Oh Social Media


Sam's Bakery 4

Udah pada nonton video dibawah ini belon?

Gara-gara nonton video ini trus saya nonton film Jason Bourne, pas pulang saya dan Matt terlibat pembicaraan lumayan serius. Penting gak sih kalau kita nutup semua social media kita atau postingan-postingan di socmed harus lebih ketat lagi filternya.

Dulu nih waktu awal-awal pacaran saya sempet lah nulis tentang Matt. Dulu masih di Multiply. Sewaktu dia tahu ngamuknya sampai entah gimana. Pokoknya gak seneng sama sekali. Saya kaget juga hehe. Trus semua tulisan kalau gak salah entah di edit atau dihapus dan tidak beberapa lama kita juga putus. Putusnya bukan karena postingan tentunya.

Setelah balikan lagi dan saya punya blog ini. Oya WP ini saya punya karena Multiply tutup dan isi postingan lama saya pindahin kesini. Aktif ngeblog pake WP nya sendiri baru Feb 2013. Oya setelah balikkan saya gak berani dong nulis tentang Matt tapi…Matt sendiri yang akhirnya ngasih ijin untuk nulis. Terutama setelah nikah, saya dibolehin nulis tentang dia asal gak aneh-aneh. Padahal percakapan bodoh asli aneh banget ya. Hiiii……

Sebenarnya pas awal-awal punya Socmed. Sebutlah FB ya, kalau FS kan sudah ditutup. Nah di FB itu saya hampir tidak memberikan banyak informasi pribadi. Seperti sekolah, tempat tinggal, tgl lahir dan sebagainya. FB saya di set public dan baru saya ganti tadi menjadi privacy. Sebenarnya mungkin agak telat dan lagi semua social media saya yang lain tetap terbuka :(.

Saya suka sekali dengan social media. Awalnya bukan karena mau pamer tapi emang tempat untuk saya berekspresi. Saya suka sekali foto dan nulis. Kalau nunggu semua tulisan harus masuk majalah atau mesti bikin pameran foto yah….sampe bangkotan juga belon tentu bisa tapi….dengan socmed cuman dengan hitungan detik sudah bisa terposting. Niat awal yang cuman buat bereskpresi lama-lama jadi tempat untuk narsis juga. Iya saya se-narsis itu. Suka difoto dan suka foto hehe. Saya juga suka terima likes dan tentu saja komen.

Pokoknya social media itu bikin hidup saya lebih fun deh. Sesenang itu saya dengan social media.

Masalahnya saya lupa, terkadang saking serunya saya suka keterlaluan berbaginya. Saya sih berusaha filter ya. Misalnya untuk check in atau geo tag seingat saya hampir gak pernah. Saya gak pernah mau orang tahu saya lagi dimana. Terkadang nih saya suka kebablasan hehe. Yah berbagi yang gak penting-penting itu. Ini terutama di akun Snapchat @nyonya_sepatu. Entah kenapa di platform yang itu saya suka kebablasan, mungkin karena yang liat dikit tapi percaya deh dikit atau banyak sama aja bahayanya. Selama bisa screen capture berhati-hatilah.

2 minggu lalu (padahal saya selalu gak mau kasih tau ya biasanya) saya lupa sudah ngasih alamat tempat saya yoga di public. Mungkin gak penting juga. Siapa juga yang pengen tau saya yoga dimana? begitu kali pemikiran saya kala itu. Pas saya ngomong ke Matt dan Mba Yo, langsung dikasih tau harus edit atau hapus aja. Kita gak mau orang lain tau dimana kita sehari-hari atau kayak ngebaca kegiatan kita. Mungkin emang gak kenapa-kenapa ya tapi kita gak pernah tau kapan orang pengen berbuat jahat. Aduh amit-amit deh.

Sewaktu saya di US, ibu nya Matt itu salah satu orang US yang saya tau paling parno. Ada temen saya yang kirim kartu atau paket kado untuk kita tapi a/n Noni Khairani. Dia bisa sampai takut banget. Koq temen saya tahu alamatnya? pokoknya kayak gitu. Makanya kalau ada yang kirim paket kita harus kasih tau mereka dulu. Kalau saya mau posting foto mereka di akun socmed juga mesti tanya mereka. Jika mereka ok baru deh berani posting. Kalau gak ok, biasanya mereka langsung bilang “Gak Mau” yah….dengan sedih hati saya gak posting deh hehe.

Hal yang sama dengan Matt dan semua kenalan kita. Kalau ada foto mereka biasanya saya sudah minta ijin dulu. Awalnya saya kayak ngerasa “Ihhh…malesin banget” tapi….ternyata emang penting. Ada hal-hal yang kita kira biasa aja tapi buat orang lain gak biasa. Beberapa temen deket kita bahkan gak mau punya akun social media. Mereka suka takjub gitu kenapa foto sarapan pagi saya yang biasa aja itu ada yang likes atau ada yang perduli. Atau kenapa orang mau baca blog saya yang yah….gitu deh. Gitu deh menyenangkan maksutnya huahaha.

Nb : Saya gak mau memaksa posting foto saya dengan orang lain tapi ditempel sticker hehe. gak mauuu karena kayaknya ganggu untuk saya. 

Sejauh ini saya memang minta tolong beberapa sahabat saya seperti mba Yoyen dan Febby untuk mengingatkan jika postingan saya terlalu over share. Bukan apa-apa terkadang saya mikirnya ahh gpp nulis/posting foto ini tapi………..belon tentu orang lain melihatnya begitu. Makanya saya minta tolong ada yang ngingetin saya. Ini semua tentu demi kebaikan saya sendiri juga.

Memang saya bukan siapa-siapa tapi alangkah baiknya saya berjaga-jaga, ya kan.

Eh iya ini nih ya kita bahas kapan itu dengan mba Yo, mungkin kita emang gak ngasih banyak data pribadi tapi………..ternyata orang lain itu bisa loh dapetin banyak data kita dari orang-orang sekitar kita. Kayak foto yang di tag, lokasi yang di tag, dll. Serem banget kan. Ini kayak kita naik mobil di jalan raya hati-hati banget ehhh….ada 5 juta motor yang berkendara ugal-ugalan, trus kita bisa aja keserempet. Makin serem kan ya main socmed. Emm pas diomongin sih iya tapi setelah itu lupa deh.

https://nonikhairani.com/2015/07/21/how-to-control-geotagging-on-instagram/

Nah menjawab pertanyaan Matt, siap gak saya nutup semua social media + blog saya?

Emmmm terus terang gak. Saya suka banget dan emang cinta banget. Saya juga sempet kerja didunia ini jadi kayaknya untuk sementara ini belon bisa deh. Tapi…..tentu saja saya harus lebih berhati-hati lagi.

Jadi nih kalau semisalnya ada postingan saya yang gak banget, kalian boleh dong ingetin saya via DM aja ya, haha.

Ya udah…..selamat bermain social media yang sehat.

122 comments

  1. Gara-gara baca tulisan ini jadi ikutan mikir juga, sepertinya jawabannya sama dengan mba Noni, aku pun belum siap menutup semua akun socmedku. Tapi tetap harus lebih ekstra hati-hati ya mba. Aku mau minimalisir penggunaan geotag sama mau setting private beberapa postinganku di facebook ah.

    Thank you for sharing this thing ya mba noniii.. Jadi reminder juga nih untuk aku.

      • Iya sama mba. Aku juga kadang suka postingnya late post. Jadi apa yang aku posting itu belum tentu aku lagi di tempat tsb saat itu juga. Data-data pribadi udah mulai aku hapus-hapusin, bahkan data rekening dan CC di paypal kemarin aku hapusin gara-gara abis baca kasus beberapa orang di circle aku yang kena pembobolan ATM dan cc di luar negeri. Trus jadi parno sendiri 😦

  2. Aku jg p ernah nonton di youtube gegara sosmed / info di internet bank account kita bisa di bobol. Memang dgn canggihnya teknologi, kita harus hati2 bener ya.. Dulu aku sempet posting poto rumah, alamat dll… sekarang udah di private & di jaga banget kl posting biar ngga merugikan. TFS 🙂

    • brengseknya nih kalau dari Bank ada yang suka jual data pribadi kita. aku sering banget ditelp2 bank yang gak pernah aku punya no rek. Tau dari mana coba kan ya. Huh.

  3. Benerrr banget mbak! Aku juga suka sosmed dan mgkn gak bisa klo suruh nutup semuanya tp emang hrs dr ktnya sendiri yaa sebelum posting tanya ke diri sendiri: penting ga buat diposting? Aku juga plg ga suka ngasih info2 gt, apalagi di FB. Emg udah seharusnya mulai lbh diprivate lagi

    • iya kan Gy, dulu Matt selalu bilang kalau mau posting pikir gini “ini perlu gak yaa diposting?” tapi kan secara hasrat narsis tinggi kalau pake pertanyaan kayak gitu entar gak ada yang diposting dong hahaa

  4. Bahaya juga ya kalau misal nya kita nge share lokasi kita lagi dimana… Biasanya sih di path yang kaya gitu… kalau di facebook dan lain2 saya ga pernah hahaha.. Kadang kalau orang lain sampai tau keadaan kita gara2 postingan di facebook atau sosmed lain bahaya juga… bisa di manfaatin buat hal yang engga- engga…

  5. Iya, bener mbak.alhamdulilah share sekarang lebih fi Filter. social media emang bisa bikin fun. Tapi kalo gag hati2 malah bisa jadi bencana. Btw sekarang instgram ada fitur storynya mbak.. Katanya kayak snapchat

  6. Klo aku non, berusaha utk ga ksh data2 pribadi di sosmed. Klo di blog jg gt, dilarang bgt sm lombi buat pajang2 misalnya hal2 yg pribadi ky dikasih kado lah sm pasangan, dpt hadiah ini itu dr anggota kel, pkoknya blh main sosmed asal tau aturan.
    Fb ku utk album fotonya di lock, klo tmn br blh liat. Klo Path mah steril banget. IG yg ga di kunci, tp utk posting foto anak2, gw pk in watermark.
    Klo disuruh nutup semua sosmed, eike blm siap jg hahahahaha

    • Watermark cuman buat mencegah dicuri kan Ye? Kalau foto2 kayak ada baju sekolah anak gitu walau diwatermark katanya bahaya juga huhu. Serem deh skr.Aku kebanyakan nonton youtube nih

  7. mba Noni, kejadian ini baru dibahas minggu lalu dengan salah satu teman. Dia selalu mengingatkan untuk tidak posting apapun jika kita bertemu atau saling memberikan sesuatu. tadinya berpikir bahwa dia tidak mau diketahui orang lain bahwa kita berteman dekat, tapi…. bukan itu maksudnya ternyata…hahahaha

    dia termasuk orang yang tidak terlalu suka hubungan personal disebaluaskan guna memuaskan pengguna sosmed. katanya, lebih baik hubungan dekat hanya perlu diketahui oleh pihak2 yang bersangkutan dan tidak perlu icon like atau komentar2 yang tidak penting. padahal sih pengen sekali2 posting, tapi kita harus hormati keinginan orang lain juga 🙂

    belajar menahan diri untuk itu beratttttt ternyata loh ….

    • Wit, aku juga ada kenalan yg kayak gitu. Pas kita ketemuan di US, dia pesen jangan posting foto dia dan anaknya. Aku awalnya mikir kenapa? ternyata emang dia mau hati2 dan tentu saja mungkin gak nyaman juga kali dia aku posting foto mereka.

      Keluarganya si Matt hampir gak ada yang punay socmed. Adeknya punya FB cuman untuk kerja dan temennya cuman 5 orang haha. Sama kita aja gak temenan. Dan dia selalu bilang gak perlu karena emang gak ada yg istimewa bgt untuk dishare. Beda sama aku huhahhaha.

  8. Jaman FB mbak, foto saya banyak dan baru sadar itu ga bagus, data pribadi ga mau overshare sekarang di facebook saya lebih suka jadi pengamat aja dan intip reminder FB see your memories yg kadang bikin malu. Mba noni blognya masih dalam wacana penutupan kan? Soalnya baca tulisan mba noni (saya pernah bilang deh) kayak baca cerita chick lit saya suka

    • Zaman awal main FB aku sering bgt bikin status mellow haha, sekarang udah lama bgt gak aktif. FB cuman buat link share dr IG dan Blog. Ehh tapi tau gak ternayta ada loh orang2 yang stalking itu sampe nyari2 status kita yang lama2. Ini aku tau karena temenku ada yg ngadu ada orang yang bacain status aku sampe taon 2008. Serem kan ya.

      Blog masih wacana hehe tapi gak ah, aku suka banget nulis soalnya hehe. Makasih yaa Rangi

  9. Aku paham banget masalah ini. Dulu aku MedSoc-freak abis, hampir semua platform punya. Saking sukanya aku selalu update kegiatan 5w+1H ttg diriku. Tapi belakangan aku mulai mengurangi, contohnya di FB, aku paling aktif disana, tempat curhat banget lah mulai dari kegiatan sampai foto selalu update. Sekarang aku sudah mulai hati-hati, bahkan FB sudah aku tutup mulai tahun 2015. Path sudah aku hapus dari HP, sekarang tinggal IG dan WP aja. Foto di IG pun koleksi foto lama. Di BBM pun aku jarang update status 😀 Pokoknya sekarang aku banyak mengurangi available in public :3

  10. aku belum siap nutup semua sosmed mbak Noni…tapi emang untuk Geo tag itu ga pernah aku pake, karena serem. Akun linkedin aja aku hapus loh karena terlalu personal dan data riwayat kita lengkap ada di sana. FB aku lock, tapi entah kenapa klo posting foto dan ngetag sepupu, temen tuh suka ada aja yg jebol komen >< . Untungnya ga punya snapchat, karena takut bablas x_x . Soal foto di blog dan fb, aku juga suka nanyain satu-satu boleh apa engga ada foto mereka di sana, dan ternyata emang penting banget nanya kayak gitu ya mbak.

    makasi mbak noni buat remindernya, bantu aku juga ya mbak klo ada postingan yang over shared 🙂

    • Oh iya ya Linkedin itu aku juga tapiiii aku suka dapat tawaran kerja dari sana huhu. Gimana dong.

      Iya nah itu dia yang aku jg khawatir, kitanya hati2 temen yang jebol komen atau geotag. Akhirnya ketauan juga dan banyak bgt temen aku yang posting real time 😦 ini bikin serem kan ya.

      • iya banget mbak Noni, kitanya udah hati-hati, temen ada yang ngetag real time di ig dan ada geotagnya juga. yang bikin lebih serem adalah akunnay ga digembok ><

    • Linked bagus untuk personal branding secara profesional selama dipakai untuk keperluan pekerjaan. Data diri ya ada memang. Jaman sekarang melamar kerja orang HR standar browse data diri pelamar. Ada LinkedIn account kalau dikelola baik jadi nilai tambah imo ya.

      • Ikut nimbruuung hihi, LinkedIn pun privacy nya bisa di setting deh perasaan aku, jadi ga sembarang orang bisa dapet full access ke personal data kita.
        Dan bener kata mba Yo – LinkedIn itu lebih pas dipake untuk keperluan pekerjaan.

  11. mba non,sejak pertengahan tahun 2015 kemarin aku udah mulai ngurang-ngurangin posting di soc-med,fb aku delete bahkan twitter juga,diblog juga aku gak terlalu banyak naro info detail,alesan punya blog ya pengen nulis aja. sementara ig juga postingnya ogah-ogahan gitu. serem kan kalo tetiba ketemu orang baru terus orangnya langsung tahu semua tentang kita,wuahhhhh…..

  12. Aku juga akhirnya overshare ttg Baby B di socmed. Padahal dulu janjinya dalam hati, nggak mau pajang fotonya apalagi namanya. Meski akun IG dan blogku digembok, tp tetep aku waswas dan parno sendiri. Basically when it comes to online world, aku merasa sudah cukup berhati-hati. Tp masih saja overshare ya (menurutku). Semoga kita semua selamat & ga ada yg bermaksud jelek sama kita ya Nyah, gara-gara postingan kita. Not even kena penyakit ain, hasad or anything like that yg percaya gak percaya but it happens.

  13. kalau saya jarang banget pakai geotag pas uplod foto di instagram, mbak. foto-fotonya juga jarang. hihi. tapi kadang suka penasaran juga sih teman-teman pada makan di mana. trus kalau cerita di blog juga masih diusahain yang umum-umum aja cerita pribadinya

    • Sebenernya gak pake geotag kan bisa juga kasih tau lagi makan dimana asal postingnya #latepost hehe. Aku biasa posting #latepost gitu kalau emang pengen update walau memang gak real time sih. Begitu pindah dari tempat baru deh posting

  14. Aku juga mba Non. Berusaha seminim mungkin kasih info pribadi, yang mana ternyata susah banget ngefilternya. Dan terutama anak sih. Sebisa mungkin saya nggak posting foto anak. Takut sama beberapa kejadian nggak enak yang banyak terjadi di sekitar kita. Apalagi bocah kan belum bisa ngapa2in kayak orang dewasa ya.

  15. Halo mbak Noni, terimakasih sudah mengingatkan. Aku dulu overshare di FB, beberapa saat udah ngerem share di fb, dan sebenere pingin bgt nutup akun FB, cumaa karena yaaa….
    Skrg lagi suka main IG sama blog aja. Tapi trus mikir lagi, krn blog ku juga isinya kegiatan sehari hari 😆😆😆 Ga pernah mau juga pake geotag. Kemarin pernah ditanyain alamat rumah sama temen lama via fb, aku jd ketakutan sendiri. Takut fb nya dia dihack 😆😆😆

  16. saya termasuk yang protektif juga dengan akun sosmed, untuk fb tidak ada info pribadi secara detail kecuali jenis kelamin, dan FB untuk share postingan otomatis juga dr wordpress hehe dan goodreads. Twitter juga gitu, dan instagram ini yang blm saya kunci, tp di sosmed manapun saya nggak pernah nyantumin lokasi..
    gak pernah juga upload foto anak saya hehe parno kali ya saya ini.. upload sekali itu juga bersama keluarga..

    semoga kita bisa menggunakan sosmed dengan bijak juga, dan tetep hati2 yaa

  17. Aku bersedia nutup semua socmed saat aku punya aktivitas, kembali bekerja lagi misalnya. Selain urus rumah tangga. Yang mana kembali kerja kantoran udah gak mungkin lagi. Jadi ya masih bersocmed. Aku suka check in di fb kalo lagi jalan2. Kalo enggak mah, banyakan silent nya. Hehe. Blog buat aku sarana berbagi dan belajar aja sih. Saling mengingatkan demi kebaikan tentu bermanfaat 🙂

  18. setujuu mbaa Noniii, kdang parno jugaa kalo foto2 yang diupload itu malah dijadikan bahan lucu lucuan sama orang / bahan ceritaaan.. tq tulisannya mbaa, inspiratif bwangett

  19. Thanks mba sebelumnya udh mampir di blog saya. Saya jg brusaha filter2 postingan di socmed, check-in2 gitu sih bbrp kali dan biasanya lbh sering di path karna kan isinya org2 yg kita kenal.

  20. Hampir semua akun sosmed aku private Non kecuali blog wordpress ini jadi aku bisa filter orang2 mana aja yang bisa follow aku. Twitterku awalnya private trus kubuka public tapi mau aku private lagi aja deh. Konsekuensinya kalau private nggak bisa ikutan giveaway or lomba2an biasanya, hahaha….

  21. satu fitur sosmed yang hampir gak pernah aku aktifin adalah fitur geo tagging/checkin. gara2nya males ngabisin batre dan kuota untuk nyari2 lagi di daerah mana. geo tagging hanya aku pake waktu pake gps, nyari jalan.

    terus utk foto suami, aku pun biasanya ijin dulu klo mau post, daripada abis post lgsg diprotes kalau gak sesuai. termasuk kalau mau posting tulisan… gak semua sih, tapi suami lumayan bisa jadi kontrol biar gak muncrat2 kalau cerita2 di sosmed. ehehee…

    oiya, nambahin satu lg, aku skrg juga jaraaang pake foto profil utk akun chat (wa/bbm/dll). kalaupun pake biasanya yg resolusinya kecil atau udah diedit sedemikian rupa, misal kasih kembang2, love2, smile2 gitu. soalnya pernah waktu lagi pose pake baju batik beli dari suatu olshop, kemudian dia minta utk tujuan komersil.

    bukan apa2 sih, aq kurang suka aja fotoku dipake utk komersil dg polosan gitum jadi aku kasih setelah diedit2 mukanya…. hihi…

    di blog jg sdg pengen gak banyak2 upload foto muka…. iya sih, gak ada cantik2nya, cuma sayang aja kalau banyak kepajang di muka umum. hihihi..

    btw, templatenya bagus lho mba, lebih suka ini daripada yg kemarin 😀

  22. Aku ngga siap untuk hapus semua akun mbaaa, apalagi blog, paling ngga rela. Klo geotag di ig emang ga pernah real time karena selaly upload foto tp jatuhnya late post, hahaha. Tp emang harus hati hati sih mba, walaupun yg bikin kesel kita udah hati hati, eh bank masih ada aja yg jual data orang sampai ke no telp, makanya banyak telpon tawaran ngga penting, ngeselin kan

    • haha iyaa sama dong, gak siap gak main socmed 🙂

      kalau bank jugal data itu laporin aja, bisa koq. Dulu aku beberapa kali tuh ngelaporin trus dilacak deh sapa yang jual data. soalnya data2 itu kan mahal

  23. Eh ada yg postingin foto tiket penerbangan lgkp keliatan seat di kursi nomer brp n juga keliatan barcode nya tiket…duh padahal itu sngt berbahaya loh …

  24. Dari lama aku sering banget mba mikir ini. Kalo gak punya/aktif di socmed gimana ya apa yang terjadi. Tapi kayaknya susah ya mba. bener deh harus ada yang ngingetin. Ntar aku mau ngobrolin ini sama si Abang juga ah. Untuk kedepannya kayaknya gak baik dan makin bahaya

  25. Kalo aku dah beberapa tahun belakangan ini setting sosmed ke private semua.. hahahaaa soalnya temanku bilang gak baik kalo kita terlalu nge-share di sosmed, bisa bahaya juga. Nah dari hasil diskusi itulah sy ubah settingan sosmed plus bersih2 sosmed. Hiiihiiii… :p sy pun pendatang baru di dunia WP soalnya suka baca2 blog dan mikir kayaknya enak ya kalo punya blog sendiri dan bisa share2 juga tapi tetep pada jalur yg wajar ehehhe 😀

  26. Dulu aku suka mikir Non, gimana ya rasanya kalau FB dan IG ditutup? Bisa ga ya karena aku kan narsis gitu, apa2 pengen dipamer. Ternyata sudah hampir satu tahun IG dan FB ditutup, aku baik2 saja. Menurutku balik lagi ke masing2 orang tentang media sosial tentang butuh dan ga butuh, atau biasa dan ga biasa. Soalnya sekarang kan media sosial bisa jadi mata pencaharian, jadi buat yg menggunakan seperti itu, jadinya memang butuh. Karena aku cuma iseng2 aja, jadinya deactive FB dan IG berasa biasa. Yang penting balance kalau tetap punya media sosial. Musti kuat filter diri sendiri.

    • iya sih sekarang karena kebiasaan aja kan jadi susah lepas. Aku kalau FB cuman jadi tempat untuk link2 IG doang, jarang posting dan jarang cek sejak mungkin 8 tahunan lalu. Udah males main. Kalau IG aku gak bisa kayaknya skr Den, abisan aku suka posting foto sih hahhaha.

  27. Kalau aku orangnya parno an, karena waktu masih muda #eaah.. temenan sama beberapa hacker, jadi tahu seberapa mudahnya mencuri identitas, dan seberapa bahayanya mengumbar2 data. Apalagi sekarang sering ngobrol soal big data dan data mining. Seperti hebatnya Pokemon Go sebagai programme data mining.

  28. FB aku dari dulu memang private bahkan setiap postingan baik status maupun foto, viewernya pasti aku set dulu, siapa aja yang boleh lihat. Album foto apalagi, limited banget viewernya. Kalau geotagging biasanya pas liburan saja, itupun ngasih geotag-nya setelah aku sudah pergi dari lokasi tersebut 🙈 Soalnya aku nih orangnya pelupa, geotagging kadang membantuku untuk ingat kemarin udah main ke mana saja 😄

  29. Yaaahhh mbak non, aku pake sosmed untuk ngebuzz. Ahahaha. Kalo kututup, ntar ga dapet job lagi. Wkwkwkwkwk.

    Btw twitter aku pake buat komplain layanan tivi kabel, dsb dsb. Sama autopost kalo ada blogpost baru 😀

  30. Hihihi, saya juga nggak siap kalo disuruh nutup akun, mbak Non. Cuma untuk fb, saya set jadi privat, biar gak ada yang stalking-stalking. Hehehe….

  31. Aku juga kayanya ga mungkin stop pake medsos ka non, karna medsos salah satu sarana aku buat liat ato denger kabar dari family dan temen-temen di indonesia (dan negara lain juga). Solusinya ya tutup rapet-rapet privacy setting akun-akunnya terutama buat jenis medsos yg lebih ke daily activities share dan personal sifatnya kaya fb, twitter ato path. Klo IG berhubung banyakan sharing foto pemandangan ya di-set open for public ajalah biar bisa dinikmati orang lain juga hihihi

  32. Hai Noni, video pertama pernah ada di tv. Targetnya antara bingung dan kagum ko tahu biodata ybs hehe 😀 pdhl klo dipikir ulang ya bahaya juga klo sampai ketahuan sama orang jahat.

    Sosmed aq ngikut twitter cuma share tulisan blog, pinterest share tanaman, trus FB, di fb ini teman2 aq bagi dalam bbrp kelompok, jd tiap kali mau share sesuatu aq pilih folder temannya. Klo mau share foto2 anakku aq pilih share cuma buat keluarga inti aja. Trus bikin fans page buat share cerita berkebun doang.

    Btw klo domain blog kita gak di privat yg cuma bayar 13 atau 15 usd deh itu alamat kita bisa dilihat umum.

    Klo sdh terkenal di dunia online dan ada fans yg ngebet atau kepo banget, saat kita komen di blog lainpun akan terlihat ip address kita loh, trus ntar bisa dicek ribek ala hacker, aq sih maleslah mikir terlalu jauh, klo sdh berani aktif secara online ya sdh tahu resikonya 😀 .

    • iya emamng kalau mau dikepoin orang ada aja caranya. udah diset privacy pun masih bisa bocor. serem ya hehe. Soalnya kita mungkin hati2 tapi temen gak hati2 yah jadinya sama aja

  33. Hehehe, trims pengingatnya Non. Memang penting nih pengingat semacam ini jika kita aktif di socmed ya. Kontrol diri itu memang penting tapi kadang kan khilaf juga, haha 😆

  34. Heueu kl saya udah bbrp th set privacy di FB untuk orang2 tertentu. Awalannya gara2 saya nulis status dan dikomen ga enak oleh dosen zaman kuliah dulu, untungnya temen2 seangkatan malah pd komen belain saya krn (udah pd lulus jd ga akan ngaruh ke nilai..hahaha) komen dosen tsb ga enak bgt buat dibaca. Setelah kejadian tsb cuma keluarga (batasnya sampai sepupu) dan sahabat terdekat (cuma 6orang) aja yg bisa baca postingan saya dan liat album foto di FB, selain mereka ga ada yg bisa liat lagi. Hehehe..

  35. Kalau saya msih terlalu terbuka di sosmed, kak. Padahal misua udah berulang kali ingatin untuk mengubah profil fb menjadi privasi, ga usah isi semua identitas, dll. Hihihi,

  36. Dulu sempet nggak publish tanggal lahir, kemudian mikir “apa salahnya didoain orang ya, kalo pas kita ultah.” Trus set lagi supaya bisa terlihat, eh diingetin lagi di sini kalo hal tsb cukup mengundang.

    Dan soal #latepost di IG, saya setujuuu banget. Makasiii bgt ya mba udah diingetin 🙂

  37. Dulu jaman masih ngalay di fb smua aku share mbak, sekarang udh sangat bekurang cma dipake buat intip2 kegiatan kawan yg lain aja, di ig juga gak terlalu suka posting foto, twitter malahan sekarang udh jaraaang x diakses, padahal dulunya selalu bekicau.
    Makasi remindernya yaa mba non biar aku gak bablas posting yg sifatnya privacy gitu 😊

  38. Non, aku termasuk salah satu org yg mengalami hal gak enak dr ber sosmed, bukan cm yg pernah aku posting di blog ttg kenyinyiran org tapi yg lebih menyeramkan adalah yg sudah berkaitan dg anak anakku. Jadi ceritanya ini org udh ngikut blog aku trus nemu IG ku seneng bgt katanya. Sampai disitu ok, eh lama lama ganggu bgt, sampe add line aku dan suami, yaa gak kita hiraukan lah. Kemudian datang 1 org lagi dan tnyata mrk saling kenal, dua2 nya cowok. Mereka suka ama si sulung dan tengah. Berkali kali add IG anak anak yg diprivate selalu di reject. Sampai akhirnya dia add IG gurunya anak anak dan teman temannya dan blg dia nge fans, tolong di accept request nya. Trus di nge DM aku jelasin dia bukan pedophil dll. Lalu puncaknya … Tiba tiba dia ganti nama menjadi nama wanita. Ini ketauan krn aku gak hapus DMnya. Sejak brasa gak nyaman semua foto anak anak aku hapus dr IG. Waktu aku tanya knp km ganti jd nama dan profile jd perempuan saat dia minta ijin minta foto anak perempuan aku, dia blg itu IG sepupunya yg gak mau main sosmed lagi jd utk dia saja dan dia ngefans sama anakku … Menurut km, sereemm gak sih?! Makanya dr situ aku hati2 … Krn jiwa ber sosmed tinggi aku tetep main tp sebatas hal hal umum aja klo yg agak pribadi postingannya aku private. Ehh jd kepanjangan …. Sorry ya non hehe

    • sil, asataga itu serem banget ya. biarpun mungkin dia gak maksut macem2 tapi tetep aneh. Kata suamiku kalau di US, ada orang dewasa asing yang ngeliatin anak2 misalnya kayak disekolah, mall, dll gitu aja bisa loh dilaporin karena emang agak aneh kan ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s