Cyber Bully


beautiful-316287_960_720

Saya mau ngomongin soal Cyber Bully

Koq agak berat ya hehe. Mau nulisnya juga deg-deg’an karena takut saya juga termasuk didalamnya karena selama ini mainin social media.

Ini saya ambil dari sini  karena saya suka jawabannya tentang arti kata Bully atau dalam bahasa Indonesia artinya Perisak atau Perundungan. Saya denger kata itu pertama kali di blognya Ai (binibule.com) dan selanjutnya Febby pas lagi ngobrol dengan dia.

Bullying berasal dari kata Bully, yaitu suatu kata yang mengacu pada pengertian adanya “ancaman” yang dilakukan seseorang terhadap orang lain (yang umumnya lebih lemah atau “rendah” dari pelaku), yang menimbulkan gangguan psikis bagi korbannya (korban disebut bully boy atau bully girl)berupa stres (yang muncul dalam bentuk gangguan fisik atau psikis, atau keduanya; misalnya susah makan, sakit fisik, ketakutan, rendah diri, depresi, cemas, dan lainnya). Apalagi Bully biasanya berlangsung dalam waktu yang lama (tahunan) sehingga sangat mungkin mempengaruhi korban secara psikis. Sebenarnya selain perasaan-perasaan di atas, seorang korban Bully juga merasa marah dan kesal dengan kejadian yang menimpa mereka. Ada juga perasaan marah, malu dan kecewa pada diri sendiri karena “membiarkan” kejadian tersebut mereka alami. Namun mereka tak kuasa “menyelesesaikan” hal tersebut, termasuk tidak berani untuk melaporkan pelaku pada orang dewasa karena takut dicap penakut, tukang ngadu, atau bahkan disalahkan. Dengan penekanan bahwa bully dilakukan oleh anak usia sekolah, perlu dicatat bahwa salah satu karakteristik anak usia sekolah adalah adanya egosentrisme (segala sesuatu terpusat pada dirinya) yang masih dominan. Sehingga ketika suatu kejadian menimpa dirinya, anak masih menganggap bahwa semua itu adalah karena dirinya.

Dulu saya cuman ngerasa kalau bully ini palingan dilakukan pas zaman sekolahan aja. Biasa kan yang lebih populer biasanya suka ngancem-ngancem. Pernah ngerasain gak? saya sih gak pernah . Kebanyakan yang saya lihat dari film sih.

Belakangan saya ngeliatnya tentu saja dipanggung social media. Dunia maya yang tadinya tidak seperti dunia nyata belakangan jadi beneran kayak dunia nyata untuk saya. Abis segala kehidupan orang sampai perintilannya juga bisa keliatan jadi kan beneran kayak dunia nyata.

Ada beberapa orang yang tadinya saya gak pernah pikir bakalan bisa nyakitin orang lain tetapi ternyata berhasil. Entah kalau orang yang dia serang tau atau enggak tapi saya koq ngerasa tetep aja gak bener. Mungkin si orang ini pun gak bermaksut bully. Mungkin sebenarnya dia cuman pengen komentar/nyinyir di social medianya. Cuman jadinya koq saya mikirnya malah tanpa sengaja dia atau mungkin saya juga pernah menjadi tukang bully juga.

Contohnya aja nih misalnya saya kayak ngajak orang lain buat gak suka seseorang karena mungkin hasil karyanya kurang bagus atau gak bagus? atau ngomongin seseorang di social media saya (gak mention dia siapa) dengan orang lain tapi isinya kayak cacian-cacian gitu. Termasuk bully kan?

Bentuk Bully terbagi dua, tindakan langsung seperti menyakiti, mengancam, atau menjelekkan anak lain. Sementara bentuk tidak langsung adalah menghasut, mendiamkan, atau mengucilkan anak lain. Apapun bentuk Bully yang dilakukan seorang anak pada anak lain, tujuannya adalah sama, yaitu untuk “menekan” korbannya, dan mendapat kepuasan dari perlakuan tersebut. Pelaku puas melihat ketakutan, kegelisahan, dan bahkan sorot mata permusuhan dari korbannya.

Jadi kalau semisal orang yang dinyinyirin merasa terancam, tersakitin sampai terisak (nangis maksutnya) jadi bisa masuk kedalam kategori bully kan?

Saya gak usah lah ngomongin orang lain, mungkin pernah tanpa sengaja malah menjadi tukang bully juga di akun social media saya? entahlah. Lupa juga. Tapi mungkin pernah.

XOXO

Noni yang mungkin juga tukang bully, buat yang pernah ngerasa tersakiti minta maaf ya 🙂

 

Advertisements

46 comments

  1. kadang ya non, menurut gua untuk sampe jadi ‘bully’ itu bukan karena pembully nya aja lho tapi juga karena ‘korban’ nya. kenapa pake tanda kutip? karena orang itu merasa dia jadi korban bully. padahal mungkin orang yang dituduh pembully gak bermaksud membully. ya gak sih?

    intinya tergantung persepsi lah… 😀

    • Iya sih, kadang kayaknya ada ya org yg emang kayak selalu ngerasa apa2 itu untuk dia. Baper kata anak sekarang. Intinya berusaha gak bikin orang sakit hati deh.

      • Oh… bully itu menurutku salah satu kata yg overuse lah… apa-apa dikit-dikit bully…dan aku sering banget juga ketemu dengan playing victim, segala bilang dia dibully padahal nggak juga…
        Bully itu kalau ada yang lebih kuat menindas yang lemah, padahal harusnya melindungi. Bully nggak bisa dikategorikan bully kalau dua orang setara, cuma yang satu berusaha overpowering yg lain, kalau yg dijadiin obyek melawan, ya nggak bully lagi namanya; ya sama kayak yg dibilang Arman *halooo….dadah-dadah salaman*

  2. Mbak Non pagi2 obrolannya berat deeeh. Ini skrg sering banget tjd di dunia online ya, kadang karena tulisan jd bbrp org gak nyadar klo mereka membully dan gak sadar juga akibatnya. Pdhl tlsan2 nyinyir online tuh bisa nyakitin hati lho dan bs bkn stress jg yg ga tahan.

  3. Setuju sama komennya Arman, bagaimanapun juga terkadang kegiatan di medsos banyak khilafnya. Contohnya kejadian di kantor saya. Si A bikin status nyindir si B eh yang kesentil si C, si B malah ga ngerasa apa-apa 😀

    Saya juga mungkin pernah melakukan hal demikian. Nulis-nulis di blog dengan niat baik tulus murni hanya ingin berbagi dan ga mau nyindir siapa-siapa, eh karena salah pemilihan kata jadi kesannya saya menzolimi orang tertentu…untuk hal tersebut saya mohon maaf… berhubung Ramadan juga kan yaa.. 🙂

    • makanya suka serba salah ya. kata temenku sih kalau nyinyirnya konsisten bisa dimasukin kategori bully heheh. Jadi hati2 deh, emang sebaiknya gak menyakitin hati orang lain.
      kapan itu aku pernah baca katanya kalau kritik itu emang seharusnya diberikan oleh orang yang emang punya profesi sebagai kritikus

  4. Klo aku sih kadang msh bingung antara kritik dan bully, skrg org dikritik dikit dibilang dibully, misalnya artis, dibilang aktingnya jelek ga terima bilangnya dibully, padahal kan itu bisa jadi kritikan yg membangun juga, jangan mentang-mantang dia artis pengennya dapet pujian terus.

    • kapan itu aku pernah baca katanya kalau kritik itu emang seharusnya diberikan oleh orang yang emang punya profesi sebagai kritikus, karena dia pasti emang piawai dan emang memperhatikan. Gitu kalau gak salah ya, lupa2 inget bacanya 2 bulanan lau hahaha.
      tapi iya juga sih, terkadang orang2 ngetop ini susah menerima kritik atau komen yang bukan pujian ya hehe

  5. aku salah satu korban bully yang cukup lama mba non,entah itu disekolah atau dilingkungan rumah juga. bully-an nya sih menurut mereka sepele tapi efeknya bagi saya masih nyisa ampe sekarang. bully-an nya sih masalah fisik karena jidat saya lebar/jenong pasti diomongin disamain sama lapangan terbang lah,bisa berkebun di jidat lah,dsb. padahal waktu itu saya bisa dibilang masih kecil dan bully-an itu masih terekam jelas di otak saya,malah saya masih inget orang-orang yang suka bully saya juga. mindernya itu loh ampe sekarang,gak pede aja kalo ketemu orang. sempet mikir mau pake cadar aja biar jidatnya gak jadi omongan lagi. makanya sebel banget saya kalo denger ada orang yang ngebully masalah fisik orang,kadang saya juga nyinyir tapi gak separah yang mereka lakukan ke saya,paling nyinyirnya dalam hati aja.#samaaja

    • aduh, tau gak aku punya temen yang kayak gitu juga. Tapi mereka akhirnya saling memanggil dengan kekurangan fisik yang lainnya. Aku males ikut2an karena darikecil ibuku bilang badan kita kan dikasih Tuhan, jadi kalau nyaci yah kita nyaci buatan Tuhan huhaha. Cuman kalau di group kecil semisal kesel banget tetep terlontar juga tapi gak sampe jadi nama panggilan orang. Gak baik juga.
      Matt suami aku juga bilang, koq disini kayaknya misalnya ada orang gendut, otomatis dipanggi gendut….gendut……trus orangnya harus seneng.

  6. Nyinyir, kritik, bully, semuanya sepertinya kembali ke persepsi masing-masing. Tapi kalo di film, gambaran bully emang parah banget.. Tapi, ada juga masa kecil itu becandanya memang dengan fisik yg dominan dr setiap anak, buat seru-seruan aja, sehingga yg dipanggil bkn namanya, kiting, kurus, kempot, junong,,, tp semua kebagiaan sih #bukanbullyyaa.

    • gak tau kalau itu bukan bully karena ada temen aku yang benci banget dipanggil kayak gitu sama kebanyakan orang sementara dia gak suka banget tapi gak bisa ngelawan karena kalau ngelawan diketawain sama yang lain. Aneh

  7. oh iya, online shaming. ada kasus yg beken bgt yg ttg joke seorang American (via twitter) pas doi mo visit Africa. ancur dah karirnya akibat 1 tweet….. dan org yg plg getol menjahati dia di dunia maya, akhirnya karir e yo brantakan juga. phewww…. jarimu harimaumu.

  8. gampangnya kalau korban ngga ngelawan dan tertekan oleh kata-kata pelaku, apapun maksud pelaku, itu bully (perasaan pelaku nggak penting, yang penting perasaan korbannya), kalau korban berani balas berarti tawuran haha…eh tapi saya punya teman cowo yg suka bgt dibully…dan dia menikmati…malah sengaja melakukan hal yg sama lagi supaya kita bully, kayak kangen dibully kita–> nah yg kayak gini penyakit apa ya…

  9. jangan nyelak orang deh di medsos, dampaknya gede banget
    semoga aja jari2 ini bisa ngerem, mikir2 dulu efeknya sebelum hit publish

  10. You’re so kind hearted, Mba Non ❤
    Sama-sama aku juga minta maaf yaa….

    Suka aneh juga sih ya, kenapa juga mesti ngomong yang kurang nyaman kalau bisa berkata baik 🙂

    • nah itu dia, terkadang ngomongin orang itu emang enak sih ya 😦 aku juga suka kebablasan huhu. Sering lupa gitu padahal udah niat gak mau lagi ngomongin tapi yah tetep aja pas di small group tetep.

  11. Cyber bully menurut gw adalah kepanjangan tangan dari offline bully yang cuma bisa dilakukan oleh orang-orang yang punya nyali untuk berhadapan sama yang di-bully. Kalay cyber bully kan bisa juga pakai akun palsu, Non. Atau ya itu sindir-menyindir pakai status, tulisan, komentar, meme, dll….

    Yah gitu deh, udah pengalaman gw baik sebagai ter-bully maupun pem-bully. Udah tobat jadi bully sejak lama, mau hidup tenang saja walau masih beberapa kali di-bully.

    • masa sih kamu pembully Rike??

      Btw….Tom udah baikkan sekarang, udah gak pup dan bak sembarangan tapi lagi gak mau makan karena aku lagi bawa dia ke dokter gara2 ada kutu ditelinganya, jadi dapat suntikan gitu per 10 hari huhu

      • Iya, pernah jadi bully karena di-bully. Serangan balasan gitu 😂

        Tom beliin tetes kuping aja, tanya dokter biar nggak stress disuntik haha…. Pasti bakal ok dia sebentar lagi…. Kuching chayank-chayank, Tom! 💞🙏

  12. Ini cyber bully macem akun akun haters gitu juga kali ya non? Aku baru baca 1 kali sih macem akun haters gitu dan gak balik lagi … Bukan sok solehah hahaha … Lebih ke sereeemm ! Iya kebeneran itu nge bully seleb, tapi bisa jadi kan kejadian di kita sendiri … Selama ini sih coba hati hati yaa dlm ngeluarin pernyataan … Walopun mungkiiin masih tetep aja ada yg merasa tersinggung, tergantung orang melihat dr sudut pandang aja sih … Positif atau negatif dan setuju ama yg dibilang Arman 😊

  13. Sekarang dunia online bikin bully makin menjadi, mgkn karena orang-orang merasa aman dan nyaman, berinteraksinya ke layar komputer/hp, sering lupa kalo yang dikomenin dengan jahat itu sebenernya manusia juga yang punya perasaan.
    Berasanya kayak maya aja gitu.
    Salah satu artis kan ada tuh yang dibully parah, dikata2in ampe jahat banget, ampe pas hamil dan udah ngelahirin anak aja anaknya kena dikata2in juga.
    Seraammm.

    Dulu pas masih sekolah juga aku pernah bully orang lain, barengan sama temen2, ngelabrak orang lain (biasanya adek kelas) dan ngomel2in dia. Kalo dipikir2 pas udah gede gini, ga banget deh itu. Kok bisa2nya merasa superior dengan ngelabrak orang lain.

  14. Sama-sama mba Noni, aku minta maaf juga. Aku perhatikan, bullying masih sering dianggap sebagai hal biasa atau hal lumrah, padahal efek sebenarnya besar sekali ke korban bully karena bisa berpengaruh ke psikisnya.
    Aku pernah post soal bully ini juga di tahun 2015. Di US dulu ada remaja yang stress sampai bunuh diri setelah mengalami cyber bully. Words can hurt, that’s the fact.

  15. heran itu sama akun akun seleb yang followernya buanyak, komennya juga buanyak, tapi isinya njelek2in atau komen negatif terus. kenapa malah difollow sih kalo gak suka, yakan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s