Why You Shouldn’t Always Cook with Olive Oil


Pixabay
Pixabay

Saya bukan termasuk cewek yang demen masak. Jarang banget juga masak makanya dapur di rumah bersih trus hehe. Kalaupun masak biasanya yang gampang-gampang kayak ngerebus-rebus sayur. Masalahnya saya dan Matt ternyata demen belanja bumbu-bumbu dan keperluan dapur. Matt akhirnya yang lebih sering masak dan saya mangap doang 🙂

Cerita soal masak salah satu yang harus ada di dapur kita adalah Olive Oil. Kenapa harus? gak tau juga yang seneng beli si Matt, saya suka beli karena botolnya selalu bagus dan biasanya saya makainya untuk salad doang. Selain itu kalau minyak untuk goreng kita biasanya pakai canola oil atau vegetable oil yang sekarang di Medan susahnya minta ampun didapat.

Nah si Olive Oil yang katanya bagus ini ternyata ada aturan mainnya juga. Gak bisa sembarangan dipakai buat goreng-goreng. Saya taunya dari Matt dan bapaknya trus chef di bekas kantor saya dulu pernah kasih tau juga. Untuk jelasnya saya browsing-browsinglah apa sih bedanya dan gimana pemakaian yang bener. Ini salah satu artikel yang gampang banget dimengerti dan ini juga.

Untuk salad dressing  dan drizzling
Extra-virgin olive oil (EVOO): Olive oil adalah minyak tersehat, karena ia mengandung senyawa monounsaturate paling tinggi. Extra-virginadalah minyak yang dihasilkan dari pemerasan pertama buah zaitun. Karena minyak ini adalah yang terjernih, tak heran harganya juga paling mahal. Namun karena titik didihnya sangat rendah, EVOO tak baik untuk memasak. Gunakan langsung sebagai dressing salad, cipratkan pada sayuran segar.

Untuk menumis.
Virgin olive oil (VOO): minyak ini juga hasil perasan buah zaitun, namun mengandung lebih banyak asam dan rasanya lebih kuat ketimbang EVOO. Selalu pilih VOO dengan keterangan cold-pressed . Gunakan VOO untuk memasak makanan dengan temperatur rendah dan sedang.

Untuk memasak suhu tinggi
Light olive oil (LOO): “light” atau ringan di sini merujuk pada warna dan rasa minyak, bukan kalori yang dikandungnya. LOO memiliki lemak monounsaturated yang sama bagusnya dengan jenis olive oil yang lain. Namun karena proses penyaringan yang sangat baik, LOO memiliki rasa dan aroma yang lebih lembut. LOO juga memiliki titik didih lebih tinggi, sehingga paling cocok untuk proses memasak dengan suhu tinggi, seperti memanggang.

Nah gitu deh cerita tentang si Olive Oil ini 🙂

Advertisements

24 comments

  1. Iya Non, olive oil memang sebaiknya gak dipake buat goreng menggoreng katanya 😀 . Makanya aku sekarang sih pakai cuma untuk salad dressing aja, hahaha 😆

  2. Banyak macamnya ya minyak zaitun ini. Terus yang biasanya dipakai buat kecantikan itu yang mana, Mbak? :hoho. Iya saya juga pernah baca kalau menggoreng pakai minyak zaitun itu malah bikin penyakit, ternyata tidak benar juga, ya.

  3. Ohhh alhamdulillah, mba noni aku tuh mo cari tulisan ttg olive oil yg sempat mba tulis sebelumnya belum sempat kecari aku mo share ke temn yg hoby pake olive oil, lha ndillalah koq ada lagi, makasih ya mba ini mo ku kirim linknya ke teman.

  4. Dulu ngerti bedanya EVOO, ELOO itu jamannya kakak G bayi belajar aturan makanan bayi. Trus si EVOO ini malah katanya utk ngeboost BB bayi…ga tau bener apa nggak

  5. Iya kak, Olive oil kan emg byk macamnnya.
    Bahkan di rak supermarket bejibun jenisnya utk merk yg sama 😂😂
    Stau aq malah yg murah itu olive oil yg deep frying,yg mahal itu malah buat yg dressing sm yg tumis2 gt (lupa jenisnya apaan).
    Aq pgn bgt koleksi tapi dapurnya blm ada 😂😂 *ceritanya mau idup sehat.

  6. aku juga jarang masak kak, tapi kalo salad2 lumayan sering bikin sihh…cuma gak pake dressing olive oil lebih suka yang saus thailand gituuu asem-asem seger 😀

  7. hahaha aku senyum lgsg waktu baca soal botol non. gua banget juga soalnya, bisa beli barang cm demi botolnyaaa yg kece. (dasar ce)

    oh ya utk goreng coba consider coconut oil. yang ini tahan temperatur tinggi juga dan kelapa itu komoditas indo juga jd ya gk susah nyarinya banyak yg produk lokal juga.

  8. Aku cuma pernah pake yang EVOO, Mbak. Itupun bukan buat dressing salad, tapi aku minum satu sendok makan. Aku tau EVOO itu karena saran dari temen aku, dulu kan maag aku parah banget Mbak. Dikit-dikit mual, dia bilang terapi pake EVOO sebelum makan minum 1 sdm. Berasa banget si Mbak efeknya, tapi tiap mau nelan itu rasanya kepengen muntah, mungkin karena ga biasa kali ya Mbak.hahaha
    Kalau untuk menumis di rumah sekarang pakainya canola oil Mbak, tapi kalo goreng tetap pake minyak biasa, mahal soalnya Mbak.:D

  9. Tadi pas beli olive oil lsg nyari nya yg light aja.. Soalnya buat goreng and numis, harga nya bikin nangis juga.. 500ml harganya nzd 6.39.. Kalo balik indo, yah dirumah pakenya minyak goreng biasa.. Keder kalo pake olive oil, yg makan segambreng orgnya.. Haha

  10. Dirumah paling numis pake si LOO.. Soale klo goreng ga enak rasanya klao ga kerendem, dan ga rela pake banyak2.. Secara harganya kan mayan yak :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s