Masih Kecil


7b91c099-f518-4a2f-838c-b5fe887a3422

Pada ngerasa gak untuk orangtua kita, anak-anaknya sampai segede apapun bakalan tetep jadi anak kecil untuk mereka.

Ibu dan ayah saya paling suka nelponin kalau di Medan. Mastiin saya dan Matt udah makan, kita lagi ngapain, punya makanan cukup dirumah, jangan lupa nyemprot nyamuk dll. Pokoknya hal-hal yang saya pikir gak bakalan di tanya-tanyain lagi. Kalau kelamaan gak kerumah mereka pasti di telp kenapa gak singgah. Padahal pas saya kerumahnya juga gak diapa-apain. Mereka tetep aja sibuk sama kegiatannya sendiri jadi cukup heran ngapain di telp suruh datang.

Dulu sewaktu di Surabaya sebenarnya frekuensi telp dengan orang tua cukup jarang tapi begitu saya tinggal dirumahnya lagi (sebelum nikah dengan Matt) yang ada tiap malam ditelp, kenapa belon pulang Β padahal udah jam 10. Lupa mereka anaknya udah umur 30an. Dan kalau Matt jemput pasti ayah saya suka bilang “pulangnya jangan malam-malam ya, Matt” huaaa padahal kita udah menjelang menikah.

Trus selama liburan ke US dan tinggal dengan keluarganya ternyata sama aja. Kalau kami pergi lewat dari 4 jam biasanya di telp (jadi kita dikasih pinjem telp ibunya kalau pergi-pergi) ditanyain jam berapa pulang? mau makan apa? lagi ngapain? persis anak kecil. Lebih lucunya lagi kalau kita mau pergi keluar Matt suka disanguin duit sama bapaknya huahhaa. Dan yang paling epic kita suka dibatasin makan manis-manis. Pasti dia mikirnya takut kita berdua sugar rush huhhaha.

Nah, yang paling bikin saya terharu sebenarnya setiap kali mereka nganter kita pulang ke airport. Setiap kali selesai peluk-pelukan dan kasih nasehat ini itu pasti bapaknya kasih kita berdua uang jajan untuk beli kopi atau apalah selama perjalanan pulang. Awalnya saya ketawa-ketawa karena hampir gak pernah ayah saya ngasih uang jajan lagi sejak umur saya 19 tahun. Kata bapaknya dia takut banget kita kehabisan duit dan gak bisa beli makanan di airport. Ughhhh…..terharu. Yang terakhir duitnya menyelamatkan banget untuk bayar kelebihan bagasi haha.

Ehhh tapi ternyata ini gak cuman kita berdua aja. Temen-temen saya dan temen-temennya Matt ternyata rata-rata masih mengalami hal yang sama. Bapaknya temennya si Matt tiap kali anaknya pulang malahan pengen trus deket-deket anaknya. Pergi nonton, mancing, nyetir motor, pergi minum beer dengan anaknya pokoknya pengen trus-terusan sama anaknya. Anaknya yang males karena dikintilin bapaknya trus hehe. Sebenarnya kita juga gitu sih. Setiap kali kita pulang ke US, ortunya Matt pasti punya acara untuk kita hampir setiap hari. Mulai dari nonton film sekeluarga, makan direstoran, pergi kerumah saudara, pokoknya acara keluarga πŸ™‚

Kalau saya mulai complain, kadang-kadang saya inget, berapa lama lagi waktu saya dan mereka bisa sama-sama. Gak tau siapa yang bakalan pergi lebih dulu, ya kan. Jadi selama ini menyenangkan mereka mari lakukan saja πŸ™‚

Siap-siap kerumah ortu karena dimasakin makan siang hehe.

Kalau kamu gimana?

Advertisements

94 comments

  1. Pergi minum bear. bear beruang, huaa salah baca haha

    Ini aku banget, padahal tiap hari tinggal di rumah. Kalo pulang telat dikit langsung ditelp mulu, padahal anaknya lagi lembur di kantor. Kalo lg maen ke rumah kakak, disamperin. Dikintilin mulu kaya anak kecil sampe aku kzl. Tapi kalo gak ada ibu, pas ditinggal mudik akunya yg ngerasa aneh. Cuma pas lg traveling ke luar negeri aja gak ditelponin, mahal haha.

  2. Sama aja mbak non.. apalagi papaku. suka nyanguin duit juga bilangnya sih buat beli mainan cucu. Hahahaha.. bener sih ya, selama masih ada waktu buat sama2 ya udahlah mari dilakukan bersama aja.

  3. haaa..asik banget ituh masih disanguin ama ayahnya matt mbaaaa… :))))

    mungkin mereka kaya gitu nunjukin rasa sayang mereka kali ya mbaa..
    mama ku sih biasanya kalo aku udah sebulanan ga pulang biasanya ditanyain kapan pulang??? padahala ntar kalo udah dirumah yg ada dicerewetin :)))

  4. orant tua memang bgitu kak, itu bentuk cinta mereka ke kita yg kadang malah “gak disadari” oleh para anak2nya. Nanti kalo ortu udh ga ada baru deh merasa ada yg hilang.
    ortu aq juga suka bgtu kok smp skrg, kalo misal lagi ke rmh akang pasti dipesenin buat jgn pulang mlm2 ke bekasinya, ato ga misal weekend ga balik ke rmh, si mama bakalan ngamuk2 dan drama di chat BBM kami. hihihi

    dulu waktu jauh dr ortu, yg ada aq malah sampe rindu bahkan sampe sedih karena kangen ortu. Giliran udah satu pulau mah, malah kadang cuek. kadang merasa berdosa juga karena kurang sabar sama ortu sendiri. Huhuhu

    skrg ortu aq udah mulai tua, tapi mulai “melek” gadget juga, karena aq belum menikah jadinya kesibukan mereka di rumah ya seputaran ngurus kucing2ku sama main gadget kayak buka fesbuk, update status disana-sini, baca berita online. Hihihi lucu liat mereka jadi up to date banget sama berita dan medsos πŸ˜€ *pssst, bahkan kalo kuota abis mereka komplain ke kami karena ga bisa buka medsos kesukaan mereka hehehe

    • Kita kadang2 suka ngerasa terganggu ya padahal mereka maksutnya gak ganggu sama sekali. Emang karena perhatian aja. Ahh jadi sedih hahah.

      Hahah semakin deket emang semakin cuek padahal mereka pengen banget kita deket2 mereka trus.

      Ortuku kurang melek tekhnologi haha. Ayah suka banget browsing tapi chat gitu dia bingung.

  5. sama sihh mbaaaak, semua org tua pasti gitu….meskipun anaknya udah nikah juga. Kalo aku yang sering diingetin masalah makanan, sama olahraga…gak boleh terlalu forsir sama gak boleh diet hiksss padahal kaaaan ini lemak dimana-mana 😦

  6. Sama kok mbak Non, kalo di aku sih yg suka gitu Kakekku, suka ditanyain kapan pulang. Tapi pas pulang eh malah ngobrol bentar selebihnya ditinggal tidur. Maklum aja, beliau udah tua. Tiap kali mudik, selalu ntar bliknya dibawain banyak barang. Semacem telur ayam kampung sekotak, beras beberapa kilo, sampe lauk pauk buat beberapa hari. Kayak orang ngerampok ya? Tapi Kakekku suka aja ngasih ngasih gitu, karena mungkin ngerasanya udah tua tapi masih bisa bantu bantuin dan bikin orang lain seneng πŸ™‚

    • haha itu mirip sama mendiang kakek dan nenekku. Tiap kami ke kampung pas masih kecil dulu semua dibawain. Kebetulan mereka punya kebun dan warung jadi semuaaaa…..mulai dari cabe, beras, gula merah dibawain. yang ada kita kayak abis pulang dari sawah haha

  7. so sweet banget ya, mba non. saya jaman kuliah kerjaannya ribut sm ibu gegara dibawain oleh2 buanyaak bgt kalo balik bandung. smp deterjen dan kalo diturutin, beras jg bakal dibawain :D.

  8. Semua orang tua sama sepertinya ya Mbak, mau anaknya udah gede juga pasti masih dianggap anak kecil sama mereka. Dulu waktu masih beda pulau sama orangtua, pas abis mudik mau balik Jakarta selalu disanguin uang jajan (padahal anaknya udah kerja), dimasakin bermacam-macam makanan buat bekal di kostan jadi ntar tinggal diangetin aja. Itu pas balik mudik bawaan udah berdus-dus isinya makanan semua Mbak (kapan kurusnya coba).wkwkwkwkwk
    Sekarang udah tinggal satu rumah lagi, tiap kalau weekend mau ketemu teman dikasih sih, tapi pasti ada embel-embelnya keluar terus kapan di rumahnya, ngobrol-ngobrol ngumpul-ngumpul. Padahal kalo di rumah juga pada sibuk sendiri, terus pada tidur siang berjamaah Mbak.hahahahaha

    • Hahahha…Wulan, sama persis kayak aku kecuali disanguin uang haha. Ayahku gak pernah kasih kecuali minta dan aku gengsian kalau mau minta duit hihihi.

      Tapi kalau dipikir2 lagi emang semua itu nunjukin betapa mereka sayang sama kita ya

  9. Orang tua aku juga masih gitu kok mbak Noni. Kalau maghrib anaknya belum pulang, lansung di WA nanyain pulang jam berapa, naek apa, dan sama siapa. Terus kalau pergi nonton konser ampe malem, wajib banget ada yang nganterin pulang. Hahaha

    • yah itu supaya aman juga sih ya, trus kadang2 kita sok berani kan hahah. Aku inget pas masih 20an dan bawa kendaraan sendiri tapi ayahku itu lumayan sering jemput malam2 dari radio ngikutin dari belakang gitu karena takut kenapa2

  10. iaa mba, orang tua itu luar biasa sekali yaa.. takut banget anaknya kenapa2.. mama aku setiap hari, wa, nanya mah gak penting hahaha, ngalahin pacar kdg nanya2nya hahhaa… klo papa suka nelpon, nanya msh ada uang gak, gmn kerjaan, gt2.. buat mereka kt anak kecil terus yaaa..

  11. Iya non, walau kadang menjengkelkan dan merasa “iiih kan aku udah dewasa” tapi sebenernya itu adalah wujud sayang orang tua ke anaknya yang gak pernah pudah dimakan usia πŸ™‚
    Dulu aku suka jengkel, atau bete tapi setelah berumah tangga malah jadi bersyukur. Ortu (dan mertua) banyak banget nolong πŸ™‚

  12. sama Non… πŸ™‚ Papaku aja sampai sekarang suka panggil aku dengan “anak gadisku atau anak gadis papa”

    Dulu, di rumah sebelum tinggal Jakarta, aku selalu udh di rumah pas magrib. Sekarang, pas pas pulang, sesekali ke luar rumah, ngumpul dengan teman, eh kalau jam 8 belum pulang udah heboh di sms- atau wa, knp blm pulang, hahaha

  13. barusan kemarin mba, ditanyain “ki, dimana? kok sudah maghrib belum pulang” padahal lagi jemput ayah dikantor wkwkwk. tapi bener sih mba, waktu yang seperti itulah gak bisa diulang lagi

  14. Bener banget. Walaupun ada sih masa masa waktu ABG males banget ditanyain mulu, tapi sekarang malah aku yang sebel kalo gak ditanyain apa apa.
    Kalau lagi pergi keluar kota walaupun udah ngomong langsung selalu sms lagi ngasih tau “hati hati, jangan lupa berdoa, dll” :p

  15. Ternyata sama aja ya orang tua dimanapun. Kl ngajak jaln kita ke mall aku masih sering dijajanin baju ato makan. Nanti kl digantiin tersinggung. Jadi ya diterima sajaa.
    Trus masih disuruh suruh ngambil laundry, beli terasi, beli gula.

  16. Aku juga gitu mbak πŸ™‚
    Kalau pulang diatas jam 6 sore langsung di telepon. Pergi nginep lebih dari 2 hari, bisa di telepon sehari 3x. Naik gunung, ditelepon dan di sms juga (padahal kan di gunung nggak ada sinyal). Akunya mah cengengesan aja kalo temen-temen pada nanyain πŸ˜€

  17. sama juga Non, biasanya kalo lagi traveling, suka ditanyain tapi lewat adik aku, hahaha.. Sekarang aja dah mendingan banget, dulu pas masih kuliah, saban hari ditelp lho, pulang jam brp? mau makan apa? Huhu.. ampe kadang suka tengsin kalo temen2 ku dah komen..

  18. Kadang agak risi sih Mbak, tapi ya memang, masa-masa dengan orang tua itu tidak bertahan selamanya jadi mesti dimanfaatkan banget waktu-waktu yang ada. Jadinya sekarang saya mencoba menikmati kalau ditanyain (sekaligus dimarahin) karena tiba-tiba sudah ada di suatu tempat tapi tak berkabar dulu ke rumah :hehe.

  19. aku ga e mba :D.. pas smu kan udh pisah jg dr ortu, itu aj d telp jrg2… pas kuliah palingan sebulan sekali.. apalagi pan nikah gini :D.. tp bkn berarti kita g saling perhatian sih, cuma memang dr dulu kita ga terbiasa deket kali ya… jd ga terbiasa aja saling telp2an.. akupun begitu….

    tp suamiku ama ortunya masih tuh… pdhl rumah kita ama mertua cuma tinggal ngesot, 1 komplek yg sama.. ttp aja, kalo suamiku blm pulang2 ampe jam 10 mlm, di telp dong.. hahahaha lah aku yg istrinya aja tenang2 aja suami blm pulang krn tau kerjaan dia memang bnyk πŸ˜€

    • Aku juga pas jauh yah kayak kamu gitu Fan, jarang telp karena kalau telp ibuku pasti nangis haha. Lama2 kami jarang telp2an palingan sesekali sms atau telp bentar kalau ada yang penting2. Begitu aku pulang ke Medan lagi, berubah deh hahhaa. Bentar2 disuruh datang haha.

  20. Ada yang lebih unik dari hubungan antara orang tua sama anaknya, yaitu orang tua ingin anaknya bahagia dan sebaliknya anak ingin membahagiakan orang tua, jadi kita sama-sama saling membahagiakan. tapi memang yang lebih utama adalah anak kepada orang tua πŸ™‚

  21. Hampir sama lah saya dengan mbak noni, masih sering dianggap masih kecil. Apalagi kalo saya sakit, mamak saya khawatir bgt, padahal kan udah ada suami yg bisa jagain saya. Ah, kasih sayang ortu memang ga ada batasnya ya mbak Noni…

  22. waktu masih jadi anak doang berasa bgt ish si papa kok posesip bgt jadi bapak, dikit2 nanya
    laah sekarang udah jadi emak baru tau deh kenapa si papa dulu posesip bener, hehehe

  23. Sama Mba Non, hampir tiap hari di chat lagi ngapain, terus kalo lama ga ke rumah ditanyain juga kapan ke rumah. Kalo bilang mau ke rumah dimasakin, kalo gak masak pun ditanyain mau makan apa ntar dibeliin hehehe..

  24. Enaknya dikasih uang jajan. Aku koq beda yach. Hiksss.. ortu ku jarang nelphone kadang sampai sebulan baru dia ingat nelphone aku hehehe.. soalnya kalau nelphone, mereka bakalan tau jawabanku bakalan standar2 aja jadi lama2 mereka males nelphone hehehe..

  25. hahha pada diginiin yah rata-rata. malahan saya harus pulang ke rumah orang tua kalo lagi weekend gak kuliah, ceritanya ngekos dan wajib pulang tiap minggu. kadang neybelin, kalo udah di rumah kadang duka diem-dieman karena kesel. tapi sadar juga Ibu dan Ayah anak2nya udah gede semua, jadi nikmatin aja. ntah gimana kalo udah nikah ntar ya Mbak. πŸ˜€

  26. sama ihh, tp part uang jajannya ngak. hiks!. ortuku kalo aku blm plng kerumah hbs ngantor pasti bakalan tlp dan jam 9 di suruh pulang terus bakalan di ingtin untuk jgn terlalu sering makan di luar, mereka suka lupa anaknya sudah bongsor gini, haha. cuma itulah bentuk perhatian mereka ke anak2nya πŸ˜€

  27. Sama, Mba. Tinggal jauh, ditelpon setiap hari, ditanya “udah makan? makan apa?”, pas pulang ke rumah, mau jalan sama temen, ditelponin tiap abis magrib, ditanya “kapan pulang?”. Padahal biasanya ngga gini-gini banget. πŸ˜€

  28. Ga sampe disanguin duit, tapi mamaku juga mengakui kalo sampe kapanpun tetep aja kita itu anak kecil di matanya dia hahaha. Ciciku waktu abis ngelahirin aja tetep dikhawatirin mamaku, cukup makan ga, ada waktu istirahat ga, cucu aja ampe kalah diperhatiin hehehe

  29. Aku malah sedih bacanya *mewek*

    Aku juga gitu kok, apalagi krn perempuan satu2nya dan paling tua, bonyok posesip banget, udah nikah juga masih posesip suka ditelpon dah makan belom, dah solat belom, lagi dimana, ngapain, sama siapa, pulang jam berapa, jangan malem2 hehehe padahal pisah rumah, pas akhirnya balik tinggal lagi sama bonyok makin sering ditanyainnya…

    bener banget Mbak, momen kayak gitu dinikmatin aja, karena kita gak pernah tau kapan bakal kangen sama momen kayak gitu.

  30. Ah yes mba, sampai sekarang pun saya selalu dianggap sebagai anak kecil.. Kayaknya stigma ini akan selalu nempel yah, hahaha.. Saya kadang suka amazed dengan pertanyaan-pertanyaan remeh yang engga kepikiran sebelumnya.

  31. Sama.. Tapi bener itu terjadi klo pas pulang Kotamobagu aja atau pas lagi ngetrip ke luar kota kek dulu. Pagi siang malam ditelponin..wkwk.. Kalo dah balik Jkt sih jadi jarang lagi telp nya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s