Pengalaman Menginap dengan Airbnb


DSC09772

Ok karena sudah 4 kali nyobain airbnb jadi saya kayaknya udah bolehlah ya cerita pengalamannya.

Saya tahu Airbnb ini sejak beberapa tahun lalu. Buat accountnya tapi belon pernah nyobain karena Matt gak terlalu penasaran. Setiap kali saya ngomongin soal penginapan ini dia masih mikirnya penginapan bed and breakfast padahal kayaknya sedikit berbeda. Soalnya saya pernah nyobain BnB di US, kamarnya sendiri-sendiri yang nginep lumayan banyak orang plus disediakan sarapan. Cuman….pengelolanya biasanya lokal dan pemiliknya sendiri. SamaΒ sih ya sebenarnya hehe.

Oklah, akhirnya saya nyobain si airbnb ini di Traverse City tahun lalu. Gara-garanya resort yang kita mau tinggalin mahal banget harga kamarnya hauhaa. Trus pas liat-liat Airbnb ada yang kita suka dan harganya gak mahal. Kalau saya gak salah total 2 malam kita bayar sekitar USD 110.

Pengalaman pertama gimana? luar biasa mengesankan πŸ™‚

https://www.airbnb.com/rooms/3175281
https://www.airbnb.com/rooms/3175281

Pemiliknya bernama Martha. Dia suka traveling dan setelah dia approve kita untuk tinggal dirumahnya, kita terima email yang kasih S&K tinggal dirumahnya, cara masuk kerumahnya, dan kasih tau detailnya. Pas nyampe kita sempet binggung soalnya rumahnya kosong kecuali anjing nya yang nyambut hehe. Jadi selama tinggal disana kita beneran sendirian. Ada satu orang lagi nyewa ruang bawah tanahnya sih dan gak pernah ketemu.

Rumah Martha sederhana tapi bersih dan keren banget. Karena dia suka traveling kita bisa lihat foto2 tempat dia bepergian, pisau masaknya yang mahal banget dan tentu saja koleksi minumannya yang boleh kita minum sepuasnya. Matt sampai panik huhaha. Panik happy, tiap malam kita bengong di depan pintu kacanya sambil nonton salju turun dan minum-minum dengan Buddy anjingnya. Sumpah seneng banget tinggal di rumah Marta.

Gak cuman itu aja fasilitas di rumah Marta lengkap banget. Mungkin khas anak muda ya. Kita bisa pake sepedanya gratis (dia punya banyak banget sepeda), wifi cepat, segala saluran tv ada. Netflix, hulu, dan entah apa lagi. Belon lagi dia punya sekoper handuk yang boleh kita pakai sepuasnya dan peralatan mandi, tampon sampai jepitan rambut baru yang boleh dipake/ambil. Saya sampai agak-agak norak, koq lengkap banget gini hehe.

Gara-gara sukses dengan cerita Airbnb jadilah kita sekarang kalau traveling suka liat-liat dulu Airbnb baru ngecek hotel. Pas kemaren di Eropa sebenarnya saya dapat beberapa hotel tapi karena kita perginya dengan temen akhirnya yah sudahlah pilihannya ke Airbnb aja supaya bisa tinggal bareng.

Karena kita perginya 2 couples tentu syarat mendapatkan Airbnb yang enak sedikit ribet ya. Apalagi kalau ada budget. Misalnya si pemilik rumah harus memiliki 2 kunci rumah. Kalau cuman satu kayak penginapan kita di Prague, bisa berabe. Yang satu pasang pulangnya malem melulu yang satunya lagi pulang sore dan pengen istirahat. Susah. Belon kalau ketinggalan sesuatu. Iyaaa….saya ketinggalan hape dan ini pagi-pagi karena harus ngejer sunrise. Pintu kita ketok-ketok gak bangun yang didalam karena masih tidur. Jadinya ganggu yang masih istirahat dan moment pun terlewatkan huhu.

Ini belon lagi kalau airbnb nya misalnya hanya punya 1 kamar mandi. Pagi-pagi ngantri deh. Saya selalu bangun paling pagi karena selalu butuh waktu buat konsentrasi hehe. Trus karena kan tinggalnya bareng ya, kebanyakan kalau Airbnb yang kemaren kita lihat kamarnya ada 2 tapi tempat tidur yang real bed itu hanya satu. Jadi yang satunya lagi sofa bed yang akhirnya bikin punggung sakit juga. Penampakannya sih keren tapi setelah 2-3 hari ditidurin sakit ternyata.

Apakah jadi nyesel tinggal di Airbnb? yah enggaklah. Saya sebenarnya cukup seneng dengan Airbn. Saya suka konsepnya karena selain yang misalnya kunci nya cuman satu tapi ada banyak keseruan lainnya. Misalnya kita bisa ngobrol dengan orang lokal, dikasih tau info ini itu. Kayak tempat tinggal kita di Prague. Kuncinya emang satu tapi begitu buka pintu balkon ehh langsung liat artwork seniman Prague yang sebenarnya cukup terkenal.

Di Budapest karena saya email pemiliknya kasih tau kita 2 couples dan kita mau celebrate wedding, ehh dia kasih champange hehe. Emang sih mungkin gak mahal kali ya tapi kan tetep seneng aja. Belon lagi dia kasih kita banyak lilin-lilin hehe. Sampe-sampe si Matt tidur pun nyalain lilin-lilin sambil ngeliatin pemandangan diluar yang ternyata Synagogue paling besar di Eropa tapi….ditempat itu ternyata banyak sekali yang meninggal.

Untuk menghindari terjadinya hal-hal yang mungkin kurang pas seperti kunci pintu, sebelum book sebaiknya mungkin ditanyain detail ke pemilik setelah sebelumnya kita sudah pas dengan lokasi dan tentu saja rumahnya. Segala yang kita perlukan juga sebaiknya diobrolin sama pemiliknya. Soalnya belon tentu kalau kita mau cancel duit bisa balik , kan. Dan namanya pun bukan hotel tentu saja kalau complain bakalan sedikit lebih ribet. Kalau hotel kan tinggal datengin receptionist ngamuk-ngamuk hehe.

Namanya pun nginep dirumah orang walaupun kita bayar ada aturan mainnya juga ya kan. Misalnya kayak Mate, host kita di Budapest, dia minta tolong kita gak boleh ribut-ribut karena tetangga kiri kanan itu rata-rata sudah berkeluarga. Ada juga yang minta gak pakai sepatu didalam rumah karena lantai rumahnya dari kayu, ada juga yang minta ini dan itu. Makanya sebelum deal emang harus diobrolin dulu. Gak ribet sih πŸ™‚

Tambahan nih, karena baru inget pas komennya Presyl tentang titip tas. Nah ini sempet jadi masalah ya, soalnya begini, kemaren kan pesawat kita itu malam hari jam 08.00. Sesiangan kita gak mungkin juga keluyuran dikota dengan tas-tas koper dan backpack. Berat. Sementara kalau nitip tas gak mungkin banget karena mereka check out jam 10 trus gak bakalan bisa dititipin barang juga. Beda dengan hotel yang kita bisa nitip barang sementara kita jalan2. Jadi menurut saya ini memang salah satu kekurangan airbnb. Memang sih masih bisa nitip koper kayak kita kemaren ke stasiun kereta tapi tetep aja kurang nyaman karena untuk titip tas, ngambil tas udah ngabisin waktu 1-2 jam hehe. So, saya pikir untuk hari terakhir mendingan ke hotel aja deh hehe.

Apakah saya bakalan nginep di Airbnb lagi? iya dong πŸ™‚ tapi kalau harganya sama kayak hotel kayaknya saya mungkin pilih hotel hehe.

O,ya buat yang belum join BnB langsung aja sign up dan dapatkan credit Rp 462.000 ya dari siniΒ 

Ada yang punya pengalaman dengan Airbnb juga? share yuk

 

Advertisements

104 comments

  1. Udah bikin acccountnya airbnb dari jaman dulu tapi belum pernah nyoba sama sekali… Hehe…Tetep aja kalo travelling yang dibuka website booking hotel… Mungkin karena belum pernah dan belum ada yang ngajak2in buat pake airbnb, jadi belum terpengaruh.. hihi…

    • Hehehe…sama kayak kita dulu tapi kalau emang harga hotel yang kita mau dan BnB yang kita mau sama, kita sih pilih hotel kayak pas di Amsterdam, kita nginep di hotel aja

  2. aku belum cobain tapi kmrn saranin temen yg travelling sekeluarga ber-8 ke singapura. kata temen cukup puas , sesuai dengan kebutuhan yang orangnya lumayan banyak. dan katanya sih itungannya murah dan yg punya ternyata orng indonesia. jadi enak komunikasinya

  3. pernah pake airbnb waktu liburan dulu ke LA berdua Chicco dan kebetulan dapat apt yang asik cuma nyobain 2 hari aja karena takutnya kan gak sesuai ama yang difoto trus kita pindah hotel deh ;p

    dijakarta sekitaran kemang juga udah mulai banyak deh klo gue baca rumah2 dijadiin airbnb Non..

    • Iya kayaknya banyak yang mulai usaha BnB ya kalau rumahnya ada kamar kosong. Aku juga ada kamar kosong nih tapi takut juga masukin orang asing huhaa. Malah mikirin bisnis

    • Shin, aku belon pernah traveling dengan balita nih tapi……..kayak BNB yang kemaren kita tinggalin di Eropa, mereka itu kayak apartement gitu ya, trus ada mesin cuci, dapur dan living room. Jadi lumayan lengkap banget dan naik lift juga. Rasa-rasanya bisa deh kalau bawa anak tapi baca lagi fasilitas dari rumah yg mau kita tinggalin karena kadang2 beda2 juga.

  4. aku pernah mba non,tapi lucunya tinggal di jakarta dan nyobain airbnb nya pun di jakarta pula. ceritanya bingung mau nampung orang segambreng yang kalo ditampung dirumah gak bakalan muat,bukain hotel juga mahal jadilah nyari apartement yg di sewain di airbnb.

  5. Aku sempet nulis diblog nih secuil pengalaman dengan Airbnb waktu toadtrip Perancis. Kami berganti 3 rumah selama 8 hari karena memang pindah2 kota. Yang paling berkesan adalah dirumah yang terakhir. Karena perjalanan kemaren dalam rangka merayakan ulangtahunku, jadi pas hari H dibuatin roti khas Inggris karena pemiliknya asli Inggris dan sudah lama bermukim di Saisy. Nah Saisy ini letaknya diatas bukit, jadi desa kecil gitu. Rumahnya pas depan vineyard. Jadi kami kalau sarapan didapur plus ruang makan mereka pemandangannya bukit hijau. Tenangg banget. Dua Airbnb yang lain juga tempatnya didesa. Kami kalau pagi sempat olahraga lari dulu trus mampir toko roti dekat rumah penginapan. Aroma Croissant dan roti homemade lainnya masih kebayang enaknya sampai sekarang. Kalau suami lebih memilih hotel, tapi karena dulu waktu di Texel kami punya pengalaman yg bagus waktu pertama kali nyobain Airbnb, jadinya sekarang ketagihan karena lebih berinteraksi dengan orang lokal plus sering dapat rekomendasi tempat yang menarik untuk dikunjungi.

    • wow keren ya didepan vineyard gitu, aku sama Matt lagi seneng banget pergi ke perkebunan2 anggur gitu πŸ™‚
      Ah……pokoknya airbnb ini membantu banget deh ya buat traveling πŸ™‚

  6. Aku pernah tau sih air bnb ini, konsepnya oke punya ya mbak Non. Cuma aku belum punya kesempatan buat coba. Mudah2an someday bisa πŸ™‚

  7. Aku belom pernah coba airbnb karena suka serem hahah. Ga tau apa yang ditakutin ato dikhawatirin πŸ˜› Mau ah kapan-kapan buka account airbnb dan liat2, siapa tau tergugah dan bisa nyobain πŸ˜€

    • Olip, kamu kayak si Matt dulu hehe. Dia juga takut. Pokoknya nih kalau kamu mau nyobain, baca reviewnya deh. Itu biasanya bener karena pas ngasih review si pihak host gak bisa baca sampai dia buatkan review utk kita juga πŸ™‚ jadi mudah2an jujur

  8. aku belum pernah coba Non, padahal udah ada account. Waktu itu pernah mau coba di Bali tapi full booked yang aku mau.. kemaren pas di US jatohnya lebih mahal dariapda hotel.. padahal penasaran soalnya banyak pengalaman2 seru kayak kamu ceritain diatas di rumahnya Martha itu ya, lengkap fasilitasnya..

  9. me.. me.. bbrp kali pake airbnb di korea sama indonesia.. pernah pilih airbnb dgn nuansa keluarga krn pengen ngerasain jadi anak korea, hehehe… apartemennya bagus dan modern (sampai ketauan katroknya ngga bisa pake toilet), murah banget (sekitar 25$ kalu ngga salah), dan si ibu luar biasa baiknya pula… pernah juga dapet kamar yg ketemu pemiliknya cuman pas dateng doang, pake acara di jemputin ^^ tempatnya kecil, sempit, tapi lokasinya pas tengah kota.. yg wajib tuh musti baca reviewnya dulu deh biar sesuai dengan ekspektasi.. ya ngga sih?

  10. Nama pun tinggal di rumah orang, bukan di hotel, pasti ada aturan yang harus ditaati. Tapi saya masih tipe yang agak risih kalau menumpang dengan orang yang baru saya kenal, sebab masih agak mempertanyakan keamanan penginapannya :hehe :peace. Tapi kita sekarang tentunya bisa menilai dari review ya, jadi bisa sedikit lebih yakin… eh kapan-kapan coba deh :haha.

    • Iya baca reviewnya baik2 baru deh putusin mau nginep. Kalau dinegara2 kayak Eropa dan US, biasanya kan di apartement gitu yang cuman pemilik bisa masuk. Kalau di US yang kita cobain kita dikasih pin rumahnya. Jadi semuanya otomatic gitu dan terhubung dengan alarm yang kalau ada apa2 tersambung ke 911 hehe. Katanya sih gitu πŸ™‚

  11. Kalau AirBnb ada faktor hoki-hokiannya juga ya Non. Aku pernah 1x coba di India. Host-nya oke sih, ramah dan friendly banget. Tapi rumahnya itu lho, kamar mandinya tuaa jadi pipanya udah ada yang tersumbat. Ga enak banget, hahaha πŸ˜†

  12. host gw di Munich baru balik dari Jogja itu. seruu…
    pas adek gw lepaa jilbab di apartem, cowoknya
    kan datang, di tarik keluar apartemen sama dia ngga boleh masuk sampai adek gw pake jilbab lagi. hahahaha lucu banget deh. gw rekomen banget apartemen dia kalo ke munich apalagi pas oktoberfest! 3 menit ngesotttt….

  13. Pengen nyobain banget mba, waktu itu udah sempet nyari nyari airbnb, eeh semua persyaratannya kita ga bisa titip barang sebelum jam check in, yowiiss batal semua. Tp mudah mudahan next trip bisa mencoba

  14. beberapa bulan ini dititipi untuk renov beberapa rumah milik bos (yang merangkap teman). Setelah jadi bagus… dia terkaget2 kok nyaman katanya (ihir ge’er kali yang ‘ngrenov jadinya)… satu kupakai tinggal (karena kebetulan lagi kerjain proyek si bos jadi ini fasilitas), satu lagi akhirnya buat tempat nginep teman2 bos nya (karena lumayan ngirit daripada di’inep’in di hotel… ngirit apa pelit :p ). EH… lha kok ‘kebiasaan… rumahnya satu lagi suruh ngrenov juga… dan katanya ‘kita’ eh dia mau jadikan airbnb juga… walah…

    :p

  15. Belum pernah nyoba karena selama road trip selalu tidurnya di motel, sudah dibujuk2 si pak supirnya, dia gak mau juga.. haha.. btw, di NZ pernah ada tayangan di TV, kalo ada AirBnB yang diberantakan sama yang sewa, plus yang sewanya kabur gak ketahuan kemana, aku gak tahu sistem nya gimana, mestinya kalau kitanya yang sewa mau kabur kan gak bisa juga kan? pasti ada datanya kita di AirBnB, bener gak Non?

    • Ada sih tp kan emang bs dipalsukan. Pas pertama aku book, mereka kayak verifikasi data kita lewat fb. Ada temen si matt yg ditolak karena dia gak aktif FB nya. Trus selanjutnya si host jg bikin testimoni tentang kita. Kayak skr aku punya 4 positive testimoni gitu deh. Emang yah susah juga kalau orang jahat mau gimana pun bisa aja kejadian ya huhu. Sebel

      • Oh gitu.. mirip2 kayak couchsurfing lah ya.. Iya, itu parah banget, sampe masuk ke berita nasional, rumahnya hancur bangett, kayak habis party dan berantakan dimana2 ga dibersihin.. Kejam nya…

  16. Dua malam sekitar USD 110? Enak banget mbak Noni… belum lagi ketemu seperti Marta itu host nya. Kemarin-kemarin akunya pengen coba BnB tapi si abang lebih memilih hotel. Ntar lah untuk liburan selanjutnya, kalo aku ada waktu benar-benar nyariin, pengen nyoba. Pasti lebih senang bisa berinteraksi langsung sama orang lokal, terus lebih murah, walau tetap, penginapan manapun kurasa ada saja kekurangannya juga ya. Sama saja.

  17. Gw prioritas masih pake Agoda/Bookingcom sih kaolo cari penginapan, kecuali kalau udah ketauan td itempat itu hotelnya mahal2 bgt barulah ngelirik ke Airbnb, ya kyk kmrn ke oz atau ke Rusia thn lalu gtu, emang agak malesnya karena hrs deaing ini itu sama ownernya dulu kan ya

  18. Pro dan kontranya banyak juga ya mbak. Asiknya dapet info langsung dari orang lokal, kontranya persis kayak mbak Noni bilang, banyak aturan dan kudu baek2. Aku dari kapan tau maju-mundur mau coba Airbnb secara ceritanya anti-sosial jadi males kalo mau ramah-tamah sama tuan rumah -walopun denger cerita dari temen2 dan mbak Noni bikin makin penasaran sih.

  19. Halo kak, aku pengen tanya soal safe deposit airbnb. Itu bakal di charge dari kartu kredit kita terus uangnya dibalikin (kalau kita nggak ngelakuin kerusakan), atau ga dicharge dari awal kecuali kalau host nge-klaim. Terima kasih πŸ™‚

  20. Haloo, aku baru bikin juga nih akun airbnb dan mau booking tempat buat liburan. Boleh nanya gaa, prosedur lengkap pembayarannya gimana ya kalau pake credit card? Soalnya saya ga punya credit card dan jadinya minjem punya temen. Abis booking dan dapet konfirmasi dan detail bill di email, langkah pembayarannya gimana ya? Tolong bantu jelasin dongg, hehee terimakasiih:)

      • Kak, temen abis pinjem cc nih buat book apartment utk April 2017 besok.
        Tapi kok informasi cc nya jadi tersimpan di accountnya dan berstatus default payment ya (dan nggak bisa diedit-dihapus) di akun temen saya?
        Apa krn bookingannya masih aktif? Apa nanti setelah tripnya selesai (post-April 2017) informasi cc saya bisa dihapus ya? Kak Noni kan udah pernah pake airbnb, apakah info default paymentnya bisa dihapus? Maaf newbie, jadi nanya banyak hehe. Terima kasih.

  21. Mba saya baru liat ttg airbnb.. Itu hrga yg di taroh misal 3jt trus max capacity 6 org. Itu perorang byr 3jt ato di bagi 6 . Klo yg nginap cm 2org ttp byr 3jt juga? Maaf agak oon nanyanya.wkwkwk. anw klo max 6org trus qt dsitu 7-8org gak blh ya? hehehe

    • Waktu kita mau book kan udah masukin jumlah orang ya. Setahu aku semisal 6 org yg dimasukkan jd 3 jt dibagi 6. Utk lebih pasti karena khawatir ada biaya tambahan di email
      Dulu ke ownernya sebelum bolk

  22. halo mbak thanks buat sharingnya. Saya jadi penasaran untuk booking airbnb cuma saya bingung.. maksudnya biaya tamu tambahan apa sih ran?

    Misal saya search untuk 4 tamu, lalu keluar kan pilihan apartemennya, tapi ada yang ada tulisan biaya ekstra ‘sekian’ setelah 2 tamu. Maksudnya apa yah? Apakah saya akan membayar biaya total yang diberikan airbnb lalu tambahan lagi untuk tamu ke 3 dan ke 4. Atau harga yang ditunjukkan di airbnb itu sudah total price?

    thanks untuk pencerahannya yah

  23. Hai mba. Saya fanny.
    Mau tanya. Saya kan baru nanya2 aja krn bingung ke ownernya. Blm booking, tp ada notif pre-approved. Tgl yg saya mau berangkat dan nginap. Itu blm termasuk booking kan mba? kalau saya setuju baru bisa saya booking kan? soalnya ini pertama kali saya pake mba. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s