Mainstream


stock-photo-young-woman-alone-car-traveler-with-map-269260949

Pergi ke tempat-tempat mainstream ketika traveling memalukan atau tidak?

Kalau ditanyain seperti itu saya pasti bakalan menjawab enggak haha. Dulu nih sewaktu baru-baru traveling saya emang rada-rada belagu sih. Maunya ke tempat yang gak terlalu banyak didatangin orang soalnya nanti udah jorok atau gak asik lagi atau lebih parah lagi gak laku pas dikirim ke majalah (dulu saya lebih rajin kirim artikel dan 2 kali ditolak tulisannya karena udah kebanyakan nulis destinasi yang sama haha). Ini ngomongin ketika kebanyakan traveling seputaran Indonesia dan Asia Tenggara. Soalnya perginya ke tempat yang itu lagi itu lagi dan kebanyakan orang juga pergi ke tempat yang sama, jadinya pas dikirim ke majalah tulisannya sama semua huahha. Gak laku deh. Manyun.

Padahal….tempat-tempat yang mainstream pun pasti seru. Lagian mau kayak mana sih tempat tujuan yang gak mainstream itu? ke Bulan dong haha. Β Kalau saya bilang sih biarpun perginya ke tempat yang mainstream dan sejuta orang pergi ke tempat yang sama pasti deh ada hal-hal yang bisa kita eksplore asal gak males cari tahu. Masalahnya kita males dan hanya ngikutin buku panduan. Trus yang baca buku panduan hampir semua orang yang mau pergi ke tempat tersebut. Alhasil beneran sama bener deh πŸ™‚

Misalnya nih kalau kita ke Bromo coba explore lebih banyak teletubbies atau tempat lainnya daripada numplek semuanya di penatapan liat sunrise atau bisa juga nyobain sarapan romantis dari hotel Tugu (baca deh jalan2liburan.com untuk artikelnya). Atau coba tanyain orang-orang lokal apalagi nih yang bisa diliat?

saya biasanya kalau ke Bromo dulu paling seneng keluyuran di desa buat liatin kebun kentang. Gak tau kenapa saya suka banget juga kebun kentang trus blusukan masuk kebun orang (minta ijin) dan bawa kopi atau makanan trus nongkrong deh buat liatin pemandangan sambil yah gitu deh, sok asik sendiri :). Jadi walaupun Bromo mungkin biasa banget sampai terakhir kali saya kesana lumayan jarang saya liat ada orang yang bawa-bawa termos dan kentang goreng/pisang goreng buat duduk di kebun orang ngeliatin gunung.

Atau semisal ke KL cuman main ke Petronas aja. Emm buat saya gpp banget, emang bagus sih Petronas itu (kalau malam hehe). Dulu saya juga belagu nih, kalau ke KL males liat Petronas padahal sering ke mallnya. Suatu kali temen saya maksain pengen liat Petronas malem-malem, Β yah udah kesana deh kita rame-rame. Yang terjadi adalah saya minta difotoin sampe tidur-tiduran. Tuh…makan deh belagunya Non haha.

Lagian kenapa sebuat tempat bisa jadi mainstream dan didatangin banyak orang pasti karena ada sesuatu kan? dan biasanya sih cakep hehe. Makanya saya sih gak pernah nolak sekarang kalau diajakin dan semakin tua saya semakin murahan kalau soal jalan-jalan. Diajakin kemana aja mau. Lah, ke Danau Toba aja bisa berkali-kali. Ini entah karena demen atau emang gak ada duit aja sih huhaha.

Belakangan malahan kalau kita pergi traveling, kita cek dulu tempat-tempat yang emang terkenal, liat foto trus pergi deh. Kalau masih ada waktu baru kita cari-cari tempat yang mungkin kita bakalan seneng juga buat datangin. Makanya saya lumayan heran kalau ada orang yang gak pengen pergi ke tempat yang mainstream dengan alasan terlalu biasa πŸ™‚

Tapi nih secara traveling itu pake duit sendiri mau kayak manapun gayanya yah gak ada yang salah. Yang penting happy. Udah keluar duit banyak kalau gak happy kan ngeselin ya hehe.

Kalau kamu gimana?

 

 

Advertisements

57 comments

  1. kalau aku sih nggak peduli non, maintream or non mainstream, apalagi bukan tergolong heavy traveler, jadi once lagi pengen traveling ikutin aja kemana hati bicara dan kaki melangkah… enjoy aja πŸ˜€

  2. Kalo aku mikirnya suatu tempat itu mainstream karena ada sebabnya. Entah krn bagus atau aneh, emang layak dikunjungin. Lagian org yg anti mainstream malah norak ah. Gak mau foto di eiffel tower di paris atau patung liberty di NY krn mainstream. Beda kalo udah berkali kali makanya bosen. Lah ini belum pernah kesana, tp gak mau foto. dengernya malah annoying. πŸ˜‚

  3. Gapapa mainstream dulu bari explore tempat lainnya.

    Btw kalau ke Samosir explore kampungku donk mba non ke Sianjur Mula-mula, anti mainstream tuh! Hihihi *promosi*

  4. Aku seneng tempat mainstreaaam hahaha.. karena biasanya pasti bagus kaaaan cuma emang ga nahan ramennya ituu.. makanya klo ke tmpt mainstream skrg nunggu uda rada ga hapenning baru pergi. Sekadang kalo jalan2 dan nyasar terus nemu tempat asik juga seneng sih. Jalan2 intinya mah dibawa enjoy aja lah yaaa πŸ˜€

  5. aku selalu ke tempat mainstream, karena ga tau tempat yang ga mainstream itu dimana..kurang info..hehe…. lagian klo foto di tempat mainstream kan, tanpa dikasi caption, orang udah tau itu dimana… klo yg ga mainstream si klo memang ada dan bagus, mau banget… setelah yang mainstream tapi.. πŸ˜€

  6. ya sama aja kali mbak, kalo ke tempat mainstream itu cari hal baru. Kalo ada sih nepatin momen, misal ketika upacara (entah namanya apa) di bromo. Kan asik tuh πŸ˜€

  7. Kalau aku sih ga masalah pergi ke tempat mainstream Mbak, pertama ya karena pasti ada sebabnya kenapa itu tempat jadi mainstream. Kedua, ya biarpun tempat itu mainstream bagi kebanyakan orang, tempat itu kan jadi tempat pertama buat aku kalau emang belum pernah ke situ sebelumnya. Jadi ya ga ada masalah, biarpun tempatnya sama kan belum tentu feel yang dirasa juga sama.:D

  8. aku pun sama murahannya :)))
    mau ke tempat mainstream atau pun antimainstream ayo aja, karena biasanya mau ke satu tempat berkali kali, kalau sama orang yang beda, pengalamannya juga jadi beda mbak Noni

  9. Aku kemana aja, mainstream hayuk ajaaah antimainstrean ayok laah….toh bener kata Mba Non banyak yg bisa di explore dgn cara kita sendiri, dan pastinya punya cerita sendiri. Hiihii

  10. Dulu aku pun begitu. Paling emoh ke Kebun Raya Bogor karena dianggap mainstream. Tapi kenyataannya ada banyak sudut pandang yang bisa kita liat dari satu lokasi hingga kunjungan berkali2 pun takkan membosankan *akhirnya sampe sekarang mungkin udah puluhan kali ke Kebun Raya Bogor, mostly karena nganterin temen, hahaha*

  11. Bahahahkakakak mainstream gak mainstream sama aja bagiku mbak, yg penting hati seneng. Lagian misal ke Jogja mosok gak ke Prambanan, Tamansari, Malioboro hanya karena #antimainstream – rugi sendiri. Lagian diantara ke-mainstream-an itu pasti ditemukan ketidakmainstreaman (halah opo tho) soalnya kan tiap orang punya prespektif yang berbeda ya ga ya ga. Udah lah, yang penting jalan2 ya ga mbak? Ke KL aku gak mainstream mbak, ke RS jalan2nya #eh

    • Iya Gy, masak ke Yogya gak ke Keraton, gak lengkap rasanya atau gak mau makan pecel dan gudek hehe. ehh itu aku yaa gak suka gudeg πŸ™‚

      yah kamu ke KL kan beda Gy

  12. Aku jalan-jalan buat seneng-seneng bukan untuk mikirin pendapat orang Non. Kalo tempat/kegiatan mainstream bagus ya aku kunjungi/ikuti, kenapa ngga? Yang penting seneng.

  13. aku setuju sama ini:
    “Tapi nih secara traveling itu pake duit sendiri mau kayak manapun gayanya yah gak ada yang salah. Yang penting happy. Udah keluar duit banyak kalau gak happy kan ngeselin ya hehe.”

    *komentar nggak mikir, cuman copas :p*

  14. Aku kalo ke tempat mainstream asalkan menurutku menarik ya gpp. Gak mau kalo cuma ngikutin orang tapi isinya ga ada apa2. Kayak waktu ke Bali, aku ga ke GWK karena merasa ga menarik hehehe πŸ˜›
    Paling seneng kalo ketemu tempat ga mainstream yang cakep πŸ˜€

  15. Tetep harus ada poto di tempet mainstream, baru kmudian cari cari yg unik dan belom banyak org tau.
    Tapi aku juga murahan kok diajak jalan jalan.
    *pengumuman aja siapa tau ad yg mau ngajak beneran

  16. yg mainstream harus, tapi tetap cari sisi uniknya kl aku mah..
    kayak ke Dieng aku juga main ke kebun dan nemu tanaman2 unik khas Dieng.., ngobrol di ladang sama pak taninya, tapiiii kk nggak bawa2kopi he..he..

  17. Memang nggak ada salahnya ya Non jalan-jalan ke tempat mainstream. Suatu tempat jadi mainstream kan pasti ada alasannya sendiri, haha πŸ˜† .

  18. Kalo tempatnya deket atau bisa kapan aja bolak balik kesana aku biasa cari yg ga mainstream atau malah wisata kulineran doang, kayak ke spore, KL, BKK. Walopun wkt pertama x kesana ya hrs yg mainstream dulu dong ditamatin. Tapi kalo tmptnya jauh n kayaknya ga munkinlah kesana lagi, kyk ke NZ, Rusia dsb gtu ya udah pasti hrs ke mainstream places dulu baru klo masi ada sisa wkt ke tmpt2 unusualnya. YOLO kan..u never know umur kita jg…jgn sampe nyesel

  19. kalau pergi akunya malah nga gitu ngecek sich kalau tempat itu mainstream dan nga mainstream nya, sampai suatu hari ketika di publish orang-orang baru comment kalau itu tempat lagi ngetrend. wkwkwk.. secara malas googling sebelum berangkat tinggal terima-terima doang dan karena emang kebetulan lewat yach disamperin aja.

  20. Ya ya ya. Kalo saya sebenernya ga masalah ke tempat wisata mainstream. Tapiiiii.. Sebisa mungkin, saya selalu usahain itu bukan lagi weekend, apalagi libur panjang. Haha. Bukan apa-apa, saya ga suka keramaian. Bising 😁

    Jadi kayanya, jalan-jalan sepi di kebun kentang menarik juga ya? Inspiratif nih 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s