Si Tukang Complaint


Pixabay
Pixabay

Dulu saya pernah posting mengenai si tukang complain ini. Saya sendiripun seneng juga complain hehe. Sekarang si tukang-tukang complain ini makin sering kelihatan karena complain nya pindah ke social media. Saya bisa tau si A lagi kesel sama perusahaan A cuman karena dia mention si perusahaan tersebut sambil marah-marah dan masih banyak contoh lainnya.

Selama hidup saya tentu saja saya sering kali juga complain. Complain dengan bank tempat saya nabung, complaint dengan PLN karena mati listrik terlalu sering, complaint kesana dan kesini tapi……sejauh ini saya paling (berusaha) menghindari complaint ketika saya traveling. Kenapa? karena traveling itu haruslah seneng. Se gak-gak senengnya saya ketika jalan-jalan palingan misuh-misuhnya ke Matt.

Traveling itu kan kayak meninggalkan kenyamanan kita. Keluar dari comfort zone untuk melihat sesuatu yang baru. Namanya pun pergi ke tempat yang baru tentu saja kita akan menembukan banyak sekali hal-hal yang diluar kebiasaan kita. Bisa jadi lebih enak tapi bisa jadi juga lebih tidak menyenangkan. Tergantung tempat yang kita kunjungi dan kita sendiri.

Saya beberapa kali ketemu orang yang selama traveling itu isinya ngomel-ngomel trus. Harga kopi yang kemahalan, harga kamar yang mahal, udara terlalu dingin, harus jalan kaki trus, susah kalau mau ke toilet karena kotor atau gak sama dengan yang dipunyai di rumah dan masih banyak lagi. Karena isinya complaint trus koq saya jadinya ngerasa orang-orang ini kayak gak menikmati perjalanannya. Saya yang denger/baca pun jadi ngerasa males sendiri. Koq kayaknya nyiksa banget. Daripada nyiksa diri sendiri mending dirumah aja ya kan πŸ™‚

Yang paling lucu nih, jalan-jalannya ngirit banget tapi pengennya dapat pelayanan no 1. Pengen ketawa gak sih πŸ™‚ Seharusnya kan menyesuaikan diri lah ya.

Contohnya nih waktu transit di Turki 9 jam. Ini airportnya sebenarnya gak kecil-kecil banget sih kalau di bandingkan dengan airport di Sumut hehe. Nah, international airport di Turki itu ternyata gak ada WIFI nya. Buat yang pengen ngampar atau nunggu pesawat emang kurang nyaman deh airportnya. Trus mau gimana lagi? yah masa ngamuk-ngamuk karena gak ada wifi. Saya sih gak bilang mesti santai kayak di pantai ya, Β tapi kan karena gak ada wifi jadi bisa ngabisin waktu dengan baca buku, ngobrol dengan temen seperjalanan atau keluar masuk cafe karena sebenarnya ada beberapa cafe koq yang menyediakan wifi selama kita pesen makanan dan minuman disana.

Memang social media membawa banyak sekali perubahan, sekarang isi kepala seseorang dengan gampang bisa dibaca ribuan atau mungkin jutaan orang di bumi ini. Nah, sayang banget kan kalau cuman complain hal-hal kecil pun diposting kecuali emang hal-hal tertentu lah ya. Filter sendiri-sendiri aja kalau gitu hehe.

pokoknya entah kenapa kalau ceritanya jalan-jalan entah kenapa saya koq ngerasa agak gak pas aja complaint hal-hal kecil karena kita kan mau seneng2.

Menurut kamu gimana?

 

Advertisements

62 comments

  1. Iyaa. Konsekuensi namanya jalan2 bakal ketemu hal yg enak dan gak enak. Kayak hiduplah *eh πŸ˜‰

    Saya tipe yg nrimo, ribet complain kalo saya udah laksanain kewajiban tp gak dapat hak.

  2. Mungkin mereka golongan orang yg kurang bersyukur πŸ™‚
    Anyway, jaman sekarang mah mudah cara mengetahui kepribadian orang lain. Tinggal liat aja isi statusnya di sosial media πŸ˜‰

  3. Sekedar pengen tau, kalo kamu jalan sama org yg suka complain kamu tegur gak? Aku dulu pernah jalan sama org yg manja menye2. lama2 kesel jadi aku getak. Trus sampe skrg takut kalo jalan sama aku πŸ˜‚

  4. Iya mbak sepkat bahwa travelling itu meninggalkan zona nyaman nikmati aaaa semua-muanya. Saya pernah pernah perjalanan mudik lebaran dg bus 2hr 3malam skarang sudah cukup biasa πŸ™‚

  5. Minggu kemarin aku abis komplain soal paket data Telkomsel, mba. Pulsa abis, kuota ga dapet. Ga bener2 juga sampe semingguan lebih. Sampe aku keluar tanduk. Aku bilangin kalo ga dibenerin juga, mau aku buat viral atau kirim ke surat pembaca. Ga pake lama ditelpon sama Telkomselnya. Pulsa ku di refund sama dikasih bonus data banyak. Hihihihi πŸ˜€

  6. Makanya aku udah deactivated fb-ku sebulan, rasanya seperti detox Non πŸ™‚
    Meskipun kita pikir nggak ngefek ke kita, kenyataanya ngefek lho ke mood dan konsentrasi kita.

  7. Kayaknya ‘human’ lah ya kalo complaint itu Non, tinggal tergantung complaint nya dimana dan gimana. Kalo travel komplen terus mending ga usa traveling aza kali yaaa😜

    Tapi iya si social media dalam bentuk apapun sering menjadi tempat untuk berbagi rasa dan tentu aza complaint. Aku banyak belajar selama ini dari social media untuk pake filter2. Kadang kita mau jujur tapi sering kesannya jadi jutex, ga peduli, sombong, etc etc. Jadi mendingan kalo buat aku sih skarang ini kalo ga sreg ga usa lah complaint/comment di social mediaπŸ€“πŸ€“πŸ˜πŸ˜‰

    • Iya boleh bgt complain asal sesuai lah ya. Kalau hal2 yg gak bisa kita complain pun di complain rasanya aneh aja. Misalnya kayak harga kopi, udara yg dingin. Aneh aja sih

  8. Setuju sama kamu, Non… komplen sih gak masalah sih ya asal ya pada tempatnya.
    Misal nih ya, aku ke restoran kelas A, sepiring 80rb trus dapet pelayanan jelek, dijutekin waitress, ya jelas komplen dong… kan servis juga dibayar klo di restoran itu; beda kalau aku dijutekin sama Men Weti yang jual nasi ayam di pasar Sanur, aku senyam-senyum aja… beli nasi ayam 8000 perak mau apa coba?

  9. Ngak ada wifi di airport kalau transit lama memang ngeselin sih tapi kan bisa beli yang bayar. Di Toronto International airport, wifi kencang, bahkan ipad nya pun disediakan gratis di meja-meja dan jumlahnya ribuan. Ngak pake rebutan bahkan banyak yang nganggur karena semua pada pakai ipad sendiri πŸ˜„πŸ˜πŸ‘

  10. Padahal jalan2 itu salah satu hal yg paling aq senengin, mo repot pun itu resiko. Komplen klo kita udah sesuai peraturan tp msh dpt service buruk. Inget yg komplen ama Avsec krn kopernya dibongkar ama petugad gara2 snow dryπŸ˜“

  11. Pertanyaannya adalah gimana ngadepin orang yang komplen? Ditegor salah karena nanti suasana jadi gak enak dan makin bikin bete, didiemin juga salah karena kitanya sendiri yang jadi meradang πŸ˜€

  12. Ex-ku adalah tukang komplen. Betapa bersyukur aku sekarang udah ga sama dia lagi, terutama kalau traveling juga pasti ada yang dikomplenin, nggak bisa menikmati gitu aja. Aku sendiri kadang suka panik kalau ada hal2 yang tidak sesuai yang diharapkan, tapi namanya mau gimana lagi, ya dibawa seneng aja kalau memang diluar kontrol kita.

  13. tapi kadang non, komplain waktu saat liburan bisa membantu orang yang mau liburan juga sih klo menurut aku, kayak contohnya aku nih waktu ke Malang kemarin, di hotel yang kami tempatin itu kan antara kamar dan restonya kepisah kan, naah aku mah udah tau dari review orang2 sebelumnya, nadanya banyak yang komplen sih tapi ya aku jadi tau, naaah tapi si ayahnya ga baca review itu jadilah dia marah2 pas udh sampe sana,
    “laaah… ayah, itu kan udah dikasi tau sama orang2, ga baca reviewnya ya?”

  14. saya sekarang perginya selalu rame-rame. tapi sebelum pergi, udah saya kasih gambaran a-z, nginap ditempat modelnya kayak gimana, barang bawaan diatur supaya cukup bagasi cabin saja, transportnya naik apa saja, persiapan jogging sebelum berangkat dll. Jadi alhamdulillah gak ada komplain kategori berat.

  15. Kalo komplain lagi jalan-jalan, diem aja dirumah ya Non πŸ˜‰ Namanya juga ketempat lain, pasti ada bedanya. Hal ngga enak ya bagian dari pengalaman.

    Yang aku penasaran bagaimana tukang komplain bisa menikmati hidup? Apapun dikomplain & negatif.

  16. Setujuu Non! Yang namanya travelling itu meninggalkan zona nyaman. Jadi kalau maunya enak kayak di rumah ya nggak usah pergi aja ya, hahahaha πŸ˜† .

    Hahaha, maunya murah tapi pelayanan nomer 1. Jadi inget pernah baca ada yang usul harusnya maskapai Singa di Indo itu pelayanannya kayak Garuda dong. Lho, kok, hahahahaha πŸ˜† .

  17. Ah iya temenku juga ada yang pas lagi liburan ke eropa tapi entah kenapa di sosmed malah komplain mulu LOL. Aku curiga sih dia sengaja biar ga keliatan terlalu showing off jalan-jalan ke eropa, jadi kayak nunjukin “Ah ga asyik-asyik banget juga kok jalan-jalan ke Eropa!” Lol *teori sesuka hati*
    Tapi emang ngeliatnya jadi bingung, udah jauh-jauh dan mahal-mahal ke sono… Masa malah ngedumel mulu πŸ˜›
    Sayang amaatttt

  18. Aku sebenernya jarang banget komplain dan kalau jalan2 juga ga brani komplain, namanya juga kluar dari zona nyaman… cuma kadang tetep aja ya klo di kamar mandi negara yang cuma pakai tisu, aku selalu komplain (dalam hati..hehe)…pernah ya belajar pakai tisu doank, tapi aku tetep risih ga pakai air.. ujung2nya tetep nyari air.. hehe.. klo bisa komplain, pengen deh komplain ke negara2 yg cuma pakai tisu biar kedepannya ada shower ceboknya.. haha..

  19. hihihih mba noni mau numpang curcol ahhh…. di kantor ku kan tiap tahun ada kaya semacam outing kantor gt biasanya ke Bali atau ke LN tp yg deket2 aja nah di kantor itu aq termasuk yang paling muda karena kebanyakan bapak2 n ibu2 paruh baya gitulah. tiap ada acara gitu suka seebeel aja klo masih ada yang komplen biasanya ibu2 masalah makanan ga cocok kamar hotelnya ga ngadep ke pantai apalah inilah sampe masalah pisang goreng yg ga kebagian aj bisa bikin ribut hahahhaha dan karena aku termasuk yang muda2 kok jadinya tiap outing kaya berasa baby sitting in ibu2 atau yg pada komplen yah hahha padahal mah harusnya kan jalan2 ya dinikmati walopun udah ada PIC nya atua pake jasa tour n travel sekalipun kan ya namnaya gitu pasti ada aja kurang nya yg ga sesuai rencana harusnya mah dibikin asik dan santai yah masa jalan2 kok misuh2 …..hehhehehhe makanya nih boss ku bilang mau ke korea tahun ini tp aku nolak karena aku suka banget ma korea trus klo musti kesana sama yang banyak komplenan dan yg udah sepuh2 itu kan ga suka kpop2 an nti sedih aja gitu kl ada yg nyeletuk “ihh kok gini doang mending ke bla bla bla ” hahhaa harusnya hepiiii banget di korea nti malah trauma hihih semoga dapet mentah nya aja trus aku jalan2 sama temen2 se geng hahhahha *ngarep*

  20. Iyaaa mbaaa.. Pas transit di turki 4 jam ada udh kelenger gara2 ga ada wifi.. Apalagi mba yg 9 jamm.. Ya ollohh. Ahhahaa. Waktu itu pas bngt lg uang udh pas2an, jadi ga bs ngafe juga disana.. Pdhl roti2 mrk kyk enak2. Hahaha. Untung sempet download walking dead. Jd akhirnya nonton film ajaa dehh. Hahaha..

  21. menurut saya mbak? ya jangan komplen lah, ditahan, jangan diumbar di medsos, namanya juga media sosial, nanti bisa berdampak sama sosial, orang-orang jadi ngerasa mendapat pembenaran dengan ngomel di medsos. be positive aja. kalo mau komplen, komplen aja sama orang di sebelah kamu πŸ™‚

  22. hihi pas transit di Turki dan ga dpt wifi dari airport, aku ke Starbucks Mbak Non. Beli kopi biar ga ketiduran pas nunggu boarding skalian deh dpt wifi buat video call. Lumayan banget πŸ˜€

  23. Bener bener malapetaka kalo dapat temen group jalan jalan yg suka komplen. Aku langsung mundur kalo lihat dilist ada temen yg hobby nya ngomel melulu. Bukannya seger setelah traveling..malah migren krn nahan emosi..selama perjalanan..ngadepin temen jalan seperti ini..😊😊

  24. Baru kepikiran mau posting soal complain juga tapi nggak tau gimana nulisnya, berarti sama aja aku complain soal temen2 yg suka complain hahaha…. tapi emang nyebelin banget Non pergi sama orang yang dikit2 complain even untuk hal2 kecil… kadang aku suka mikir apa jangan2 akunya nggak sensitif yaaa sama hal2 kecil, taunya cuma enak sama enak banget.. kurang2 dikit bisa ditolerir..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s