Macarin Bule


pixabay
pixabay

Kembali lagi ke episode pertanyaan-pertanyaan dari pacar-pacar bule πŸ™‚ tulisan ini saya buat karena beberapa waktu lalu Matt ternyata dicurhatin yang sama. Bedanya kali ini Matt dicurhatin sama cowok bule yang kebetulan lagi berhubungan dengan cewek Indonesia.

Akhirnya kita malah ramai-ramai deh, ngobrol karena cerita ini dibawa ke acara kumpul-kumpul. Menurut beberapa cowok bule ini (yang saya kenal doang bukan semuanya) mereka ngerasa terkadang “gak selalu” ya pacar-pacar mereka kurang menerima mereka apa adanya. Contohnya begitu pacaran nanti banyak banget larangan seperti gak boleh lagi minum beer, gak boleh makan babi lagi kalau makan nanti di diemin atau gak boleh cium haha, gak boleh ini dan gak boleh itu plus…..yang paling banyak adalah langsung mulai ngomongin soal pindah agama.

Seingat saya dulu sewaktu masih pacaran (bukan dengan Matt) larangan yang paling sering saya req ke mantan pacar adalah jangan merokok deket-deket saya karena saya sering sesak nafas dan udah beberapa kali pingsan karena gak bisa nafas. Pokoknya ada beberapa hal yang sering bikin saya pingsan. Kelaparan, kepanasan dan gak bisa nafas hee. Iyaa…saya semanja itu πŸ™‚ . Jadi jangan heran beberapa temen dulu memanggil saya lempis alias lemah pisik (pake P). Selain itu palingan jangan pacaran lagi sama cewek lain. Udah itu doang. Yang lain-lainnya hampir gak pernah termasuk ketika pacaran dengan Matt.

Ketika dengan Matt, dia sendiri yang berhenti makan daging babi. Saya ingat banget seorang teman saya menemani dia makan BPK untuk terakhir kalinya padahal saya gak pernah larang-larang. Belon tentu jadi suami juga waktu itu. Itupun gak ngomong-ngomong kesaya tapi dianya aja yang berhenti total.

Saya memang kurang suka ngelarang-larang setiap pasangan saya (mantan pacar atau suami) karena saya sendiri tidak suka dilarang. Sampai hari ini saya dan Matt hampir gak pernah melarang satu sama lain. Well, Matt ngelarang saya ngecat rambut deng trus saya tetep cat dan sekarang saya nyesel huhu.

O,ya obrolan saya tentu saja tentang email-email yang masuk ke saya. Ada yang bertanya “gimana caranya supaya si pacar bule gak ngajak ngesex, gimana caranya supaya si pacar bule pindah agama, gimana caranya si pacar bule gak minum-minum lagi karena ortu gak suka dan pertanyaan lainnya”

Tau gak, sebagian yang kirim email pada kepengen punya pacar bule. Masalahnya ketika punya pacar bule kayaknya malah kewalahan sendiri menghadapi kebiasaan-kebiasaan si bule. Yang saya tahu dengan pasti kalau semisalnya gak mau ngesex yah, Β bilang aja gak mau, selesai kan. Tapi si cewek takut cowoknya pergi. Lah, saya jadi bingung juga dong haha. Ini kan sama aja dengan anak-anak zaman sekarang yang katanya kalau mau membuktikan cinta apa gak, maka berhubunganlah. Kalau gak mau katanya gak cinta. Si cewek jadi dilemma sendiri. Padahal seharusnya ketika berhubungan kita harus tau apa yang terbaik untuk kita. Kalau si cowok berani memaksakan kehendaknya sebaiknya yah, tinggalin aja. Mungkin dia gak cocok sama kita.

Kata si cewek lagi soalnya kan biasanya bule-bule ini emang pasti berhubungan intim sama pasangannya. Duh, koq saya jadi ikutan kebingungan ya haha. Sementara mereka maunya tetep virgin sampai waktunya menikah. Masalah lagi untuk saya adalah kenapa jadi diskusinya dengan saya, kenapa bukan dengan si pacar bule? saya yakin banget mereka ini salah satu yang paling bisa diajak diskusi dan bisa menerima pendapat kita. Kalau gak cocok yah cari aja yang lain. Mungkin yang lain lebih cocok untuk kita, ya kan.

Menurut saya nih ya, ketika kita sangat-sangat menginginkan sesuatu maka ketika hal itu terjadi ada banyak sekali hal yang harus bisa kita toleransi. Kebiasaan si pacar minum-minum jelas kurang baik tapi lihat dong mungkin dia sudah minum sejak umur 18 tahun di negaranya. Trus dia minum-minum disinipun hanya untuk senang-senang dan gak sampai mabuk, mungkin kita harus terima itu. Kalaupun emang ingin merubahnya dengan alasan agama atau kesehatan coba bicarakan baik-baik bukan mengancam. Apapun yang bentuknya mengancam entah kenapa buat saya sedikit mengerikan. Buat saya sih mendingan diomongin daripada dia bilang ok (untuk menghindari ribut-ribut) tapi dibelakang masih tetep melakukan hal-hal yang emang dia suka lakukan.

Ingat ketika kita menginginkan orang lain berubah maka si orang lain itu juga punya hak loh, Β untuk merubah kita. Emang kita mau dirubah gak boleh makan nasi, mie, rendang, lontong atau yang lainnya? kalau makan bakalan dimusuhin kalau perlu gak boleh cium lagi. Β Kalaupun kita minta dia segera pindah ke agama kita, dia juga sama aja punya hak untuk meminta kita pindah ke kepercayaan dia. Hubungan yang baik kan katanya saling menghargai πŸ™‚

Jadi kalau emang kepengen banget punya pacar bule yah paling gak cobalah juga untuk menerima perbedaan-perbedaan mereka Β atau diobrolin bukan diancem-ancem πŸ™‚

 

109 comments

  1. setuju banget mba Noni… untuk masalah daging babi, malah aku sempet ketolong lho… gara2 aku pesen nasgor di Hong Kong, ternyata nasgornya tu ada suwir2an daging babi dan ada bacon nya… ya udah aku kasi David deh biar dia yang makan… klo aku larang dia makan juga, yang ada tu makanan bakal mubazir… hahaha…

    • Hahhaa simple bgt ya πŸ˜„. Aku kalau soal babi emang Matt sendiri kebetulan yg gak mau dan ternyata di keluarganya juga jarang bgt makan babi jd dia lbh santai buat berhenti. Ada temennya Matt bilang, dia sih gak masalah pindah tp yg jd masalah itu berhenti makan bacon hehe.

      • well… kita emang ga bisa paksain semua kaya apa yang kita pengen.. saling ngerti aja…klo ngikut ga makan babi ya sukur, kalo ga ya ga bisa maksa2 juga… palingan klo David makan babi, selalu aku godain “haram honey, haram”.. tapi dia ga tak larang… tak biarin aja.. uda sama2 gede ini masa mau main larang2an… walopun tetep ngarep juga dia ga makan babi.. hehe

  2. sebenernya gak masalah bule atau gak ya. intinya kalo ada perbedaan ya harus bisa toleransi. kalo gak bisa diterima ya harus didiskusiin sama pasangan. heran juga kenapa diskusinya ama lu ya non. hahaha.

    • Bener Man, dengan siapapun kita berhubungan terutama pas pacaran ya, teteplah harus menghargai dan menerima si pasangaan. Kalau gak cocok ya udah tinggalin aja. Segitu aja susah bgt ya

  3. Emang cetek bgt ya cewe2 yg kyk gitu..kayak ga ada rasa percaya dirinya. Gak pernah punya cowok bule…sih gw tapi sewaktu jmn masih pacaran2 jg cowok lokal pd berani2 kok ngajakin en gw ga muna sih kepengen tapi takut hamil…hahaha..bukan takut dosa ya aneh bgt…abis kalo hamdun duluan kata ortu gw bakal ga dpt warisan..jmn dulu blm punya duit sendiri kan akuh takut miskin…wakakak..untung eke nikah muda..kalo nunggu berumur munkin udh ga takut ga dpt warisan lagih..hihihi

    • Variiiiiii, koq sama sih hahhaha. Aku dulu takutnya karena ayahku selalu bilang nanti ayah masuk neraka loh, gara2 kakak huhahaha.

      Aku beneran deh bingung sama anak2 ini. Pengen punya pacar bule tp gak suka sama kebiasaan mereka. Bingung kan.

  4. Mba Noniiii, ikutan nimbrung

    Menurutku saya (sbg seorang muslim) ketika menjalin hubungan dengan bule udah harus siap bahwa si bule ini kebiasaannya makan babi, minum alkohol, pernah freesex dg mantannya waktu dulu, dll. Sbg seorang muslim harus jujur apa adanya bahwa ceweknya ini ga boleh melakukan seperti yg disebutin tadi. Cerita pengalaman waktu di NZ (krn wkt itu ketemunya disana), kami sedang makan siang – doi pesen 1 loyang besar pizza bacon (yg dimakan sendiri, lol) dan mamanya pesan wine. Saya langsung bilang ga bisa dua2nya karena muslim jadi saya pesannya yg vegetarian, mereka paham kok. Setelah dua tahun, dia ngertiin saya yg menjalani puasa, dll. Saat ini hubungan masih dijalani, hehehe.

    Kalaupun nanti berniat ke jenjang yg lebih serius tapi ternyata ada kejadian dia ga mau pindah agama lah, ga rela ga minum alkohol lah, mau ajak sex sebelum nikah lah, dll, intinya ga bakalan mau, dan kalau dia ga setuju silahkan pergi, brarti dia bukan jodoh. Kalau dia niat mau serius menikahi ceweknya harusnya nurut ya πŸ™‚

    Saran saya siihh, jangan sampai mengorbankan harga diri sebagai wanita yg berprinsip kecuali dari kemauan wanita itu sendiri yg mau menyesuaikan budaya si bule. (maap ya jadi sok tau, huhuhuuu)

    – Utie

    • Hi Utie, iya mba setuju banget dengan kamu. Gak perlu di ancam2 kan. Apalagi yg curhat ini kan kebanyakan emang pengen banget punya pacar bule jadi emang harus lah lebih siap dengan kebiasaan2 mereka. Bukan berarti kita jd ngikutin mereka tapi mungkin diskusiin aja enaknya gimana. Pasti bisa koq apalagi kebanyakan western kan lebih bisa menerima pendapat. Intinya kalau gak cocok dengan kita ya udah pisah aja. Gak jodoh berarti ya

  5. Judulnya rempong ya, pengen punya pasangan bule tapi bulenya mesti kayak orang lokal. Hmmm pertama sih aku pasti mempertanyakan, tujuannya punya pasangan apa tuh kalo sampe banyak yang pengen di ubah? πŸ™‚
    Kalo aku sih ribet kalo mesti ngerubah2 orang. Mending cari yang cocok, yang kalopun punya kekurangan bisa kita toleransi.

    • Hehe…..iya maunya bule tapi kewalahan sendiri liat kebiasaan mereka. Akhirnya malah jadi memaksakan kehendak. Menurut aku aneh juga sih. Iya mungkin bisa sebentar tp kalau seumur hidup???

  6. Kalau emang ga cocok kenapa mesti dipaksakan ya Mbak, disitu kadang saya merasa bingung.hahahha
    Tapi kalau aku dilarang makan nasi, mie, rendang, babi, dan yang lainnya sih aku mending bye aja Mbak. #foodscomesfirst.wkwkwkwkwk

  7. hehehe kalau gak sesuai ya gak usah dilanjut gampang ya mbak. Ternyata banyak yan email ke mbak ya. Duh maafkan ya aku baru bisa bw lagi, ketinggalan banayk cerita di sini deh

  8. Duh gemes deh yang begini2 kok bukannya diomongin sama pacarnya langsung malah sama kamu… dikira kamu cenayang apa tau pemikiran pacarnya hahahaha… btw setuju sama kalimatnya, hubungan baik ya yang saling menghargai dan tidak memaksakan.. kalau sampe ada pemaksaan ya berarti nggak cocok πŸ™‚

  9. Iya bener mb kita gk bisa memaksa org lain berubah kecuali dr dirinya sndiri.saya termasuk ce yg pingin punya suami bule 😁,sejauh ne blm lucky bt dpt bule yg paham dgn prinsip aku ‘NO SEX BEFORE MARRIED’ Huhuhu…πŸ˜₯
    Jd bule yg pernah penjajakan semua pts ditengah jalan.

  10. hm,,,sebagai orang yg pernah pacaran sama bule *cieeeee* dan awalnya juga sering ngelarang gak boleh minum beer dan makan babi di awal2 pacaran tp kepikiran sendiri,kan belom jadi suami kenapa saya yg ngatur2, jadilah bikin perjanjian meja bundar,ahahha begitu sudah mengucapkan 2 kalimat syahadat maka harus say goodbye sama semua itu,demi kelangsungan hidup berumahtangga,hehe

  11. Weeleeh..Belum jadi suami istri aja udah berani larang larang, gimana kalo udah jadi suami istri, di rantai kali kaki pasangannya.. πŸ˜€
    Lucu ya mba, kenapa email curcol pengen punya pacar bule malah ke mba,, apa karena suaminya mba bule… aya aya wae..

  12. Ini kenapa bener banget yak. Aku sempet ada dicurhatin yang sama oleh beberapa cewek orang kita yang ngeluh kalau pacar bulenya begini begono. Buat aku yang tinggal di negara luar selama 10 tahun, sekarang justru ngeliat kalau cewek Indonesia banyak demand yang ga masuk akal, dan kebiasaan yang nggak mau ngomong langsung (avoid conflict) yang bikin masalah tambah runyam.

    Aku sendiri sama kaya kamu Non, nggak ngelarang2 karena nggak suka dilarang. Selama masih dalam batas kewajaran, ya biarin aja toh. Aku ngeliat cara2 pacaran di Indonesia juga kadang agak2 ajaib (yang cowoknya harus bayarin terus lah, yang harus ngintil 24/7 kemana2, yang saling ngasi peraturan satu sama lain). Ya ga bisa lah diterapin ke orang yang udah dari sononya grew up dengan budaya yang lain. Susah deh kalau mau sesuatu tapi ga siap konsekuensinya.

    • Nah itu juga yang kadang2 gak cocok ama si bule ya. Bayarin trus. Enak sih dibayarin trus tapi kan kayaknya gimana gitu haha. Aku dulu selalu ganti2an bayar walaupun dengan co lokal. Aneh aja kalau trus ditraktirin

  13. gw tiap baca postingan elu tentang “pengen dapat pasangan pria asing” suka takjub sendiri dhe. segitunya yaa orang kita (read: Indonesia) pengen dapat pria asing. kenapa ya? padahal sih kalo ngeselin ya ngeselin aja, ngga orang jepang ngga orang Indo sih… heheheh.
    yaaa bukan “bule” sih…tapi kan orang asing juga yang budayanya beda.

  14. Hadeh, selalu ingin dihargai tapi jarang mau menghargai. Selalu ingin memaksakan tapi diajak kompromi tidak pernah mau. Kalau saya sebagai cowok mungkin akan berpikir beberapa kali lagi sebelum benar-benar membina hubungan dengan cewek itu Mbak :hehe :peace. Kalau kata orang, cinta memang membutakan tapi kita tidak boleh buta betulan dong ya.

  15. Samaaa mba noon, aku jugak gak suka ngelarang larang dan gak sukak dilarang larang.
    Dan bener banget mending apa yang suka dan gak suka disampein aja. Mau lokal mau bule. Mana ngerti mereka bahasa kalbu. Kadang males jg kalo dicurhatin hal yg sama berkali2 soal ud banyak konflik dan komplain sama pasangannya tp tetep maksa lanjut.

  16. Sebenernya gak bule gak orang indonesia kl kita gak nyaman ya ngomong aja. Gitu aja khok repot kata gus dur. Orang ngomong aja juga belum tentu dijadiin istri. Eeh jahat ya aku.
    Semua kan bisa diomongin kalo soal merubah kebiasaan. Seandainya mentok yaudah berati belum jodohnya.
    Kalo aku sendiri males ngatur orang. Lebih ke kesadaran orang itu. Kl nglarang nglarang tp dibelakang tetep ngelakuin yo sama aja.
    Kl aku bilang dia curhat ke mbak noni karena gak punya self confidence yg tinggi. Jadi bawaannya insecure

  17. Punya pacar bule, seumuran (atau umur diatas 2-5 tahun) emg bikin ngiler para gadis2 sih kak.
    Tapi ya salaaam, aq malah ga gitu pengen. Biasa aja klo liat org pny pasangan bule. Palingan berguman “hebat pcrnya bule” hebat bs mengatasi semua perbedaan maksudnya. Krn aq sndiri mgkn blm tntu sanggup.
    Aq juga bukan tipe pasangan yg melarang2 walau sbnrnya sebel klo akang masih merokok *mengingat umur akang udh 30 tahunan dan maunya dia jaga kesehatan.
    Palingan aq akan konsisten ngejagain dia supaya ttp jd vegetarian *alasan simpel biar dia ga mkn daging2an termasuk daging yg terlarang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Krn kita tau banget ya kan klo cwo smakin dilarang malah smakin ngumpet2 ato ga bete.

  18. Halo kak noni, salam kenal, huehehe.
    Abis kenalan, langsung ikutan komen *ditimpuk*
    Jadi berdasarkan pengalamnku punya pacar bule, Sama yang terakhir ini, aku malah yang sering di larang-larang. Gak boleh pake make-up terutama lipstik (alhasil nyolong-nyolong) gak boleh pake parfum yang wangi (terus parfum apa yang gak wangi?) terus kadang digodain biar makan babi, aku sih pilih makan yang lain, haha.. di buat santai aja kali ya ..

  19. Non, aku tahu dan kenal beberapa bule yang masih perjaka. Jadi gak bisa disamaratakan juga kalau mereka itu Free sex, TAPI (pakai huruf gede) mereka biasanya agamanya kuat dan tentu saja bukan muslim. Jadi ya babik jalan terus.

    Beberapa temen buleku ada yang pusing karena kayak anak2 ditanyain sudah makan belum? Ngapain aja seharian ini? Pertanyaan printilan yang gak penting.

    Aku setuju sama kamu, semuanya harus dibicarakan dan ngelarang2 itu engga banget.

  20. Hai Mbak Non, tertarik banget pas liat bahasannya hehe
    Jujur banget aku juga pengen punya pacar bule, tapi yang muslim. Sama aja kan ya mbak, pasti yg jelas banyak perbedaan banget. Aku yakin setiap orang udah tau dan sadar kalo bule itu ya emang gtu (minum, sex, dsb). Kalo ujung2 cuma ngelarang2 dia mending gak usah.

  21. Kek nya mah topik ini gak bakal abis utk diceritain ya, non.

    Pingin punya pacar bule tp kalo gak bisa komunikasi utk kelangsungan hubungan, ngapain juga gitu

  22. Nh itu dilemany punya pacar bule ya mba.. Apalagi kalo muslim. Pasti banyak banget aturan agama yg bertabrakan dg kebiasaan si bule.. Makanya lbh baik mikir2 dulu kalo mau cari pacar bule.. Paling yg pngen dpt pacar bule, pasti mikirnya bule tajir banyak duitnya.. Hahaha

  23. Mau bule apa gak, yg jelas kalo pasanganku ngatur2 seenaknya terlebih ngelarang kesukaanku ya, lebih baik stop aja. Orang suka kok dilarang. Bisa strees jadinya. Itu namanya mengekang..

  24. Ya ampun niat banget ya orang2 sampe nge email kaya gitu. Kadang pertanyaan2 kaya gitu tuh udah kejawab sama diri mereka masing2 ya mbaNon cuma merekanya aja yang gamau nyoba. Malah sibuk mikir bukan sibuk melakukan. Hahaha.

  25. Menarik banget posting ini..kalau udah nulis post ttg bule pasti dapat pertanyaan gini ya..hahaha..

    Pada intinya mestinya masalah dalam pacaran bisa dibicarakan secara langsung dengan pacar. Kalau gak suka dilarang, ya mesti ngomong, diskusiin. Kalau gak mau sex sebelum menikah, ya mesti bilang dari awal. Kalau gak bisa dibicarakan secara langsung, tandanya hubungan itu gak sehat, mau itu pacar bule atau Indonesia.

    Soal email dari pembaca itu menurutku agak aneh kalau diskusiin masalah pacaran dengan bule dan langsung menyamaratakan semua bule sama tabiatnya. Padahal kan bule manusia juga, punya karakter masing-masing dan juga tabiat..

    Kalau diskusi sama sahabat yg mungkin kenal watak si pacar juga lain lah ceritanya…Sabar ya kalau dapat email kayak gitu..memang cobaan blogger yang menikah tentang bule kayaknya πŸ˜‰

    • Mba Ind, iya pertanyaan2 ini baru muncul setelah aku nikah sama Matt. Dulu gak pernah hehe. Apalagi pas pacaran aku jarang posting tentang dia.
      Soal email itu yang terkadang aku bingung banget karena sebenarnya aku gak kenal sama sekali kan sama mereka, jadi kalau dibahas dengan aku….duh……bingung sendiri

  26. hihi maunya sama bule tapi yang digalauin banyak banget ya. kalo baru kenal udah dilarang2 gt pasti banyak yg kabur jdnya. hehe… aku juga nggak pernah ngelarang matthias apa2, soalnya aku juga ga suka dilarang orangnya. hihi…

  27. Hihihi.. Saya malah jaman sekolah dulu sempet kepengennya punya pasangan itu orang Jepang, Kak Non. Mana alasannya karena seneng aja ama manga lagi, hahaha. Eh karena ga boleh daftar kuliah di UGM, malah jadi berubah pengennya dapetin anak UGM dan jogja asli. Produk lokal tulen deh. Alhamdulillah jadi kesampean beneran XD

  28. Hai mbak noni, iseng2 baca2 eh nemu blognya mbak, hehehe
    honestly, pasti ada kpengen punya cowo bule,soalnya imagenya bule itu hot *ex adam levine* *asoooyy* hahaha, tapi utk menjalani hubungan real sama bule emang harus siap ngadepin bahasa dan culture ya mbak. Ya harus toleransi, aku sendiri pengennya yg lokalan ajah, bukan rasis, tp biar sejalan budayanya gt mbak,hehehe

  29. Setujuu deh tee Noniii.. intinyaa kalo mau hidup dengan orang yang punya cultural background yang berbeda dari kita, yaa tinggal kitanya aja yang mau berkompromi apa nggakk. Toh si bulenya juga pasti mau kok kompromi dengan kita kalo memang mereka bner2 mau hidup bareng kita, nah bgtu juga sebaliknyaa..

    hihih..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s