Cara Membuat Passport


travel-1410824_960_720

Koq posting cara bikin paspor? soalnya nih ya, saya baru tahu kalau banyak temen saya yang gak tau cara bikin paspor karena biasanya kita pake calo huahhaa.

Jadi tahun ini paspor saya selesai masa baktinya dibulan November nanti. Secara saya gak pernah tahu kapan akan berangkat jalan-jalan lagi jadi begitu pulang dari perjalanan terakhir Maret lalu  langsung deh ngurus perpanjangan paspor. Ini pertama kalinya saya ngurus paspor sendiri loh, selama ini pake calo dong. Soalnya dulu kan kerja ya hehe, alasan. Trus males ngurus sendiri juga, jadilah calo is the best. Sekarang saya punya banyak waktu untuk ngurus sendirian dan katanya pengurusan paspor sekarang pun jauh lebih mudah dari yang dulu.

Saya sudah tahu kalau sejak beberapa tahun lalu paspor sudah bisa diurus online, masalahnya koq saya kurang percaya ya hihi. Kesalahan pertama karena kalau kita ngurus online jauh lebih mudah dan motong jalur antrian. Saya ngurusnya manual aja.

Di Medan pengurusan paspor saya di kantor imigrasi di Jl. Gatot Subroto Medan. Pokoknya kalau mau ngurus paspor mending datang pagi-pagi sekitar jam 07.30. Saya datang jam 08.00 pagi udah rame aja antrian. Loket sendiri dibuka jam 8 pagi. Cuman ngantrinya gak lama koq.

Sebelum berangkat saya sudah melengkapi seluruh persyaratan pembuatan atau memperpanjang passpor (kayaknya sama aja syaratnya). Untuk syarat-syaratnya langsung cek dibawah ya :

01. KTP bawa yang asli

02. Kartu Keluarga bawa yang asli

03. Akte kelahiran, akte perkawinan atau buku nikah, ijazah, bawa yang asli juga.

04. Paspor lama bawa yang asli.

Nah semua dokumen ini harus dibawa yang asli dan difotocopy dengan menggunakan A4 (harus A4, kalau salah kertas disuruh balik kayak saya hehe). Untuk paspor fotocopy halaman pertama aja.

Nanti sebelum masuk loket ada petugas yang cek kelengkapan dokumen kita, jadi kita pastikan aja semua dokumen kita lengkap dengan fotocopy rangkap 1. Rapi ya dan pastikan nama kita disemua dokumen sama. Kalau beda disuruh balik hehe. Bagus juga sih, dari awal udah disortir. Bapak yang cek disini juga baik karena kalau gak jelas dia selalu dengan senang hati menerangkan, apalagi di Medan banyak banget yang ngurus paspor itu calon-calon TKI atau orang tua yang mau berangkat keluar. Jadi dia saya liatin bolak balik jelasin hal yang sama tapi mukanya masih senyum.

Kalau semisalnya kita gak punya fotocopy dokumen, gpp juga karena dideket kantor imigrasi ada yang fotocopy tapi antriannya panjang bener. Makanya dari rumah udah fotocopy aja pake A4.

Prosedur nya setelah dokumen lengkap kita bakalan dikasih no antrian. Kalau kita mengajukan online, ditahap ini beneran antriannya pendek banget jadi gak ngantri lama. Saya kemaren ngantri 30 menit.

Ok setelah masuk keruang tunggu dan sudah dikasih no antrian, kita nunggu deh dipanggil untuk diverifikasi berkas. Nanti setelah dicek semua berkas kita dan dikasih satu map warna putih plus no antrian lagi. Nunggu lagi deh. Makanya ONLINE AJA DEH!

Trus ya udah nunggu difoto. Saya nunggu 30 menit lagi kalau gak salah tapi sebenarnya ruang tunggu kantor imigrasi udah lumayan enak banget. Ada AC (penting), WIFI (lebih penting), plus TV yang nyiarin NATGEO (koq pinter ya bukan acara dangdutan hehe).

Setelah no kita dipanggil untuk difoto, entar ditanyain deh ngapain kita bikin paspor hehe. Saya sih bilangnya mau pergi, lah emang bikin paspor kan pastinya mau pergi ya hehe. Trus difoto deh, yang mana kenapa sih foto paspor, sim atau ktp itu gak pernah cakep. Sebel ah. Trus setelah itu kita dikasih resi untuk bayar di BNI untuk paspor biasa 48 halaman Rp 360.000. Kalau kita mengajukan ONLINE, pembayaran kayaknya sudah dilakukan diawal.

Nanti petugas imigrasi bakalan kasih tau kita jam berapa bisa bayar ke BNI. Saya kemaren difoto sekitar jam 09.30 trus disuruh bayar jam 02.00 siang ke BNI. Pas datang ke BNI jam 01.30 ternyata sudah bisa bayar. Nah, disini nih kata petugas BNI katanya terkadang data kita belon masuk. Pernah ada yang sampai 3 hari gak masuk-masuk sampai harus datang lagi ke kantor Imigrasi tapi kejadian kayak gitu jarang banget sih. Rata-rata bisa dibayar dihari yang sama atau keesokan harinya. Setelah dibayar 3 hari kemudian paspor kita sudah bisa diambil dengan menggunakan bukti dari BNI.

Saya kemaren ngurus Senin dan paspor sudah bisa diambil Kamis jam 10.00 pagi. Lumayan cepet ya, terutama kalau kita emang gak terburu-buru. Oya, untuk kantor Imigrasi Medan belum bisa membuat E-Paspor jadi masih yang biasa deh. Buat ke Jepang mesti ngurus visa hehe. Kalau pengen ngurus E-paspor mesti ke Jakarta, Surabaya dan hmmm dikantor cabang mana lagi ya? ada yang bisa kasih info?

Menurut saya nih ya, untuk pembuatan paspor beneran deh pelayananya bagus banget, cepet dan petugasnya juga cukup ramah dan membantu kalau ditanya-tanyain. Jadi ngapain lagi mesti pake calo, ya kan hehe. Saya aja yang bolak balik karena salah fotocopy cuman ngabisin sekitar 1,5 jam ngantri disana hehe.

Oya jangan lupa juga untuk selalu cek tanggal expired dari paspor karena kurang atau sama dengan 6 bulan biasanya kita bakalan dilarang keluar negeri atau bakalan dikembalikan dari negara yang kita tuju.

Gimana pengalaman kamu mengurus passpor, cerita dong 🙂

 

64 comments

  1. Di Kanim Makassar sudah bisa E-Paspor cuman waktu sy mau buat paspor online rada2 gak yakin hehehe… eh pas ngurus paspor sendiri di sana ternyata udah ada yg ngantri buat foto E-Paspor. Ada jg bpk2 yg dtng ngambil E-paspor nya… 😀 agak nyesel kok gak sekalian buat e-paspor sj waktu itu ya… 😦 padahal kan lumayan bisa free visa ke jepang klo punya e-paspor…

      • Iya kak noni, waktu ngurus bln Maret kemaren sy bilang ke petugas yg periksa dokumen asli ku klo mau urus e-paspor, dia bilang bisa tp harus daftar online dulu dan byr via bank bni. waaahh ya udah deh akhirnya ngurus yg biasa aja.. terlanjur sdh ngantri jg plus bolos masuk kantor sehari hehee

  2. aku dulu daftar online dulu mba jadi bayarnya udah diawal dateng ke kantor imigrasi udah lengkap semua gak bolak-balik bank lagi dan tinggal ngambil antrian aja dan ya setuju banget foto formal kaya di ktp,sim dan paspor gak ada yang kece,sebel deh ih..

  3. Perpanjang passport sama ya non syarat dan biayanya..soalnya tahun dpn aku punya jg udh hbs masa baktinya..hehehe..ehh si moko kan di imigrasi gatsu non,kan bisa melalui dia.tp sama aja emang ttp ikutan ngantri juga sich, cuma ngantrinya dilt. 2.hehehehe.

  4. Aku udah 3 kali bikin paspor (2x buat sendiri, 1x buat anak) malah gak pernah pake calo.. Bentar lagi bikin yg ketiga kalinya utk diri sendiri mau ngerjain sendiri juga.. Sayangnya kantor imigrasi wilayahku (Sukabumi dan Bandung, di kotaku Cianjur gak ada) belum bisa e-passport..😕

      • Yang pertama bikin itu aku masih ngantor juga, cuma bikinnya pas lagi cuti (niat cuti buat bikin paspor😝). Yang berikutnya ya udah gak ngantor jadi emang ada waktu buat ngurus sendiri.. Soal e-passport itu, kantor imigrasi yg bisa pun sempat kehabisan stok bahan utk bikinnya jadi sempat gak bisa juga..*supply < demand*

      • Kebangetan kalo buku nikah sampe sempet abis😁 Dipikir-pikir sekarang ngapain juga dulu sampe cuti buat bikin paspor..🙄 Ah dasar terlalu rajin aja akunya😁

  5. waktu urus paspor online, lupa bawa undangannya …ya ampun…udah bela-belain cuti, ngga mugkin gagal urus paspor hari itu
    saya akhirnya jalan keluar kantor imigrasi, ada ruko-ruko. Masuk aja ke salah satu kantor kecil. aku minta ijin resepsionisnya minta tolong sama seketarisnya print-in email undangan bikin paspornya. Apa ya namanya, kalo bikin paspor online kan ada invitation datang ke imigrasi tanggal berapa sampai berapa. aku kirim deh email dari Hp, ke Mbak Susi (nama si seketaris), terus dia mau print-in! Alhamdulilah…aku ganti uang print dia nolak! Bless her soul, semoga tiap 6 bulan naik gaji tuh mbak Susi =))

  6. Mbak non aku pengen banget adikku bikin pasport dia skrg domisili di Bengkulu, adikku ini maklum wawasannya sedikit sekali Tamatan SD adik kandungku (laki-laki umur 34) aku ada rencana pengen ajak dia jalan-jalan kesini, maunya bikin e-pasport biar gak ribet urus visa ke Jepang tapi tetep mesti daftar in e-pasport nya ke konsul Jepang di Jakarta, kira2 tau gak biayanya berapa e-pasport?dan berapa lama pembuatannya…?kalo bikin online gitu bukan org yg bersangkutan bikin bisa kan ya?misalnya aku bikinin adikku Maaf jd panjang hehehe *padahaltinggalbrowsing* aja ya… Jd konsultasi hahhaaha

  7. Mbak Noni, kan aku cek ke website-nya imigrasi ya. Aku taunya juga kalo e-paspor bisanya di Sby & Jkt aja (baru tau t4 lain jg bisa setelah baca komen di atas). Itu maksudnya kalo kita daftar online udah otomatis daftar yg e-paspor kah (krn aku liat pilihannya cuma “Penggantian – 48H” gitu)? Atau tetep musti bilangin ke petugasnya kalo “saya mau ganti paspor ke e-paspor”? Thanks for the help 🙂

  8. Bayar calo 750ribu. Maunya cepet. Tahunya tetep harus bolak-balik 3 kali sama kayak kalau urus normal. Darn!

    Parahnya, ada ruang khusus calo di kantor imigrasi. Ruangannya meriah dan penuh dengan calo.

  9. Aku sekali2nya bikin paspor pas umroh aja mba Non. Gak pake calo dan ngantri dari jam 6 pagi. Selesai semua urusan nya sekitar jam 9-10 mba hehehe. Terus 3 hari kemudian dapet sms disuruh ke kantor karena udah jadi paspor nya. Yeeeey!

  10. Hahaha, dulu sewaktu di Indo sih gak pake calo tapi pake travel agent Non. Sama aja ya, hahaha 😆 .

    Kemarin perpanjangan disini mesti ngisi formulir dulu online. Tapi bayarnya sih di kedutaan 😛 .

  11. iya mba Non, pas dulu saya bikin passport di Balikpapan, alhamdulillah semua pegawai-pegawainya ramah-ramah, sepertinya pegawai pemerintahan sekarang sudah semakin membaik pelayanannya. Dan paling gak enak pas di tanyain alasan bikin passport apa? ..jawabannya sama, mau pergi hahaha….

      • Kalo kantor kelurahan khususnya di daerah Balikpapan cukup bagus dan bersahabat mbak, dibandingan kota lain diluar Balikpapan loh ya… pengalaman pindah-pindah kampung hehehe…

  12. Mba Non, aku baru liat postingan yang ini.. apakah kamu pas bikin paspor ada nambahin family name-nya Matt ga? Pasporku tuh taun depan habis, pengen bikin lagi nanti yang baru itu biar last name-nya double barrel, boleh gak sih ya sama imigrasi? Siapatau kamu lebih tau.. aku selama ini memang selalu urus sendiri juga sih..

    • Aku gak pake nama si Matt karena dokumen ku yg lain kan gak ada nama dia jadi males juga ribet hehe. Kayaknya bisa sih kalau kamu mau nambahin family name suami nanti ada keterangan di halaman belakang paspor. Coba pas ngurus sekalian aja ditanyain 😄

  13. Aku ngurus online, trus aku pake ijazah SMA karena akte kelahiran aku nama terakhirnya “tias” sedangkan di ijazah, ktp dan semua dokumen belakangnya “tyas”. Daripada disuruh pulang lagi mending cari aman aja hehe.. Setelah isi data lengkap kemudian bayar di Bank BNI. Waktu isi data online, kita disuruh pilih dateng ke imigrasi tanggal dan hari apa, kemudian dateng ke kantor imigrasi Depok sesuai jadwal. Disana langsung ambil antrian, nunggu dipanggil, isi form sedikit, fotokopi, serahin form dan tunjukin data asli, kemudian wawancara. Paspor jadi beberapa hari kemudian, over all semua gampang, gak antri panjang karena pas aku datang lagi sepi. Sudah setahun punya passport tapi belum jadi jalan-jalan ke LN 😀
    Semoga next time ada waktu dan kesempatannya hehe… Amiinnn….

  14. Diana buat di Jakarta Utara, manual tapi antrinya wow. Datang jam 4 lebih untuk antri dan sebelum diana sudah ada 9 org yang antri. Jam 6 lebih antrian sudah penuh quotanya. Jam 7 cek dokumen dan masuk kantor imigrasi, duduk sesuai antrian. Jam 10 selesai, tinggal bayar dan tunggu paspor selesai beberapa hari kemudian.

  15. Berarti foto paspornya langsung di hari itu juga ya mba? Kebetulan pasporku juga expired bulan September nanti. Kemarin sebelum puasa sempat coba daftar online, trus katanya disuruh bayar ke BNI, tapi belum aku lakuin karena sama, masih belum percaya hehe. Trus aku ke kantor imigrasi di Pekanbaru sekitar jam 10 pagi dan nomer antriannya udah abis aja dong. Katanya emang kudu datang dari jam 7.30. Yauda sampe sekarang pasporku belum jadi-jadi diurus hehe. Bulan puasa gini, kantor imigrasi masih buka kan ya?

    Btw, ini bakal jadi pengalaman pertamaku juga nih ngurus paspor sendiri. Karena biasanya diurusin sama ayahku dan kayaknya ayahku juga minta tolong ke calo hehehe

  16. Haai mbak Noni. aku mau tanya dong.
    kan setauku kita bias mengajukan perpanjangan paspor bila masa berlaku paspor minimum 6 bulan lagi?
    naah kalo case kamu, kira2 berapa bulan lagi sih sebelum expire?

    soalnya aku juga mau perpanjang, tapi masa berlaku masih 8 bulan lagi.

    • Aku pernah perpanjang masih sekitar 9 bulan gitu soalnya dulu kan aku di Sby, jd mesti buat di Medan. Ya udah aku urus pas pulang. Yg terakhir kemaren pasport aku exp Nov, trus aku urus perpanjangan bulan 4 soalnya bulan 8 aku berangkat ke luar hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s