Orang-Orang yang Menarik


DSC09164

Setiap hari tentunya kita ketemu/lihat orang-orang yang cukup menarik. Dulu sewaktu saya masih bekerja sebagai customer service di Bank paling seru deh meratiin customer yang datang. Mulai dari yang cuman mau say hi, ada juga yang mau complain, ada yang marah-marah mulu kalau datang, ada yang mau bilang terima kasih, pokoknya macem-macem sampai saya ngerasa gak mungkin bosen jadi CS. Walau akhirnya bosen setengah mati juga sih.

Selama saya ke US beberapa minggu ini saya ketemu/lihat orang-orang yang cukup menarik. Terutama setelah saya kenal dan berinteraksi cukup lama. Beberapa orang itu adalah :

01. Bruce

Bruce adalah mahasiswa PHD temennya mahasiswa  Matt. Kita tinggal bareng selama 1 minggu karena dia dan Matt sama-sama ikut konfrensi yang sama. Awalnya saya ngeliat Bruce ini kayak ngeliat cowok hipster biasa. Rambutnya merah keriwil-keriwil lucu dengan janggut mirip Matt, badannya kurus tapi fit, pakai sepatu putih sneakers. Pokoknya dia mirip kebanyakan cowok yang saya lihat. Masalahnya Bruce menarik banget karena dia hidupnya cukup sehat dan baik banget.

Seketika Bruce ini jadi anak kesayangan saya dan Matt hehe.

Jadi selama seminggu saya sama Bruce suka ngomongin yoga, buku cerita anak-anak yang kita baca trus dia suka nemenin saya ngobrol kalau pas kebetulan Matt jadi social butterfly pergi kesana sini. Paling menarik Bruce ini positive banget orangnya. Saya belon pernah ketemu orang yang hampir gak pernah kepikiran negatif. Asli ini kayaknya anak gak berdosa gitu mana lah rambut keriwil-keriwil lucu gitu.

Kalau semua orang yang saya kenal seneng complain atau paling gak pernah lah complain, Bruce hampir gak pernah complain atau mengeluh. Bahkan setelah dia dapat hari yang cukup berat. Pas saya ngomong ke James (temennya), dia bilang semua orang emang cinta banget dengan Bruce karena memang dia nice banget.

Ada juga kejadian paling bikin saya cukup terkesan dengan Bruce. Jadi suatu malam James pulang hampir lewat tengah malam. Kita semua sudah tidur. Dia kebetulan tidur bareng Bruce dikamar yang sama. James bawa cewek loh, dan you know lah kalau ngajak cewek ngapain dikamar. Si Bruce tau dan dia gak complain padahal mesti pindah tidur. Pagi-pagi semua orang di rumah complain ke James karena ganggu yang lainnya. Bruce yang paling terganggu cuman ketawa aja dan bilang ahhh…..I don’t care. GILAK!

Kita pernah naik Uber rame-rame ber 5 dengan anak-anak yang lain. Supirnya aneh banget. Semua orang notice. Trus pas turun, saya ngomong “eh pada liat gak supirnya tadi aneh?” semua langsung ngomong iya…iya sambil komen ini itu trus pas saya lihat Bruce, dia bilang “Oya, aku bahkan gak tau loh kalau supirnya aneh” hua………ini gak asik banget jadi temen gosip tapi tetep seru berada disekitaran orang yang selalu berpikir positive. Aura negatif saya langsung turun berapa juta level haha.

02. Profesor dari NYU University

Selama konfrensi saya sering jemput Matt sore-sore buat dinner bareng dengan temen-temen kita atau koleganya. Satu sore seperti biasa saya duduk sambil nungguin dia jadi social butterfly. Trus ada satu bapak setengah tua pake celana dan baju basket, sepatu sneakers coklat dan packpack tali tipis biasa, botak dan pakai kacamata bulat bening. Dia muter-muter kayak bingung dan gak perduli.

Temen Matt liat saya meratiin bapak itu trus ngomong “good pick, Non” hahaha. Jadi si bapak yang terlihat seperti bukan siapa-siapa itu adalah satu prof terkenal dari NYU, dia punya lab sendiri, pinternya juga gak ketulungan. Pas saya ngomong ke Matt, hei kenapa kamu gak tegur dia? Matt bilang aku udah tegur dia tapi buat ngobrol lama,  omg…….aku harus sekolah 10 juta tahun lagi supaya bisa terlihat sama pintarnya.

Screen Shot 2016-09-06 at 12.32.24 AM

03. Diane from Metivier Bed and Breakfast Mackinac Island

Diane saya ketemu beberapa waktu lalu ketika kita liburan ke pulau Mackinac. Sewaktu kita masuk ke B&B yang dijaganya, penerima tamu adalah suaminya. Trus suaminya panggil Diane dan kita ngobrol. Saya jarang sekali ketemu orang yang bekerja di hotel/restoran yang bener-bener kayak happy banget gitu. Tau kan dunia hospitality, terkadang pekerja ramah cuman buat ngarepin tip aja.

Diane beda banget, keliatan sekali dia tulus, happy dan baik sekali orangnya. Selalu senyum, selalu bilang ok ke tamu-tamunya. Dia suka panggil saya dan Matt kalau pas kebetulan lewat penginapan dan dia sudah selesai masak cookies. Pokoknya orang ini beneran menyenangkan sekali. Suaminya juga sih. Makanya gak heran kalau B&B yang mereka jaga bisa masuk 10 besar penginapan terbaik di US.

04. Tukang kutip kotoran kuda di Mackinac Island

Mackinac Island MI
Mackinac Island MI

Awalnya saya biasa saja dengan bapak tukang kutip kotoran kuda di pulau. Dia setiap saat selalu lewat buat bersiin jalanan dari kotoran kuda-kuda yang lewat. Yang paling menarik ketika suatu saat saya lihat dia sambil nyanyi-nyanyi ngutipin kotoran kuda trus ngayuh sepeda 3 rodanya dengan baju seragam kuning pelan-pelan sambil tetep bernyanyi senang.

Gila aja….ngutip kotoran kuda sambil nyanyi hahhaa. Seketika saya ngerasa betapa kurang ajar nya saya masih sering ngeluh padahal kehidupan saya sejuta kali lebih baik dari dia. Atau mungkin emang saya jadi yang menyedihkan dibandingkan bapak tersebut.

05. drh Yenny

Saya kenal kak Yenny sudah lama sebenarnya. Sejak 4 tahun lalu kali ya. Kak Yenny ini drh yang kerja di karantina Orangutan tempat Matt kerja. Selama 4 tahun kenal kak Yenny, saya cuman tau dia itu sebatas drh aja. Kalau kucing sakit telp atau minta obat hehe.

Pas kemaren konfrensi di Chicago barulah saya punya kesempatan untuk tahu dia sedikit lebih baik. Kak Yenny ini rela loh, kalau misalnya ada orangutan yang sakit sampai harus nginep-nginep karena mesti nungguin mereka. Mirip kayak suster dirumah sakit padahal dia kan dokter ya, dan karantina mereka itu jauh dari Medan. Dia juga rela nyetir mobil tengah malam hanya untuk datang ke karantina kalau semisalnya ada hewan yang sakit atau datang dalam keadaan sakit tengah malam.

Trus dia juga sedikit orang yang saya tahu rela buat nambah ilmu ikutan konferensi kayak kemaren itu dengan cara nyari dana sendiri (kantor Matt emang kayak gitu, gak ada budget jadi kalau mau konfrensi atau sejenisnya mesti deh nyari duit sendiri), rela nginep di dorm, rela berhemat-hemat sama makanan yang penting dia bisa kasih presentasi didepan banyak orang dari seluruh dunia tentang orangutan Indonesia.

Belon habis lagi keheranan saya, setelah selesai konfrensi dia pergi kebeberapa tempat di US  (Seattle tepatnya) untuk “minta dana” ke donor buat beli beberapa alat kesehatan untuk orangutan. Selama ini saya cuman tahu bule-bule ini doang yang kesana sini presentasi untuk cari dana,  ternyata kak Yenny juga. Jadi dia sengaja extend  setelah konfrensi untuk  nyari duit supaya bisa beli alat kesehatan untuk binatang2 di karantina. Salut 🙂

06. My Husband

Hauhha….ok jangan muntah dulu. Baru beberapa minggu ini saya ngeliat Matt dari kacamata yang beda. Selama ini saya kan lihat dia kayak yang biasa aja. Ah cuman Matt, ah…suami….ah…..ini dan ah..itu. Padahal Matt dimata beberapa orang sangat-sangat menarik karena dia pintar dan gak pelit bagi-bagi ilmu.

Bruce yang awalnya kayak “nampar”  pas saya ngomong “duh si Matt ini deh, udah waktunya dinner tetep aja kesana sini” trus Bruce bilang “aku gak kenal Matt baik tapi selama beberapa hari bersama dia, ternyata dia ok banget dan selalu baik sekali mau dengerin semua orang. Kamu tau gak banyak orang cari dia dan bilang oh aku harus ngomong dengan Matt, Matt dimana ya?, aku perlu Matt. Matt kayaknya bisa bantu aku dan dia pretty cool, Non” ternyata perlu orang lain yang ngingetin saya betapa saya punya satu orang yang sangat menarik 🙂

Eh iya saya mau tambahin, jadi minggu lalu kita road trip ke kampus Matt yang lama. Salah satu tujuan kita ke museum di kampus tersebut tempat Matt pernah kerja. Sebelum lihat-lihat kedalam museum, bapak yang jaga museum ngobrol dengan Matt. Trus setelah itu kita keliling-keliling dan ketika keluar ada beberapa mahasiswa yang pengen jumpa Matt. Mereka ngajak Matt ngobrol, tanya apa yang dia kerjain, trus nanyain pendapat Matt tentang mereka. Maksutnya kayak Matt kasih motivasi gitu, loh. Dan ternyata ngeliat itu semua bikin saya terharu banget. Maksutnya saya jarang banget kan lihat Matt kayak anak-anak mahasiswa itu ngeliat Matt. So….. #proudwife.

Ternyata sebenarnya kita bisa banget ketemu orang yang menarik hanya dari sekitaran kita ya. Kata si Matt kalau lagi nongkrong di Bar jangan lupa buat ngajak ngobrol orang disekitaran kita karena bisa jadi mereka sebenarnya orang yang punya kerjaan/cerita/atau apa sajalah yang sangat menarik atau bisa menginspirasi 🙂

Jadi…..itu alasan ke Bar ya hahhaa…..

Siapa orang paling menarik yang kamu temuin baru-baru ini?

 

Advertisements

37 comments

  1. Hahaha aku senang sama karakter orang yang kayak si Bruce, bener bener gak ambil pusing yaa diaa.. kebetulan aku punya bbrapa temen baik yg kayak gitu mba Non, aslii deh hidup brg org kayak begini dijamin gak ragu jadi diri kita sendiri dan yaa bener kata mba Noni, hidup bebas rumor dan anti gosyiipppp wkwk

  2. benerrrrr…. perlu banyak orang yang kayak Bruce, mba Non supaya kita lebih ngerem untuk mengeluh. Hahahaha tapi susah banget ya kelihatannya. Teman aku JV mungkin sedikit mirip dengan Bruce karena hidup di tengah lautan dan bergaul dengan orang-orang yang sama sepanjang 2bulan tanpa henti, jadi belajar untuk selalu berpikiran nice dengan orang lain, kalau ga begitu…. mau terus-terusan menggerutu yang bikin bete. Aku belajar banyak dari JV, walau tetap sih tingkat mengeluh belum bisa turun sampai 10 level. hahahaha

  3. Beberapa bos dikantor. Minggu kemarin saya dapat email dikasih support untuk mengerjakan sesuatu kalau saya fokus saya pasti bisa menurutnya begitu. Padahal saya sudah siap kalo dipanggil dan ditanya dan mereka menyampaikan kekecewaannya. Tapi, pas saya ketemu ngobrol dg teman2 lain beliau menepuk pundak saya dan mengepalkan lengan “ayo semangat kamu pasti bisa” terharu rasanya. Dan seorang kolega yg beneran support saya padahal rasanya saya dah mo nyerah apalagi ini ditambah sakit gigi ganggu banget hahahaha.

  4. Oh manis sekali. Baru-baru ini ketemu orang yang menarik pas ke Nusa Penida kemarin Mba Non. Salah satu DM kita namanya Ismail, badannya besar, hitam dan penuh tattoo garang banget deh keliatannya. Obrol punya obrol ih hatinya selembut bantal bulu angsa kayaknya, manis banget suka guyon. Daan rupanya selain dia dive master dia juga volunteer di PMI, kadang bertugas tarikkin mayat di laut :o. Luarbiasaaaaa.

  5. pengen bgt jadi kayak Bruce yang woles dan enjoy aja gituu…dijamin jauh dari stress. Belom ketemu org yang menarik buat diceritain nih mba…kayaknya perlu traveling deh hihihi *alasan*

  6. Aku kalau pas jadi kayak si Bruce sering diomelin dan dibilang ga asik, huhuhu. Btw di sekitar kita emang selalu banyak org menarik ya Mba, cuma kadang saking seringnya ketemu kitanya ga ngeh kalau mereka menarik atau hebat 😀

  7. Farah blogger Malaysia tp profesi sehari-harinya lawyer dan dia diundang oleh kemenpar RI bersama 30 blogger asia buat promosi wonderful indonesia, farah ini hobi membaca novel berbahasa inggris dan di rumahnya di Kedah Malaysia dipenuhi buku salut deh sama farah ini

  8. Habis baca ini jadi pengen rajin belajar Kak…… Aku juga ada satu teman yang positif banget orangnya, selalu bisa menemukan sisi baik dari setiap orang.

  9. ahhh senangnya ketemu orang2 yg menarik ya mbak non…
    orang menarik yg aku temui akhir2 ini, dokter baru yg menangani aku. Orangnya baik banget, positive banget. Aku abis dirawat karena GERD ku kambuh, aku agak khawatir2 gitu kan, dia bilang “Insya Allah membaik… jangan panik. semuanya pasti baik2 aja…” ih, selama aku sering ketemu dokter ya, kebanyakan mereka tuh nakut2in gitu loh mbak non. aku terkesan banget sama dokter ini… ❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s