Just keep Your Mind Open and Suck in the Experience


Salah satu bar bawah tanah di Prague
Salah satu bar bawah tanah di Prague

Just keep your mind open and suck in the experience Β – The Beach 2000

Masih inget film yang dibintangi Leonardo Dicaprio tahun 2000? cerita tentang backpacker dari Amerika yang ingin melakukan perjalanan hingga ke Thailand. Gara-gara film ini juga saya muterin Khao san Road di Bangkok. Berharap ketemu Leonardo kw hehe. Matt lebih gila lagi karena dia ikutan lompat di tempat mereka lompat dari tebing. Tepatnya di taman nasionalΒ waterfall Khao Yai tempat dia penelitian beberapa tahun lalu. Ternyata kita kayaknya emang gak sadar kalau nge fans sama Leo πŸ™‚

Sebenarnya saya gak mau ngomongin Leo hehe, saya cuman mau ngomongin soal quote diatas yang didapat dari film tersebut.

Jika ditanya ke setiap orang yang melakukan perjalanan pastilah niatnya atau tujuannya berbeda-beda. Ada yang emang pengen pergi aja, ada yang emang pengen berkompetisi, ada yang demi pekerjaan, ada yang emang waktunya libur, dan masih banyak alasan lainnya. Traveling pun sebenarnya tidak bisa di kotak-kotakkan karena tergantung masing-masing induvidu. Ada yang senengnya kelayapan seharian, ada yang maunya tidur santai-santai, ada juga yang ambisius semua pengen didatangi sampai gak sadar pas habis liburan kehabisan nafas karena kecapek’an. Jadi apapun gaya traveling seseorang gak ada yang salah, koq. Adanya paling dinyinyirin aja hehe. Saya nih yang suka nyinyir. Berasa expert aja πŸ™‚

Pas baca quote diatas saya langsung inget seorang temen baik saya. Namanya E. Cewek dan masih single. Dulu saya paling sering bepergian dengan dia. Kemana aja. E ini salah satu temen saya yang kalau pergi mau kayak apapun kondisinya gak pernah ngeluh. Gak pernah ngomel, gak pernah gak menikmati. Pokoknya setiap kali pergi kemanapun (catat kemanapun) dia selalu happy.

Semisal saya pengen liat Bromo batuk-batuk, E mau aja pergi walau dia gak berani nginep. Kita pergi deh ber3 dan ternyata ini jadi pengalaman yang gak bakalan saya lupain dan ini jadi salah satu pengalaman manis saya dengan dia. Muka kita penuh debu sampai rambut tegang-tegang dan paha rasanya terbakar kelamaan naik motor hehe. Saya kasih tau dia pagi-pagi mau liat sunrise, jam 4 pagi dia udah ready. Gak pernah telat. Bepergian dengan E menyenangkan sekali terutama dia persis sama kayak quote itu beneran menikmati semuanya.

E juga gak pernah nolak diajakin kemanapun. Dari mulai nonton matahari terbit sampai keluar masuk bar. Paling lucu sebenarnya dan selalu buat saya kangen dia tiap kali saya pergi, Β dia ini adalah orang yang paling sabar nungguin saya ngambil foto. Serius, saya bisa lamaaaa banget di satu tempat dan biasanya banyak orang yang gak sabaran tapi dia ini bisa aja gitu santai aja. Gak ngomel-ngomel dan tetep menikmati semuanya. Sampai naik bis busuk lebih dari 8 jam dia masih bisa loh ketawa-ketawa sementara saya udah misuh-misuh mirip anak manja. Saya tahu ketika dia bepergian, pada saat itulah dia siap menerima kemungkinan terbaik dan terburuk yang kami alami ketika diluar sana.

Trus yang terpenting walau duit kita pas-pas’an dia bakalan cari tahu tentang tempat yang kita kunjungi dan berusaha menikmati apa yang bisa dikasih tempat tersebut. Museum, pasar, makanan, sejarah dan semuanya. Saya masih inget ke Cambodia dan dia membeli 1 buku dan setelah itu kami mencari-cari apa isi buku di setiap candi yang kami datangi.

β€œThe real voyage of discovery consists not in seeking new landscapes, but in having new eyes.”
― Marcel Proust

Menurut saya nih, walau gaya traveling seseorang berbeda-beda dan tentu saja gak ada yang salah, tentunya akan sangat menyenangkan ketika kembali ke tempat asal kita memiliki pengalaman dan “mata baru”.

Sama menyenangkannya ketika kita menyadari ketika kita pulang kerumah bukan hanya kaki kita yang capek dan rekening tabungan yang berkurang tapi kepala, mata, telinga, hati, lidah perasa kita juga bertambah kaya karena kita menghadihi nya banyak hal baru πŸ™‚

Dan itu semua selalu saya lihat pada diri E setiap kali pulang traveling. Semoga saya juga seperti dia yang selalu menikmati dengan maksimal semua perjalanannya.

*Miss you E, i hope our paths cross again*

Advertisements

39 comments

  1. wahhh asik banget pasti punya travelmate kayak E πŸ™‚
    aku juga masih belajar untk selalu berusaha menikmati perjalanan dalam kondisi apapun…kadang masih suka bete soalnya πŸ˜€

  2. Emang kalo travelmate nya asik mau capek dan kondisi gak enak bisa nularin energi positif ya. Tapi kalo ngeluhan yg ada ikut ketularan. Dianya misuh misuh kitanya makin ikut ngomporin misuh misuh dan hasilnya jd gak fun sepanjang jalan

  3. non, coba liburannya ditunda, kemungkinan besar bisa ketemu leo di medan ya non hahaha
    aku klo baca berita ttg leo jadi inget noni terus, aah coba noni ga jalan, aaah coba noni masih di JW Mariot dan ah ah lainnya hehehe

  4. asik bgt emg klo dapat tmn traveling kayak mbak E yak, saya juga ada tmn bgtu orangnya cuek bgt paling saya aja yg ribet.. hahhaa
    tapi emg ada kesenangan tersendiri kalo habis traveling biarpun kantong tekuras πŸ˜›

  5. Aku jg punya teman kyk E ini wkt aku di taiwan…aq libur tiap weekend dan temenku cuma libur 1x sebulan tiap libur pst deh ikut aku asyik bngt jalan sama org kyk si E di ceritamu mbak non…

  6. “Sama menyenangkannya ketika kita menyadari ketika kita pulang kerumah bukan hanya kaki kita yang capek dan rekening tabungan yang berkurang tapi kepala, mata, telinga, hati, lidah perasa kita juga bertambah kaya karena kita menghadihi nya banyak hal baru:)”

    Loooovvvveeeeeee ini πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s