ortu. Yang terpenting kan yang ngejalanin hubungan.

Ibu angkat saya pernah bilang begini waktu itu “kalau jadi orang tua awalnya emang khawatir tapi kalau dia liat anaknya seneng dan emang berada di tangan yang bener, pasti lama-lama dikasih juga”

Cuman yah gak tau juga kalau ortunya emang keras banget ya hehe. Kebetulan ortu saya gak sampe sekeras batu, sih.

09. Nikmatin

Sewaktu pacaran dengan siapapun saya selalu berusaha menikmati hubungan saya sampai saya beneran yakin. Kayaknya kalau baru-baru aja kenal plus si cowok pun masih bingung rasanya ngapain terburu-buru.

10. Berbeda

Setiap orang berbeda demikian juga dengan orang tua. Yang pasti gak ada ortu yang pengen liat anaknya sedih. Jadi hargailah mereka juga. Kita datang dengan pacar bule, orang yang tentunya asing buat mereka. Kasih mereka waktu juga untuk kenal dengan si pacar bule. Jangan maksain. Trus kalau masih ngotot juga pengen bikin ortu suka dengan si pacar bule, emmm coba tanyain langsung ke ortunya aja hehehe.

Ya udah semoga sukses ya πŸ™‚

Advertisements

77 comments

  1. Ihiy. Mau aku kasih ah ke sepupuku yang lagi pacaran sama bule juga hihihi. Makasih Mba Noniii.
    Btw lucu juga ya, baru tau ayah Mba Noni awalnya ga suka sama Matt. Soalnya kalo ga salah Mba Noni pernah cerita juga kalo ayah kemudian bilang bahwa, untung Mba Noni dapet Matt yang bisa sabar ngehadepin Mba pas PMS πŸ˜€

  2. hahaha jadi inget pernah punya pacar yang gak disukai banget sama ortu tapi gimana yaaa dianya juga gak berusaha supaya disukai, dibilangin juga susah, semaunya sendiri aja, kan aku juga gakmau jadi anak durhako ya mbaaaak. Yaudahlahh bhay aja deh bhaaaay πŸ˜€

    • Iyalah, gak bisa juga bikin ortu suka ya kalau kelakuan si cowok gak bisa bikin mereka seneng hehe. Mba juga sebenarnya kalau sampai beneran gak dikasih ayah biasanya sih putus juga lama2 hahaha. Abis males berjuang demi cinta. Uhuk….

  3. Aku juga sering ditanyain gitu Mba Non, gmn caranya sampe keluargaku bisa terima Ian. Yah, aku bingung juga jawabnya πŸ˜…
    Tapi yg cium tangan itu di jawa juga iya kok Mba. Ian pun melakukan itu ke mamaku dan kakak2ku dengan senang hati tanpa protes 😁 tapi kalo ke mama suka ditambah bumbu dia meluk mamaku tiap ketemu dan pamitan. Mama awalnya canggung, lama2 seneng dan jd nganggep ian anak sndr. Kalo ngomongin ian pasti nyebutnya anak lanang πŸ˜…

  4. Wah Non, tipsnya oke banget nih hehe. Ada email bahkan nanya dikolom komentar ke aku tentang ini “bagaimana supaya orangtua menyetujui hubungan dengan pacar bule” aku sih ga pernah jawab tentang tips, tapi aku arahkan mereka ke cara berpikir yg bener. Terus terang aku tips khusus ga punya, selain setiap hubungan pasti kubawa dalam doa. Kalo memang ditakdirkan bersama, ya dilancarkan. Begitu juga sebaliknya. Soalnya ortu juga takut kalo jauh2an sama anaknya. Masalah jarak ini yang aku sering komunikasikan dengan ibu dulu.

  5. tips no 2 nya bakalan aq contoh buat anak2 gadisku mbk non… πŸ˜€ aq jg pengennya nanti jd ibu kaya ibunya mbk noni…yg bisa diajak diskusi apa aja sampai urusan teman dekat mereka..maklum ibuku dulu kolot banget mbk non..udahlah dijemput ke rumah eh beliau ga percaya lho sampai dibuntuti kami pergi kemana..ampuuuun tapi inget cerita itu bikin ketawa..pdhl perginya cm dari rumah teman yg satu ke rumah teman yg lain aja..

    • Haha kalau itu nenek aku Ira. Dia buntutin aku pas masih smp. Ngerih haha. Kalau ibuku jauh lebih enak diajak ngobrol dan biasanya jarang ngelarang akhirnya bikin takut kalau buat salah

  6. Tp ya emang banyak banget pertanyaan dr org2 sekitar ttg kedua belah pihak keluarga, gimana keluarga aku nerima Jan dan gimana keluarga Jan terima aku. Dan ini emang susah dijawab banget seh klo ditanya ya Mba, hebat deh mba noni bisa ngerangkum gini hehe.. Klo aku sh emang aku jg terus ngasih tau ttg budaya kita. Salah satunya manggil orang yg lbh tua. Ini kocak jg mba aku pengalamannya haha. Kan di sana apa2 dipanggil nama, kecuali ya tante om, mama papa, oma opa, lha klo kita, semua ada sebutannya, jdlah aku ngajarin, yg ini dipanggil apa, ini dipanggil apa. Dan pas aku kesana, topik ngasih sebutan di depan nama ini jd topik yang dibahas terus di keluarga mereka hehe..

  7. Mba Non aku br ngalamin dan si ortu suka2 aja sm Mike. Soalnya ini orang gampang makan, ditawarin apa aja mau. Trs sopan pake tangan kanan, sebelum makan permisi dulu, dsb, diajak ngobrol jg bisa walau dibantuin aku translatornya hahaha.. ortu liat juga kali bukan model berandalan dan aku ud kenal n serius baru dikenalin

    • Alhamdullilah kalau gak ada masalah ya Mar πŸ™‚
      Kayaknya emang hal2 kecil kayak mau nyobain makanan apapun, sopan, masuk rumah kasih salam itu mempengaruhi penilaian ortu juga ya

  8. Ini mah sama aja kali ya mau pacar orang Afrika, bule ataupun Indonesia πŸ™‚

    Orang tua juga sebenernya kurang suka, tapi apa daya aku sudah hidup di negara londo sejak 10 tahun lalu, mau protes juga ga bisa – apalagi anaknya rebel begini….

  9. Nyokap guwe juga gak setuju, karena takut anaknya jauh. Padahal di Jakarta juga jauh. Luluhnya setelah lihat kalau dia baik dan sabar ngadepin guwe yang galak. Terus laki guwe dikasih makan apa aja dimakan. Ibu-ibu mana yang gak girang kalau calon mantunya gak rewel kalau makan.

  10. Bener Mba Noni, aku setuju. Ini sih berlaku untuk semua orang yang mau jadi mantu ya πŸ™‚ hahaha…. Nice sharing Mba πŸ™‚ Lagian Mba Non masih baik bener balesin orang hahahaha

  11. Wow… Matt so sweet banget ijin sana-sini pas mau balikan lagi.
    πŸ˜€

    Tipsnya perlu dicoba ini kalau ntar tiba-tiba mau balikan sama mantan.
    Hhahahahaha…..
    πŸ˜€

  12. papa ku juga dulu gak suka sama suami (waktu itu msh pacar), saya pun gak pernah maksain papa untuk suka sama dia, dijalani aja dgn santai,toh lama2 hati orang tua mana sih yg gak pengen anaknya bahagia #eaaak πŸ˜›

  13. Kebanyakan orang tua seperti itu yach mbak. Awalnya berkesan galak supaya berusaha protect anaknya dan juga buat menyaring mana yang benar-benar serius sama kita. Tapi kalau kitanya bahagia pasti orang tua juga luluh kan yach? Hehehehe..

    Nice sharing mbak Noni.

  14. Pertama kali pacaran sama orang luar, aku justru yang kawatir emak gak bakal nerima. Trus pas Pilkada dan dia lagi di Indonesia, dia minta ketemu emak. Aku yang gelagepan secara waktu itu baru 7-8bulanan pacaran gitu. Pas ketemu, huwaw, saya siyok. Emak santai banget. Emak yang lagi puasa malah sempat masakin kami makan siang. Gitu lah, jadi sekarang aku lebih santaaaai. Hahaha.

  15. Baca judulnya ko aku mikirnya cara ambil hati mertua (ortu bule nya) πŸ˜† .
    No. 1 bener banget, jangan baru kenal trus semangat 45 pengen buru2 kenalin ke ortu, gak tahunya putus, ada berikutnya kenalin lagi, malah ujungnya jadi gosip tetangga krn gonta ganti bule yg datang. Non bikin tips yg sebaliknya dong, cara kamu ambil hati mertuamu (ortu Matt) πŸ˜‰ .

  16. Mba, kalau pengalamanku si, dulu awal ngomong ttg si bule, ibuku bilang “ojo aneh2 to. sing podo2 jawa ae”. eh pas uda ketemu ko santai2 aja. Pas kapan David mau ke rumah, yang heboh malah ibuku dengan bilang “dia sukanya makan apa? nanti ibu masakin”, “dia kan suka donat J Co, nanti dibelikan aja sekotak”. Sometimes, bule tu uda dari sananya punya charm tersendiri. Tanpa banyak effort uda disukai. Hehe

  17. Halo mbak, biasanya silent reader sekarang ikutan nimbrung. Awal aku cerita soal cowok aku yang dari Amerika ibuku mengangguk-angguk puas (karirnya bagus, sering ke luar negeri, nggak merokok, bajunya bagus, etikanya sip). Begitu aku bilang dia agamanya Yahudi (keluargaku Islam), ibuku langsung bilang nggak boleh masuk rumah.

  18. wuih, asik banget kaknon, ngejalanin semuanya simple, ga ribet. Emang kadang diri kita sendiri juga sih yang suka bikin segala sesuatunya jadi semrawut, padahal seharusnya bisa sederhana

  19. Aaa nemu postingan ini jadi kangen mama sama papa aku, si Pete nggak sempet ketemu :(, tapi puji Tuhan sih semua sepupu langsung suka sama Pete ya soalnya lucu banget dan gede banget ya hahaha.. tapi pas papa masih ada, aku pernah punya pacar bule sekali, tapi papa seneng-seneng aja sih cuma bingung ngobrol aja karena bahasa inggris pas-pasan. Kemudian aku langsung mellow kangen papa…. yaaa #curhat hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s